Main Sambil Cari Makan (atau sebaliknya) Di Belitung

Waktu berencana main ke Belitung, saya langsung mikir “wah katanya disana banyak makanan enak”. Kemudian tentu saja saya nanya kanan kiri sambil browsing dikit dikit soal makanan di Belitung. Di itinerary yang saya terima dari penyewaan mobil, pagi itu setibanya di Bandara Tanjung Pandan, saya dijadwalkan makan Nasi Uduk atau Mie Belitung. Jaka, driver kami waktu itu langsung usul, sebaiknya makan Nasi Uduk karena Mie Belitung yang paling terkenal enak di Belitung, Mie Atep belum buka, katanya. Saya dengan senang hati menurut. Sayangnya, Nasi Uduk tujuan kami pagi itu entah kenapa nggak buka, akhirnya Jaka mengantar kami ke tempat makan yang posisinya ada persis di sebrang tugu Batu Satam.

Dari sekian banyak kios, baru Kedai Mak Jana dan Waroeng Kopi Ake yang buka. Rupanya Jaka memang berniat mengajak kami kesitu. Sini intip apa aja sih pesanan kita.

Nasi Lemak

Nasi Lemak

Lontong Daging Mak Janah

Lontong Daging Mak Janah

Ini apa ya namanya

Ini apa ya namanya

Es Teh Tarik Warung A Ke

Es Teh Tarik Waroeng AKe

Semua makanan yang dipesan enak, Es Teh Tarik nya juga enak deh. Duduk pagi-pagi disini enak juga ternyata, meja-meja sebelah kayaknya pada akrab satu sama lain, maklum Tanjung Pandan kan kotanya ga terlalu besar, nggak aneh kalau mereka saling kenal satu sama lain. Selain makanan yang saya pesan, makanan-makanan lainnya juga sangat menggoda. Di Mak Jana juga ada Mie Belitung, yang sempat saya sangka Indomie *ngarang*.

Warung Mak Janah dan Warung Kopi AKe

Kedai Mak Jana dan Waroeng Kopi AKe

Siang hari kami makan di Pantai Tanjung Kelayang. Ini beneran bentuknya cuma kedai makan pinggir laut. Tapi makanannya nggak ada yang nggak enak. Di menunya nggak tertera harga, tapi ternyata nggak ngetok juga, semua harganya wajar-wajar aja. Untuk 7 ons kepiting, harganya Rp. 70.000. Ini kayaknya Rajungan sih ya, bukan Kepiting. Pesanan lainnya tentu saja Udang Bakar (favorit), Cumi Goreng Tepung (kesukaan Biyan), dan beberapa makanan lain. Sayangnya setelah kelar makan saya baru ngeh ada sayur kuah yang kelihatannya enak bernama Gangan, dan Lalab Sambel yang terlewat terpesan.

Sore hari, saya  menyempatkan nunggu sunset di Pantai Tanjung Pendam, pantai yang ada di tengah kota Tanjung Pandan. Yang namanya nunggu sunset ya pasti sambil ngemil dong ya :

Pempeknya enak, kuahnya pas pas pedas. Otak-otaknya sih anak saya doyan banget, sementara buat saya terlalu anyir. Tapi duduk pinggi pantai sambil ngemil ginian sih cant complain lah ya, asik-asik aja. Tanjung Pendam rupanya jadi pilihan anak-anak muda di Tanjung Pandan untuk kongkow sore-sore. Eh disini saya nemu Keripik Singkong yang enak banget. Yang jelas, sunset di Tanjung Pendam sore itu cakep amat. Foto-fotonya cek aja di Instagram saya : @pashatama ya.

Pas pulang menuju hotel, mata saya ‘menangkap’ tempat ini, Timpo Duluk namanya. Menurut Jaka, tempat makan ini selalu penuh siang dan malam, bahkan mau booking aja katanya susah, dan katanya kalau udah booking pun suka tetep ga dapet tempat. Wah denger beginian malah makin penasaran! Sampai di hotel saya buru-buru reservasi. Nggak susah ternyata, telepon ke 087825006103 langsung dapat tempat untuk berempat malamnya Pk. 18.30.

Waktu sampe di Timpo Duluk, beneran aja tempatnya penuh, untung meja kamu sudah aman. Langsung pesan menu Dulang untuk 2 orang dan tambahan Ayam Ketumbar, Sayur Asam, dan Pepes Tahu.

Ternyata menu Dulang yang buat 2 orang itu cukup juga buat 4 orang. Bahkan tidak perlu tambahan order nasi. Alhasil kekenyangan akibat lapar mata🙂.

Sayur Asemnya enak banget, langsung jadi salah satu makanan kesukaan saya di Belitung. Ayam Ketumbarnya juga enak, empuk. Bumbunya agak mirip Rendang walau nggak pedas. Pepes Tahu nya juga endes, ada juga katanya Sate Ikan yang nggak dibuat dalam bentuk Sate, tapi dibungkus daun Simpor (FYI, di Belitung banyak banget makanan yang dibungkus daun Simpor, dari Nasi Lemak, Pepes Tahu, sampe Sate Ikan.

Harga restoran ini cukup masuk murah, 200 ribu aja untuk sekian banyak makanan yang kita pesan. Kalau sempat makan disini, jangan lupa berkeliling resto yang nggak terlalu besar ini untuk liat-liat hiasan yang mereka pajang. Interiornya penuh dengan barang-barang khas Belitung tempo dulu. Kayak gini nih, Mayan ya, cuci mata,

Rencana makan siang sekali lagi di tepi Pantai Tanjung Kelayang harus gagal karena pas jam makan siang kita masih terjebak di Pulau Kepayang yang berakhir makan siang Indomie + Kentang Goreng. Tapi makan sore kita asik banget, di daerah Manggar, tepatnya pinggir Pantai Serdang. Walaupun kedai makan yang satu itu ga eprsis pinggir pantai seperti yang di Tanjung Kelayang ya, yang ini masih terpisah jalan. Tetep aja asik sih dibanding kalau makan di mall😛.

Akhirnya saya kebagian juga nyoba yang namanya Mie Atep. Mie khas Belitung yang ada di salah satu jalan utama kota Tanjung Pandan. Yang katanya selalu penuh dan pake ngantri-ngantri pesannya. Untunglah hari itu nggak terlalu penuh jadi nggak pake antri segala.

Rasanya, duh.

ENAK BANGET!

Saya suka Mie Koclok, suka Mie Celor, dan Mie Belitung ini juaranya. Isinya ada MIe (ya iyalah), Toge, Tahu, Timun, Udang, dan potongan Gorengan Kentang. Duh duh duh. Satu porsi cuma 15 ribu pula. Abislah langsung 2 piring. Nyams. Selain itu pesen juga Nasi Tim yang juga sama enaknya. Pesanan 3 porsi Nasi Tim, 3 Porsi Mie Belitung dan Teh Manis cuma 80 ribu aja. Bahagia lahir batin.

Selain menu diatas, tentu nggak sah kalau ke Belitung nggak makan Mie Bangka yang terkenal itu. Sayangnya non halal jadi saya nggak usah posting la ya, kalau mau tanya, via twitter aja ke @pashatama.

Jadi kapan kita nyari makan enak ke Belitung (lagi) ?

Menunya ga jauh jauh dari beginian :

Harganya juga ga beda jauh, makan berempat dengan menu diatas : 200 ribu.

6 thoughts on “Main Sambil Cari Makan (atau sebaliknya) Di Belitung

    • Hai, sorry banget nama tempatnya lupa, yang di Manggar posisinya ada di sebrang pantai. Yang di Tanjung Kelayang juga, cari aja yang paling besar tempatnya. Tapi saya makan juga random kok, asal masuk aja dan keliatannya standar makanan dan harganya ga beda-beda jauh. Good luck ya, selamat berlibur🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s