Kehidupan Tidak Pernah Berakhir

Jadi ya, saya tadinya sempet bingung. Ini tempat apa sih kok judulnya begini….tadinya mikir…oh kayaknya tempat MLM gitu deh soalnya kan catchy catchy mengundang perhatian gitu. Belakanfan baru tau, oh ternyata dia jualan makanan rupanya. Khususnya makanan vegetarian. Ah boleh nih dicoba, walaupun saya tentu buka vegan, tapi ya kepengen tau aja. Belakangan ada yang bilang, harga seporsi nasi plus 4 macam sayur cuma 6000 aja. Lah murah amat? Di warteg aja kayaknya lebih dari segitu deh ya. Oh ternyata yang harga segitu ya untuk sayur sayur tertentu sih, ga semuanya, jadi saya sih ngabisin sekitar 60ribuan buat makan bertiga plus satu porsi Sate.

Terus ya akhirnya mampir deh kesitu. Pas masuk agak bingung juga sih soalnya kiri kanan banyak tv dengan siaran yg *ehem* agak agak aneh gitu, trus ada juga meja meja yang diatasnya banyak buku buku gratis beserakan. Jadi kayaknya, selain jual makanan, dia juga mempromosikan geakan hidup sehat dengan jadi vegan.

Oke kembali ke makanan ya, banyaknya sih nasi rames emang. Ditaro dalam showcase, kita tinggal tunjuk aja maunya apa. Jenisnya sih macem2, ada tumisan Buncis, Brokoli, Wortel, Jamur2, trus ada juga gorengan kayak Bala Bala sama Perkedel Jagung. Tentu saja ada juga daging daging sintetis dimasak Lada Hitam, dibikin Sate, Dendeng, dan Chicken Roll.

Saya sih ga terlalu minat cobain daging daging sintetisnya, makanya milih makan sayur sayur aja, Brokoli, Bayam dan Bala Bala plus Perkedel Jagung. Eh tapinsempet nyicip Dendeng punya temen. Rasanya ya gitu deh, persis rasa Dendeng beneran, tapi ada satu rasa yg agak unik dan ga biasa, mungkin karena perasanya apa gimana gitu. 

Eh tapi terus pesen Sate 10 tusuk. Jadi ya nyobain makanlah,

image

Satenya masih anget karena bakar dadakan, bumbu dan kecapnya enak. Tapi tekstur ‘daging’nya ya agak aneh sih ya. Saya sih ga terlalu suka tapi 2 orang temen saya pada doyan sih.

Oh dan satu hal yang unik, menu makanan ala carte nya menunya lucu lucuuuu deh. Liat deh dibawah ini

image

Jadi pengen pesen  Spaghetti Cinta Tidak Menguasai deh.

Ada yang mau kesana?

8 thoughts on “Kehidupan Tidak Pernah Berakhir

    • issue itu… tidak ada patung buddhist disana. simbol2 agama pun tidak ada. namun saya menduga memang ini dari aliran suma ching hai. mereka bukan kelompok agama, mereka hanya mempromosikan gaya hidup vegan

  1. saya br dari sana. tempat ini sepertinya memang berafiliasi dengan kelompok spiritual suma ching hai. mereka memang vegan murni (gak makan daging, bawang, minum susu, madu)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s