Fat Panda di Jalan Progo

Berhubung saya hobby ke Hummingbird, otomatis si Fat Panda yang warnanya merah merah ini keliatan terus. Posisinya persis depan Hummingbird. Iya, tempatnya di eks The Strudels yang dulu sempat jadi kesukaan saya itu. Dari namanya sih udah jelaslah jualannya Chinese Food ya. Eh ternyata justru specialitynya di Suki katanya. Saya doyan Suki-sukian makanya weekend kemaren udah menetapkan rencana mau makan disitu.ย 

Image

ย 

Pas masuk, agak surprise juga karena tempat yang cuma segitu-segitunya alias ga gede gede amat ternyata didekor maksimal dan serius banget. Sesuai dengan namanya, ada gambar Panda di hampir semua dindingnya. Gambarnya lucu lucu dan bikin betah liatin satu-satu. Selain berupa gambar, dekornya di meja makan juga serius. Tempat makan di Bandung emang kudu didandanin serius kalo nggak kalah deh sama yang lain lain.ย 

ImageImage

ย 

Nah, kan katanya speciality nya di Suki ya, tapi sistem pesannya tetep ala carte, jadi Suki nya ga dipajang di luar. Padahal Suki justru menarik kalau keliatan kan ya. Maka malam itu saya pesen Chinese Food nya aja deh. Udang Goreng Mayonnaise, Cantonese Beef, dan 2 Way Kailan yang selalu jadi favorit dimana-mana.ย 

Image

Image

Image

ย 

Oh, atas nama lapar mata, saya juga pesan ini. Lupa namanya apa. Tapi memang tadinya mau pesen Siomay Goreng as starter, disarankan pesan ini supaya lengkap katanya,ย 

ImageEh beneran lengkap, ada Siomay, Kekian, dan Baso Goreng. Semuanya enak. Saosnya juga enak, menyerupai Saus Thai gitu deh.ย 

Dari harga, ga terlalu mahal kok, walaupun ga urah-murah amat juga. Udang Goreng Mayonnaise sekitar 40ribuan, Beef Cantonesenya 50 ribuan, dan goreng-gorengan cantik diatas harganya 29 ribuan seporsi. Kailannya kalo nggak salah sih sekitar 20 ribuan.ย 

Varian menunya nggak banyak-banyak amat, kayaknya ya karena emang jagoannya si Suki itu tadi. Kapan-kapan kesana lagi cobain Sukinya ah. Oya, penasaran juga entar mau coba Udang Telor Asinnya. Kayaknya enak juga.ย 

Saya agak betah duduk di bagian belakang karena ada satu dinding penuh dengan gambar Panda. Pandanya ada yang menyerupai personil KISS, ada yang kayak Bruce Lee, ada juga yang kayak ibu-ibu berdaster di film Kungfu Hustle. Lengkap dengan rol rambutnya ๐Ÿ™‚

Image

Oiya, cari parkir di Progo kan emang ngeselin ya. Sekarang udah ada vallet lho, jadi ga usah muter2 dan jalan kaki jauh-jauh, tinggal vallet aja gampang deh.ย 

Jadi kapan dong kita makan Suki di Fat Panda ?ย 

ย 

D’Lotus Dimsum & Chinese Food

Duh punya hutang 2 postingan soal tempat makan baru di Bandung. Bentar ya satu-satu nih postingnya. Yang pertama cerita dulu soal D’Lotus aja ya. Berhubung dese masih lagi promo. Bayangin, satu porsi Dimsumnya cuma 10rebu ajah! Bener-bener surga buat pecinta Dimsum deh.

Variasi Dimsumnya juga banyak banget, lengkap deh. Dari kawanan Kuotie, Casau, Aneka Lumpia yang dibungkus kulit Tahu, Lumpia Udang, Pangsit Udang pake Mayonaise, sampe kawanan Dimsum manis kayak Kue Onde, Mantau Nayumas, wuah masih banyak deh pokoknya.

Yuk intip kemaren @SurgaMakan pesen apa aja disana

Pangsit Udang Mayonaise

Pangsit Udang Mayonaise

Ini dia favorit kita di D’Lotus, Pangsit Udang Mayonaise. Ini serius enak banget ya ampyuuun (dan ingatlah selama promosi harganya cuma 10rebes ajah).

Lo Mai Kai

Lo Mai Kai

Ga semua tempat Dimsum punya Lo Mai Kai kan ya, mungkin karena peminatnya kurang. Kadang-kadang ada juga yang punya Lo Mai Kai tapi kurang enak masaknya. Nah, punya D’Lotus enak nih Lo Mai Kai nya. Dan ingatlah lagi harganya masih 10rebes buat 2 bungkus, hahah. Yang belum tau, Lo Mai Kai ini mirip2 Bacang, isinya Nasi Ketan pake daging Ayam, dan ada Telor Asinnya di dalam. Ih pokoknya enak. Cobain gih.

Cheong Fan

Cheong Fan Udang

Duh ini semoga ga salah nulisnya, rasanya sih bener namanya Cheong Fan Udang. @SurgaMakan sih ga seberapa doyan, tapi yang lain yang pada makan suka banget, katanya kulitnya lembut. Oke deh.

Kue Onde!

Kue Onde!

Asiknya Kue Onde ini adalah karena dateng-dateng ke meja dalam keadaan panas, Cyins! Seporsi 3 biji, enyaks ๐Ÿ™‚

Sebenernya masih ada beberapa menu lagi yang dipesan, kayak Kuotie, Mantau Nayumas, Siomay, Casau, dan lain-lain. Tapi ga kefoto karena sibuk makan, hehe. Biasalah, @SurgaMakan suka panik kalo laper, ketambahan makanannya enak-enak.

Kailan 2 Musim

Kailan 2 Musim

Nah, belum cerita kan, kalo di D’Lotus bukan cuma ada Dimsum doang, tapi ada juga menu Chinese Food yang lainnya. Kailan 2 Musim (di beberapa restoran namanya Kailan 2 Rasa) ini adalah favorit @SurgaMakan banget. Sebagian digoreng kering sampe kriuk, sebagian digoreng tumis. Harganya 20ribu sekian gitu.

Buncis Telor Asin

Buncis Telor Asin

Di luar dugaan, Buncis Telor Asinnya juga lumayan enak. Belum seenak punya Jun Njan ya, tapi lumayan. Harganya 30ribu sekian. Enak juga makan Dimsum trus pesen sayur sayur gini, jadi ga eneg ya.

Nah, yuk buruan ke D Lotus mumpung masih diskon kan. Untuk Dimsum harganya rata 10rebu, trus chinesde foodnya kalo ga salah diskon 20%. Dengan kartu kredit tertentu, chinese food nya malah diskon 40%. Dimsum sih ga diskon kartu kredit yaaa, kan udah mursid noh cuma 10rebu.

Oiya, si D ‘Lotus ini posisinya ada di Jl. Abdul Rivai No 1. Dimanakah itu? Gampang, kalo dari Hotel Novotel yang di Cihampelas, tinggal belok kiri, nah persis di belokan situ.

Besok mau kesana lagi ah pesen Pangsit Udang Mayo yang banyak dan Kailan 2 Musim! Ahey!

Ikut yuk?

 

 

 

Nyasar Makan Siang di Kedai 170

Dalam rangka pencarian makan siang di deket-deket kantor, saya “menemukan” tempat ini. Namanya Kedai 170. Dilihat dari namanya (dan belakangan menunya), kayaknya ini salah satu tempat makan dari chain restoran yang cukup besar di Bandung ya. Iya kali, ga tau pasti. Tapi doesnt matter, yang penting makanannya enak.

Masuk yuk

Kedai 170

Kedai 170

Ya bukan cuma tea room sih sebenernya, makanannya lumayan lengkap kok. Berhubung ini gayanya ala Kopitiam, maka aneka Chicken Rice sudah pasti ada dong ya. Selain itu ada juga Capcay, Lontong Cap Go Meh, dan lain-lain. Menu Dimsum nya juga lumayan lengkap. Siomay, Hakau, Pangsit Kucay dan teman-temannya lengkap berjajar disitu.

Di kunjungan saya yang kedua kesana kemarin, kita pesen ini nih :

Nasi Goreng Telur Asin

Nasi Goreng Telur Asin

Saya bukan penggemar Nasi Goreng Ikan Asin. Tapi ini kan Nasi Goreng Telur Asin ya. Dengan rumus saya suka Nasi Goreng dan suka juga Telor Asin, maka makanan ini harusnya enak sih. Eh beneran enak ternyata. Walaupun agak di luar dugaan. Kirain Telur Asin nya bakalan diaduk bareng nasinya kan ya, semacam Buncis Telur Asin di Jun Njan, atau Udang Telor Asin di resto Rasa Sayang Pangandaran. Ini ternyata Telur Asinnya udah mateng, dipotong2 trus disebar aja gitu di nasinya.Liat yang putih-putih di ujung kanan foto kan? Saya kira itu Tahu, ternyata itu Telur Asinnya, sodara-sodara. Meskipun masih kurang asin, sehingga dikira Tahu, overall Nasi Goreng Telur Asin ini mayan enak kok. Harganya 25 ribuan kalo ga salah.

Phew. Cerita Nasi Goreng Telur Asin aja panjang.

Saya penggemar Brokoli, maka pesanan kedua tentu saja ini,

photo(4)

Yes, Brokoli Cah Bawang Putih. Udahlah ga usah banyak komentar about this one ya, enak, dan asiknya, Brokoli nya dalam tingkat kematangan yang pas. Ga terlalu empuk jadinya kriuk-kriuk gitu. Harganya 15 ribu,

Berikut ini menu cuci mulut. Keterlaluan cuci mulut kok pake beginian ๐Ÿ™‚

Mantau!

Mantau!

Ini seriusan enak Mantaunya, walau adonannya mirip Roti banget, tapi nyamski banget deh. Perlu banget dicoba kalau kesana. Harganya 12 ribuan kalo ga salah. Isinya manis juga tapi ga terlalu manis. Pokoknya pas. Yang ini kita pesan dikukus, bisa juga minta digoreng sih.

Masih mau ke Kedai 170 lagi karena masih banyak yang mau dicoba. Ngeliat menunya sih, cocok juga buat tempat sarapan nih.

Kedai 170 Jl. Naripan No 90

Kedai 170
Jl. Naripan No 90

 

Eh tapi saya nggak bagus dalam mengingat alamat, jadi kalau susah carinya, cari aja Kedai Nyonya Rumah di Jl Naripan, nah ini kan di sebrangnya.

Makan siang bareng yuk?

 

 

Mencari Makan(an) ke Negeri Seberang

Jadi ya, pertengahan Maret kemarin, saya melancong (duh bahasanya kok melancong sih) ke 3 negara yang deket-deket. Macau, Hongkong, dan China (Shenzen). Main ke tempat yang kita belum pernah, ya tentu saja berarti petualangan mencoba makanan-makanan yang unik dan aneh.

Tiba di Macau jam 2 dini hari, saya nemu satu restoran yang masih buka, selain McD tentunya ya. Dan disini saya mendapatkan ini;

Angsa !

Bukan bebek, ini daging Angsa katanya. Dimasak tanpa bumbu yang macam macam sih, cuma bumbu kecap aja keliatannya. Disajikan panas banget dan tulangnya lunak sekali. Dagingnya gurih banget, mungkin karena tulangnya banyak.

Sapinya

Menu kedua yang dipesan, Sapi bumbu apalah ini. Emang sih sapinya nggak aneh, tapi katanya ini spesial menu di restoran itu makanya kita coba pesan. Emang enak banget sih…

Bubur Kepiting

Ini baru bubur enak ๐Ÿ™‚ Bubur Kepiting! Jadi disajikan dalam mangkok besar yang cukup buat cuci muka. Cukup buat kita bersembilan waktu itu (sementara meja sebelah kita makan ini sendirian!). Buburnya panas banget, makanya si Kepiting nggak terasa anyirnya. Daging Kepitingnya juga kerasa maniiisss banget. Dan ini ga sekedar Kepiting dicemplungin ke Bubur sih. Kayaknya Buburnya dimasak bareng sama Kepiting, soalnya kerasa banget. Ah pokoknya enak deh.

Rice Pizza

Di Hongkong, saya makan ini, ceritanya ini Pizza tapi bahan dasarnya bukan Roti seperti Pizza biasa, tapi Nasi. Rasanya enak, lucu gitu karena ujung-ujung Nasinya kan kering-kering kriuk-kriuk gitu deh. Kalo di Bandung sih emang belum ada, tapi di Jakarta rasanya ada di Gedung Kamone Melawai, deket-deket Sanpachi situ. Boleh dicoba ๐Ÿ™‚

Okonomiyaki

Di tempat yang sama, saya pesan Beef Okonomiyaki. Rasanya enak tapi ya nggak terlalu aneh sih, kan disini juga udah banyak. Rasanya nggak jauh-jauh kok sama Kedai Ling Ling yang di Cihampelas dan Sultan Agung itu.

Mie Pake Sapi

Saya makan Mie Sapi ini di Macau, di satu sesi makan pagi. Mie nya sih biasa aja, kayaknya malah lebih enak Mie disini. Tapi daging Sapinya seriusan enak, empuk empuk lembut gitu, bikin kepengen lagi aja.

Daaan pasti pernah dengar, salah satu makanan khas Macau itu namanya Egg Taart. Jadi kue itu pinggirannya pastry kering-kering gitu, dan tengahnya seperti Vla. Saya pribadi bukan penggemar kue manis, jadi hanya coba satu potong aja, vla di tengahnya enak. Di jalan-jalan bisa dibeli dengan harga 5MOP atau sekitar 5000 rupiah per buah. Untuk bawa pulang oleh-oleh, Egg taart yang paling enak itu katanya ada di Venetian Mall, namanya Lord’s Stow, harganya 8MOP.

The Egg Taart

Di Hongkong saya nemu ini di pinggir jalan ;

Goreng2an

Macam-macam gorengan bermandikan minyak :D. Ini ada Paprika, Terong Ungu, Tahu dan macem-macem lagi. Belinya harus sekaligus 3 gitu, kalo ga salah kisaran 10 HKD alias ga jauh-jauh dari 10 ribu rupiah. Di Hongkong banyak sih beginian, biasanya jual bareng Susis dan lain-lain. Yang satu ini saya temuin di area Causeway Bay. Pas pindah ke area Mongkok, eh banyak juga di daerah sana. Dan mulai jualannya agak sore gitu, soalnya kan sampe malem.

Nah, kalo nanti ke Hongkong, saya suggest bener untuk mampir ke yang namanya Cafe De Coral. Yang saya liat, ada di area Causeway Bay, dan satu lagi lupa di area apa. Makanannya banyak banget macamnya, dan harganya ga terlalu mahal deh. Makanya selalu penuh. Saya pesan ini, Yakiniku yang dimasak langsung di tempat, jadi keluar dari dapur mereka masih mentah, berwujud seperti ini ;

Yakiniku

Bagusnya, pan untuk masaknya dilapisi ย kertas roti gitu. Jadi nggak lengket-lengket nempel dan pasti nanti cucinya gampang pula. Untuk menu full dari Daging Sapi Udang, Cumi, Aneka Jamur dan Sayur2 lain, harganya cuma 54 HKD alias sekitar 54.000 rupiah, sudah lengkap dengan Nasi dan semangkuk Tofu pula. Rasanya? enak banget!

Tempat terakhir yang saya kunjungi adalah Shenzen alias salah satu kota di China yang bisa dicapai dengan MRT dari Hongkong (lewat 13 stations, sekitar 30 menit saja).

Berbekal buta huruf karena daftar menunya pake aksara Cina semua, maka saya berujung pada pesan Ayam Saus Labu gitu deh. Pas dateng, seriusan ga bisa dimakan, hehehe…. Rasanya aneh bin ajaib, kayak asam manis yang gagal :D.

Ayam Saus Labu

Jadi gitu sih, jalannya menyenangkan, makannya juga menyenangkan. Memang agak sulit cari makanan halal di daerah sana, secara McD nya aja juga nggak halal. Kesulitan makan disana adalah nggak ada sambel yang enak, hehe… Kalo nanti pergi lagi mungkin saya mau bawa acar cengek ย (rawit) ย aja deh.

Red Bean

Brokoli Saus Kepiting

Terjebak di PVJ. keliling-keliling udah bingung mau makan apa. Akhirnya tertambat di Red Bean. Restorannya terang dan gambar makanannya bagus-bagus, menarik pokoknya.

Berhubung lagi kegilaan makan brokoli, maka saya langsung order Brokoli Saus Kepiting. Pas dateng, tampilannya cakep. Pas dicoba, hmm… ngga ada cakep-cakepnya :D. Kematangan Brokoli nya sih pas. Ga terlalu mateng, ga juga keras-keras, pas aja. Tapi Saus Kepitingnya sungguh engga, anyir nya kerasa banget, sampe saya mikir, ini Kepiting apa Rajungan ya.

Gurame Asam Manis

Menu kedua yang dipesan, Gurame Asam Manis. Nggak bisa dibilang enak, walaupun ngga enak banget juga engga sih #kusut. Gurame nya baik-baik saja, tapi bumbu asam manis nya kurang berasa.

Harganya memang ga terlalu mahal sih, masing-masing menu Rp. 30.000an, cukup untuk makan berdua atau malah bertiga.

Oenpao – Kemang

Jadi di suatu hari minggu, saya kepagian datang untuk sebuah janji di bilangan Kemang, Jakarta. Kebetulan belum sarapan dan terlihat salah satu tempat makan favorit saya di Jakarta, Oenpao.

Oenpao

Di bawah tulisan Oenpao yang mayoritas merah itu tulisannya ” Dimsum-Noodle-BBQ”. Persis ketiganya saya suka banget ๐Ÿ™‚

Hari itu niat makan mie. Saya kalo sarapan pagi emang suka berat. Mie Swikiau jaid pilihan saya pagi itu. Kalo Baso atau Pangsit kan udah biasa ya ๐Ÿ™‚

Mie Swikiau

Mie Swikiau

Salah satu yang bikin saya suka Oenpao, adalah sayurnya yang selalu fresh. Hari itu, Baby Pak Choy jadi pilihan saya, dengan Saus Tiram. Kriuk kriuk ๐Ÿ™‚

Pak Choy Saus Tiram

Yang bikin enak, selain sayurannya seger, ada potongan bawang putih yang digoreng ๐Ÿ™‚

Oh, temen saya yang ngaku ngga mau sarapan berat ini akhirnya ikut makan juga, ga tanggung-tanggung, 2 porsi ๐Ÿ™‚

Bubur Ayam

Cakar Ayam

Suka makan di Oenpao karea tempatnya terang. Harganya ga terlalu mahal untuk ukuran Jakarta. Walau begitu, kalau dia buka di Bandung belum tentu bakal laku sih secara di Bandung ย banyak Mie yang lebih enak :P.

Cabang Oenpao di Jakarta lumayan banyak, saya suka tempat mereka yang di Radio Dalam, cantik, bersih, dan terang. Kalo nggak salah cabangnya ada sampe Cibubur segala lho, boleh banget dicoba ๐Ÿ™‚

Golden Duck

Ini beneran kebetulan kalau 2 postingan terakhir masih soal Dimsum Dimsum juga. Eh ga juga deng, postingan kali ini ada variasi Chinese Food nya. Waktu itu saya lagi pikir-pikir cari tempat makan Dimsum yang bisa sambil duduk enak juga.

 

Golden Duck

 

Akhirnya saya mampir ke Golden Duck. Yang nggak cuma menyajikan Dimsum, tapi juga Chinese Food dan Aneka Mie (termasuk Mie Bebek kesukaan saya! – akan dicoba di kunjungan berikutnya)

Posisinya ada di Jalan kebon Kawung, sebelah kanan (karena jalan itu satu arah), tepatnya di Tone’s Square. Area parkirnya cukup luas, jangan khawatir. Tone’s Square sendiri memang ga berapa rame sih, sepi.

Lihat-lihat menunya, saya langsung bersepakat untuk tidak makan nasi, tapi coba beberapa menu termasuk menu Dimsumnya.

Menu sayuran ini memang yang paling saya suka, Kailan 2 Rasa, sebagian digoreng kering renyah, sebagian lagi ditumis asal sampai masih kriuk-kriuk batangnya. Golden Duck punya bisa dibilang enak, nggak kalah sama punya Pagoda Restaurant. Harganya 22 ribuan, pas untuk berdua atau bahkan bertiga.

 

Kailan 2 Rasa

 

Ada menu Bebek Panggang pula, satu porsi hanya Rp. 23 ribuan, mari kita coba.

 

Bebek Panggang

 

Nah kalo Bebek Panggang-nya, rasanya sih enak, tapi kayaknya terlalu kurus deh :). Jadi dagingnya kurang banyak gitu. tapi saos coklat khas Bebek Panggang nya enak bener.

Hari itu sebenernya masih ada beberapa pesanan menu Dimdum ; Lo Mai Kai alias Nasi Ketan bungkus Daun teratai tentu ada, Ca Sau Pau dan Siomay juga. Semuanya enak sih, dengan harga yang masuk akal, berkisar 12-17 ribuan.

Kalau lain kali saya kesitu, mau coba pesan aneka soupnya, ada Soup Pi Oh, alias Turtle Soup, saya belom pernah coba. Ada juga Soup Burung Dara yang disajikan di dalam bambu gitu. Ada juga Soup Ayam Obat, beneran harus dicoba satu-satu deh. Harganya semua ga berapa mahal, kisaran 15-24 ribu.

Jadi ini nih, satu lagi alternative tempat makan Chinese Food atau sekedar ngemil-ngemil Dim Dum ๐Ÿ™‚

See you there ?

Dim Sum di Bandung Suki

Salah satu pertanyaan yang paling sering muncul di twitternya SurgaMakan adalah soal Dim Sum. Saya pribadi suka banget ber-dim sum ria. Dan seneng juga kalo sekarang segala macam Dim Sum ini sudah bisa dinikmati kapan aja. Jaman dulu, yang namanya Dim Sum dinikmati saat Yam Cha, atau pagi-pagi. Masih inget dulu kalo mau nge-Yam Cha ya harus bangun pagi-pagi di hari libur. Biar belum mandi juga gapapa, asal ga keabisan makanan.

Tempat favorite untuk Yam Cha dulu di Talaga Sari. Duduknya kan di outdoor tuh, kena angin dingin enak banget. Beres makan ngantuk berat, tinggal pulang ke rumah, tidur lagi. Salah satu menu yang paling saya suka adalah Bubur Yam Cha. Buburnya plain, tanpa toping apa-apa, tinggal nanti kita pilih sendiri sukanya pake topingnya.

Sekarang sih namanya Dim Sum bisa dinikmati kapan aja, dan hampir dimana aja. Salah satu jagoan saya kalau mau Dim Sum, ya di Bandung Suki Jalan Braga.

Nasi Ketan - Lo Mai Khai

Ini menu kesukaan saya di Bandung Suki, nyaris seperti Bacang, tapi tanpa kecap jadi tidak manis. Nasi Ketan dibungkus daun teratai, dalamnya ada potongan Ayam dan Kuning Telor Asin.

Cakar Ayam

ini favorite banyak orang, Cakar Ayam. Hampir semua tempat yang jual dim SUm pasti punya menu ini, tapi nggak semuanya enak. Bandung Suki, menurut sayam salah satu yang Cakar Ayam nya enak. Biasanya nggak cukup 1 porsi ni.

Pangsit Udang Mayo

Pangsit Udang ini sebetulnya enak. Kalo kulit pangsitnya nggak terlalu besar. Jadinya rasa Udangnya kalah sama kriuk nya si kulit Pangsit, sayang banget.

Hakau

Siomay Udang

Yang dua diatas ini, menu wajib saat makan Dim Sum. Hakau dan Siomay Udang. Saya sebetulnya ga terlalu suka Hakau, kalo Siomay, tentu suka :).

Pilihan ber Dim Sum lain selain di Bandung Suki, bisa juga di Jess2Dago di Jalan Dago, atau di Restoran Pagoda Jalan Trunojoyo, sayang adanya cuma hari Minggu dan libur saja. Ruby yang di Jalan Burangrang juga boleh jadi pilihan. Rby bahkan punya gerai tambahan di Riau Junction, dimana semua porsi harganya sama, 11 ribu aja. Hotel Grand Aquila Jl. Pasteur juga menawarkan Dim Sum yang all you can eat, Rp. 59.000 nett per pax. Boleh juga dicoba, ada setiap hari minggu pagi sampai jam 2 siang.

Oya, di Bandung Suki sendiri, harganya berkisar antara 12 ribu- 17 ribuan. Worth it karena tempatnya juga cukup nyaman.

See you there ?

Food Kulture – Plaza Indonesia

Di satu sore menjelang malam, saya seperti lost in the land called Plaza Indonesia. Laper berat. Not knowing what to eat, akhirnya memutuskan untuk masuk ke Food Kulture nya Plaza Indonesia. Di mall lain tempat beginian biasanya disebut Food Court :). Food Kulture ini masih chain nya Urban Kitchen, pengelola foodcourt seperti halnya Food Republic di beberapa mall di Singapura dan Malaysia.

Berkeliling di dalam Food Kulture, ternyata nggak juga dapet ide makan apa. Akhirnya saya tertarik pesan makanan di satu kedai yang menyajikan Sea Food dan Chinese Food.

Cumi Goreng Mentega

Cumi nya katanya lumayan (bukan saya yang makan). Nasi Hainam Bebek Panggangnya lumayan enak meski ngga terlalu istimewa. Soup Asparagus Kepitingnya enak.Makanan lain yang menggoda dan ga bisa dilewatkan, Soup Asparagus dan Nasi Hainam pake Panggang Bebek

Soup Asparagus Kepiting

Bebek Hainam

Makanannya sih not bad. Bisa dimakan dan bisa dibilang (lumayan) enak.

Orange Juice

Tapi yang paling bikin seneng ya Orange Juice ini. Dibuat fresh dari Sunkist. Jadi masih kerasa ada pahit2nya gitu, sayang waktu itu lupa ngga bilang jangan pake gula.

Eh ternyata yang ngga enak adalah pas bayar. Untuk semua menu diatas, 200 ribu aja. Aduh Jakarta ini sombong sekali, mahal amaaaaat :). Jadi inget makan di Pagoda, Jl. Trunojoyo Bandung. Udah makan abis2an, berdua ya 150 ribuan biasanya.