Makan Apaan di Bali?

Sebelumnya saya memang belum pernah nulis soal makanan di Bali. Tahun ini saya cukup sering bolak-balik ke Bali dengan berbagai alasan, alhasil, directory makanan pun bertambah karena tiap ke Bali saya suka pengen nyoba makanan yang baru dan belum pernah. Tapi tentu saja ada satu dua tempat makan yang harus saya kunjungi setiap ke Bali, nggak pernah absen, dan nggak pernah never. *garing*

Yang sudah pasti saya hampiri setiap ke Bali adalah Warung Ikan Bakar Mami. Kamu mungkin doyan makan seafood di tempat secantik restoran di Jimbaran. Tapi buat saya, Ikan dan Udang Bakar memang Mami inilah juaranya. Coba intip, menunya hanya 3 macam saja : Ikan, Udang dan Kerang. Masaknya juga nggak macam-macam, cuma ada satu pilihan : dibakar (ini namanya ga ada pilihan, Neng). Yang istimewa dari Warung Ikan Bakar Mami selain makanannya yang selalu fresh adalah temen makannya, coba deh liat, ada Sambel Matah, Kecap Cengek, Sambel Terasi, Acar Timun + Bawang, dan Bawang Putih yang digoreng! Condiment paling juara sejagad Bali. Continue reading

Mie Jogja di Taman Pramuka

Agak aneh rasanya kalau saya baru posting soal Mie Jogja sekarang ini. Pasalnya, saya bisa dibilang sering banget makan disini. Belum bosen walaupun menunya sebenernya nggak banyak-banyak amat. Favorit saya sih masih Nasi Ruwet, tapi kadang-kadang berpindah hati ke Mie Goreng, atau Bihun Nyemek, walau udahnya selalu balik lagi ke Nasi Ruwet.

Bukan cuma makanannya, Mie Jogja juga terkenal dengan suasananya yang JOGJA BANGET. Dari waiternya yang selalu berbahasa Jawa halus, dari interior tempat makannya, juga dari lagu yang dipasang disana. Berasa di Jogja beneran. Walaupun saya belum pernah makan Mie Jogja di Jogja.

Yang istimewa dari Mie Jogja adalah Ceplok Telor setengah matengnya yang selalu pas, begitu dipotong, kuning Telurnya membasahi Nasi Ruwet, duh, memang foodporn yang beneran enak, bukan cuma enak dilihat. Selain Nasi Ruwet yang sejak tadi saya sebut-sebut terus, di Mie Jogja kamu juga bisa pesen Mie Goreng, Mie Nyemek, Mie Kuah, bisa juga BIhun dengan varian yang serupa. Apa bedanya Mie Nyemek dengan Mie Kuah? Yang Nyemek kuahnya sedikit aja, asal ada, sementara kuah beneran berkuah, cocok buat yang lagi pilek berat, pesanlah juga Wedang Ronde kalau memang perlu yang hangat-hangat.

Saya bukan penggemar Pisang, tapi Pisang Goreng di Mie Jogja selalu menggoda, makannya cocol pake Gula Aren.

Harganya lumayan bersahabat, kurang lebih berkisar antara 20 ribuan sekian. Pesan saya, coba order Teh Nasgitel, alias Panas, Legi, Kentel. Saya sih ketagihan, semoga kamu juga 🙂

Siang-siang

Siang-siang

Malam-malam

Malam-malam

Nah jadi kita mau kesana siang-siang apa malam-malam?

Bukan Abnormal, tapi @Warunk_Upnormal

Kalau kamu orang yang suka dibuatin Indomie sama orang lain, tempat ini cocok buat kamu! Entah kenapa, saya juga lebih suka kalau Indomie dibuatin orang lain (baca : males). Kalau dulu kita bisa makan Indomie yang dibuatin orang itu paling banter di kedai pinggir jalan, sekarang ada yang namanya Warunk Upnormal. Beneran abnormal, karena tempatnya asik. nyaris seperti di kafe, dan temen makan Indomie nya bukan cuma Susu Murni atau Teh Manis kayak di kedai pinggir jalan, selain ada bakar-bakaran Roti (favorit saya sementara ini masih Roti Bakar Green Tea), ada juga Sosis, Rice Bowl, Ice Cream, dan lain-lain. Sedap kan? Sedap. Continue reading