10 Makanan Khas Indonesia yang Paling Nikmat Dimakan Langsung di Tempat Asalnya

Namanya juga Indonesia, berhubung areanya super luas dari Sabang sampai Merauke, yang namanya budaya dan adat kan pasti berbeda-beda ya. Bahasanya juga. Makanannya apalagi. Bentuknya bisa lain satu sama lain, rasanya apalagi. Cuma satu yang bikin sama : sama-sama enak dan sama-sama bikin rindu kampung halaman apalagi buat anak-anak rantau.

Saya sih kebetulan bukan anak rantau, tapi saya penggemar berat makanan khas Indonesia. Dan nggak ada lagi cara super sedapย  menikmati makanan-makanan ini selain di tempatnya langsung. Ini 10 makanan khas Indonesia yang pernah langsung saya cicipi di tempat asalnya.

1. Mie Koclok di Cirebon

Berhubung Cirebon deket sama Bandung, saya kira yang namanya Mie Koclok ini adalah ‘plesetan’ atau sekedar misspelled dari Mie Kocok khas Bandung itu. Eh ternyata lain banget ya, jauh banget sama yang namanya Mie Kocok. Mie Koclok ini kuahnya nggak bening, agak manis dan agak kental. Ada Mie dan Tauge, makannya bertabur Bawang Daun.

Mie Koclok

Mie Koclok

Katanya sih yang enak itu Mie Koclok Panjunan di Jl. Pekarungan, tapi waktu itu saya nggak sempat cari dan akhirnya makan asal aja di pinggir jalan, tepatnya Jl. Pagongan, eh nemu asal aja rasanya udah enak, gimana yang katanya paling enak ya?

2. Ikan Arsik dan Ikan Tombur di Tepi Danau Toba

Saya ni sebetulnya sudah cukup sering makan Ikan Arsik di lapo-lapo yang ada di Bandung. Rasanya cukup otentik juga, tapi sekali waktu saya makan Ikan Arsik di tepi Danau Toba, dan kemudian yang di lapo-lapo ini lewatlah sudah ya. Mungkin karena efek pemandangan Danau Toba juga sih๐Ÿ™‚

Ikan Arsik

Ikan Arsik

Ikan Arsik ini adalah salah satu makanan khas Tapanuli yang harus kamu coba, apalagi kalau kamu penggemar Ikan. Bumbu Arsik sendiri dibuat dari bumbu Andaliman, Kecombrang (Honje), Lengkuas, Kunyit dan lain-lain. Jangan tanya saya gimana cara bikinnya ya, saya cuma tau makannya doang๐Ÿ™‚.

Ikan yang digunakan biasanya Ikan Mas, walau sebenernya bisa juga menggunakan Ikan Kembung, Kakap, atau bahkan bisa juga kok Daging diarsik. Ikan Arsik ini biasanya banyak digunakan di acara adat Batak.

Kalau yang tadi Ikan Arsik, yang ini namanya Ikan Tombur

Ikan Tombur

Ikan Tombur

Sekilas sih kayak Ikan Bakar biasa aja ya. Padahal Ikan Tombur yang biasanya dibuat dari Ikan Nila ini kaya bumbu khas Tapanuli seperti Andaliman dan lain-lain. Karena makannya di Tepi Danau Toba, ikannya beneran fresh karena ambil langsung dari danau, katanya. Waktu itu ada yang ngajak satu porsi untuk sharing langsung saya tolak mentah-mentah, kalau bisa saya mau pesan dua porsi sekalian malah!

3. Mie Atep di Belitung

Namanya sebetulnya bukan Mie Atep, tapi Mie Belitung. Tapi yang paling sohor memang Atep ini, jadilah orang banyaknya tau Mie Atep. Mie Belitung ini bisa dibilang mirip dengan Mie Koclok khas Cirebon yang sudah saya ceritain di atas tadi. Bedanya lebih gurih aja karena, intip deh, ada Udangnya.

Mie Belitung Atep

Mie Belitung Atep

Selain Udang, ada juga potongan Kentang dan Timun yang seger, kriuk-kriuk bikin happy. Kalau kamu suka pedas, semakin pedas semakin asik. Kalau satu waktu nanti punya waktu untuk mencoba yang namanya Mie Atep, jangan lupa pesan Es Jeruk Kunci ya, dijamin seger banget, pas buat dinikmati di tengah panasnya Belitung.

4. Kupat Tahu di Magelang

Saya penggemar Kupat Tahu, apalagi Bandung bisa dibilang surganya Kupat Tahu. Dari Kupat Tahu Sayur, Kupat Tahu Kacang sampai Kupat Tahu Petis, semua ada di Bandung. Makanya saya penasaran pengen coba apa sih yang membuat Kupat Tahu Magelang ini dari Kupat Tahu yang pernah saya coba sebelumnya.

Kupat Tahu Magelang

Kupat Tahu Magelang

Satu, kuahnya lebih manis. Dua, Kupat Tahu Magelang ini rupanya pakai Kol/Kubis untuk bikin rasanya tambah asik. Gimana ga asik, ada kriuk-kriuk di sela Kupat yang teksturnya lembut dan empuk ini. Kalau suka pedas, jangan lupa minta Cabe Rawit untuk diulek langsung bersama kuahnya.

Saya juga nggak sempat cari tau Kupat Tahu Magelang ni dimana yang paling enak. Yang satu ini saya temui di Jalan Raya Magelang antara Candi Borobudur dan Candi Mendut.

4. Mie Kocok di Bandung

Nah ini salah satu makanan favorit saya. Namanya Mie Kocok. Kuahnya mirip dengan Soto Mie, tapi isinya Mie (yaiyalah ya), Tauge, dan Kikil. Ada juga penjual Mie Kocok yang menambahkan Baso untuk mengikuti selera pelanggan, karena siapa sih yang nggak suka Baso yakan? Tapi buat saya yang namanya Mie Kocok itu memang harusnya pake Kikil saja.

Mie Kocok

Mie Kocok

Mie Kocok akan datang dalam keadaan bening begini, nanti tambahkan Kecap, Cuka dan Sambal sesuai selera aja. Lebih sedap lagi kalau pakai tetesan Jeruk Nipis deh. Jangan lupa Kerupuk Aci-nya biar makin sedap.

Mie Kocok Juga

Mie Kocok Juga

Gampang kok cari Mie Kocok di Bandung, ada yang keliling kompleks rumah, sampe di resto/cafe. Biasanya Mie Kocok yang enak ditandai dengan Tauge nya yang gendut-gendut.

5. Nasi Pecel di Yogyakarta (dan tentu saja di Madiun)

Sekarang sih memang gampang kalau pengen makan Nasi Pecel, udah banyak yang jual bumbu instan, tinggal dicampur air panas, ulek lalu siramkan ke sayuran pilihan kita. Tapi tentu saja nggak ada yang bisa mengalahkan sensasi makan Nasi Pecel di tengah panasnya Pasar Beringharjo sambil ngeliatin orang yang mondar-mandir belanja (plus ngangkat2 kaki kalau ada yang lewat depan kita).

Tambahan lagi, makan Nasi Pecel di Yogyakarta ini asik karena banyak teman makannya, ada Sate Telor Puyuh, Tempe Bacem, Mendoan dan lain-lain. Lebih bahagia lagi pas bayar karena harganya ngajak kenyang tanpa ngajak miskin.

Saya juga pernah nyoba makan Nasi Pecel langsung di Madiun, sedap banget ya emang, apalagi pas bayar๐Ÿ˜€.

Pecel Madiun

Pecel Madiun

6. Lontong Kikil di Surabaya

Di dekat rumah saya kok ya kebetulan ada yang jualan Lontong Kikil. Tapi sampe sekarang saya belum pernah makan disitu, bukan apa-apa, takut kecewa. Karena saya pernah ngerasain Lontong Kikil yang enak banget, langsung di Surabaya!

Lontong Kikil

Lontong Kikil

Ini gimana ya saya nyeritain enaknya Lontong Kikil…. Bayangin aja, Lontongnya pulen, Kikilnya empuk (dan banyak!), kuahnya kuning pas kentalnya, karena saya penggemar pedas makan masuklah Sambal banyak-banyak ke mangkoknya. Ya ampun pengen lagi๐Ÿ˜

7. Nasi Bali, ya di Bali tentunya.

Setiap ke Bali kok rasanya saya malah kebanyakan makan western food ya, kayaknya sih karena sering nongkrong di kafe-kafe hipster deh. Makanya satu waktu saya sempatkan cari makan yang khas Bali, maka terdamparlah saya di satu warung nasi sekitar Kuta dan makan sepiring nasi campur khas Bali yang endes ini.

Nasi Bali

Nasi Bali

Ada Serundeng, Tumis Kacang Panjang, Otak2 berisi Udang dan lain-lain. Makannya sambil keringetan, tambah asik kan?

Saya juga pernah ikutan ngantri Nasi Men Weti yang terkenal banget itu. Pas waktu abis ngejar sunrise di Pantai Semawang Sanur, kemudian diterusin dengan ngejar Nasi Men Weti yang buka jam 8 pagi dan biasanya jam 10 pagi udah abis aja lagi.

8. Nasi Kencur di Bandung

Sebenernya saya nggak tahu persis apakah Nasi Kencur ini bisa dibilang makanan khas Bandung apa engga. Tapi selama ini belum pernah nemu di tempat lain, dan biasanya temen makannya adalah makanan khas Sunda kayak goreng jeroan ; Ati Ampela, Babat, Paru dll dll dan aneka tumisan sayur ; Genjer, Kangkung dan Selada Air.

Nasi Kencur plus sambelnya yang juara luar biasa ini saya temui di Warung Inul, berlokasi di wilayah Dago atas, jadi selain makanannya memang enak, kayaknya sih udara sekitar situ bikin suasana makan tambah sedap ya.

9. Soto Kerbau di Kudus

Agak ga biasa ya denger Soto kok pake daging Kerbau. Biasanya kan Ayam, atau Sapi. tapi ternyata Soto Kerbau ini memang jadi makanan khas di daerah Kudus. Saya menemukan Sate Kerbau Pak Denuh ini secara nggak sengaja di sekitaran alun-alun Kota Kudus, posisinya ada dalam pujasera gitu, dan di dalem situ panas banget banyak banget yang jualan Soto Kerbau

Soto Kerbau

Soto Kerbau

Eh daging Kerbau ini ternyata memang lebih empuk dan lembut dibanding daging Sapi. Kalau suka, ada juga Sate Telor Puyuh dan Paru goreng menanti untuk diajak makan bareng si Soto Kerbau, ada juga gorengan Otak Kerbau, hiii enak sekali. Pengen balik lagi๐Ÿ˜

10. Makan Lotek di Bandung

Orang-orang Bandung yang merantau ke luar Bandung pasti pernah ngerasain yang namanya kangen makan Lotek, pasti deh. Karena seenak apapun Lotek yang ada di tempat lain, Lotek Bandung selalu bikin kangen, katanya.

Saya juga penggemar Lotek, apalagi sekarang lagi seneng makan sayur, makan Lotek bisa jadi solusi banget karena bisa makan Sayur macem-macem sekaligus dalam satu piring, dengan bonus Bumbu Kacangnya yang sedap!

Lotek Alketeri

Lotek Alketeri

Di atas itu, salah satu Lotek yang terkenal di Bandung, tempatnya selalu penuh saat makan siang padahal cuma di pinggir jalan aja makannya.

Saya juga suka Lotek Mentah, itu lho, yang pakai Sayurannya mentah, ga direbus dulu. Ditambah gerusan Kerupuk malah lebih asik lagi.

Lotek Mentah

Lotek Mentah

Ini tanpa Daun Kemangi, karena kalau pake Daun Kemangi nanti namanya jadi Karedok. Kalau penasaran bedanya Lotek, Karedok, Gado-gado dll, silakan intip disini.

Selain karena lagi kangen sama makanan-makanan di atas, tulisan ini juga diikutsertakan dalam rangka blog competition yang diadakan oleh #TravelNBlog, yang mau ikutan yuk mampir ke www.travelnblog.net

8 thoughts on “10 Makanan Khas Indonesia yang Paling Nikmat Dimakan Langsung di Tempat Asalnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s