Dim Sum di Bandung Suki

Salah satu pertanyaan yang paling sering muncul di twitternya SurgaMakan adalah soal Dim Sum. Saya pribadi suka banget ber-dim sum ria. Dan seneng juga kalo sekarang segala macam Dim Sum ini sudah bisa dinikmati kapan aja. Jaman dulu, yang namanya Dim Sum dinikmati saat Yam Cha, atau pagi-pagi. Masih inget dulu kalo mau nge-Yam Cha ya harus bangun pagi-pagi di hari libur. Biar belum mandi juga gapapa, asal ga keabisan makanan.

Tempat favorite untuk Yam Cha dulu di Talaga Sari. Duduknya kan di outdoor tuh, kena angin dingin enak banget. Beres makan ngantuk berat, tinggal pulang ke rumah, tidur lagi. Salah satu menu yang paling saya suka adalah Bubur Yam Cha. Buburnya plain, tanpa toping apa-apa, tinggal nanti kita pilih sendiri sukanya pake topingnya.

Sekarang sih namanya Dim Sum bisa dinikmati kapan aja, dan hampir dimana aja. Salah satu jagoan saya kalau mau Dim Sum, ya di Bandung Suki Jalan Braga.

Nasi Ketan - Lo Mai Khai

Ini menu kesukaan saya di Bandung Suki, nyaris seperti Bacang, tapi tanpa kecap jadi tidak manis. Nasi Ketan dibungkus daun teratai, dalamnya ada potongan Ayam dan Kuning Telor Asin.

Cakar Ayam

ini favorite banyak orang, Cakar Ayam. Hampir semua tempat yang jual dim SUm pasti punya menu ini, tapi nggak semuanya enak. Bandung Suki, menurut sayam salah satu yang Cakar Ayam nya enak. Biasanya nggak cukup 1 porsi ni.

Pangsit Udang Mayo

Pangsit Udang ini sebetulnya enak. Kalo kulit pangsitnya nggak terlalu besar. Jadinya rasa Udangnya kalah sama kriuk nya si kulit Pangsit, sayang banget.

Hakau

Siomay Udang

Yang dua diatas ini, menu wajib saat makan Dim Sum. Hakau dan Siomay Udang. Saya sebetulnya ga terlalu suka Hakau, kalo Siomay, tentu suka :).

Pilihan ber Dim Sum lain selain di Bandung Suki, bisa juga di Jess2Dago di Jalan Dago, atau di Restoran Pagoda Jalan Trunojoyo, sayang adanya cuma hari Minggu dan libur saja. Ruby yang di Jalan Burangrang juga boleh jadi pilihan. Rby bahkan punya gerai tambahan di Riau Junction, dimana semua porsi harganya sama, 11 ribu aja. Hotel Grand Aquila Jl. Pasteur juga menawarkan Dim Sum yang all you can eat, Rp. 59.000 nett per pax. Boleh juga dicoba, ada setiap hari minggu pagi sampai jam 2 siang.

Oya, di Bandung Suki sendiri, harganya berkisar antara 12 ribu- 17 ribuan. Worth it karena tempatnya juga cukup nyaman.

See you there ?

Kafe Asix

Udah lama banget sebetulnya denger-denger kalo Kafe Asix ini Pizza nya enak. Udah lama pula sering lewat-lewat ke Jalan Talaga Bodas ini. Baru kemaren-kemaren ini akhirnya mampir kesana.

Tempatnya enak, di daerah Bandung bawah gitu agak jarang bisa nemu tempat makan yang nyaman dan unik seperti Kafe Asix. Ada dua lantai, suasananya agak remang-remang, cocok buat yang mau pedekate makan Pizza sambil ngobrol.

Pizza nya Kafe Asix adalah jenis Pizza Itali yang tipis dan dipanggang langsung di Tungku, bisa diliat di bagian depan Kafe Asix.

Pizza pertama yang kita pesan,

Pizza Lupa Namanya

Maaf ya namanya lupa :(. Yang pasti Pizza ini pake Smoked Beef, Onion, dan Paprika. Rasanya enak, pas semua-muanya.

Pizza kedua yang kita pesan, isinya Jamur semua. Juga enak, walau ga seenak yang pertama,

Pizza Fungi

Di resto khusus makanan Itali begini, saya selalu penasaran coba Lasagna nya. Ternyata nggak terlalu enak, we should stick to The Pizza 🙂

Es Peuyeum

Yang enak banget ini nih, Es Peuyeum. Ini beneran harus dicoba kalau mampir kesana. Es Peuyeum dipotong kecil-kecil, pake stroop merah, slurp!!

Kafe Asix ada di jalan Talaga Bodas, kalo ngga salah nomer 25. See you there ?

Dapur Penyet

Setelah era Sop Buntut mulai berlalu, di Bandung sekarang rame yang namanya Penyet. Ayam Penyet, Iga Penyet, semua dipenyet kecuali kaki meja :D.

Di Jalan Gandapura ada tempat makan baru, namanya Dapur Penyet. Sesuai namanya, menu utamanya ya Penyet-Penyet itu tadi. Ada Iga Penyet, Ayam Penyet, Bebek Penyet. Katanya, spesialisasi nya Iga Penyet, maka hari itu Iga Penyet jadi salah satu pilihan kami,

Iga Penyet

Pilihan kedua, Gurame Ciwit Sambal Mangga. Ciwit dalam bahasa Sunda artinya ‘cubit’. Siapa yang nggak kepengen 🙂

Gurame Ciwit Sambal Mangga

Gurame nya lumayan enak. Ada bumbu lain selain bumbu bakar kecap biasa. Sambelnya disajikan diatas Gurame Bakarnya, jadi kalau nggak suka pedas, harus minta dipisah deh. Sambel Mangga nya lumayan enak, not bad. Walaupun untuk saya, Gurame Bakar tetep paling cocok pake kecap cengek (rawit) dengan tomat dan bawang merah.

Menu lainnya, ada cah sayur seperti Tauge dan Kangkung. 2 kali kesana, saya 2 kali order Cah Tauge, lumayan enak dan harganya ga mahal, cuma 9900 aja.

Tauge Cah Bawang Putih

Menu pilihan lain yang ringan, ada beberapa pilihan Tahu Goreng. Namanya macam-macam, ada Tahu Kipas dll. Kelihatannya cukup banyak tamu yang pesan dan jadi menu andalan juga.

Untuk cuci mulut, Es Cincaw nya cukup enak, saya selalu suka campuran Stroop merah ini dengan es batu :). Pilihan lainnya, Es Buah Kelapa alias Dawegan. Harga menu desert nya seragam, 12.900-an.

Es Cincaw

Es Buah Kelapa

Menu uniknya, ada Kari di Buah Kelapa, jadi Kuah kari disajikan dalam butiran kelapa kosong. Saya belum coba. Mungkin enak 🙂

Satu yang khass dari dapur Peyet adalah meja-meja yang di-set untuk 4 orang, mejanya terlalu kecil. Jadi kalaupun Anda makan bertiga, pilih meja yang agak besar aja. pengalaman saya. duduk bertiga di meja untuk berempat. masih aja kekecilan dan berujung rempong.
Boleh juga nih, jadi alternatif tempat makan siang ya.

Pasar Tong Tong

CiWalk alias Cihampelas Walk sekarang ini memang tambah banyak aja makanannya. Kalo sebelumnya ke Ciwalk itu harus selalu makan Shin Men atau Raa Chaa, sekarang makin banyak lagi pilihan makanannya. Ada Sari Banon yang jual makanan Indonesia, ada Radja Ketjil yang jualan makanan peranakan, dan ada beberapa tempat makan baru lain juga sih.

Waktu mampir ke Ciwalk terakhir, saya menemukan ini, Pasar Tong Tong

Pasar Tong Tong

Namanya Pasar Tong-Tong. Banyak yang lucu di tempat berlantai 2 ini. Di lantai bawah, ada counter majalah, ada juga warung-warungan yang jualan makanan cemilan khas jaman baheula kayak Kuping Gajah, dan keripik2an. Di lantai 2, malah ada rak majalah tergantung di dinding, majalahnya free untuk dibaca disitu aja tapi.

Penataan pantry nya asyik, foto diatas, hampir menyerupai Marche – nya Plaza Senayan deh.

Pasar Tong Tong

Menu pertama yang kita pesen, Serabi !

Serabi 🙂

Serabinya lumayan enak, dan ukurannya bersahabat, nggak segede-gede piring, ada 4 buah dalam 1 porsinya. Selain Serabi Kinca, ada lagi Serabi Keju, Coklat, dll.

Menu lainnya, Sop Buah. Yang ini, kuahnya rasa blueberry, ada pula pilihan lain, rasa mangga katanya. Kayaknya yang rasa mangga lebih enak deh.

Sop Buah

Nah waktu order sop buah, ada 2 pilihan syrupnya, Blueberry dan Mangga. Yang saya order, rasa Blueberry,

The BIhun Goreng

Nah kalo bawa anak kecil, es yang stau ini bisa jadi ppilihan. Namanya Es Koko Crunch. Bahannya tentu Koko Crunch, rasanya manisss banget dan agak terlalu kerasa susunya.

Es Koko Crunch

Duduk sendirian di Pasar Tong-Tong, nggak usah khawatir. Selain ada wi-fi, di lantai 2 juga ada majalah untuk dibaca disitu, free.

Menu makanan berat lainnya ada Udang Bakar/Goreng, lengkap dengan aneka sambal. Menu makanan ringannya ada juga aneka roti bakar, dll. Saya coba juice apel nya, eh enak juga, 12 ribu aja. Soal harga, PAsar Tong Tong lumayan bersahabat kok.

Ketemuan disana yuk?

Wazabee – Tokyo Spices

Kali ini kita makan Japanese Food. Berhubung saya nggak terlalu suka Sushi, jadi kita mampir ke tempat yang sebetulna udah cukup lama dilewat-lewatin, diintip-intipin, tapi belum juga dimampirin. Tadinya khawatir, kirain jualannya Sushi doang, ternyata pilihan makanannya lumayan banyak.

Namanya Wazabee – Tokyo Spices, katanya. Mudah ditemui, kalau kebetulan ebrada di sekitaran Jalan Riau dan menemukan Factory Outlet CLOVER, nah Wazabee ini ada di halamannya

The Heartbreaker

Ini menu yang wajib dipesan kalau mampir ke Wazabee. Namanya The Hearbreaker. Itu Cabe Jalapeno (kalo di Bandung disebut Cabe Gendot), diisi campuran Tuna dan Ayam), lalu digoreng kering pake tepung. Enak, seenak-enaknya. a must try!

Beef Saikoro

Beef Saikoro ini disajikan pake Nasi, sedikit Salad dan Miso Shiru Soup. Rasanya enak, potongan dagingnya lebih tebal daripada Teriyaki dan Yakiniku. Paduan bumbu, nasi, daging dan saladnya, nyammmm!!!

Rice Bowl

Rice Bowl nya Wazabee juga jadi menu andalannya, ada yang Chicken / Beef Teriyaki atau Yakiniku, ada juga lain2nya. Disajikan sama salad, enak banget, dan harganya masuk akal, kira2 25ribuan.

Oiya lupa, for a start, Green Salad ini boleh dicoba, enak, asem-asem seger gitu. Harganya bersahabat, cuma 10ribuan.

Green Salad

Cari pencuci mulut yang ngga ngebosenin? Fruit Yoghurt ini boleh banget jadi pilihan. Yoghurt Plain, dengan topping buah segar ; Strawberry, Jeruk, Mangga Muda, dan Melon. Kalau ngga tahan asam, jangan coba makan Mangga Mudanya :D.

Fruit Yoghurt

Well, pokoknya makan di Wazabee senang hati deh, Apalagi pas bulan puasa kemaren ada diskon 30% untuk semua makanan dan minuman. Tempatnya enak, dan strategis. Saya jatuh cinta sama kursi-kursi dan nuansa hijaunya.

Buat yang suka sushi, boleh juga cobain Sushi nya Wazabee, pilihannya banyak bener, lengkap sampe ada Handroll pula.

Yang berminat kesana, boleh follow twitternya di @wazabee_cafe. Siapa tau ada kabar2 diskon lagi yaa 🙂