Mau Buffet Mau Ala Carte, Semua Asik di @centropunto_bdg

Selalu seneng setiap ada resto baru di Bandung. Terutama kalau punya hal baru yang restoran lain nggak punya. Baru-baru ini saya ‘menemukan’ Centropunto yang menyandang nama panjang : Centropunto Indofusion Meeting Resto. Posisinya sangat mudah ditemui, di Jl. Trunojoyo tepatnya No 58. Jadi jejeran lah sama yang namanya Nasi Bancakan atau Sambara tinggal jalan dikit lagi ke arah Total Buah, nah ada di sebelah kiri. Gampang kok carinya.

IMG_4232 Continue reading

Golden Duck

Ini beneran kebetulan kalau 2 postingan terakhir masih soal Dimsum Dimsum juga. Eh ga juga deng, postingan kali ini ada variasi Chinese Food nya. Waktu itu saya lagi pikir-pikir cari tempat makan Dimsum yang bisa sambil duduk enak juga.

 

Golden Duck

 

Akhirnya saya mampir ke Golden Duck. Yang nggak cuma menyajikan Dimsum, tapi juga Chinese Food dan Aneka Mie (termasuk Mie Bebek kesukaan saya! – akan dicoba di kunjungan berikutnya)

Posisinya ada di Jalan kebon Kawung, sebelah kanan (karena jalan itu satu arah), tepatnya di Tone’s Square. Area parkirnya cukup luas, jangan khawatir. Tone’s Square sendiri memang ga berapa rame sih, sepi.

Lihat-lihat menunya, saya langsung bersepakat untuk tidak makan nasi, tapi coba beberapa menu termasuk menu Dimsumnya.

Menu sayuran ini memang yang paling saya suka, Kailan 2 Rasa, sebagian digoreng kering renyah, sebagian lagi ditumis asal sampai masih kriuk-kriuk batangnya. Golden Duck punya bisa dibilang enak, nggak kalah sama punya Pagoda Restaurant. Harganya 22 ribuan, pas untuk berdua atau bahkan bertiga.

 

Kailan 2 Rasa

 

Ada menu Bebek Panggang pula, satu porsi hanya Rp. 23 ribuan, mari kita coba.

 

Bebek Panggang

 

Nah kalo Bebek Panggang-nya, rasanya sih enak, tapi kayaknya terlalu kurus deh :). Jadi dagingnya kurang banyak gitu. tapi saos coklat khas Bebek Panggang nya enak bener.

Hari itu sebenernya masih ada beberapa pesanan menu Dimdum ; Lo Mai Kai alias Nasi Ketan bungkus Daun teratai tentu ada, Ca Sau Pau dan Siomay juga. Semuanya enak sih, dengan harga yang masuk akal, berkisar 12-17 ribuan.

Kalau lain kali saya kesitu, mau coba pesan aneka soupnya, ada Soup Pi Oh, alias Turtle Soup, saya belom pernah coba. Ada juga Soup Burung Dara yang disajikan di dalam bambu gitu. Ada juga Soup Ayam Obat, beneran harus dicoba satu-satu deh. Harganya semua ga berapa mahal, kisaran 15-24 ribu.

Jadi ini nih, satu lagi alternative tempat makan Chinese Food atau sekedar ngemil-ngemil Dim Dum 🙂

See you there ?

Food Kulture – Plaza Indonesia

Di satu sore menjelang malam, saya seperti lost in the land called Plaza Indonesia. Laper berat. Not knowing what to eat, akhirnya memutuskan untuk masuk ke Food Kulture nya Plaza Indonesia. Di mall lain tempat beginian biasanya disebut Food Court :). Food Kulture ini masih chain nya Urban Kitchen, pengelola foodcourt seperti halnya Food Republic di beberapa mall di Singapura dan Malaysia.

Berkeliling di dalam Food Kulture, ternyata nggak juga dapet ide makan apa. Akhirnya saya tertarik pesan makanan di satu kedai yang menyajikan Sea Food dan Chinese Food.

Cumi Goreng Mentega

Cumi nya katanya lumayan (bukan saya yang makan). Nasi Hainam Bebek Panggangnya lumayan enak meski ngga terlalu istimewa. Soup Asparagus Kepitingnya enak.Makanan lain yang menggoda dan ga bisa dilewatkan, Soup Asparagus dan Nasi Hainam pake Panggang Bebek

Soup Asparagus Kepiting

Bebek Hainam

Makanannya sih not bad. Bisa dimakan dan bisa dibilang (lumayan) enak.

Orange Juice

Tapi yang paling bikin seneng ya Orange Juice ini. Dibuat fresh dari Sunkist. Jadi masih kerasa ada pahit2nya gitu, sayang waktu itu lupa ngga bilang jangan pake gula.

Eh ternyata yang ngga enak adalah pas bayar. Untuk semua menu diatas, 200 ribu aja. Aduh Jakarta ini sombong sekali, mahal amaaaaat :). Jadi inget makan di Pagoda, Jl. Trunojoyo Bandung. Udah makan abis2an, berdua ya 150 ribuan biasanya.

Bebek Bakar A Yayo

ayayo

Bebek A Yayo

Pertama kali denger soal bebek ini malah dari si ganteng Sandy, padahal yang orang Bandung saya 🙂 Bukan apa-apa, bebek ini agak kurang terdengar namanya dibandingkan bebek-bebek yang lain. Posisinya di Jalan Bengawan yang mana saya melewatinya setiap hari.

Pas nyampe, saya sedikit jatuh cinta dengan tempatnya. Rumah kuno, yang bagian samping rumahnya dipakai tempat jualan. Ada tempat yang semi outdoor, ada juga yang indoor.

Menunya cukup menarik ;

IMG00264-20091111-1238

Menunya

Dan isi menunya cukup surprise juga. Ada brokoli cah bawang putih ! kesukaanku, hehe… Jadi pesen Bebek Bakar  (karena judulnya Bebek Bakar A Yayo, jadi keliatannya istimewanya disitu). Selain itu, ada juga menu nasi goreng bebek, sop bebek, brokoli cah bebek, dan ayam bakar dan goreng.

IMG00268-20091111-1253

Nasi Bebek Bakar

IMG00269-20091111-1253

Brokoli Bawang Putih & Kol Goreng

ayayo sambel

Sambel & Bumbu Kacang

Surprise, di bawah bebeknya ada kol goreng! Wuih, padahal udah pesen kol goreng terpisah, jadi aja… banyak, hehe. Brokoli nya enak banget. Walaupun udahnya agak mikir, eh kurang cocok nih Brokoli Bawang Putih bersama bebek. Lain kali harus coba Brokoli Bebek nya ah, pasti lebih nyambung rasanya.

Bebeknya enak juga, meskipun partner makan saya waktu itu kurang setuju. Tapi cukup lain lah dengan bebek-bebek lainnya. Maka kami pun membuat levelisasi bebek dari yang paling enak. Versi saya :

1. Bebek H. Slamet Jl. Gejayan Yogyakarta

2. Bebek Mercon di BSD

3. Bebek Bakar  A Yayo Jl. Bengawan

4. Bebek Panggang Prefere Jl. Dago

Tapi diatas itu semua, tentu juaranya ya Bebek Peking, hehe….

Saya seperti biasa minum Teh Tarikk, dan enak!

Pas bayar agak surprise juga, nggak berapa mahal, cuma Rp. 50 ribuan aja.

Boleh juga nih, nemu tempat makan enak deket kantor. Berminat? Jl. Bengawan no 67.

Prefere

Sebetulnya sering banget lewat Prefere Jalan Dago ini. Tempatnya menarik dari luar. Sekali waktu setelah pusing-pusing makan apa-dimana, saya mampir lah ke Prefere Dago ini, ternyata, two thumbs up! Kalo dari luar keliatannya biasa aja, ternyata dalemnya bagus banget! bagus dan hangat. Yang menarik perhatian saya, ada satu panggung kecil di area outdoor nya, jadi kebayang kalo suatu waktu mereka bikin acara jazz gitu, saya pasti dateng deh.

Makanannya sama sekali tidak mengecewakan,

IMG00175-20091101-2004

Thai Beef Salad

Sebetulnya mau Mangga Thai Salad, eh ternyata yang satu ini enak banget! Beneran di luar dugaan, campuran mentimun, tomat, paprika, bawang bombay nya pas banget pokoknya. Harganya ga mahal, 20ribuan aja. Worth it. Sangat

IMG00177-20091101-2008

Bebek Panggang

IMG00178-20091101-2009

Toge cah Ikan Asin

Main course nya bebek panggang, porsinya sedikit tapi cukupan lah, rasanya enak, kulitnya kerasa kriuk kriuk. Recommended! Sayurnya Cah Toge Ikan Asin, juga recommended.

Asyiknya Prefere, ada tempat bermain anak yang harganya cuma 15ribu untuk sepuasnya, plus dikasih ice cream juga. Tempatnya bersih dan lumayan luas. Ada juga library yang bakal berguna banget kalo dateng sendirian. Prefere juga dilengkapi fasilitas wi-fi, buat bikin tambah betah.

Dan yang juga bikin tambah seneng adalah pelayanannya yang oke banget. Waitress yang melayani kita waktu itu super ramah dan akrab, hangat aja pokoknya. Dan yang lucu, waktu saya mau pesen Kailan Cah Garlic, dia langsung sok-sok kasih saran, “menurut saya sih itu biasa aja Mbak”, “lebih enak Toge Cah Ikan Asin deh”, dan waktu saya tanya alasannya, dia tersenyum dan bilang “soalnya saya nggak suka bawang putih”. Hehehe…. berhubung si mbak  nya menyenangkan, saya jadi ikutan pesen Toge Ikan Asin. Padahal saya suka bawang putih lho Mbak 🙂

Total bon hari itu, kira2 170ribu, ditambah minum flavoured tea, hot tea, ice tea, dan cream soup.

Bukan iklan ni, tapi Prefere emang top banget! Will be back next time for the noodle. 🙂

Bebek Mercon

 

Bebek Mercon

Bebek Mercon

Kalo satu waktu entah apa alasannya anda terdampar di BSD City, mampir deh ke Bebek Pak Yogi. Adanya di salah satu ruko yang gede2 itu, coba cari deh. Yang istimewa dari Bebek Pak Yogi, ya bebek diatas itu, bebek mercon! Disebut mercon, sesuai dugaan, ya karena rasa sambelnya emang pedes banget, meledak  di mulut, nah kayak mercon kan ? Saya aja yang penggila makanan pedes lumayan kerepotan tuh. Buat yang ngga tahan pedes, saran saya pesen bebek sambel ijo, enak juga kok. Atau bebek rica-rica, pedes dikit dari sambel ijo tapi ga sepedes mercon. 

Siapa tau sempet mampir, pesen juga tahu dan tempenya, dijadiin satu porsi dengan harga murah, 1 tahu 1 tempe, 3000 ajah. Bebeknya sendiri, 17.500 sama nasi. Masih murah lah ya. Tempatnya juga lumayan nyaman kok.

 

Bebek Sambel Ijo

Bebek Sambel Ijo