Makan Asik Lupa Diet di Deli Serdang, Siantar, Tarutung, dan Medan

Waktu baru denger rencana perjalanan weekend kemarin, saya sebagai tukang makan langsung mikir “wah makan seru nih kita”. Perjalanan darat yang akan ditempuh selama 10-11 jam itu kan harus diisi dengan makan enak ya. Walaupun sebenernya agak deg-degan juga karena saya kan ngga tau disana itu ada apa aja dan makan apaan yang enak.

Mendarat di Bandara Kualanamu jam 15.00, perut mulai deh keroncongan, padahal di pesawat udah ganjel pake Nasi Goreng Teri Medan yang rasanya ya so-so itulah. Menurut info dari teman, katanya ada Ayam Penyet enak di jalan menuju Tarutung, hanya 45 menit dari bandara. Sempet juga sih mikir, yaelah jauh jauh ke Sumatera kok makannnya Ayam-Ayam juga?. Rasanya ga sampe 45 menit kami parkir di Ayam Cindelaras. Berhubung laper berat, segeralah pesen Ayam Goreng utuh dan Kangkung Cah buat makan siang kesiangan hari itu. Pas dateng,

ImageOoooh ternyata bukan Ayam Penyet ya. Kalo Ayam Penyet kan sambelnya langsung diatas ayamnya gitu. Kalo ini sih Ayam Goreng biasa aja. Ayam Goreng biasa yang rasanya ga biasa, alias enak banget. Dan bikin happy pas bayar, karena satu ekor ayam ini harganya cuma 70ribu aja, dan bisa buat 4-5 orang, ada pula Tempe dan Tahunya. Yang menjadi highlight tentu saja Sambelnya. Enak banget.

Kalo suatu hari kamu mendarat di Kualanamu dan cari makan enak, mampirlah kemari🙂

Image

Perjalanan kemudian dilanjutkan sampe akhirnya berenti di Siantar untuk makan malem. Udah dipesen sama @tanyapermato untuk makan Mie Pangsit yang enaknya dunia akhirat di Siantar. Nemu satu tempat makan, namanya Asean yang kelihatannya rame, maka mampirlah kami kesitu.

Duduk dan panggil waitress nya.

“Kak, Mie Pangsit ada kan ya?, Itu kering apa kuah?”

“Bisa kering bisa kuah”

“Kalo Pangsitnya Goreng apa Kuah?”

“Ada juga Pangsit Goreng Kak”

“Ok, Mie Pangsit Goreng 5 ya”

Dengan harapan akan datang Mie Yamin pisah kuah dengan Pangsit Goreng sepiring.

Yang dateng ternyata ini ;

Image

Jadi ternyataaaaaaa yang dimaksud dengan “pangsit” itu ya Mie. Pangsit Goreng yang diminta, datang dalam bentuk Mie Goreng. Sedikit kecewa apalagi bapak-bapak depan meja saya lagi asik makan Mie Yamien yang sudah didambakan sepanjang jalan itu. Eh tapi ternyata Mie Goreng nya enyaks banget, hihi mau ngomel pun batal. Mie Goreng enak ini, ditemani pula sama Sambel yang sedap, ga terlalu pedas tapi ada rasa-rasa manis dan asem dikit. Harganya 14 rebu aja, di Bandung, Mie beginian bisa 30rebu aja seporsi. Ipar saya yang tadinya panik ngajak-ngajak paroan malah langsung abis sendiri ga sampe 10 menit. Asli enak banget. Bisa minta halal pula, namanya Pangsit Goreng Telur.

Sebelum Mie ini dateng, saya sempet “survey” dikit ke tempat mereka masak, ngintip Mie nya ;

Image

Nah kan, gimana ga pengen ini liat Mie dan Pangsit kayak begini kan. Ternyata, Pangsit sendiri disana disebutnya Wonton/Wantan. Iya kayak di Singapore atau Malaysia ya. Alhamdulilah bener nih bisa nyoba Wontonnya akhirnya ; Image

Wonton Kuah ini memang juara lah enaknya, seporsi isi 5 cuma 10 ribu pula. Pas hangatnya dan Pangsitnya (atau Wonton kata orang di Siantar), is the best I’ve ever had. Ga bohong.

Kalo mau coba makan di tempat kami makan itu, ini ni namanya :

IMG_2979

Di Tarutung ga banyak tempat makan, ga kayak di Siantar. Nanya-nanya di twitter, katanya makanan enak adanya di Simpang Empat. Maka sekitar jam 21an kami jalan kesitu tapi ternyata udah banyak yang tutup, akhirnya mendapati satu tempat makan yang masih buka dan duduk pesen Kwetiau Goreng (disana disebut Mie Tiau) dan Ifu Mie.

Yang dateng, ini :

Image

Yang kiri itu si Mie Tiau, yang tengah Ifu Mie, dan yang kanan Sambel Balacan dan Sambel Rawit yang bikin makanan malem itu tambah enak. Ifu Mie dateng dalam bentuk Mie kuah. Saya sempet bete sih tadinya karena udah bayangin akan datang Mie kriuk kriuk yang disiram sayuran segar. Tapi pas dicoba, eh enak juga. Rasanya malah mirip Ramen. Cocok dengan udara dingin Tarutung malam itu.

Untuk ukuran kota kecil, sampe ke pelosok desanya yang kanan kiri depan belakang sawah itu, Tarutung punya cukup banyak tempat makan. Jadi kalo di sekitaran sawah-sawah agak susah cari makan, tinggal jalan dikit ke depan aja udah berjejeran tuh tukang makanan.

Dari Tarutung, saya sempet nyoba makan di tempat penyeberangan fery menuju Pulau Samosir lewat Danau Toba. Karena daerah wisata, tempat makannya bejibun banget, rata-rata sih jualan ikan Nila yang katanya diambil langsung dari Danau Toba. Sini intip makanan saya sebelum nyebrang ;

Image

Namanya Tombur. Alias Ikan Nila Bakar, alias lagi Ikan Bakar paling enak yang pernah saya makan. Ikannya dibakar sampe keriiing banget, durinya gede jadi ga perlu khawatir akan nyangkut-nyangkut di tenggorokan. Ikan sebesar ini saya habiskan sendiri.

Di jalan pulang menuju Medan, kami rencana makan di Siantar lagi. Padahal masih cukup jauh, 1,5 jam-an dan perut sebenernya udah halo-halo minta diisi. Tapi demi makanan enak di Siantar, sabar-sabarin deh.

Kita makan di sebrang Rumah Makan Asean, namanya Jumbo. Ini dia nih pesenan pas di Jumbo :

IMG_3125

Kangkung Cah bumbu Terasi, Gurame Asam Manis, dan Ayam Goreng Wijen. Sebenernya sih masih ada Cumi Goreng Tepung, Kwetiau Kuah dan Nasi Goreng yang nggak sempet kefoto. Ini semuanya enaklah udah ga usah diceritain satu-satu. Dan lebih  terasa enak lagi pas bayar. Makan ber9, dengan menu berlimpah ruah kayak gini, ga sampe 250 ribu. Kalo di Bandung ada yang begini, bahagialah udah ya.

Katanya sih kalo ke Siantar harus beli yang namanya Roti Ganda, sayang waktu nyampe Siantar udah kemaleman dan saya terpaksa melewatkannya. Catet deh buat kunjungan berikutnya.

Prinsip makan di Siantar ini kayaknya sih sama kayak kalo makan di Penang ya, makan dimana aja enak. Pilih aja tempat makan yang terlihat ‘hidup’ dengan banyak pengunjung. Di Jalan Gereja ini tempat makan beneran jejeran banget, tinggal pilih.

Perjalanan seru kemarin kami akhiri di Medan, dimana saya sempetin makan Mie Khe yang enak pake banget ini :

IMG_3126Makan Mie Medan di Medan! Ini Mie Yamien (mengobati kepengen makan Yamien di Siantar yang nggak terwujud), dan Mie Laksa. Dua-duanya enak, dua-duanya harganya cuma 13 ribu aja. Di Bandung, makan Baso pinggir jalan juga udah 12 ribu🙂.

Jalan-jalan memang harus pake makan enak biar happy kan ya.

Abis ini, jalan-jalan kemana kita?🙂

 

One thought on “Makan Asik Lupa Diet di Deli Serdang, Siantar, Tarutung, dan Medan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s