@MasterKalkunBDG

Suasananya emang agak pas untuk makan Kalkun. Deket-deket Thanksgiving soalnya. Walaupun kunjungan SurgaMakan semalam ke @masterkalkunBDG sih bukan dalam rangka Thanksgiving, tapi seperti biasa dalam rangka cari makan enak ajah. 

Pertama masuk, tempatnya terasa menyenangkan, ga kebanyakan gaya tapi cukup cukup aja. Tapi pas duduk baru kerasa bahwa lampunya terlalu terang, hehe. Karena di satu meja ada dua lampu gantung yang watt nya cukup tinggi pula, jadi ngobrol sama temen makan kadang-kadang sampai harus memicingkan mata karena silaunya. 

Makanannya jauh dari mengecewakan, padahal saya dan si teman makan udah set ekspektasi ga terlalu tinggi karena kan, well, kita tau Kalkun ni bukan makanan yang umum banget kayak Ayam atau Sapi, belum lagi ternyata harganya ga mahal-mahal amat. Satu main course dipatok sekitar 30-55 ribuan. Untuk ukuran Bandung aja terasa murah kok, apalagi buat ukuran Jakarta dong ya. 

Image

Kalkun aux Champignons

 

Saya suka banget Kalkunnya yang empuk, suka juga saus Mushroom nya, dan suka banget Pastanya! semua bumbunya pas, dan Pasta nya juga dimasak al dente, ga terlalu lembek2, semuanya enak. Harganya bersahabat pula, 44 ribu ajah. 

Makanan keduanya ini nih, 

Image

Bifteck de Kalkun

Yang ini enak juga nih, temen makannya pake Potato Wedges. Harganya 38 ribuan. Jadi kesimpulannya, 2 main course enak ya. 

Buat temen makan, kita pesen juga Combo Platter yang isinya ada Quesadila, Onion Ring, sama Potato Wedges. Harganya 28 ribuan, not bad. 

Image

Lain kali mau pesen yang Onion Ring aja ah, enak soalnya. 

Beres makan ngintip2 menu, eh ada Turkey’s Wings. Penasaran juga, pengen coba. 

Yang mau nyobain, Master Kalkun ada di Jl. Karang sari no 8 sekitaran Setiabudhi, deket2 Grashopper situ ya. 

Jadi kapan nih kita makan ke @masterkalkunBDG lagih? 

Image

 

 

 

Advertisements

Fat Panda di Jalan Progo

Berhubung saya hobby ke Hummingbird, otomatis si Fat Panda yang warnanya merah merah ini keliatan terus. Posisinya persis depan Hummingbird. Iya, tempatnya di eks The Strudels yang dulu sempat jadi kesukaan saya itu. Dari namanya sih udah jelaslah jualannya Chinese Food ya. Eh ternyata justru specialitynya di Suki katanya. Saya doyan Suki-sukian makanya weekend kemaren udah menetapkan rencana mau makan disitu. 

Image

 

Pas masuk, agak surprise juga karena tempat yang cuma segitu-segitunya alias ga gede gede amat ternyata didekor maksimal dan serius banget. Sesuai dengan namanya, ada gambar Panda di hampir semua dindingnya. Gambarnya lucu lucu dan bikin betah liatin satu-satu. Selain berupa gambar, dekornya di meja makan juga serius. Tempat makan di Bandung emang kudu didandanin serius kalo nggak kalah deh sama yang lain lain. 

ImageImage

 

Nah, kan katanya speciality nya di Suki ya, tapi sistem pesannya tetep ala carte, jadi Suki nya ga dipajang di luar. Padahal Suki justru menarik kalau keliatan kan ya. Maka malam itu saya pesen Chinese Food nya aja deh. Udang Goreng Mayonnaise, Cantonese Beef, dan 2 Way Kailan yang selalu jadi favorit dimana-mana. 

Image

Image

Image

 

Oh, atas nama lapar mata, saya juga pesan ini. Lupa namanya apa. Tapi memang tadinya mau pesen Siomay Goreng as starter, disarankan pesan ini supaya lengkap katanya, 

ImageEh beneran lengkap, ada Siomay, Kekian, dan Baso Goreng. Semuanya enak. Saosnya juga enak, menyerupai Saus Thai gitu deh. 

Dari harga, ga terlalu mahal kok, walaupun ga urah-murah amat juga. Udang Goreng Mayonnaise sekitar 40ribuan, Beef Cantonesenya 50 ribuan, dan goreng-gorengan cantik diatas harganya 29 ribuan seporsi. Kailannya kalo nggak salah sih sekitar 20 ribuan. 

Varian menunya nggak banyak-banyak amat, kayaknya ya karena emang jagoannya si Suki itu tadi. Kapan-kapan kesana lagi cobain Sukinya ah. Oya, penasaran juga entar mau coba Udang Telor Asinnya. Kayaknya enak juga. 

Saya agak betah duduk di bagian belakang karena ada satu dinding penuh dengan gambar Panda. Pandanya ada yang menyerupai personil KISS, ada yang kayak Bruce Lee, ada juga yang kayak ibu-ibu berdaster di film Kungfu Hustle. Lengkap dengan rol rambutnya 🙂

Image

Oiya, cari parkir di Progo kan emang ngeselin ya. Sekarang udah ada vallet lho, jadi ga usah muter2 dan jalan kaki jauh-jauh, tinggal vallet aja gampang deh. 

Jadi kapan dong kita makan Suki di Fat Panda ? 

 

Nyapit Nyapit Riang di @loobielobster

Dari kecil saya doyan banget makan Udang. Lobster? Apalagi. Untuk makan Lobster di ‘kota’, biasanya harganya udah bikin males duluan. Pernah pula makan Lobster di Bali, harganya hampir setara dengan tiket PP dari Bandung ke Bali kalau lagi promo. Atau setidaknya tiket sejalan dari Bandung ke Balinya sendiri. Ogah lagi.

Kemudian beberapa kali ke Pangandaran, akhirnya nemu Lobster juara. Caranya cari ibu-ibu yang bawa-bawa ember, beli beberapa ekor, bawa ke resto minta dimasakin. Bumbunya bebas, sesuai request. Biasanya enak karena Lobsternya kan masih fresh, dibeli dalam keadaan masih hidup.

Tapi jarak dari Bandung ke Pangandaran aja udah 7 jam sendiri berkendara. Jadi mari lupakan alternatif “harus ke Pangandaran kalau mau makan Lobster enak”.

Nah nah, setahun lalu lebih, Ada yang namanya Loobie Lobster buka di Jakarta. Masih 2-3 jam lah dari Bandung, tapi sini kan banyak keperluannya ke Jakarta toh ya. Jadi sekarang bisa sering-sering makan Lobster. Alias tiap ke Jakarta, kita bisa makan Lobster! Kenapa? Karena rasanya endeus bembes alias enak banget dengan harga yang ga bikin kantong menjerit jerit.

Lobster di Loobie ada beberapa macam, yang satu ini namanya Maine Lobster. Katanya import dari Amerika. Ukurannya ngajak seneng, gede banget sampe Biyan, anak saya teriak “saking besar sampe keluar dari piringnya!”

Image

Maine Lobster

Kalau kata food blogger sih, : MENGGUGAH SELERA!

IMG_0673

Oya, dalam tiap pesenan menu di Loobie, akan selalu ada Nasi Putih dan Calamari (saya biasanya ga doyan Calamari, tapi di Loobie saya suka makan karena crunchy dan enyaks). Pilihan sambalnya ada 2 : Garlic atau Sambal Matah. Saya selalu bimbang pilih yang mana karena dua duanya enak, maka saya selalu minta dua duanya. Boleh? Yaboledong. Porsi Nasi di Loobie Lobster emang kecil, tapi justru memberikan kesempatan untuk menikmati Lobsternya! Kalo Nasi kurang mah gampang, pesen lagi aja.

Selain Maine Lobster, ada juga Lobster lokal, yang rasanya ga kalah enak. Ada yang ukuran standar, ada juga yang SETENGAH KILO aja.

Image

Buat yang suka rasa asin, boleh pilih yang Maine, karena rasanya emang cenderung asin. Buat yang suka rasa yang lebih manis, Lobster lokal ini yang harus dipilih. Saya pribadi suka yang lokal karena lebih gurih. Lain kali kalau kesana, pengen coba juga yang Big Shrimp ah. Kan ada yang lebih suka Udang daripada Lobster.

Loobie Lobster ini emang kakak beradik sih sama Holycow. Satu kesamaan mereka yang saya suka banget adalah karena makanannya ga pernah terlalu banyak bumbu ini itu. Jadi Steak di Holycow ga kebanyakan bumbu ini itu trus dibakar, beneran gurih dan enaknya dari dagingnya sendiri yang juicy. Di Loobie Lobster juga sama, ga usahlah si Udang Udang dan Lobster ini dikasi bumbu macem macem, udah enak aja dari sananya.

Nah, yang mau ke Loobie, selain ke tempat pertama di Jl. Gunawarman, ada juga sekarang cabang kedua di Panglima Polim V. Yang di Pangpol tentu lebih luas dan besar tempatnya, jauh lebih nyaman, lebih asik kalo mau ngajak-ngajak orang.

Psst! sini dikasi tau rahasia, Loobie Lobster di Pangpol tempatnya sebelahan sama Holygyu! Apalagi nih Holygyu? Tenang, nanti diapdet di SurgaMakan yah. Ngintip Loobie di Pangpol yuk?

Image

Jadi kita ketemuannya di Loobie Lobster yang mana nih ? 🙂

Oya dua dari 4 foto diatas kirimannya @Lucywiryono karena waktu makan saya lupa foto keburu laper :D.

@steakholycow (lagi !)

Saya memang pernah nulis soal Holycow disini. Tentu saja ada alasannya kenapa tempat makan ini sampai harus diposting dua kali di SurgaMakan.com. Apalagi kalo bukan karena emang istimewa dan bikin selalu pengen mampir setiap kali saya ke Jakarta. Alasan kedua kenapa harus diposting sampe dua kali adalah karena Steak Holycow by Chef Afit yang tadinya cuma bisa ditemui di Senopati ini, sekarang bisa juga ditemui di Jalan Panjang sekitaran Kebon Jeruk, trus di Kelapa Gading, dan CAMP yang baru dibuka minggu lalu adalah di sekitaran Senopati juga, dengan tempat yang jauh lebih besar dan lebih nyaman daripada outlet Senopati yang pertama. Cobalah ini diintip dulu petanya,

Image

Nah, jelas kan. Strategis pula. Kalau kamu penggemar Loobie Lobster seperti saya, bisa juga makan Lobster dulu, lalu tinggal jalan kaki ke CAMP yang satu ini. Begitulah yang saya lakukan weekend lalu *gembul*

Kalau biasanya setiap ke @steakholycow saya selalu pesan antara Sirloin, Tenderloin atau Wagyu, kemarin ini atas saran @twittibeth saya pesan Petite Tender. Tadinya sempat ragu karena mendengar kata ‘petite’, kan kesannya kecil banget yaaaa….. Trus dipelototin @twittibeth, katanya “itu 200gr, nyet”.

Image

Inilah tampang Petite Tender 200 gr yang tingkat kematangannya cukup medium rare saja. Sengaja nggak pake Kentang karena psssst! saya kan tadi udah bilang abis makan Lobster kan? Jadi cukuplah Daging dan Buncis favorit saya ini. Rasanya, seenak tampangnya. Sausnya selalu Mushroom Sauce walaupun kadang kadang saya suka pasang tampang memelas kemudian “mau Buddy Sauce juga dong Mas”. Untung mas mas nya selalu baik dan dengan senang hati bawain saya 2 sauce enyaks enyaks itu.

Grand Openingnya CAMP SENDU (CAMP Senopati Dua) ini kemarin diramaikan dengan lomba Man vs Meat (lagi) !, konsepnya masih sama, yang paling banyak makan Steak, dia yang menang. Rekor Man vs Meat yang diadakan waktu pembukaan Camp Bonjer dengan mudah dilewati oleh @dwikaputra, pemenang yang makan steak sampai 12 piring. Ada beberapa pemenang yang lain juga, antara lain @dinadya, perempuan manis dan bertampang lugu (padahal sebenernya enggak) yang ngabisin 6 piring steak ajah. Dan kemudian malam harinya tertangkap basah sedang makan Pecel Ayam di Benhil.

Nggak sempet foto-foto ruangan di CAMP SENDU kemarin, karena sibuk makan dan sibuk pula foto-foto plus ketawa ketiwi sama tamu-tamu lain. Yang mau lihat suasana sabtu kemarin, boleh intip video yang dibuat sama @wowadit ini : http://vimeo.com/79193385

Dan ini, foto yang nyolong dari Path Aryan,

Image

Iya, foto lokasi sih lupa, tapi foto sama orang-orang asik di belakang @steakholycow tentu saja tak lupa 🙂

Image

Sukses terus ya Lucy & Afit, kita nunggu @steakholycow buka di Bandung ! *tetep*