The Strudels – lagi :)

Rasanya memang belum pernah posting sengaja soal The Strudels kan? Waktu itu kita cerita soal The Strudels karena lagi ngomongin Baby Potatoes.

The Strudels, memang suka ngangenin. terutama Apple Ice Tea nya. Dibuat serius dengan potongan apel beneran (ya masa iya bohongan), disajikan dengan gelas gede, pokoknya pas banget! Sampe diniatin sengaja ke The Strudels cuma buat minum Apple Ice Tea nya aja.

Eh taunya pas sampe sana laper juga, jadi ya sekalian makan.

Apple Ice Tea

Broccoli Soup

Potato ala The Strudels

Sebeetulnya Sirloin Steak nya enak banget. Tapi tadi malem rasanya ngga mau berat-berat amat. jadi pesen Baby Potatoes kesukaan saya, dengan tartar dipisah. Enak banget. Lebih enak karena Tartarnya dipisah, kalo engga suka kebanyakan jadi rasanya bias. Smoked Beef nya kering banget sampe kriuk kriuk. Makanan pembukanya Broccoli Soup yang juga enak karena rasanya nggak standar dan ga biasa macam Chicken Cream Soup gitu.

Sempet pesen Sop BUntut tapi ternyata sold out. Malam itu emang agak rame sih disana. Jadi gantinya ini nih, Chicken Green Rice

Chicken Green Rice

Nah kalo Chicken Green Rice nya ini agak aneh rasanya, hehe. Jadi intinya sih Nasi Goreng, dimasak bareng sama sayur2 ijo yang udah dihancurkan gitu, terus atasnya disiram cream. tau gitu pesen sirloin 🙂

Oya tapi harta karunnya The Strudels ternyata yang satu ini,

Rum Raisin Frappucino

Rum Raisin Frappucino, enaknya banget banget banget. a must try 🙂

The Strudels yuk? Jl. Progo nomer berapa gitu, tinggal cari aja, gampang kok, sebrang Rumah Makan Manjabal.

etc – etcetera

etc - etcetera

Bertahun-tahun saya nggak pernah mampir kesini. Soalnya dulu rasanya biasa-biasa aja, baik tempatnya maupun Steak nya. masih berasa kalah aja sama yang namanya lebih beken, Suis Butcher.

Kemarin pas cari makan malam-malam, mampirlah saya disini dan lumayan kaget. Ya ampun tempatnya sekarang kok bagus sekali.  Di bagian luar tetap ada meja-meja, kalo kebetulan pengen makan sambil cari angin ya pas bener. Di bagian dalamnya ada sofa-sofa, interiornya bagus banget pula. Toiletnya bersih pula, enak deh pokoknya. jadi menyesal nggak pernah kongkow disitu sebelumnya, kalo pergi banyakan sama temen juga kayaknya bakalan asyik deh.

Eh yang bikin asyik, ternyata makanannya masih semurah dulu. Untuik golongan steak standar, harganya cuma Rp. 25.900 aja, sama pajak dan service ya jadi Rp. 30.000-an. Dan steaknya masih enak! Tadi malam saya makan ini,

Western Steak

Sausnya barbecue tentu. Selain daging steak yang istimewa karena terasa gosong-gosong, ada pula telur yang bikin steak nya tambah enak.

Pavanella Salad

Ini sebetulnya nggak yakin namanya Pavanella, tapi kalopun salah pasti nggak jauh-jauh dari itu deh. Semoga aja bener 🙂 Saladnya enak, seger 🙂 campuran bombay, tomat dan zucchini nya bikin jatuh cinta. lebay *plaaak*

Yang selalu saya coba di hampir semua tempat makan adalah ini, Cream Soup

Chicken Cream Soup

Rasanya biasa aja. Terlalu biasa. Bukan nggak enak, tapi terlalu biasa, tidak ada sentuhan khas apapun. We’ll be skipping this the next time I come here :)

Oya, saya sebetulnya pesen Baby Potato (semua teriak : bosaaaannn). Eh sayangnya pas abis, jadi nggak sempet coba padahal penasaran deh.

Setelah memastikan Orange Juicenya fresh dan bukan campuran kebanyakan gula, saya order Orange Juice dan Grass Ice Lemon Tea. Lemon Tea pake Sereh, ternyata enak juga 🙂 dan saya suka bentuk gelasnya

Ice Lemon Tea & Orange Juice

Saya suka tempatnya. Saya suka makanannya. Saya akan kembali lagi.

TreeHouse

Pertamanya, TreeHouse ini adanya di jalan belakang Borromeus itu. Tempatnya cantik, super cantik. Pokoknya punya gaya sendiri lah, rasanya sih waktu itu pertama deh di Bandungm tempat makan dengan nuansa dekor seperti ini.

Belakangan, TreeHouse ada juga di Ciwalk Extension, itu lho yang di depan, jadi kalo dari Jalan Cihampelas, nengok dikit ke sebelah kiri aja udah keliatan. Lagi-lagi tempatnya cantik dan bikin betah duduk.

TreeHouse - Ciwalk

Di Ciwalk, saya makan Sop Buntut

Sop Buntut

Sop Buntutnya? hehe, ya gitu deh. Kuahnya sih enak. Tapi pas makan, mejanya sampe goyang-goyang saking susah potongnya 🙂 Akhirnya dengan sedikit menebalkan muka dan bermodalkan cuek sekarung, saya gerogotin aja, hehe. rasanya sih lumayan kok, not bad. Cuma tekstur nya aja agak kurang bersahabat.

Kali lain saya makan di pusatnya, iya yang di belakang Borromeus itu. Karena tau makan beratnya kurang, ehm… jadi hari itu saya cemil cemil aja. Kalo ngga salah namanya Nachos apa gitu-lah. Eh cari fotonya lupa ngga tau ada dimana.

Tapi tempatnya nggak kalah cantik, malah lebih cantik 🙂

TreeHouse

dan Biyan senang sekali disana 🙂

Hello !

dan tempat duduknya bikin Biyan betah 🙂

betah deh

Nah si area meja barbecue diatas itu unik, di mejanya ada panggangan yang bisa kita pakai secara gratis, asal makan barbecue minimal Rp 250.000. Boleh berapa orang aja kok, jadinya bisa banyakan, kayaknya asyik juga. Ada yang mau barbecue-an bareng? yuk ?

Oya, TreeHouse juga ada wi-fi lho, lumayan buat ngapdet status atau posting sekalian 🙂

Nasi Merah di Punclut

Buat yang satu ini, saya akui emang ketinggalan banget. Dari dulu suka males beredar ke daerah Punclut karena suka mikir, ada apa sih disana.

Sekali waktu nggak sengaja lewat sana karena mau ke Lembang (eh jalan ke Lembang dari Punclut udah bagus lho). taunya banyak warung-warung nasi gitu berjejeran di sebelah kanan. Emang sih antara warung satu dengan warung yang lain banyakan miripnya, menunya nggak jauh-jauh dari Ayam Bakar dan Goreng, Aneka pepes (Ikan, Tahum Jamur, dll), dan gorengan macam Belut, Usus, Perkedel dan lain-lain.

Makan beginian, paling enak emang makan nasi merah deh. Mana nasi merahnya panas pula

Menu Lengkap

Temen makannya, sepereti saya bilang tadi, ada Pepes Ayam yang mana enak sekali, trus perkedel Jagung yang ngedadak digoreng, usus ayam yang digoreng ekstra kering sampe dilepasin dari tusukannya. Lalabnya direbus, ada daun pepaya, daaun singkong dan mentimun (yang ini tentu ga direbus). Sambal disajikan di coet batu, bikin selera makan !

Gimana nggak tambah enak makannya, cuacanya super duper adem. Angin semilir semilir, duduk di lesehan, haaa surga…..

Adem 🙂

Oya, ternyata di setiap warung, sambelnya lain-lain lho. Saya pernah makan yang sambelnya dicampur pake jeruk nipis yang diulek langsung di coetnya. Masya Allah, enaknyaaa…. Kalo ada gandaria pasti pake gandaria deh.

Biyan aja suka dan betah makan disini 🙂

Biyan

ke Puncclut yuk ah !

Mbah Jingkrak

Sebenernya sering banget lewat lewat tempat makan yang satu ini. Tapi nggak pernah berminat karena kesannya gelap dan sepi-sepi gitu. Terus juga nggak tertarik sama menu makanannya yang khas Jawa itu. Sebelumnya saya cuma suka makanan Sunda aja. Tapi taunya ada temen yang bilang katanya enak! Langsunglah hari itu juga di jam makan siang kita nyoba kesana.

Pertama masuk, saya langsung terkesima sama menu prasmanannya. Selera makan saya memang selalu kalah sama model makanan yang disajikan depan mata begini. Penyakit yang selanjutnya muncul adalah, LAPAR MATA

LAPAR MATA

Setelah pusing milih menu, saya sungguh tidak dapat menahan godaan dari yang satu ini, namanya Ayam Rambut Setan

Ayam Rambut Setan

Pilihan sayurnya nggak kalah menggoda, hari itu saya nggak tahan liat yang satu ini,

Oseng Daun labu

Oseng Daun Labu nya enak, kriuk2 gitu, tapi tetep lebih enak yang di Pak Chi Met karena dimasak mendadak, kalo ini kan sempet dipajang dulu, walaupun masih hangat karena dipanasin di microwave nampaknya.

Yang satu ini, Sambel Goreng Rempelo Ati. enak, cuma sedikit keasinan aja. Dan nampaknya buat saya hari itu, kebanyakan pesen nih 🙂

Sambel Goreng Rempelo Ati

Yang juga istimewa dari Mbah Jingkrak, pilihan es nya yang banyak banget.Namanya lucu-lucu pula, saya beli Es Ganja, alias es kelapa muda pake gula merah. Enak banget, kelapa nya muda, gula jawanya kerasa banget.

Es Ganja

Menu pilihan es lainnya ada disini, keliatan nggak ya 🙂

Menu Minuman

Yang jelas, ada es blewah campur ketan item, es tape campur selasih dll. Bikin ngiler, beneran.

Soal harga, sebetulnya nggak terlalu mahal, apalagi kalo makan berdua, karena porsi sayurnya kan cukup banyak, jadi bisa share sampe 3 orang. Karena hari itu saya makan sendirian, habisnya ya lumayan juga, 12.500 buat Ayam Rambut Setan, 4000 buat Oseng daun Labu, 10.000 buat Sambel Goreng Rempelo Ati, dan 10.000 buat es nya.

Buat kumpul-kumpul, Mbah Jingkrak ini asyik juga lho, tempatnya bagus dan adem, parkirnya ga banyak sih, tapi kayaknya bisa parkir di jalan kok. Menu prasmanannya cukup masuk akal juga, maksudnya kombinasi antara jenis makanan dan harganya. Nasi Box nya sendiri ada yang dari 12.000 aja harganya.

Jadi ceritanya, nggak nyesel deh makan disitu. Jadi pengen lagi 🙂

Outback

Boleh dong sekali-kali makan Steak nya agak jauhan dikit. Mampir ke Outback yang di PIM ceritanya. Kalo denger yang udah pernah makan sih katanya steak nya special banget.

Bingung dengan beberapa pilihan, akhirnya saya kembali ke pilihan bijaksana di segala penjuru dunia, Sirloin

The Sirloin

Sajiannya emang agak lain, pake hotplate, dan temen-temennya banyak banget, ada wortel, bawang bombay, dan sayur-sayur lain.

Oya, sebelum main course nya dateng, disajikan ini dulu nih

Enak !

Wiii rotinya enak bener deh, sampe abis itu sama berdua :

Di Outback ada menu khusus buat tambahan side dishes nya, saya pesen ini ;

Grilled Onion

mmm, tapi ternyata pesen ekstra itu mubaazir, banyak banget….. jadi akhirnya nggak abis.

Yang paling jagoan dari Outback ternyata Orange juice nya. Iya, karena fresh banget

The Orange Juice

Fotonya kurang bagus ya? iya soalnya ruangannya gelap-gelap remang-remang gitu. Tempatnya keren, nyaman, dan ga berisik. Sayang makanannya kurang wah kalo buat harga segitu sih. Sore itu, kira2 400ribuan untuk 2 main course, 1 side dishes dan 2 Orang Juice.

Kayaknya makanan di Bandung lebih bersahabat harganya dan enak-enak deh 😉