Makan Beralas Daun

Jadi ada restoran baru, namanya Alas Daun ya. Posisi di belokan Jl. Supratman dan Citarum (semoga bener karena saya selalu ketuker antara Citarum, Cimanuk, dan Ci Ci lainnya). Gampang kok carinya, satu jalan dengan Ayam Taliwang dan De Risol deh pokoknya, persis di belokan ke Jalan Supratman.

Karena namanya Alas Daun, tentu makan disana ga dikasih piring. Tapi dialasin daun pisang aja gitu. Cukup seru, ganti2 suasana siapa tau bosen pake piring ya πŸ™‚

Alas Daun

Jadi makannya memang ga dikasih piring, dialasin daun aja, seru deh. Kalo pesen kuah misalnya Sayur Asem atau Sop Buntut ya dikasih di mangkok terpisah. Daunnya cukup besar kok, jangan khawatir. Tapi sayangnya Nasinya dijatah gitu. Bukan maksudnya pengen banyak ya, tapi waiternya keliling bawa Nasi gitu dan Β taro di daun kita sambil tanya “cukup? tambah lagi?”. Buat perempuan yang makannya banyak seperti saya, pertanyaan demikian dirasa cukup intimidatif. Hehehe…..

Oh well… makanannya sungguh menarik, jadi prasmanan macam Bumbu desa (yang mana masih satu grup), tapi goreng, bakar, masak dan segala macamnya disitu juga, kita bisa liat langsung, tentu jadi lebih menarik.

Saya makan apa ?

Saya selalu teergoda liat Ikan yang fresh. Apalagi macam pilihan ikannya cukup banyak, ada Hiu pula. Tapi tetep saya pilih Gurame. Dibakar. Guramenya ada 2 ukuran, kecil dan besar. Karena makan sendirian saya pesan yang kecil aja sih.

Pesanan lain, Sayur Asem, Sate Usus dan Perkedel Jagung. Sayur Asemnya enak menurut saya, sementara Sate Usus dan Perkedel Jagungnya lumayan aja, tapi bukannya ga enak.

Si Gurame

Sayur Asem

Ok sekarang ngobrol harga. Sempet kaget sih karena dengan menu diatas ditambah 2 teh manis, saya membayar Rp. 81.000. Mahal juga ya. Setelah ditelusuri ternyata Gurame cukup mahal, 45.000 sebelum pajak, untuk ukuran 500 gr. Rasanya sih Guramenya ga sampe 500gr, bisa jadi salah input, saya nggak ngecek lagi juga. Β Tapi harga makanan lainnya cukup normal dan tergolong murah untuk kelas restorannya sendiri. Sayur Asemnya hanya 4000, dan cukup besar porsinya, bisa untuk berdua. Teh Manisnya 5000an, dan enak, bukan Teh Manis asal-asalan (yang atasnya aja dingin bawahnya masih anget). Untuk Sambel dan Lalab masing-masin dihitung Rp. 2500.

Saya sih akan balik lagi jelas, kemarin ada yang bilang Sate Maranggi nya perlu dicoba. Saya penasaran dengan Ayam bumbunya, keliatannya enak banget.

Dan sambelnya enak beneran πŸ™‚ Saya ambil Sambel Ijo, beneran enak deh πŸ™‚

Sambelnya

Oya, Alas Daun ini lagi lumayan naik daun, jadi kalo jam makan siang penuh deh, harus sabar πŸ™‚

Tapi worth untuk dicoba πŸ™‚

Kesana yuk ?

Baso Rusuk di Baso Semar

Jadi gini, yang namanya Baso Semar ini kan emang terkenal banget ceritanya. Posisinya ya di Jalan Semar tentunya. Nah belakangan mereka buka juga di Jalan Cihampelas kan ya. Posisinya di sebrang fotocopy Angkasa Putra, sebelah kiri di sebelum Betutu Lalah dan Kaset Antik. Jadi aksesnya lumayan gampang karena ada di setelah flyover Pasupati.

Istimewanya Baso Semar ini adalah Baso Rusuk katanya. Memang sih bukan Baso lagi bentuknya tapi jadi tulang-tulang rusuk yang sebetulnya dagingnya secipit tapi bikin seru πŸ™‚

Baso Rusuk

Baso Uratnya juga enak sih, ukurannya cukup gede jadi cukup satu sih harusnya :D. Ada Baso kecil kecil juga, dan ada Tahu keringnya juga. Rasa kuahnya enak, gurih banget dan menyerupai kuah Sop dibanding kuah Baso.

Harganya ga mahal kok, untuk Baso Urat dan Rusuk Spesial, harganya Rp. 12.500 aja. Tapi saya saran, beli terpisah deh. Jadi Baso Uratnya seporsi dan Rusuk nya seporsi, bukan kurang banyak tapi kalo disatuin mangkoknya kepenuhan dan aduk2nya susah :).

Oiya ini Baso Uratnya, menggoda banget kan πŸ™‚ apalagi kalo pas ujan-ujan dingin-dingin, ih sedap……

Baso Urat

Kalo mampir Β kesana jangan lupa juga beli pangsitnya, enak lho, kering-kering kriuk2 πŸ™‚

Alamat lengkap si Baso Semar ini ada di Jl. Cihampelas No 74 Bandung. Hebatnya dia buka 24 jam! aaaaa! jadi kalo malem-malem kepengen Baso tinggal mampir aja ke Cihampelas deh πŸ™‚

Eh mendung nih. Kesana yuk ? πŸ™‚