Makan Keringetan (tapi bukan karena ngantri) di Warung Liku

Sebenernya kalau boleh jujur, saya sudah lumayan lelah berburu makanan enak di Bali. Beberapa kali terakhir pergi kesana saya cuma pengen makan yang lewat aja, yang nggak pake usaha, yang nggak pake antri, yang nggak pake macet untuk menuju kesananya.

Sudah lumayan lelah mengejar Nasi Ayam yang terkenal sampai jauh-jauh ke Nusa Dua, apalagi sampai ke Ubud. Dan sudah saya test juga, ternyata duduk ngasal di Bali bisa juga dapet makanan enak. Waktu pulang dari Pantai Bias Tugel yang letaknya di bagian Timur Bali dulu, saya pernah gambling berenti di satu warung memesan ikan bakar dan ternyata rasanya tak kalah sedap sama ikan-ikan bakar lain yang terkenal di Bali. Pas bayar, makan berdua udah pake minum Coca Cola ternyata cuma 37.500. Bahagia bukan kepalang.

Kemudian satu waktu saya ada kerjaan di Bali dan karenanya saya nggak bisa keluar-keluar makan, cukup pasrah dengan nasi kotak yang dibelikan panitia. Di antara beberapa nasi kotak yang kami makan, ada satu yang cukup berbekas di hati, yaitu dari Warung Liku.

Continue reading