Cut The Crab

Kemarin memang bukan kali pertama makan di Cut The Crab, tapi cerita makan yang pertama dulu kok ya malah ga sempat keposting. Saya doyan banget sama yang namanya Kepiting, memang. Di Bandung, udah nemu Kepiting asik disini. Di Jakarta, saya suka banget Cut The Crab. Suka banget ini ya karena rasa dan harga sebanding ya. Namanya Kepiting kan bisa jadi mahal banget. Nah yang mahal banget itu aja bisa jadi biasa aja, atau bahkan enak tapi kemahalan. Cut The Crab menurut saya sangat pas dari rasa dan harga.

Menu utama, tentu saja Kepitingnya. Pesan yang untuk porsi dua orang dengan saus cajun alias sweet + spicy.

The Kepiting

The Kepiting

Rasanya? wuih! Saya biasanya nggak suka Kepiting dengan saus, kan di Warungnya Chef Epi yang di Bandung itu aja saya belinya Kepiting Goreng polos aja kok. Tapi yang ini, sausnya bener-bener enak tanpa mengganggu rasa daging Kepitingnya sendiri. Cie. Continue reading

Advertisements

Nyasar Makan Siang di Kedai 170

Dalam rangka pencarian makan siang di deket-deket kantor, saya “menemukan” tempat ini. Namanya Kedai 170. Dilihat dari namanya (dan belakangan menunya), kayaknya ini salah satu tempat makan dari chain restoran yang cukup besar di Bandung ya. Iya kali, ga tau pasti. Tapi doesnt matter, yang penting makanannya enak.

Masuk yuk

Kedai 170

Kedai 170

Ya bukan cuma tea room sih sebenernya, makanannya lumayan lengkap kok. Berhubung ini gayanya ala Kopitiam, maka aneka Chicken Rice sudah pasti ada dong ya. Selain itu ada juga Capcay, Lontong Cap Go Meh, dan lain-lain. Menu Dimsum nya juga lumayan lengkap. Siomay, Hakau, Pangsit Kucay dan teman-temannya lengkap berjajar disitu.

Di kunjungan saya yang kedua kesana kemarin, kita pesen ini nih :

Nasi Goreng Telur Asin

Nasi Goreng Telur Asin

Saya bukan penggemar Nasi Goreng Ikan Asin. Tapi ini kan Nasi Goreng Telur Asin ya. Dengan rumus saya suka Nasi Goreng dan suka juga Telor Asin, maka makanan ini harusnya enak sih. Eh beneran enak ternyata. Walaupun agak di luar dugaan. Kirain Telur Asin nya bakalan diaduk bareng nasinya kan ya, semacam Buncis Telur Asin di Jun Njan, atau Udang Telor Asin di resto Rasa Sayang Pangandaran. Ini ternyata Telur Asinnya udah mateng, dipotong2 trus disebar aja gitu di nasinya.Liat yang putih-putih di ujung kanan foto kan? Saya kira itu Tahu, ternyata itu Telur Asinnya, sodara-sodara. Meskipun masih kurang asin, sehingga dikira Tahu, overall Nasi Goreng Telur Asin ini mayan enak kok. Harganya 25 ribuan kalo ga salah.

Phew. Cerita Nasi Goreng Telur Asin aja panjang.

Saya penggemar Brokoli, maka pesanan kedua tentu saja ini,

photo(4)

Yes, Brokoli Cah Bawang Putih. Udahlah ga usah banyak komentar about this one ya, enak, dan asiknya, Brokoli nya dalam tingkat kematangan yang pas. Ga terlalu empuk jadinya kriuk-kriuk gitu. Harganya 15 ribu,

Berikut ini menu cuci mulut. Keterlaluan cuci mulut kok pake beginian 🙂

Mantau!

Mantau!

Ini seriusan enak Mantaunya, walau adonannya mirip Roti banget, tapi nyamski banget deh. Perlu banget dicoba kalau kesana. Harganya 12 ribuan kalo ga salah. Isinya manis juga tapi ga terlalu manis. Pokoknya pas. Yang ini kita pesan dikukus, bisa juga minta digoreng sih.

Masih mau ke Kedai 170 lagi karena masih banyak yang mau dicoba. Ngeliat menunya sih, cocok juga buat tempat sarapan nih.

Kedai 170 Jl. Naripan No 90

Kedai 170
Jl. Naripan No 90

 

Eh tapi saya nggak bagus dalam mengingat alamat, jadi kalau susah carinya, cari aja Kedai Nyonya Rumah di Jl Naripan, nah ini kan di sebrangnya.

Makan siang bareng yuk?

 

 

Red Bean

Brokoli Saus Kepiting

Terjebak di PVJ. keliling-keliling udah bingung mau makan apa. Akhirnya tertambat di Red Bean. Restorannya terang dan gambar makanannya bagus-bagus, menarik pokoknya.

Berhubung lagi kegilaan makan brokoli, maka saya langsung order Brokoli Saus Kepiting. Pas dateng, tampilannya cakep. Pas dicoba, hmm… ngga ada cakep-cakepnya :D. Kematangan Brokoli nya sih pas. Ga terlalu mateng, ga juga keras-keras, pas aja. Tapi Saus Kepitingnya sungguh engga, anyir nya kerasa banget, sampe saya mikir, ini Kepiting apa Rajungan ya.

Gurame Asam Manis

Menu kedua yang dipesan, Gurame Asam Manis. Nggak bisa dibilang enak, walaupun ngga enak banget juga engga sih #kusut. Gurame nya baik-baik saja, tapi bumbu asam manis nya kurang berasa.

Harganya memang ga terlalu mahal sih, masing-masing menu Rp. 30.000an, cukup untuk makan berdua atau malah bertiga.

Prefere 72

Rasanya saya memang pernah posting soal Prefere 72 ya ? Lupa. Tapi postingan yang satu ini dibuat dari kunjungan saya baru-baru ini, setelah mereka renovasi (lumayan) besar.

Ada beberapa yang berubah, salah satunya playground yang tadinya ada di depan, yang ada tempat mandi bolanya itu lho.  Sekarang Prefere ‘hanya’ menempati bagian belakang aja dari Jl. Dago 72 itu. Yang sebelumnya area playground, pantry, dan mini library nya sekarang jadi butik pakaian muslim dan toko kecil berisi perlengkapan accesories khas motor besar.

Saya malah lebih suka Prefere yang sekarang, lebih hangat dan ga terlalu besar kemana-mana tempatnya.

Makanannya juga ada perubahan walau ga terlalu drastis. Harga juga masih terjangkau mengingat posisi di Jalan Dago dan tempat yang nyaman.

Kesukaan saya tentu masih ada,

Thai Salad

Di menu baru, namanya Beef Salad. Di menu yang lama, namanya Thai Salad. Isinya sama aja, ada potongan Beef, Bawang Bombay, Paprika, Selada. Zucchini, dll. Harganya 20ribuan, saya suka banget.

Berhubung hari itu bukan acara maka berat, maka menu2 snack ini yang saya order

Fried Mushroom

Onion Ring

Fried Mushroom nya agak mengecewakan, terlalu besar potongan Jamur nya, jadi kurang kering malah terlanjur basah di dalamnya. Dan adonan tepungnya terlalu biasa, kurang crunchy gitu, Onion Ring nya lumayan, cukup kering, enak. Harganya kisaran 15 ribuan deh.

Yang ini, hampir selalu saya pesan setiap kesana, Broccoli Soup. Prefere punya alah lebih enak dibanding The Strudels punya, harganya 20 ribuan. Yang bikin enak adalah Brokoli nya pas, nggak terlalu hancur tapi nggak terlalu utuh juga, pas banget.

Broccoli Soup

Saya udah bilang kan ya, Prefere baru aja beres renovasi. Sekarang semuanya ada di belakang, tempat duduknya jadi satu sama mini library nya. Ga seluas dulu, tapi malah jadi hangat kok, enak. Dan kalo mau baca buku nggak harus bolak balik karena bukunya disitu semua. Bukunya umum juga kok, ada komik, majalah, dll. Diatas ini, ada 1 lantai lagi tapi tanpa rak buku, hanya kursi dan beberapa sofa aja.

Mini Library

Dari tempat kita duduk sambil baca buku, ini adalah kebun di sampingnya. Yang bawa anak kecil, bisa sambil main-main kalo pas nggak ujan. Dan kalau perlu panggung untuk live music gitu, di kebun ini ada panggung yang bisa dipakai, seru deh.

Seoul Garden

Buat kamu yang suka makan dan makannya banyak kayak saya, makan di tempat yang menyajikan all you can eat memang berasa surga. Yang satu ini saya makan pas lagi di Pondok Indah Mall, Jakarta.

Namanya Seoul Garden. Adanya di restoran Row Pondok Indah Mall 2, berdekatan sama Red Tomato, Kenny Rogers, Duck King, dll. Dan kalo lagi makan disitu tiba-tiba kebelet, boleh mampir ke toilet yang paling dekat yakni toilet deket Heavenly Blush. Info sedetil ini saya dapat dari Lurah nya Pondok Indah Mall 1 maupun 2. Jadi tentu dapat dipercaya

Dari namanya, ketauan dong, bau-baunya makanan Korea ni. Tempatnya ga terlalu besar, tapi nyaman dan terang.

Seoul Garden

Pilihan makanannya nggak sebanyak Hanamasa sih, tapi lumayan lengkap. Masing-masing Beef dan Chicken dapat ditemui dalam 3 macam rasa, Teriyaki, Bulgogi, dan satu lagi lupa. Ikan dan Cumi tentu bisa juga jadi pilihan. Udang nya fresh banget, sampe halusinasi liat udangnya masih gerak-gerak, hehe.

Pilihan Saladnya enak banget, fresh dan banyak macemnya. Pilihannya Cheesy Potato, Paprika, Selada, Coleslaw, Brokoli, dan tentu saja Kimchi. Dressingnya standar, Thousand Island, Blue Cheese dan Papaya kalo ngga salah.

Salad Bar

Buat Dessertnya, ada Rujak, Buah2an yang fresh, aneka Es yang bisa diracik sendiri dan Ice Cream. Ice Cream! all you can eat Ice Cream! *panick attack*

Di Seoul Garden, mereka pake pan panas yang disedot langsung asapnya dari bawah, jadi ga ada tuh asap-asap yang bikin baju bau. Tapi sayangnya si pan itu saking panasnya jadi suka meletuk-meletuk panas :). Oh ya, hari itu saya pilih kuah Tom Yam, dan rasanya ok banget. Nyaris seperti Tom Yam beneran, enak. Oya, sambelnya ada beberapa macem dan semuanya enak.

Seoul Garden

Sambelnya

Harus ada kunjungan ulangan ke Seoul Garden ini. Kemaren makannya agak buru-buru. Semoga nanti ada waktu yang lebih panjang dan nyaman untuk duduk lama-lama.

Soal harga, bisa dibilang lumayan bersahabat, apalagi untuk ukuran Jakarta ya. Ada berbedaan harga sekitar 10-20% antara weekday dan weekend. Jadi kalo mau lebih ngirit, ya datengnya pas weekday dong.

Pasta de Waraku

Pasta de Waraku

Masakan Jepang kan memang banyak banget variasi nya, selain sushi, sashimi dll yang memang asli dari Jepang, ada juga varian makanan yang sebetulnya bukan dari Jepang tapi diolah lagi dengan cara mereka. Misalnya Pepper Lunch kesukaan saya itu, atau aneka curry India yang diadaptasi cara Jepang. Yang satu ini, aneka Pasta ala Jepang.

Setelah beberapa kali gagal mampir, kemaren-kemaren saya mampir juga ke Pasta de Waraku yang di Grand Indonesia. Pandangan pertama tentu tertarik sama aneka replika yang terpasang dari luar dan dalam restoran, dibuat persis banget sampe saya aja harus menelan ludah. Glek

Glek.

Pilihan pertama, tentu edamame. Porsinya sedikit, jadi kerasanya enak banget 🙂 harganya Rp. 8000. Bandingin sama kalo beli di supermarket yang seplastik gede Rp.10.000, tapi dengan resiko kukusnya kematengan, hehe.

Edamame

Makanan utamanya, saya bingung deh pilihnya. Tapi yang satu ini sungguh tidak dapat ditolak.  Soup Pasta with Broccoli with Potato and Asparagus. Jangan bayangin jadinya soup banget ya, cuma sedikit banget kok becek-beceknya. Kalo makannya di Mie Tek Tek Djawa yang beginian kali disebut Mie Nyemek, hehe…. Harganya Rp. 58.000

Soup Pasta Potato Broccoli Asparagus

Minumnya tentu ocha dingin. Bisa Refil pula, enak de, cuma Rp. 12.000 rasanya

Gitu deh, isinya Pasta de Waraku, I might be coming back for their Beef Curry 🙂

Bebek Bakar A Yayo

ayayo

Bebek A Yayo

Pertama kali denger soal bebek ini malah dari si ganteng Sandy, padahal yang orang Bandung saya 🙂 Bukan apa-apa, bebek ini agak kurang terdengar namanya dibandingkan bebek-bebek yang lain. Posisinya di Jalan Bengawan yang mana saya melewatinya setiap hari.

Pas nyampe, saya sedikit jatuh cinta dengan tempatnya. Rumah kuno, yang bagian samping rumahnya dipakai tempat jualan. Ada tempat yang semi outdoor, ada juga yang indoor.

Menunya cukup menarik ;

IMG00264-20091111-1238

Menunya

Dan isi menunya cukup surprise juga. Ada brokoli cah bawang putih ! kesukaanku, hehe… Jadi pesen Bebek Bakar  (karena judulnya Bebek Bakar A Yayo, jadi keliatannya istimewanya disitu). Selain itu, ada juga menu nasi goreng bebek, sop bebek, brokoli cah bebek, dan ayam bakar dan goreng.

IMG00268-20091111-1253

Nasi Bebek Bakar

IMG00269-20091111-1253

Brokoli Bawang Putih & Kol Goreng

ayayo sambel

Sambel & Bumbu Kacang

Surprise, di bawah bebeknya ada kol goreng! Wuih, padahal udah pesen kol goreng terpisah, jadi aja… banyak, hehe. Brokoli nya enak banget. Walaupun udahnya agak mikir, eh kurang cocok nih Brokoli Bawang Putih bersama bebek. Lain kali harus coba Brokoli Bebek nya ah, pasti lebih nyambung rasanya.

Bebeknya enak juga, meskipun partner makan saya waktu itu kurang setuju. Tapi cukup lain lah dengan bebek-bebek lainnya. Maka kami pun membuat levelisasi bebek dari yang paling enak. Versi saya :

1. Bebek H. Slamet Jl. Gejayan Yogyakarta

2. Bebek Mercon di BSD

3. Bebek Bakar  A Yayo Jl. Bengawan

4. Bebek Panggang Prefere Jl. Dago

Tapi diatas itu semua, tentu juaranya ya Bebek Peking, hehe….

Saya seperti biasa minum Teh Tarikk, dan enak!

Pas bayar agak surprise juga, nggak berapa mahal, cuma Rp. 50 ribuan aja.

Boleh juga nih, nemu tempat makan enak deket kantor. Berminat? Jl. Bengawan no 67.

Cendana Seafood

Makan seafood memang selalu enak. Biasanya mahal, tapi ga harus juga. Ada juga yang murah, dengan resiko kaki keinjek, yang ngamen nggak berenti-berenti. Cendana Seafood di Jalan Cendana Bandung menurut saya merupakan tempat yang pantas untuk makan seafood enak dengan harga yang masuk akal. 

Pilihan pertama memang selalu kepiting.

 

PIC332

Kepiting Saos Padang

Rasanya jelas pedas, namanya juga saos padang. Rasanya enak, cuma kalo makan kepiting pake saos begini ya makannya repot :). 

 

PIC335

Kangkung cah Sapi

Sayurannya, pilih kangkung cah sapi. Terlalu banyak temennya ; tomat, paprika, bawang bombay, dan lain-lain. Kalo boleh pilih, saya lebih suka kangkung polos aja, mungkin pake sedikit cabe rawit dan bawang merah. Keliatannya malah lebih enak deh. 

 

IMG00039-20091019-1731

Soup Jagung Kepiting Telor

Ini soup jagung kepiting telor. Rasanya sih enak, tapi sedikit terlalu encer alias kurang kental ah. Coba kalo kentalnya pas, wah nyaris tiada bandingannya deh :). 

Varian kepiting yang lain, digoreng ! Rasa kepitingnya jadi asli banget, enak deh. Kepiting itu memang udah enak dari sananya, jadi nggak perlu dimacem-macem sebetulnya. Rebus atau goreng kering udah cukup. 

 

IMG00040-20091019-1731

Kepiting Goreng

Kita coba lain sayur selain kangkung. Waktu itu sebetulnya mau kailan (seperti biasaaaaa), tapi abis, jadi brokoli jadi pilihan kedua dong. 

 

IMG00041-20091019-1734

Brokoli cah Polos

Sebenernya nggak polos2 banget, karena tetep ada cabe merah dan juga bawang bombay. Padahal, brokoli rasanya udah enak dari sononya, dicah pake bawang putih aja udah enak banget kok. 

Ok, let’s count. Kepiting seporsi harganya 50ribu untuk yang jantan, dan 65ribu buat yang lagi bertelor. Soup kepiting ya 35ribu, sayurnya rata-rata 15ribuan. Masuk akal kan harganya?