Makan Keringetan (tapi bukan karena ngantri) di Warung Liku

Sebenernya kalau boleh jujur, saya sudah lumayan lelah berburu makanan enak di Bali. Beberapa kali terakhir pergi kesana saya cuma pengen makan yang lewat aja, yang nggak pake usaha, yang nggak pake antri, yang nggak pake macet untuk menuju kesananya.

Sudah lumayan lelah mengejar Nasi Ayam yang terkenal sampai jauh-jauh ke Nusa Dua, apalagi sampai ke Ubud. Dan sudah saya test juga, ternyata duduk ngasal di Bali bisa juga dapet makanan enak. Waktu pulang dari Pantai Bias Tugel yang letaknya di bagian Timur Bali dulu, saya pernah gambling berenti di satu warung memesan ikan bakar dan ternyata rasanya tak kalah sedap sama ikan-ikan bakar lain yang terkenal di Bali. Pas bayar, makan berdua udah pake minum Coca Cola ternyata cuma 37.500. Bahagia bukan kepalang.

Kemudian satu waktu saya ada kerjaan di Bali dan karenanya saya nggak bisa keluar-keluar makan, cukup pasrah dengan nasi kotak yang dibelikan panitia. Di antara beberapa nasi kotak yang kami makan, ada satu yang cukup berbekas di hati, yaitu dari Warung Liku.

Continue reading

Makan Berkeringat di Warung Mak Beng

Segitu seringnya saya ke Bali, baru sekali ini akhirnya mencoba makan di Warung Mak Beng. Sebuah kebetulan yang menyenangkan karena hari itu saya mengantar @pinonyuu dari @KapanLibur ke Sanur untuk menyeberang ke Nusa Lembongan.

Jalan ke Warung Mak Beng aja udah lumayan berkeringat. Kan posisinya udah deket pantai, jadi parkirnya mesti agak jauhan deh. Tapi kami lumayan beruntung karena menurut gosip, Warung Mak Beng ini selalu penuh saat jam makan siang dan mesti ngantri-ngantri nungguin orang kelar makan, tapi waktu kami sampe sana, eh masih dapet meja kosong kok. Baguslah karena udah laper banget 🙂

IMG_9846

Pesan makanan di Warung Mak Beng nggak usah repot-repot intip menu karena menunya cuma satu dalam bentuk paket : Nasi Putih + Ikan Goreng + Sop Ikan

Sini intiplah satu-satu ya,

Continue reading

Makan Apaan di Bali?

Sebelumnya saya memang belum pernah nulis soal makanan di Bali. Tahun ini saya cukup sering bolak-balik ke Bali dengan berbagai alasan, alhasil, directory makanan pun bertambah karena tiap ke Bali saya suka pengen nyoba makanan yang baru dan belum pernah. Tapi tentu saja ada satu dua tempat makan yang harus saya kunjungi setiap ke Bali, nggak pernah absen, dan nggak pernah never. *garing*

Yang sudah pasti saya hampiri setiap ke Bali adalah Warung Ikan Bakar Mami. Kamu mungkin doyan makan seafood di tempat secantik restoran di Jimbaran. Tapi buat saya, Ikan dan Udang Bakar memang Mami inilah juaranya. Coba intip, menunya hanya 3 macam saja : Ikan, Udang dan Kerang. Masaknya juga nggak macam-macam, cuma ada satu pilihan : dibakar (ini namanya ga ada pilihan, Neng). Yang istimewa dari Warung Ikan Bakar Mami selain makanannya yang selalu fresh adalah temen makannya, coba deh liat, ada Sambel Matah, Kecap Cengek, Sambel Terasi, Acar Timun + Bawang, dan Bawang Putih yang digoreng! Condiment paling juara sejagad Bali. Continue reading