King of Thai

Menemukan gerai makanan ini ketika saya tersesat di Mall Kelapa Gading. Adanya di Food Hall, kebeneran hari itu memang pengen banget makan Tom Yam. Udah kebayang pedes-pedes asyik gitu kan. Pas liat namanya, King of Thai, tanpa pikir panjang saya masuk aja dan pede langsung pesen tom yam

Tom Yam, katanya

Pas dateng sampe meja, saya suka mangkok sajinya. Sayang saya ga suka rasanya. Inilah yang dinamakan asal pedes asal asem, let’s call it Tom Yam. Kurang panas, kurang rasa, bahkan udangnya sedikit kurang matang. Ugh.

Salad Mangga

Tertolong sama salad mangganya yang rasanya lumayan enak, meskipun porsinya jadi kebesaran buat saya yang sendirian. Ada ikan asinnya 🙂 rasanya tajem tapi ya enak aja sih, bawangnya gede-gede bikin nambah selera.

Oh well, pas bayar terasa lebih ga enak lagi, Rp. 100 ribuan aja melayang. Jakarta oh Jakarta 🙂

Jadi rindu Thai Palace deh 🙂

Pasta de Waraku

Pasta de Waraku

Masakan Jepang kan memang banyak banget variasi nya, selain sushi, sashimi dll yang memang asli dari Jepang, ada juga varian makanan yang sebetulnya bukan dari Jepang tapi diolah lagi dengan cara mereka. Misalnya Pepper Lunch kesukaan saya itu, atau aneka curry India yang diadaptasi cara Jepang. Yang satu ini, aneka Pasta ala Jepang.

Setelah beberapa kali gagal mampir, kemaren-kemaren saya mampir juga ke Pasta de Waraku yang di Grand Indonesia. Pandangan pertama tentu tertarik sama aneka replika yang terpasang dari luar dan dalam restoran, dibuat persis banget sampe saya aja harus menelan ludah. Glek

Glek.

Pilihan pertama, tentu edamame. Porsinya sedikit, jadi kerasanya enak banget 🙂 harganya Rp. 8000. Bandingin sama kalo beli di supermarket yang seplastik gede Rp.10.000, tapi dengan resiko kukusnya kematengan, hehe.

Edamame

Makanan utamanya, saya bingung deh pilihnya. Tapi yang satu ini sungguh tidak dapat ditolak.  Soup Pasta with Broccoli with Potato and Asparagus. Jangan bayangin jadinya soup banget ya, cuma sedikit banget kok becek-beceknya. Kalo makannya di Mie Tek Tek Djawa yang beginian kali disebut Mie Nyemek, hehe…. Harganya Rp. 58.000

Soup Pasta Potato Broccoli Asparagus

Minumnya tentu ocha dingin. Bisa Refil pula, enak de, cuma Rp. 12.000 rasanya

Gitu deh, isinya Pasta de Waraku, I might be coming back for their Beef Curry 🙂

ARANG – Korean Cuisine

Atas permintaan si neng ini, akhirnya ada juga review makanan Korea ni. Saya makan di ARANG, Jalan Sukahaji. Kenapa pilih tempat ini, karena kayaknya lebih Korea dibanding Korean House dll.

Restorannya sederhana banget, tapi nuansa Korea nya kerasa.

ARANG

Mengulang sukses makan Bi Bim Bap di Suntec City Singapore kemaren, saya pesen lagi Bi Bim Bap, tapi di ARANG, Bi Bim Bap nya sayuran semua. dan bedanya, telurnya pake telur yang udah digoreng, bukan telor mentah.

Bi Bim Bap

Bi Bim Bap nya enak, kalo jamurnya ngga kebanyakan 😀

Tapi yang paling enak justru appetizer yang disediain free alias gratis. Pilihannya banyak, yang paling saya suka ubi goreng nya yang manis banget itu. Sebentar lagi cari gambar nya belum ketemu 🙂

Well, yang jelas, makanannya lumayan, dan ga terlalu mahal untuk makan segitu. Menu yang laennya sih mahal-mahal, tapi kebeneran aja pilihnya yang ekonomis kali ya 🙂

Gudeg Yu Nap

Area Makan

Kalo sekali waktu pengen makan gudeg di tempat yang decent, Gudeg Yu Nap yang di Jalan Trunojoyo ini pantas sekali dikunjungi. Tidak seperti umumnya tempat makan cantik yang biasanya makanannya biasa-biasa aja, Gudeg Yu Nap ini dijamin enaknya! Dulu sih saya suka beli bawa ke rumah, dari pusatnya yang di Jalan Gunung Batu itu.

Sistem pesennya gampang aja, ga ribet, prasmanan tapi diladenin sama waiternya. Lumayan memudahkan karena jadi bisa pilih yang mana yang suka yang mana engga.

Temen makan gudegnya juga cukup bervariasi. Gudeg nangka (yang rasanya manis bnaget) dan kerecek tentu ada, begitu pula dengan tahu dan ayam opor, juga telurnya. Selain itu, ada juga tahu dan tempe bacem, tempe mendoan, dan buntl. Buat yang suka buntil, ada pilihan daun singkong dan daun pepaya. Saya sih ngga suka, tapi hari itu saya bungkus bawa pulang ke rumah buat Mama.

Gudeg Pake Telor dan Tahu Bacem

Sekali lagi, tempatnya cantiiik sekali. Dekorasinya khas perabotan Jawa gitu. Kursinya ada yang kursi lenong, lainnya kursi kayu biasa. Brtah, betah. Sayang deh kalo makan siang ga bisa lama2 ya.

Oya, 2 porsi gudeg dan 2 buntil dibawa pulang, Rp. 50.000 saja.