Sanade

Jadi di satu sore itu ceritanya saya mat-gay alias mati gaya. Kepengen makan tapi entah makan dimana. Β Tiba-tiba teringat satu tempat makan (lumayan) baru di Jalan Sulanjana, Sanade namanya. Namanya bagus, mungkin ada artinya ya.

Restoran ini nggak lebar tapi panjangggg ke dalam. Jadi kursi kursi juga berjejer ke belakang. Tempatnya bagus, cantik. Untuk makan formal ada kursi+meja makan biasa, untuk kongkow-kongkow ada sofa2 empuk, dan buat makan banyakan ada meja makan besar di bagian belakang.

Menunya cukup banyak. Emm, ralat, banyak banget. Dan cakupannya luas banget. Dari Steak yang lokal dan import, sampe Makanan Indonesia, Sop Buntut, Ayam Taliwang dll. Ada pula Makanan Jepang, Ramen, Bento, dll sampe aneka Pancake dan Waffles.

Hari itu berhubung makan sendiri, menu yang saya pesan nggak banyak,

Cocktail Salad

Ini Cocktail Salad, ada Jagung Manis, Bawang Bombay, Wortel, Apel, Nanas, dan dressingnya Thousand Island. Dibilang nggak enak juga engga, tapi rasanya terlalu tajem, saya rasa dressing nya kebanyakan, dan Wortel nya terlalu lembek, kelamaan rebusnya deh. Harganya ga jauh-jauh dari 20 ribu. Porsinya cukup banyak, bisa dimakan berdua atau bertiga.

Crispy Mushroom

Yang ini namanya Crispy Mushroom nya. Crispy nya juara banget deh, ga pake air atau minyak beleberan. Harganya 18 ribuan aja, dapet 1 mangkok besar. Disajikan bersama saus tartar.

Minuman di Sanade, lumayan beragam. Saya pesan ini,

Mojito Grande

Namanya Mojito Grande, rasanya enak segar, ada Lychee, Strawberry, Lemon dan Daun Mint. Harganya Rp. 22.500 an. Kalau saya kesana lagi, mau coba Beer Tea. Katanya campuran teh dengan secret ingredients, walaupun judulnya beer tapi katanya non alcohol. Pake Bintang Zero kali ya πŸ˜›

Well, melihat tempat dan variasi makanannya, Sanade ini bisa banget dipake kumpul-kumpul berbanyakan. Lokasinya juga bersahabat, gampang dicari. Di Jalan Sulanjana-Bandung, ga mungkin nyasar kan ? πŸ™‚

Jadi, ketemu disana kita ?

Advertisements

Red Bean

Brokoli Saus Kepiting

Terjebak di PVJ. keliling-keliling udah bingung mau makan apa. Akhirnya tertambat di Red Bean. Restorannya terang dan gambar makanannya bagus-bagus, menarik pokoknya.

Berhubung lagi kegilaan makan brokoli, maka saya langsung order Brokoli Saus Kepiting. Pas dateng, tampilannya cakep. Pas dicoba, hmm… ngga ada cakep-cakepnya :D. Kematangan Brokoli nya sih pas. Ga terlalu mateng, ga juga keras-keras, pas aja. Tapi Saus Kepitingnya sungguh engga, anyir nya kerasa banget, sampe saya mikir, ini Kepiting apa Rajungan ya.

Gurame Asam Manis

Menu kedua yang dipesan, Gurame Asam Manis. Nggak bisa dibilang enak, walaupun ngga enak banget juga engga sih #kusut. Gurame nya baik-baik saja, tapi bumbu asam manis nya kurang berasa.

Harganya memang ga terlalu mahal sih, masing-masing menu Rp. 30.000an, cukup untuk makan berdua atau malah bertiga.

Drinkoo

Ada tempat makan baru di Bandung. Ga baru2 amat sih ah sebenernya πŸ™‚ Sudah ada hitungan bulan, tapi siapa tau ada yang belom sempet mampir kesana, boleh disimak dulu review seada-adanya ini πŸ™‚

Namanya Drinkoo. Tepatnya di Jalan Cimanuk no 10. Buat yang pengen reservasi duluan, bisa ditelepon ke (022) 91222715.

Si Drinkoo ini tempatnya hangat. Ga terlalu kecil, ga terlalu besar, ngepas aja. Ada 2 lantai, saya belum sempat menginjak lantai 2 nya, tapi keliatannya enak juga untuk dipake ngumpul sama temen-temen berbanyakan gitu.

Waktu pertama kali lewat dan liat namanya, saya pikir semacam beverages house, sedia minuman aja. Eh pas masuk, ternyata makanannya banyak juga. Spesialitinya Panini, tapi ada banyak juga variasi makanan yang lain. Saya coba pesen Beef Rice nya, karena menurut gosip, enak. Dan bener sih, enak banget dan masih masuk sama harganya yang sekitar 30 ribuan.

Beef Rice

Teman makan saya hari itu, pesen Turkey Ham & Egg Panini. Keliatannya enak sampe dia lupa nawarin saya :P. Harganya masih sekitaran 30 ribuan, worth it juga.

Turkey Ham & Egg Panini

Saya pernah bilang kan, saya suka Apple Ice Tea banget? Eh di Drinkoo ini ada juga dan ga kalah enak sama yang pernah saya review sebelumnya. Harganya 15 ribuan dan tentu ada pilihan rasa lainnya, Lemon, Strawberry, dll. Uniknya, gelasnya seperti pot madu πŸ™‚

Apple Ice Tea

Menilik menu nya, banyak juga jenis makanan yang harus dicoba, ada aneka jenis Pasta. Kalo liat 2 makanan diatas enak sih kayaknya menu lainnya akan enak juga ya πŸ™‚

Ke Drinkoo yuk, yuk ?

Midori

Di tengah selalu penuhnya Sushi Tei di Bandung, Restoran Jepang yang satu ini hampir aja dilupakan (oleh saya). Namanya Midori, masih satu tempat dengan tempat pijit sohor itu, Bersih Sehat. Ada di Jl. Sultan Tirtayasa, persis depan depanan dengan Lily Pattiserrie yang Hongkong Cream Cheese nya enak itu lho (malah nglantur). Tapi serius enak πŸ™‚

Midori cenderung sepi, kelihatannya tamu yang kesitu ya yang memang langganan dan tau kualitas Midor sendiri. Walaupun dibandingkan Sushi Tei Midori masih lebih murah, tapi kualitasnya oke kok. Dan Jepang banget (yaiyalah). Di Midori juga cukup sering ada promo, dan ga tanggung2 bisa diskon sampe 40%, tapi ga semua menu ya, beberapa aja, tapi biasanya cukup banyak kok.

Kali terakhir saya ke Midori, saya pesan :

Enoki no Hoil Yaki

Ini Jamur Enoki yang dipanggang dalem kertas foil dan ada kuahnya sedikit. Si kuah itu menyerupai Soup Jahe. Kebayang kalo makannya pas lagi pilek, kayaknya enak deh.

Cha no Soba

Harga makanan pertama, kira2 20 ribuan dan makanan kedua kira2 35 ribuan πŸ™‚

Ada yang mau kesana ?

Prefere 72

Rasanya saya memang pernah posting soal Prefere 72 ya ? Lupa. Tapi postingan yang satu ini dibuat dari kunjungan saya baru-baru ini, setelah mereka renovasi (lumayan) besar.

Ada beberapa yang berubah, salah satunya playground yang tadinya ada di depan, yang ada tempat mandi bolanya itu lho. Β Sekarang Prefere ‘hanya’ menempati bagian belakang aja dari Jl. Dago 72 itu. Yang sebelumnya area playground, pantry, dan mini library nya sekarang jadi butik pakaian muslim dan toko kecil berisi perlengkapan accesories khas motor besar.

Saya malah lebih suka Prefere yang sekarang, lebih hangat dan ga terlalu besar kemana-mana tempatnya.

Makanannya juga ada perubahan walau ga terlalu drastis. Harga juga masih terjangkau mengingat posisi di Jalan Dago dan tempat yang nyaman.

Kesukaan saya tentu masih ada,

Thai Salad

Di menu baru, namanya Beef Salad. Di menu yang lama, namanya Thai Salad. Isinya sama aja, ada potongan Beef, Bawang Bombay, Paprika, Selada. Zucchini, dll. Harganya 20ribuan, saya suka banget.

Berhubung hari itu bukan acara maka berat, maka menu2 snack ini yang saya order

Fried Mushroom

Onion Ring

Fried Mushroom nya agak mengecewakan, terlalu besar potongan Jamur nya, jadi kurang kering malah terlanjur basah di dalamnya. Dan adonan tepungnya terlalu biasa, kurang crunchy gitu, Onion Ring nya lumayan, cukup kering, enak. Harganya kisaran 15 ribuan deh.

Yang ini, hampir selalu saya pesan setiap kesana, Broccoli Soup. Prefere punya alah lebih enak dibanding The Strudels punya, harganya 20 ribuan. Yang bikin enak adalah Brokoli nya pas, nggak terlalu hancur tapi nggak terlalu utuh juga, pas banget.

Broccoli Soup

Saya udah bilang kan ya, Prefere baru aja beres renovasi. Sekarang semuanya ada di belakang, tempat duduknya jadi satu sama mini library nya. Ga seluas dulu, tapi malah jadi hangat kok, enak. Dan kalo mau baca buku nggak harus bolak balik karena bukunya disitu semua. Bukunya umum juga kok, ada komik, majalah, dll. Diatas ini, ada 1 lantai lagi tapi tanpa rak buku, hanya kursi dan beberapa sofa aja.

Mini Library

Dari tempat kita duduk sambil baca buku, ini adalah kebun di sampingnya. Yang bawa anak kecil, bisa sambil main-main kalo pas nggak ujan. Dan kalau perlu panggung untuk live music gitu, di kebun ini ada panggung yang bisa dipakai, seru deh.