Makan Kampungan di Warung Inul

Warung Inul katanya namanya. Ga tau siapa yang bikin judul itu, soalnya pas saya kesana nggak ada plang nama tuh. Untung banyaknya mobil yang berderet-deret disana bikin yakin, ini nih tempat makan yang lagi banyak diomongin orang itu.

Image

 

Yups, gitu aja tempat makannya. Lengkap dengan tumpukan kayu apa bambu di sebelah kiri itu. Tapi yah, justru makan di tempat begini kan yang seru? Anak saya pas nyampe aja langsung semangat “Nah, aku suka makan di tempat kayak gini!”

Pesennya memang agak repot dikit, karena tentu saja nggak ada waiter yang akan nyamperin tamu ke meja, menunya juga ga ada tertulis lho ya, intip aja di balik etalase ini ada apa. Untuk penggemar sayur, tanya aja si Teteh yang disitu dia punya apa, kadang-kadang ada Selada kadang-kadang ada Kangkung, tinggal minta ditumis. Lalab sih selalu ada, namanya juga makanan Sunda kan ya. Tapi harus minta juga, si Teteh hampir selalu lupa bawain lalab itu ke meja makan.

Image

 

Jadi ya jangan arep makan di tempat yang decent, disamperin waiter tentunya. Bahkan kalo meja nya penuh, nongkrong kayak di warteg begini nih ujungnnya. Tapi enak duduk disini, kalau mau tambah kan tinggal tunjuk 🙂

Image

Mau tambah? Tinggal tunjuk etalase kalau kebagian duduk disini 🙂

Makanannya lumayan beragam buat ukuran warung makan segede gini. Ayam Gorengnya aja ada 2 macem, Ayam Kampung dan Ayam Kota (kayaknya maksudnya Ayam Negri kali ya). Ayam Kampung nya enak banget! Ikannya juga banyak macem : ada Ikan Nila, Gurame, Ikan Emas dan Ikan Kembung. Pilihannya bisa digoreng atau dibakar. Eh katanya menu jagoannya Pepes, ada Pepes Ayam, Peda, Ikan, Usus, Tahu dll. Kalau suka Petai, katanya Petainya recommended juga.

Image

Yang jelas Sambelnya emang juara dunia

Sayang pas kesana sayur tumisannya abis semua jadi ga sempet nyobain. Tapi gapapa, kan jadi alasan buat kesana lagi toh?

Oh ya, yang juga juara disana katanya ini, Nasi Cikur.

Image

Duh sebenernya Nasi Cikur pake Sambel aja udah enak. Tapi ga afdol dong ya kalo makannya cuma segitu aja. Jadi pesen

jugalah Ikan Nila Merah, Paru Goreng dan Ayam Goreng. Lho banyak ya pesennya?. Tenang, kan makannya bertiga 🙂

Buat temen makan, nyomot juga Rangginang yang kalau kata orang Sunda sih pas rangunya. Walaupun udahnya geli sendiri karena makan Nasi pake Rangginang ya artinya beras ketemu beras kan. Sebodoooo : )))

 

Image

Ada yang tertangkap basah makan lahap!

Oke, sekarang gimana nih kesananya? Soalnya ga ada alamat jelas. Ginih, masuk ke perumahan Dago Resort ya, lurus terus aja sampe nemu kafe The View yang jaman dulu ngehits itu. Persis samping The View ada belokan ke kanan. beloklah ke kanan. Mentok, trus belok kiri. Si warung ini ada di sebelah kiri persis sebelum gerbang kecil keluar Dago Resort.

Soal harga, ga usah khawatir lah, makan banyak juga bayarnya ga banyak kok 🙂

Oya, buat tambahan informasi, warung ini buka dari jam 7 pagi sampe 5 sore. Untuk makan siang, saran saya datenglah di jam jam sebelum jam makan siang, misalnya jam 11. Biar ga terlalu rame dan masih lengkap pula makanannya.

ImageUPDATE!

Jadi udah dua bulan ini Warung Inul pindah tempat, sekarang tempatnya malah lebih mudah dicari. jadi all you have to do is masuk ke kompleks Dago Resort itu, lewatin pos satpamnya, ikutin jalan sampe liat batu besar di sebelah kanan. Area batu ini mudah dikenali karena biasanya banyak yang lagi foto-foto disitu. Nah, Warung Inul sekarang ada persis di samping batu itu. Ini dikasih fotonya ya, biar carinya gampang.

Tempat yang sekarang lebih besar area makannya, sistem pesen makannya juga lebih praktis, tinggal tulis nama di kertas dan tulis mau pesen apa aja, jadi nggak akan ada yang kelewat kayak dulu-dulu. Sayang nggak sempet fotoin area makan yang baru ini, Maklum waktu itu saya sibuk menikmati sambelnya Inul yang juara dunia empat kali berturut-turut itu!

IMG_4364Jadi kapan kita janjian makan siang disana?

 

 

Advertisements

Baso So’un & Mie Ayam Jl. Veteran

Namanya juga Tukang Makan ya. Jadi kalo nemu tempat makan yang baru didatengin trus makanannya enak tuh langsung hepi-hepi berlebihan gitu. Ini saya alamin waktu mempir ke Baso So’un & Mie Ayam. Itu lho yang tadinya di Jl. Lodaya, eh sekarang pindah ke Jl. Veteran no 3. Kebeneran pindahnya ke deket kantor. Ahey bisa sering-sering nih 🙂

Yuk sini intip menunya :

Image

Nah jadi ya gitu, menu utamanya ada 2, Baso So’un dan Mie Ayam. Saya tadi pesen Baso So’un pake Baso Urat. Widih. Pas dateng, langsung happy.

Image

Baso So’un Urat

Intip yuk isinya, ada So’un (yaeyalah), ada beberapa Baso Urat, ada Tahu Kotak2 juga. Kesan pertama adalah, kuahnya keliatan enak! Dan iya sih bener, endeus bener nih kuahnya, gurih. Kesan kedua, Baso Uratnya juga enak, empuk2 gimana gitu. So’un nya juga!

Nah asiknya, di tempat ini banyak juga side dishesnya. Maka saya pesen Pangsit Datar, ya ini Pangsit biasa aja sih ya. Trus pesen tambahan Tahu Kotak. Tahu kotaknya biasa aja sih. Dalam hati berujar, “tau gitu pesen Baso Uratnya lagi ajah”. Oh trus pesen Kriuk Kriuk juga, jadi ini Mie yang digoreng jadi kayak krupuk gitu.

Image

Temen-temennya Baso So’un

Tuh kan nampaknya aja enak. Beneran sih enak, saya suka So’unnya, dan terutama Baso Uratnya. Udah niat lain kali kesana lagi mau coba Mie Ayamnya.

Oh selain Baso dan Mie, di Baso So’un ini juga ada macem-macem es kayak Es Campur gitu. Tuh intip deh di menu atas, ada yang namanya Es Selalu Dipesan. Saya coba ini dan kalau kamu penggemar Nangka, Peuyeum Kelapa Muda dan manis, kamu pasti doyan

Image

Es Selalu Dipesan

Harganya? Masuk akal banget. Satu porsi Baso harganya 14 ribu aja. Makan berdua plus es tadi kurang lebih abis 60 ribuan. Yang bikin senang, tempatnya ga kotor dan ga desak-desakan seperti tempat makan Baso pada umumnya. Kalo pas lewat situ, memang selalu terlihat penuh, tapi ada bagian dalemnya kok area duduknya, jadi jangan khawatir ga kebagian tempat. Parkir juga oke lah, ga susah.

Udah lama ga makan pelan2 saking takut keburu abis karena makanannya enak 🙂

Yuk ke Baso So’un yuuuk 🙂

Nasi Goreng Mafia – @NasGorMafia

Nasi Goreng memang andalan (hampir) setiap orang yang matgay alias mati gaya dan bingung mau makan apa. Dan rasanya sih (hampir) semua orang doyan la ya Nasi Goreng, dan biasanya (hampir) semua orang juga punya gaya Nasi Goreng kesukaannya sendiri-sendiri. 

Kamis lalu, SurgaMakan diundang ke tempat makan baru, namanya Nasi Goreng Mafia. Dari namanya aja udah ketauan ya jualannya apa, ya Nasi Goreng laaaah. 

Eits tapi bukan cuma Nasi Goreng biasa loh yang ada disini, ada Nasgor pedes edan, ada juga yang manis, dan yang istimewa, Nasgor pake Kikil. Yang doyan Kikil kudu pesen pokoknya, endeus. 

Image

Ada beberapa level pedes di menunya Nasgor Mafia. Walau kamu doyan pedes (kayak SurgaMakan), ati-ti juga pesen level pedesnya, level satu apa duanya aja udah edan gilaaaaa. Tapi enak ^^ 

Image

Nasgor Mafia juga cociks buat kamu yang doyan rempah, karena rasa Nasgornya kaya banget rempahnya. 

Dimana sih? Yuk ke DIpati Ukur. Tepatnya deket Indomart, kalau dari arah UNPAD, posisinya sebelah kiri sebum Cititrans. Kalau dari Dago, ya jelas sebelah kanan setelah Cititrans dong ya #ganolong. 

Image

Eh follow juga twitternya, soalnya @NasGorMafia suka bagi2 kejutan, kayak kemaren aja ada bagi-bagi 1000 piring Nasi Goreng Gratis, wuih! 

Jadi, makan NasGor kita siang ini? Yuk?