Fabrik Eatery & Bar

Sebenernya agak keterlaluan sih kalau baru nulis soal FABRIK sekarang ya. Soalnya sebelum mereka renovasi, saya suka kesana, setelah mereka renovasi, saya tambah seneng kesana. Minggu kemarin aja rasanya sampe 3 kali kesana dalam seminggu. Kenapa? Nanti saya ceritain.

Yang jelas sih tempatnya strategis banget ya. Di Jl. Riau, ga jauh dari Mesjid Istiqomah. Tempat yang pas buat janji-janjian ketemu karena nyarinya ga susah. Dibilang macet, ya relatif. Ga pernah sampe macet kayak gimana juga. cuma padat2 biasalah khas jalan Riau ya. Kalau susah parkir, masih bisa parkir di sebrang2nya, pernah pas satu malam minggu penuh parkir, eh dibuka area parkir di perkantoran sebelahnya, mayan.

Soal makanan, Fabrik juga lumayan bervariasi. Dari makanan berat macam Steak2an, sampe makanan ringan serupa Nachos, Fried Mushroom, Onion Rings dll dll. mayan banyak. Belakangan setelah renovasi dan memperluas tempatnya, menu minuman di Fabrik juga pbertambah banyak. Yang tadinya cuma ada bir, sekarang lengkap dengan Cocktails, Long Drink, dan lain-lain. Jenis birnya juga nambah banyak. Oh, dan saya nemu Albens Cider disitu, suka banget.

Intip yuk makanannya

photoThai Beef Salad

Ini bisa dibilang kesukaan saya di Fabrik. Thai Beef Salad, harganya sekitar 20-30 ribu. Beefnya dipanggang sampe gosong-gosong sedap gitu. Dressingnya enak banget. Recommended, seriusan.

Yang juga boleh dipesan saat ke Fabrik adalah ini,

Nachos

Nachos

Iya, Nachos. Di kala banyak kafe yang jualan Nachos asal-asalan, Fabrik lumayan enak kok Nachosnya. Dulu sih mereka malah punya Nachos yang pakai saus Mangga, enak banget! eh sayang banget sekarang udah ga ada. Harganya? 20ribuan. Pas buat berdua atau bertiga sih.

Minum yuk. PIlihannya mayan banyak antara yang beralkohol atau yang tidak,

Mojito Cocktails Kiwi

Mojito Cocktails Kiwi

Yang ini Mojito Cocktails yang Kiwi. Saya sih suka, 58ribuan harganya. Ada pilihan lain, Lychee, Peach, dan Strawberry. Beda dikit-dikitlah rasanya, bisa pilih random aja yang manapun, semuanya enak. Kalau nggak mau pake alkohol, tentu saja bisa pesan yang mocktail. Kalau suka, ini juga boleh dicoba :

IMG_3661

IMG_3603 1

Lupa namanya apa, yang jelas yang warnanya hijau itu pakai sirup Melon. Katanya cocok buat perempuan tapi laki juga bisa suka aja sih. Minuman yang biru itu sebenernya punya Mbak Editor ini tapi katanya kemanisan jadi dihibahkannya pada saya.

Sebenernya, yang bikin saya seneng ke Fabrik adalah satu hal : waiternya ngga gengges, nggak judes tapi product knowledge nya oke, dan dari beberapa kali kunjungan saya kesana (yang mana cukup sering), belum pernah nemu yang salah catet pesenan, lupa dll.

Soalnya cape deh belakangan sering makan ke tempat yang tempatnya hits, keren, dekorasi canggih, menu up to date, inovatif dan segala macem, tapi waiternya blah bloh. Antara kurang perhatian, atau kurang di-training. Product knowledge pas-pasan, nyatet pesenan salah, dan lain-lain. Yang saya liat sih bukan salah SDM sih (yaaa yang emang SDM nya kurang juga adalaaaaah), tapi terutama pemilik restonya nggak rajin kasih training yang cukup buat karyawannya. Nah, Fabrik adalah salah satu contoh resto yang nggak kebanyakan gaya, tapi waiternya menyenangkan.

Ohya, kalau weekend di Fabrik ada DJ juga. Nggak kayak diskotik lah, masih bisa kok sambil ngobrol dll. Asal jangan dipake meeting malem minggu disitu, entar malah sakit kepala :D. Oh dan ada breakfast juga! mulai jam 7 pagi katanya. Saya belom sempet coba, nanti kalau udah coba diceritain deh πŸ™‚

Jadi kapan dong kita ketemuan di Fabrik? Besok?

 

 

 

Advertisements

Origin

Jadi sebetulnya sering banget lewat-lewat jalan Sumatera dan lewatin Origin. Dan malah beberapa kali mau mampir kesitu tapi malah meleset ke sebelah-sebelahnya, ya Indieschtaffel, atau Sushi Tei.

Malam itu sih saya niatin banget mau kesana sama Pinonyuu. Untung jadi setelah beberapa kali batal mulu janjiannya.

Bagian depan Origin dipakai jualan makanan organik-organik gitu, ada pula deretan perabotan dapur khas Ikea, menarik deh. Berhubung laper, kita langsung menuju ke tempat makannya di bagian belakang.

Tempatnya cantik. Hanging gardennya khas. Semua area di Origin adalah non smoking area, jadi buat yang pengen makannya sambil ngerokok, ini jelas bukan pilihan tepat πŸ™‚

Origin

Saya pesan Salad, dari beberapa pilihan seperti Turkey Salad, Fruit Salad dl, saya pesan Indonesian Beef Salad (setelah memastikan dressingnya tidak seperti Gado2). Datengnya seperti ini,

Indonesian Beef Salad

Ini Saladnya seriusan enak. Dressingnya agak aneh, pedes-pedes gitu tapi saya suka. Ada campuran mangga dan tomat cherry yang bikin tambah enak. Harganya 25 ribuan, worth it mengingat enaknya πŸ™‚

Dan setiap saya lihat ada Pumpkin Soup ya, saya selalu pesan. Di Origin juga, dan sumpah ga nyesel, itu Pumpkin Soup 15 ribu terenak yang pernah saya makan πŸ™‚

Pumpkin Soup

Memang sih ukuran harga main course nya lumayan mahal, 90-150 ribuan. Berhubung udah kenyang sama Soup dan Saladnya, saya order kentang goreng yang harganya acuma 6 ribuan ajah. Lumayan jadi snack πŸ™‚

The Potatoes πŸ™‚

Baked Potato nya enak, Wedges Potato nya juga enak. Yah harga 6000 mah jangan banyak protes :).

Menunya memang belum banyak, katanya baru mau grand opening Juni mendatang dan bakal ditambah-tambah lagi menunya.

Oya, ini fotonya bagus2 begini bukan saya yang motret lho ya, ini Pinonyuu yang foto πŸ™‚

Sanade

Jadi di satu sore itu ceritanya saya mat-gay alias mati gaya. Kepengen makan tapi entah makan dimana. Β Tiba-tiba teringat satu tempat makan (lumayan) baru di Jalan Sulanjana, Sanade namanya. Namanya bagus, mungkin ada artinya ya.

Restoran ini nggak lebar tapi panjangggg ke dalam. Jadi kursi kursi juga berjejer ke belakang. Tempatnya bagus, cantik. Untuk makan formal ada kursi+meja makan biasa, untuk kongkow-kongkow ada sofa2 empuk, dan buat makan banyakan ada meja makan besar di bagian belakang.

Menunya cukup banyak. Emm, ralat, banyak banget. Dan cakupannya luas banget. Dari Steak yang lokal dan import, sampe Makanan Indonesia, Sop Buntut, Ayam Taliwang dll. Ada pula Makanan Jepang, Ramen, Bento, dll sampe aneka Pancake dan Waffles.

Hari itu berhubung makan sendiri, menu yang saya pesan nggak banyak,

Cocktail Salad

Ini Cocktail Salad, ada Jagung Manis, Bawang Bombay, Wortel, Apel, Nanas, dan dressingnya Thousand Island. Dibilang nggak enak juga engga, tapi rasanya terlalu tajem, saya rasa dressing nya kebanyakan, dan Wortel nya terlalu lembek, kelamaan rebusnya deh. Harganya ga jauh-jauh dari 20 ribu. Porsinya cukup banyak, bisa dimakan berdua atau bertiga.

Crispy Mushroom

Yang ini namanya Crispy Mushroom nya. Crispy nya juara banget deh, ga pake air atau minyak beleberan. Harganya 18 ribuan aja, dapet 1 mangkok besar. Disajikan bersama saus tartar.

Minuman di Sanade, lumayan beragam. Saya pesan ini,

Mojito Grande

Namanya Mojito Grande, rasanya enak segar, ada Lychee, Strawberry, Lemon dan Daun Mint. Harganya Rp. 22.500 an. Kalau saya kesana lagi, mau coba Beer Tea. Katanya campuran teh dengan secret ingredients, walaupun judulnya beer tapi katanya non alcohol. Pake Bintang Zero kali ya πŸ˜›

Well, melihat tempat dan variasi makanannya, Sanade ini bisa banget dipake kumpul-kumpul berbanyakan. Lokasinya juga bersahabat, gampang dicari. Di Jalan Sulanjana-Bandung, ga mungkin nyasar kan ? πŸ™‚

Jadi, ketemu disana kita ?

Kafe Asix

Udah lama banget sebetulnya denger-denger kalo Kafe Asix ini Pizza nya enak. Udah lama pula sering lewat-lewat ke Jalan Talaga Bodas ini. Baru kemaren-kemaren ini akhirnya mampir kesana.

Tempatnya enak, di daerah Bandung bawah gitu agak jarang bisa nemu tempat makan yang nyaman dan unik seperti Kafe Asix. Ada dua lantai, suasananya agak remang-remang, cocok buat yang mau pedekate makan Pizza sambil ngobrol.

Pizza nya Kafe Asix adalah jenis Pizza Itali yang tipis dan dipanggang langsung di Tungku, bisa diliat di bagian depan Kafe Asix.

Pizza pertama yang kita pesan,

Pizza Lupa Namanya

Maaf ya namanya lupa :(. Yang pasti Pizza ini pake Smoked Beef, Onion, dan Paprika. Rasanya enak, pas semua-muanya.

Pizza kedua yang kita pesan, isinya Jamur semua. Juga enak, walau ga seenak yang pertama,

Pizza Fungi

Di resto khusus makanan Itali begini, saya selalu penasaran coba Lasagna nya. Ternyata nggak terlalu enak, we should stick to The Pizza πŸ™‚

Es Peuyeum

Yang enak banget ini nih, Es Peuyeum. Ini beneran harus dicoba kalau mampir kesana. Es Peuyeum dipotong kecil-kecil, pake stroop merah, slurp!!

Kafe Asix ada di jalan Talaga Bodas, kalo ngga salah nomer 25. See you there ?

La Cucina

Kalo bosen dengan pilihan Steak yang ada di Bandung, boleh deh mampir ke tempat yang satu ini, La Cucina. Waktu pertama bukam posisinya di Jalan Sumatera, sebrang Sushi Tei itu. Belakangan pindah ke Jalan Riau, kalau ngga salah itu tepatnya Jalan ternate deh. Supaya gampang, cari aja Factory Outlet Sahara sebrang Rumah Sakit Bersalin Limijati, nah posisinya disitu. Tempatnya enak, susunan kursinya ada yang sampe ke trotoar. Saya jadi berpikir, kalo sepanjang jalan itu buka beberapa tempat makan atau cafe serupa, suasananya bisa seperti di Legian, Bali. well, minus the beach tentunya yaa. Ada 2 lantai, kursinya ada set meja makan, ada juga sofa buat nongkrong2 gitu. Saya suka corak sofa dan kursinya, garis-garis dinamis. Halah.

La Cucina

Waktu terima menu, agak kaget juga sih, karena kirain menunya cuma Pizza aja, ternyata menunya digarap cukup serius. Pilihan Pizza nya banyak, pilihan Steaknya juga banyak. Pasta-pasta-an juga lengkap dari Spaaghetti, sampe Lasagna. Bahkan ada menu khusus buat anak-anak dibawah 12 taun, kayak Sausage, French Fries, Nugget, dll.

Minumannya juga lumayan banyak pilihan, banyak banget tepatnya. Mereka juga sedia Wine Hatten yang dari Bali itu, harganya Rp. 49.500 per gelas. Pilihan Mocktail nya juga cukup banyak. Hari itu saya minum Lychee Boaster. Ini Soda, Sirup Lychee dan jeruk Nipis, fresh beneran πŸ™‚

Lychee Boaster

Karena udah niat mau makan Steak, maka pilihan pertama tentu Bali Wagyu. Satu kata yang tepat buat si Wagyu ini adalah : JUICY! Beneran enak banget. Kentangnya Mashed Potato. Ada 2 pilihan ukuran, 150 dan 200 gr. Yang 150 gr harganya Rp. 87.500. Berhubung ini Wagyu, jadi harga segitu termaafkan. Dan ini seriusan enak banget. Pilihan Steak yang kedua, Sirloin Steak. Disana namanya Lombotta apa labotta gitu deh, lupa. Yang satu ini , kentangnya Spicy Potato, dipotong dadu dan dikasih bubuk pedas, Enak, seenak-enaknya πŸ™‚

Bali Wagyu

Lambotta. Apa Lobotta ya πŸ™‚

Yang istimewa dari Steak-nya La Cucina, sajian sayurnya ga begitu-begituy aja kayak steak biasa, tapi ada Baby Carrot, Asparagus, dan Buncis yang diikat pake daun, renyah. Ada juga Salad Selada yang kayaknya disiram pake Italian Dressing sedikit. Oya, itu Steak nya nggak pake bumbu apa-apa ya, saya kemarin memang pilih yang naturale. Enak πŸ™‚ Waktu waiternya angkat piring, kita sampe sempetin bilang, β€œtolong kasih tau kokinya, ini enak banget”, hehehe. Jangan pas ga enak complain pas enak diem aja kan ? Lirik-lirik menu, udah pasti kunjungan selanjutnya makan Pizza deh. Pilihan Pizza nya banyak, disajikan memanjang, Rp. 57.500 per Β½ meter. i’ll definitely come back, La Cucina ! πŸ™‚

Magic Pizza

Awalnya sih hari ini mati gaya. Karena ngga bisa kemana2 secara mobil lagi dipake juragan. Terus kepikir mau nongkrong di Riau Junction aja. Tadinya mau makan jajan2 Lumpiah Basah, Sate dll. (Yaelah sate kok jajan).
Eh terus kepikir si Magic Pizza yang sempet dilirik2 tapi belum pernah dicoba ini. Prinsip nya memang creating pizza sendiri, pake topping apa aja sesuai selera.
Pilihan pizza nya sendiri ada 3 ; Pan, Thin dan Crispy. Saya pilih yang Thin. Harga 28rb udah termasuk bumbu Tomato/Barbeque/Carbonara. Udah termasuk pula Mozarella Cheese dan 3 kinds of Veggie. Saya pilih Paprika, Onion, dan Mushroom.

Tada! Pizza nya datang

The Pizza I Create

Pizza nya enak, meskipun ngga mungkin 1 pan alias 8 slices abis sendiri kan πŸ™‚ bawa pulang deh.
Buat minum, saya order Hot Green Tea. Enak banget, mana udahnya dikasih free Portuguese, mirip Klappertaart cuma ga pake Kelapa aja. Eh diskon pula 20%. Tambah enak deh.

The Green tea

Magic Pizza recommended banget. Tempatnya nyaman aja juga buat duduk sendirian. I’ll definitely come again some other time.

Magic Pizza - Riau Junction

Oya harganya masih oke lah. Pizza standar nya 28 ribuan, tambah Pepproni dan Smoked Beef jadi sekitar 35 ribuan.

The Strudels – lagi :)

Rasanya memang belum pernah posting sengaja soal The Strudels kan? Waktu itu kita cerita soal The Strudels karena lagi ngomongin Baby Potatoes.

The Strudels, memang suka ngangenin. terutama Apple Ice Tea nya. Dibuat serius dengan potongan apel beneran (ya masa iya bohongan), disajikan dengan gelas gede, pokoknya pas banget! Sampe diniatin sengaja ke The Strudels cuma buat minum Apple Ice Tea nya aja.

Eh taunya pas sampe sana laper juga, jadi ya sekalian makan.

Apple Ice Tea

Broccoli Soup

Potato ala The Strudels

Sebeetulnya Sirloin Steak nya enak banget. Tapi tadi malem rasanya ngga mau berat-berat amat. jadi pesen Baby Potatoes kesukaan saya, dengan tartar dipisah. Enak banget. Lebih enak karena Tartarnya dipisah, kalo engga suka kebanyakan jadi rasanya bias. Smoked Beef nya kering banget sampe kriuk kriuk. Makanan pembukanya Broccoli Soup yang juga enak karena rasanya nggak standar dan ga biasa macam Chicken Cream Soup gitu.

Sempet pesen Sop BUntut tapi ternyata sold out. Malam itu emang agak rame sih disana. Jadi gantinya ini nih, Chicken Green Rice

Chicken Green Rice

Nah kalo Chicken Green Rice nya ini agak aneh rasanya, hehe. Jadi intinya sih Nasi Goreng, dimasak bareng sama sayur2 ijo yang udah dihancurkan gitu, terus atasnya disiram cream. tau gitu pesen sirloin πŸ™‚

Oya tapi harta karunnya The Strudels ternyata yang satu ini,

Rum Raisin Frappucino

Rum Raisin Frappucino, enaknya banget banget banget. a must try πŸ™‚

The Strudels yuk? Jl. Progo nomer berapa gitu, tinggal cari aja, gampang kok, sebrang Rumah Makan Manjabal.

etc – etcetera

etc - etcetera

Bertahun-tahun saya nggak pernah mampir kesini. Soalnya dulu rasanya biasa-biasa aja, baik tempatnya maupun Steak nya. masih berasa kalah aja sama yang namanya lebih beken, Suis Butcher.

Kemarin pas cari makan malam-malam, mampirlah saya disini dan lumayan kaget. Ya ampun tempatnya sekarang kok bagus sekali.Β  Di bagian luar tetap ada meja-meja, kalo kebetulan pengen makan sambil cari angin ya pas bener. Di bagian dalamnya ada sofa-sofa, interiornya bagus banget pula. Toiletnya bersih pula, enak deh pokoknya. jadi menyesal nggak pernah kongkow disitu sebelumnya, kalo pergi banyakan sama temen juga kayaknya bakalan asyik deh.

Eh yang bikin asyik, ternyata makanannya masih semurah dulu. Untuik golongan steak standar, harganya cuma Rp. 25.900 aja, sama pajak dan service ya jadi Rp. 30.000-an. Dan steaknya masih enak! Tadi malam saya makan ini,

Western Steak

Sausnya barbecue tentu. Selain daging steak yang istimewa karena terasa gosong-gosong, ada pula telur yang bikin steak nya tambah enak.

Pavanella Salad

Ini sebetulnya nggak yakin namanya Pavanella, tapi kalopun salah pasti nggak jauh-jauh dari itu deh. Semoga aja bener πŸ™‚ Saladnya enak, seger πŸ™‚ campuran bombay, tomat dan zucchini nya bikin jatuh cinta. lebay *plaaak*

Yang selalu saya coba di hampir semua tempat makan adalah ini, Cream Soup

Chicken Cream Soup

Rasanya biasa aja. Terlalu biasa. Bukan nggak enak, tapi terlalu biasa, tidak ada sentuhan khas apapun. We’ll be skipping this the next time I come here :)

Oya, saya sebetulnya pesen Baby Potato (semua teriak : bosaaaannn). Eh sayangnya pas abis, jadi nggak sempet coba padahal penasaran deh.

Setelah memastikan Orange Juicenya fresh dan bukan campuran kebanyakan gula, saya order Orange Juice dan Grass Ice Lemon Tea. Lemon Tea pake Sereh, ternyata enak juga πŸ™‚ dan saya suka bentuk gelasnya

Ice Lemon Tea & Orange Juice

Saya suka tempatnya. Saya suka makanannya. Saya akan kembali lagi.

Outback

Boleh dong sekali-kali makan Steak nya agak jauhan dikit. Mampir ke Outback yang di PIM ceritanya. Kalo denger yang udah pernah makan sih katanya steak nya special banget.

Bingung dengan beberapa pilihan, akhirnya saya kembali ke pilihan bijaksana di segala penjuru dunia, Sirloin

The Sirloin

Sajiannya emang agak lain, pake hotplate, dan temen-temennya banyak banget, ada wortel, bawang bombay, dan sayur-sayur lain.

Oya, sebelum main course nya dateng, disajikan ini dulu nih

Enak !

Wiii rotinya enak bener deh, sampe abis itu sama berdua :

Di Outback ada menu khusus buat tambahan side dishes nya, saya pesen ini ;

Grilled Onion

mmm, tapi ternyata pesen ekstra itu mubaazir, banyak banget….. jadi akhirnya nggak abis.

Yang paling jagoan dari Outback ternyata Orange juice nya. Iya, karena fresh banget

The Orange Juice

Fotonya kurang bagus ya? iya soalnya ruangannya gelap-gelap remang-remang gitu. Tempatnya keren, nyaman, dan ga berisik. Sayang makanannya kurang wah kalo buat harga segitu sih. Sore itu, kira2 400ribuan untuk 2 main course, 1 side dishes dan 2 Orang Juice.

Kayaknya makanan di Bandung lebih bersahabat harganya dan enak-enak deh πŸ˜‰

Marche, Marche !

Β 

orange juice, fresh one!

orange juice, fresh one!

Sekali waktu berkesempatan makan di Marche, Plaza Senayan. Itu lho restoran yang dari Swiss. Interior dan makanannya Swiss banget! kayak yang udah pernah aja ke Swiss, hehe. Pertama kali saya nemuin restoran ini, di Vivo City Singapore, waktu itu aja udah terkesima liat interiornya, dan antriannya, wuih! Bayangin aja, ada patung sapi segede sapi beneran di dalem, juga ada cable car yang buat kayak mau pergi ski itu lho, dan kita bisa makan di dalemnya!

Sistem makannya unik, setiap tamu dikasih satu kartu, yang mana kalo kita pesen sesuatu, akan ditandai sesuai pesanan kita, nanti pas pulamg, baru deh dijumlah semuanya.Β 

Yang istimewa, semua makanan yang kita pesan, dimasak langsung di tempat, jadi rasanya seperti berkeliling pasar, karena dikelilingi bahan makanan segar segitu banyak, dan kita tinggal pilih, dimasak di tempat, voila!Β 

Grilled chickennya sungguh menggoda, liat kulit ayam kering kering gitu mah saya mana tahan, cobain ! dan iya, rasanya enak banget !

Β 

grilled chicken

grilled chicken

Buat pendampingnya, saya pilih salad dengan ekstra baby potato yang juga, enak banget!

Β 

the salad

the salad

Β Nah waktu itu cemilannya makan udang ini nih, wah seger banget itu udang. Sebetulnya kalo boleh milih, kali mau yang dibakar aja. Berhubung di Swiss kayaknya bukan khas nya udang bakar, ya ini boleh juga laaaah πŸ™‚

Β 

fried prawn

fried prawn

Β 

Orange juice nya, one of the best. Apple tea nya, simply the best!

Β 

Harganya, mmm, yaaa, mmm *garuk2 kepala*. Iya mahal, hehehe…. Sebagai bandingan, satu ayam panggangnya, hampir sama kalo kita makan berdua, full set di Ayam Suniaraja, lengkap dengan ayam, nasi, usus, tungir, kol goreng, sampe ke minumnya. Tapi worth it, enak banget, dan suasananya dapet banget. Tapi ga bisa sering-sering deh 😦