Makan Burung Puyuh di Sangrai

Udah pada pernah coba makan yang namanya Burung Puyuh belum sih? Kalo Telor Puyuh sih sering kan ya. Nah, penasaran nih nyoba makan Burung Puyuh. Kayaknya sih lagi kecil pernah makan, tapi stralah udah lama banget, tentunya sudah lupa.

Nemu menu ini di Sangrai. Yang belum tau Sangrai dimana, itu lho di Heritage Jl. Riau. Gampang kok carinya. Menunya tentu bukan cuma Burung Puyuh, ada Nasi Goreng dan juga makanan lainnya. Ada Batagor juga sih, soalnya itu kan tempatnya cukup touristy, banyak dikunjungin orang yang lagi berwisata ke Bandung, pastilah Batagor ni makanan wajib hidang kan ya.

Sini kita intip dulu foto makanannya yuk

Jadi foto pertama itu Kol Goreng, foto kedua Burung Puyuh lokal pake sambel cabe rawit, dan yang ketiga adalah Burung Puyuh Prancis Cabe Garam. Sengaja beli 2 macem Burung Puyuh, lokal dan Prancis karena pengen tau bedanya. Pas dateng ke meja, yang Prancis memang lebih montok gitu sih, kelihatannya lebih besar. eh salah, emang lebih besar.

Gimana rasanya? Enak! Asin, gurih, tekstur dagingnya mirip aja sama ayam atau bebek, ga beda jauh. Yang bikin istimewa adalah sambelnya. Dan Cabe Garamnya. Buat yang suka pedes, pasti doyan deh makan disini, dimanjakan banget! Soalnya bukan cuma sekedar pedes, tapi rasa sambelnya memang endeus bener, sampe susah lupa dan bikin pengen balik lagi.

Harganya? Bersahabat. Burung Puyuh lokal dihargai 19ribu aja, udah termasuk nasi. Kalau mau pesan yang Prancir, cuma tambah 7000 aja. Oya, Kol Goreng disini digoreng pake tepung. Kalau lebih doyan yang biasa, request aja dari awal minta jangan pake tepung. Saya pribadi memang lebih suka yang nggak pake tepung.

Tempat makannya lumayan nyaman dengan lokasi yang bersahabat tentunya

sangrai

sangrai

Seneng nih kalau banyak pilihan makanan baru di Bandung

Update dikit, ini @warungsangrai katanya lagi pembukaan cabang kedua di Jl. Cihampelas. Ada promo menarik, makan Burung Puyuh dan bayar sepuasnya. Menarik dong ?

IMG_6122

Kapan-kapan janjian makan bareng disana yuk? Yuk?

Lekker 188, Tempat Makan Baru di Asia Afrika

Eh Eh Eh! ada tempat baru nih di sekitaran Asia Afrika. Masih ingetkah tempat eks Bar 69 jaman dulu? Itu lho yang belokan dari Karapitan ke arah Asia Afrika. Sekarang disitu buka tempat makan baru, namanya Lekker 188.

Konsep tempatnya kayak pujasera dengan interior tempat yang cakep banget. Yang saya suka adalah pilihan makanannya. Banyak makanan Indonesia! Coba sini intip. Ada masakan Menado, Nasi Ramer (yang saya pesen dan Ayam Taliwangnya enaks bangets), ada Soto dan macem-macem Nasi Goreng, ada juga Sate-satean. Selain makanan Indonesia, di lekker 188 juga ada Chicken Rice, ada juga Mie Baso yang kelihatannya enak (mau saya coba kalau saya kesana lagi), dan ada yang jual Chinese Food namanya terserah. Jadi kalau ditanya “mau makan dimana” jawabnya bisa “terserah” tanpa harus ditendang sama yang nanya.

Perkedel Jagungnya beli di tempat Masakan Menado. Saya doyan banget karena keriiiing banget dan Jagungnya ga hancur ditumbuk. Belom lagi Sambal Dabu Dabu yang habis saya lahap sendirian, ga pake bagi-bagi sama teman makan. Kalau doyan Ikan, pasti terpikat sama Ikan yang satu ini : IMG_5762

Saya sih langsung pengen nyomot, tapi berhubung ga seberapa suka Ikan begini, maka Sambal Dabu-Dabunya yang saya incar.

Tadi siang mereka buka perdana. Masih ada beberapa counter yang belum buka. Mau kesana lagi ah minggu depanan nyobain makanan lain. Counter minumannya juga menarik, ada aneka Juice, Teh, dan minuman-minuman lain. Buat yang nyari tempat buat merokok, lantai 2 Lekker 188 ini bebas buat merokok.

Jangan khawatir cari parkir, bisa kok di sebrangnya deket-deket Sate HM Harris atau di Jl. Kaca Piring lalu jalan dikit.

Jadi kapan kita janjian makan siang disana?