Cut The Crab

Kemarin memang bukan kali pertama makan di Cut The Crab, tapi cerita makan yang pertama dulu kok ya malah ga sempat keposting. Saya doyan banget sama yang namanya Kepiting, memang. Di Bandung, udah nemu Kepiting asik disini. Di Jakarta, saya suka banget Cut The Crab. Suka banget ini ya karena rasa dan harga sebanding ya. Namanya Kepiting kan bisa jadi mahal banget. Nah yang mahal banget itu aja bisa jadi biasa aja, atau bahkan enak tapi kemahalan. Cut The Crab menurut saya sangat pas dari rasa dan harga.

Menu utama, tentu saja Kepitingnya. Pesan yang untuk porsi dua orang dengan saus cajun alias sweet + spicy.

The Kepiting

The Kepiting

Rasanya? wuih! Saya biasanya nggak suka Kepiting dengan saus, kan di Warungnya Chef Epi yang di Bandung itu aja saya belinya Kepiting Goreng polos aja kok. Tapi yang ini, sausnya bener-bener enak tanpa mengganggu rasa daging Kepitingnya sendiri. Cie. Continue reading

Advertisements

Nyasar Makan Siang di Kedai 170

Dalam rangka pencarian makan siang di deket-deket kantor, saya “menemukan” tempat ini. Namanya Kedai 170. Dilihat dari namanya (dan belakangan menunya), kayaknya ini salah satu tempat makan dari chain restoran yang cukup besar di Bandung ya. Iya kali, ga tau pasti. Tapi doesnt matter, yang penting makanannya enak.

Masuk yuk

Kedai 170

Kedai 170

Ya bukan cuma tea room sih sebenernya, makanannya lumayan lengkap kok. Berhubung ini gayanya ala Kopitiam, maka aneka Chicken Rice sudah pasti ada dong ya. Selain itu ada juga Capcay, Lontong Cap Go Meh, dan lain-lain. Menu Dimsum nya juga lumayan lengkap. Siomay, Hakau, Pangsit Kucay dan teman-temannya lengkap berjajar disitu.

Di kunjungan saya yang kedua kesana kemarin, kita pesen ini nih :

Nasi Goreng Telur Asin

Nasi Goreng Telur Asin

Saya bukan penggemar Nasi Goreng Ikan Asin. Tapi ini kan Nasi Goreng Telur Asin ya. Dengan rumus saya suka Nasi Goreng dan suka juga Telor Asin, maka makanan ini harusnya enak sih. Eh beneran enak ternyata. Walaupun agak di luar dugaan. Kirain Telur Asin nya bakalan diaduk bareng nasinya kan ya, semacam Buncis Telur Asin di Jun Njan, atau Udang Telor Asin di resto Rasa Sayang Pangandaran. Ini ternyata Telur Asinnya udah mateng, dipotong2 trus disebar aja gitu di nasinya.Liat yang putih-putih di ujung kanan foto kan? Saya kira itu Tahu, ternyata itu Telur Asinnya, sodara-sodara. Meskipun masih kurang asin, sehingga dikira Tahu, overall Nasi Goreng Telur Asin ini mayan enak kok. Harganya 25 ribuan kalo ga salah.

Phew. Cerita Nasi Goreng Telur Asin aja panjang.

Saya penggemar Brokoli, maka pesanan kedua tentu saja ini,

photo(4)

Yes, Brokoli Cah Bawang Putih. Udahlah ga usah banyak komentar about this one ya, enak, dan asiknya, Brokoli nya dalam tingkat kematangan yang pas. Ga terlalu empuk jadinya kriuk-kriuk gitu. Harganya 15 ribu,

Berikut ini menu cuci mulut. Keterlaluan cuci mulut kok pake beginian 🙂

Mantau!

Mantau!

Ini seriusan enak Mantaunya, walau adonannya mirip Roti banget, tapi nyamski banget deh. Perlu banget dicoba kalau kesana. Harganya 12 ribuan kalo ga salah. Isinya manis juga tapi ga terlalu manis. Pokoknya pas. Yang ini kita pesan dikukus, bisa juga minta digoreng sih.

Masih mau ke Kedai 170 lagi karena masih banyak yang mau dicoba. Ngeliat menunya sih, cocok juga buat tempat sarapan nih.

Kedai 170 Jl. Naripan No 90

Kedai 170
Jl. Naripan No 90

 

Eh tapi saya nggak bagus dalam mengingat alamat, jadi kalau susah carinya, cari aja Kedai Nyonya Rumah di Jl Naripan, nah ini kan di sebrangnya.

Makan siang bareng yuk?

 

 

Lagi Lagi ETC

Cowboy Steak

Jadi sebetulnya pernah posting soal ETC rasanya sih dulu. Tapi ini memang salah satu restoran favorit saya sih. Dari sisi harga, lokasi, tempat, variasi dan rasa makanan rasanya pas semua.

Foto  diatas itu CowBoy Steak. Kalo ga salah steaknya Rib Eye gitu, dan saya suka banget Jagung Bakarnya (la elah ke Dago aja Mbak makan Jagung sih). Harga si CowBoy Steak ini 40 ribuan.

Blue Cheese Beef

Nah ini namanya Blue Cheese Beef. Saya suka Broccoli Gratin nya. Dan Saus Kejunya, nyam nyam nyam. Harganya sekitar 30 ribuan sekian. Worth it tentu saja.

New York Steak

Dan ini New York Steak. Saya suka banget daging medium rare nya, tanpa saus apa-apa. Ada Creamy Mushroom pula. So good you wanna cry *lebay*. Harganya nggak sampe 40ribu.

Oya, itu perlu dilihat, kentangnya saya tuker, haha. Sebetulnya kalau pesan Blue Cheese Beef itu, dapetnya Mashed Potatoes dan kalo pesen New York Steak dapetnya Grilled Potatoes. Saya suka minta dipanggang sampe agak kering, tambah enak 🙂

Nah kalo ke ETC dan ga kepengen makan Steak, kentang ini bisa banget jadi pilihan, sayang saya lupa namanya, makanya saya sebut The Potatoes aja soalnya rasanya juara banget, cuma 10ribuan pula :D.

The Potatoes

Jagoannya Etc tetep sih, Bir Peuyeum. Nama  Bir Peuyeum ini karangan saya sih, kalo mau kesana, pesannya Cassava Punch. Bisa pesan bentuk pitcher atau di gelas. Saran saya, kalau berdua pesan 1 pitcher biar puas sekalian 🙂 . Harga per gelas 20 ribuan dan harga 1 pitcher 60 ribuan.

Bir Peuyeum

Mari ke ETC *ngilersendiri*

Prefere 72

Rasanya saya memang pernah posting soal Prefere 72 ya ? Lupa. Tapi postingan yang satu ini dibuat dari kunjungan saya baru-baru ini, setelah mereka renovasi (lumayan) besar.

Ada beberapa yang berubah, salah satunya playground yang tadinya ada di depan, yang ada tempat mandi bolanya itu lho.  Sekarang Prefere ‘hanya’ menempati bagian belakang aja dari Jl. Dago 72 itu. Yang sebelumnya area playground, pantry, dan mini library nya sekarang jadi butik pakaian muslim dan toko kecil berisi perlengkapan accesories khas motor besar.

Saya malah lebih suka Prefere yang sekarang, lebih hangat dan ga terlalu besar kemana-mana tempatnya.

Makanannya juga ada perubahan walau ga terlalu drastis. Harga juga masih terjangkau mengingat posisi di Jalan Dago dan tempat yang nyaman.

Kesukaan saya tentu masih ada,

Thai Salad

Di menu baru, namanya Beef Salad. Di menu yang lama, namanya Thai Salad. Isinya sama aja, ada potongan Beef, Bawang Bombay, Paprika, Selada. Zucchini, dll. Harganya 20ribuan, saya suka banget.

Berhubung hari itu bukan acara maka berat, maka menu2 snack ini yang saya order

Fried Mushroom

Onion Ring

Fried Mushroom nya agak mengecewakan, terlalu besar potongan Jamur nya, jadi kurang kering malah terlanjur basah di dalamnya. Dan adonan tepungnya terlalu biasa, kurang crunchy gitu, Onion Ring nya lumayan, cukup kering, enak. Harganya kisaran 15 ribuan deh.

Yang ini, hampir selalu saya pesan setiap kesana, Broccoli Soup. Prefere punya alah lebih enak dibanding The Strudels punya, harganya 20 ribuan. Yang bikin enak adalah Brokoli nya pas, nggak terlalu hancur tapi nggak terlalu utuh juga, pas banget.

Broccoli Soup

Saya udah bilang kan ya, Prefere baru aja beres renovasi. Sekarang semuanya ada di belakang, tempat duduknya jadi satu sama mini library nya. Ga seluas dulu, tapi malah jadi hangat kok, enak. Dan kalo mau baca buku nggak harus bolak balik karena bukunya disitu semua. Bukunya umum juga kok, ada komik, majalah, dll. Diatas ini, ada 1 lantai lagi tapi tanpa rak buku, hanya kursi dan beberapa sofa aja.

Mini Library

Dari tempat kita duduk sambil baca buku, ini adalah kebun di sampingnya. Yang bawa anak kecil, bisa sambil main-main kalo pas nggak ujan. Dan kalau perlu panggung untuk live music gitu, di kebun ini ada panggung yang bisa dipakai, seru deh.

The Strudels – lagi :)

Rasanya memang belum pernah posting sengaja soal The Strudels kan? Waktu itu kita cerita soal The Strudels karena lagi ngomongin Baby Potatoes.

The Strudels, memang suka ngangenin. terutama Apple Ice Tea nya. Dibuat serius dengan potongan apel beneran (ya masa iya bohongan), disajikan dengan gelas gede, pokoknya pas banget! Sampe diniatin sengaja ke The Strudels cuma buat minum Apple Ice Tea nya aja.

Eh taunya pas sampe sana laper juga, jadi ya sekalian makan.

Apple Ice Tea

Broccoli Soup

Potato ala The Strudels

Sebeetulnya Sirloin Steak nya enak banget. Tapi tadi malem rasanya ngga mau berat-berat amat. jadi pesen Baby Potatoes kesukaan saya, dengan tartar dipisah. Enak banget. Lebih enak karena Tartarnya dipisah, kalo engga suka kebanyakan jadi rasanya bias. Smoked Beef nya kering banget sampe kriuk kriuk. Makanan pembukanya Broccoli Soup yang juga enak karena rasanya nggak standar dan ga biasa macam Chicken Cream Soup gitu.

Sempet pesen Sop BUntut tapi ternyata sold out. Malam itu emang agak rame sih disana. Jadi gantinya ini nih, Chicken Green Rice

Chicken Green Rice

Nah kalo Chicken Green Rice nya ini agak aneh rasanya, hehe. Jadi intinya sih Nasi Goreng, dimasak bareng sama sayur2 ijo yang udah dihancurkan gitu, terus atasnya disiram cream. tau gitu pesen sirloin 🙂

Oya tapi harta karunnya The Strudels ternyata yang satu ini,

Rum Raisin Frappucino

Rum Raisin Frappucino, enaknya banget banget banget. a must try 🙂

The Strudels yuk? Jl. Progo nomer berapa gitu, tinggal cari aja, gampang kok, sebrang Rumah Makan Manjabal.

The Baby Potatoes

Saya memang penggemar kentang yang kecil-kecil alias baby potato. kalo di rumah, kentang kecil ini biasanya suka dimasak pake rendang daging. Sebetulnya rasanya ga terlalu jauh beda sama kentang biasa. Yang istimewa adalah karena si kentang kecil biasanya ga pake dikupas dulu. Yap, dimakan langsung sama kulitnya, dan beneran enak amat.

Belakangan di Bandung ada tempat makan, Nanny’s Pavillion yang ada di Jl. Riau area Taman Pramuka itu. Begitu lihat di menu ada Baby Potatoes, saya langsung pesen.

Baby Potatoes-nya Nanny's Pavillion

Baby Potatoes nya dimasak pake bawang putih (makanya wangi bener), smoked beef dan oregano. Rasanya pol abis ! Harganya sekitar 27 ribuan seporsi. Oya, biasanya disajikan bersama saus tartar. Berhubung suka bikin eneg kalo kebanyakan, saya selalu minta saus tartarnya dipisah, cuma dicocol-cocol aja malah pas.

Waktu The Strudels buka di Bandung, tepatnya di Jl. Progo sekitaran Kopi Progo, saya yakin ini pasti ada Baby Potatoes ni. Eh bener aja.

Baby Potatoes-nya The Strudels

Ga terlalu beda jauh, dan saya lupa minta tartar nya dipisah. Rasanya lumayan enak, walaupun saya lebih suka taburan smoked beef di Nanny’s Pavillion. Yang menyenangkan, ternyata di The Strudels, kalo kita beli steak, sajian kentangnya juga Baby Potato, yeaaay ! Sampai 2-3 kali saya bolak balik pesen sirloin disana dan si Baby Potatoes nya itu selalu hadir dengan sayuran yang cantik!

Baby Potatoes & Veggie

Kalau sempet mampir ke The Strudels, please note bahwa Apple Tea nya enak banget. Banget. hampir menyamai Apple Tea di Marche lho.

Dan yang saya suka dari The Strudels adalah ada satu waiter yang mau banget dengerin pesenan kita sampe detil. Sirloinnya selalu datang persis seperti yang kita minta (nau-in bahwa kita banyak permintaan, hehe). Oh dan Soup Broccoli nya juga jagoan, 2 thumbs up!

Eh padahal lagi cerita Baby Potatoes ya ?

baby Potatoes bisa dimasak di rumah juga lho, keliatannya si kentang dikukus dulu setengah mateng, terus ditumis pake bawang putih, tabur oregano juga sedap. Apalagi kalo ada potongan smoked beef 🙂

de ‘Risol

IMG00022-20091018-1448

Broccoli Cheddar Cheese with Sausage

de ‘Risol sebetulnya bukan tempat makan favorit saya. Risolesnya seringkali abis, dan pelayanan waiter sungguh sangat tidak sekali. Tapi berhubung abis acara donor darah Blood For Life kemaren Senny ngajak kesana, ya okelah. Dengan ekspektasi yang disetel serendah mungkin. Kali ini saya pesan Broccoli Cheddar Cheese with Sausage. Dan di luar dugaan, rasanya enak banget! Pokoknya paduan broccoli dan keju nya oke banget. Meskipun sosisnya sungguh ga penting. Ga ada juga ga papa, mendingan banyakin broccolinya aja deh. Harganya juga oke banget, 12ribuan kalo ngga salah. Temen makannya yang satu ini,

IMG00021-20091018-1441

Potato Wedges

Potato wedges ya potato wedges ya, rasanya dimana2 oke aja. Ini juga enak, apalagi kalo saosnya ga cuma sambel dan tomat tapi pake tartar juga. Gapapa kalo harganya mahalan sedikit, kan istimewa tapinyaaa….

Seperti biasa, minta gelas buat coca cola  ngomongnya sampe 3 kali baru dateng. Tempat dan makanan enak ngga diimbangi sama service yang oke, sayang banget. Padahal saya mau lho ditawarin untuk training waiter nya, hehehe…..