Raa Chaa

Ini sebenernya tempat makan favorit dan sering banget dikunjungin. Cuma baru kemaren sempet difoto karena kebeneran nyampe sana masih terang. Biasanya gelap, dan kebetulan kamera saya yang seadanya itu (ngandelin handphone, hooh.) nggak bagus buat motret gelap-gelapan.

 

ocha-sweet beef barbecue-vegetable

Pilihan beef nya ada dua, spicy dan sweet. Saya selalu pilih yang manis karena rasanya lebih natural (apa sih), lagian yang spicy nya juga nggak pedes-pedes amat, kagok jadinya. Sayuran saya pilih yang 1 piring isinya macam-macam.

 

sweet chicken-mie-swikiau-pangsit goreng-meatball-crabstick

Makan di Raa Chaa, bisa mahal bisa murah. Yang bikin jadi mahal ya memang kalo laper mata, segala kepengen. Tapi semakin sering kita kesana, kita lebih selektif mana yang beneran kita suka, mana yang engga. Dengan porsi seperti diatas, saya mengeluarkan uang sekitar 70ribuan.

Satu hal yang kurang pas cuma lagu nya, hehe. Karena mengusung suki khas Thailand (katanya), mereka selalu masang lagu-lagu Thai yang, ehm, enggak banget.

Raa Chaa, di Cihampelas Walk, dingin-dingin enak deh makan disana 🙂

 

 

Advertisements

Pepper Lunch – Sizzle it your way !

 

Sebenernya dari dulu pengen mampir ke Pepper Lunch, aroma bakarannya selalu ganggu kalo saya lewat depan gerainya di PVJ. Khas nya Pepper Lunch, tempat makannya terang benderang dengan gambar-gambar dan tayangan di LCD yang selalu bikin kabita. Gambar-gambar makanan dan tayangan cara masak selalu memanjakan mata secara visual. Ditambah lagi setiap waiter bawa makanan dari dapur untuk diantarkan ke meja, aduuuhhh, bikin panik !

 

Pepper Lunch

Saya order Hamburger Steak, datang dengan keadaan mentah, dimasak langsung diataspinggan panas (bukan pinggang ya :p) dan rahasia nya adalah special butter diatas dagingnya.

 

Hamburger Steak

Togenya bikin enak, bayangin aja, sampe di meja masih dalam keadaan mentah! Jadi kriuk-kriuk deh. Togenya gendut-gendut kayak toge di Mie Kocok Kartika Sari, hehe. Dan jagungnya super manis! Best quality!

Pesenan lain hari itu, Pepper Steak ;

 

Pepper Steak

Nggak kalah enaknya. Brilliant

I’m sooo gonna coming back for their Ribs and Pepper Rice. Wait for me !

 

 

 

Bebek Bakar A Yayo

ayayo

Bebek A Yayo

Pertama kali denger soal bebek ini malah dari si ganteng Sandy, padahal yang orang Bandung saya 🙂 Bukan apa-apa, bebek ini agak kurang terdengar namanya dibandingkan bebek-bebek yang lain. Posisinya di Jalan Bengawan yang mana saya melewatinya setiap hari.

Pas nyampe, saya sedikit jatuh cinta dengan tempatnya. Rumah kuno, yang bagian samping rumahnya dipakai tempat jualan. Ada tempat yang semi outdoor, ada juga yang indoor.

Menunya cukup menarik ;

IMG00264-20091111-1238

Menunya

Dan isi menunya cukup surprise juga. Ada brokoli cah bawang putih ! kesukaanku, hehe… Jadi pesen Bebek Bakar  (karena judulnya Bebek Bakar A Yayo, jadi keliatannya istimewanya disitu). Selain itu, ada juga menu nasi goreng bebek, sop bebek, brokoli cah bebek, dan ayam bakar dan goreng.

IMG00268-20091111-1253

Nasi Bebek Bakar

IMG00269-20091111-1253

Brokoli Bawang Putih & Kol Goreng

ayayo sambel

Sambel & Bumbu Kacang

Surprise, di bawah bebeknya ada kol goreng! Wuih, padahal udah pesen kol goreng terpisah, jadi aja… banyak, hehe. Brokoli nya enak banget. Walaupun udahnya agak mikir, eh kurang cocok nih Brokoli Bawang Putih bersama bebek. Lain kali harus coba Brokoli Bebek nya ah, pasti lebih nyambung rasanya.

Bebeknya enak juga, meskipun partner makan saya waktu itu kurang setuju. Tapi cukup lain lah dengan bebek-bebek lainnya. Maka kami pun membuat levelisasi bebek dari yang paling enak. Versi saya :

1. Bebek H. Slamet Jl. Gejayan Yogyakarta

2. Bebek Mercon di BSD

3. Bebek Bakar  A Yayo Jl. Bengawan

4. Bebek Panggang Prefere Jl. Dago

Tapi diatas itu semua, tentu juaranya ya Bebek Peking, hehe….

Saya seperti biasa minum Teh Tarikk, dan enak!

Pas bayar agak surprise juga, nggak berapa mahal, cuma Rp. 50 ribuan aja.

Boleh juga nih, nemu tempat makan enak deket kantor. Berminat? Jl. Bengawan no 67.

Thai Palace

Sekarang jam 1.30 am, dan ceritanya saya lagi ngoprek ngoprek design untuk foto-foto di blog ini, supaya lebih enak diliat. Tapi udah bolak balik usaha, nampaknya maish gagal-gagal aja. Jadi sekarang postingannya konvensional ajalah ya.

Thai Food, salah satu kesukaan saya. Meskipun coba sana coba sini suka banyak yang gagal, tapi tiap ada pilihan Thai, selalu saya coba. Selama di Bandung, Thai Palace masih the best – lah. Di Urban Kitchen Pacific Place sempet sih nemu yang lumayan enak. Tapi berhubung lebih deket ke Istana Plaza daripada ke Pacific Place, jadi yaa… Thai Palace lagi!

 

Chicken Barbecue

Chicken Barbecue

Yang istimewa dari chicken barbecue nya, bukan cuma saos khas barbecue nya yang enak itu, bukan pula taburan bawang putih goreng diatasnya, tapi salad mangga yang menyertainya! haha, biasanya saya suka ekstra beli salad mangga, kali ini disuguhin barengan main course, ya jelas lebih enak.

Masa iya mampir ke Thai Palace nggak beli Tom Yam. Buat saya, isinya cukup udang saja, nggak usah pake cumi, apalagi ikan. Udang saja, cukup.

 

IMG00271-20091111-1915

Tom Yam Goong

Dateng panas-panas dengan api yang masih nyala malu-malu, Tom Yam ini emang top abis.

Sebenernya sih untuk urusan Thai Food, dia lebih jago. Malah bisa masak sendiri segala 🙂

Untuk ukuran Restoran Thailand yang (pasti) masaknya susah, Thai Palace harganya masih dibilang bersahabat. Menu diatas ditambah 2 nasi putih dan 2 Thai Ice tea, cuma Rp. 79.800 aja.

 

 

Prefere

Sebetulnya sering banget lewat Prefere Jalan Dago ini. Tempatnya menarik dari luar. Sekali waktu setelah pusing-pusing makan apa-dimana, saya mampir lah ke Prefere Dago ini, ternyata, two thumbs up! Kalo dari luar keliatannya biasa aja, ternyata dalemnya bagus banget! bagus dan hangat. Yang menarik perhatian saya, ada satu panggung kecil di area outdoor nya, jadi kebayang kalo suatu waktu mereka bikin acara jazz gitu, saya pasti dateng deh.

Makanannya sama sekali tidak mengecewakan,

IMG00175-20091101-2004

Thai Beef Salad

Sebetulnya mau Mangga Thai Salad, eh ternyata yang satu ini enak banget! Beneran di luar dugaan, campuran mentimun, tomat, paprika, bawang bombay nya pas banget pokoknya. Harganya ga mahal, 20ribuan aja. Worth it. Sangat

IMG00177-20091101-2008

Bebek Panggang

IMG00178-20091101-2009

Toge cah Ikan Asin

Main course nya bebek panggang, porsinya sedikit tapi cukupan lah, rasanya enak, kulitnya kerasa kriuk kriuk. Recommended! Sayurnya Cah Toge Ikan Asin, juga recommended.

Asyiknya Prefere, ada tempat bermain anak yang harganya cuma 15ribu untuk sepuasnya, plus dikasih ice cream juga. Tempatnya bersih dan lumayan luas. Ada juga library yang bakal berguna banget kalo dateng sendirian. Prefere juga dilengkapi fasilitas wi-fi, buat bikin tambah betah.

Dan yang juga bikin tambah seneng adalah pelayanannya yang oke banget. Waitress yang melayani kita waktu itu super ramah dan akrab, hangat aja pokoknya. Dan yang lucu, waktu saya mau pesen Kailan Cah Garlic, dia langsung sok-sok kasih saran, “menurut saya sih itu biasa aja Mbak”, “lebih enak Toge Cah Ikan Asin deh”, dan waktu saya tanya alasannya, dia tersenyum dan bilang “soalnya saya nggak suka bawang putih”. Hehehe…. berhubung si mbak  nya menyenangkan, saya jadi ikutan pesen Toge Ikan Asin. Padahal saya suka bawang putih lho Mbak 🙂

Total bon hari itu, kira2 170ribu, ditambah minum flavoured tea, hot tea, ice tea, dan cream soup.

Bukan iklan ni, tapi Prefere emang top banget! Will be back next time for the noodle. 🙂

Kue Ulang Taun Senny

IMG00143-20091028-1904

kue ulang taun Senny

Ulang taun Senny di Ngopi Doeloe Jalan Purnawarman hari Rabu, 28 Oktober lalu. Kue ulang tahunnya nggak biasa. Bosen ah kalo bolak balik kue taart melulu ya. Kali ini Puding Cake, atasnya puding bawahnya bolu. Rasanya, katanya enak. Saya sih ngga makan 🙂 saya kan ngga suka kue kue manis begini, hehe. Kata yang buat, selain strawberry ada juga rasa lain seperti kiwi, anggur, jeruk, dan lychee, yippie ! *apa sih*

Oya, happy birthday Senny !

Steik Batu

Pengen makan steak tapi bosen dengan steak yang itu-itu aja? Mampir dong ke Steik Batu, Jalan Teuku Umar Bandung. Kalo nggak salah, ini tempat nya bekas Potluck dulu. Area situ emang asyik banget dipake nongkrong-nongkrong sore dan makan enak tentunya.

interiornya

Mungkin disebut Steik Batu karena yangn punya udah bosen sama pelafalan STEAK menjadi stik? hehehe….

Tempatnya asyik, bisa dibilang cozy. Buat yang suka billiard, disediakan meja nih, kayaknya sih gratis.

Menu nya nggak terlalu banyak tapi bisa dibilang cukup lengkap. Appetizernya jagoan nih, 2 macam soup saya coba  ;

 

steik batu-dubory soup

Duborry Cream Soup

IMG00192-20091102-1810

Crab & Corn Soup

Saya pilih yang pertama. Walaupun rasa creamnya cukup tajem, tapi masih bisa dibilang enak. Sayang datengnya kok setelah steak nya dateng, jadi nggak bisa juga dibilang appetizer nih 🙂

 

IMG00191-20091102-1810

Australian Sirloin

Nah, itu main course nya. Sirloin katanya, tentu datang mentah untuk dimasak di hot stone nya. Makanya namanya Steik Batu kan ?

Jangan khawatir nggak mateng, sirloinnya diiris tipis2 kok, seperti kalo kita mau masak yakiniku atau teriyaki. Agak ketipisan untuk disebut steak sebetulnya. Tapi rasanya ok kok.

ribs

Untuk sebuah cafe atau restoran dengan konsep seunik ini, harganya bisa dibilang ga terlalu mahal. Makan sendiri kira-kira 50ribuan. Porsinya memang kurang nendang, terutama untuk kaum adam ya, sedikit 🙂 Tapi rasanya ok kok. Mampir?