Angkringan Dago

Jadi di Dago ada tempat makan baru ajah. Judulnya sih Angkringan Dago. Kebayangnya cuma ada makanan ringan dan kopi kopi gitu kan ya. Eh ternyata Angkringan Dago ini tempat makan serius.

Serius itu maksudnya ya menu makanannya cukup banyak, dan banyak makanan beratnya.

Di menu sih tertera ada Bebek, aneka Ayam, aneka masakan Ikan, dan lain lain. Hari itu saya (sama teman teman) makan ini ;

Gurame Goreng Crispy

Ini Gurame Goreng Crispy, harganya 30 ribu sekian per porsi. Porsinya lumayan besar, bisa banget buat makan berbanyakan.

Tahu Pedas

Yang ini Tahu Pedas, mirip mirip sama punyanya Giani’s. Tahu digoreng kering lalu ditabur gorengan Bawang dan Cengek. Nyam!

Minuman dan Dessertnya juga banyak banget, kita kemarin minum ini ni ;

Ice Lychee

Coffee Latte

Ice Lychee dan Coffee Latte. Dua-duanya enak, harganya berkisar 12-15ribuan gitu.

Selain minuman-minuman manis, di Angkringan Dago ada juga macam macam es gitu. Banyak deh pilihannya. Cocok jadi tempat makan siang karena tempatnya lumayan nyaman, ada kebun kecil di belakang dan lantai dua nya juga lumayan luas. Bisalah dipake ngumpul rame-rame

Oya, posisinya Dago bawah, sebrang Superindo Dago. Sebelah Simpang Raya yang sekarang lagi renovasi itu. Eks toko buku Kalam Hidup ya.

See you there?

Red Bean

Brokoli Saus Kepiting

Terjebak di PVJ. keliling-keliling udah bingung mau makan apa. Akhirnya tertambat di Red Bean. Restorannya terang dan gambar makanannya bagus-bagus, menarik pokoknya.

Berhubung lagi kegilaan makan brokoli, maka saya langsung order Brokoli Saus Kepiting. Pas dateng, tampilannya cakep. Pas dicoba, hmm… ngga ada cakep-cakepnya :D. Kematangan Brokoli nya sih pas. Ga terlalu mateng, ga juga keras-keras, pas aja. Tapi Saus Kepitingnya sungguh engga, anyir nya kerasa banget, sampe saya mikir, ini Kepiting apa Rajungan ya.

Gurame Asam Manis

Menu kedua yang dipesan, Gurame Asam Manis. Nggak bisa dibilang enak, walaupun ngga enak banget juga engga sih #kusut. Gurame nya baik-baik saja, tapi bumbu asam manis nya kurang berasa.

Harganya memang ga terlalu mahal sih, masing-masing menu Rp. 30.000an, cukup untuk makan berdua atau malah bertiga.

Menu Lunch nya Si Surga Makan Part II

Ehehe, ternyata ga lama-lama amat udah kepengen apdet lagi. Menu makan siang Part II. Ready?

Mongolian Moghul

Nah ini dia salah satu yang khas dari Mongolian Food. Namanya Moghul. Pake kari. Dagingnya bisa sapi, bisa aya,. dua-duanya enak. campurannya bikin ngiler ; bawang putih, cabe gendot, cengek alias cabe rawit, tomat, dan sayur2 kayak sawi dll. Kuahnya agak kental, aroma karinya kerasa banget.

Pempek

Mmmm, siapa yang ngga suka Pempek sih ya. Kadang pas makan siang suka kepengen juga. Di IBCC ada Pempek ratu namanya. Enaaaak banget. Apalagi kalo minta digoreng kering pempeknya. Selain pempek, dia juga jual Tekwan dan Es Kacang Merah! Saya sih nggak terlalu suka Tekwan dan Kacang merah, tapi katanya banyak yang suka karena enak. Si Pempek ratu ini juga ada di Black market Jl. Riau. Bisa juga dibeli beku di Pusat Oleh2 S28 Jl. Sulanjana, Cobain deh, ditanggung enak 🙂

Nasi Mawut

Duh Nasi mawut yang satu ini enak banget. Apalagi ekstra irisan cengek plus kecap asin, wiiii…… Ini juga belinya di Mie Tek2 Djawa yang juga ada di Dago Plaza itu.

Nasi Pecel !

Nah biasanya makan nasi pecel atau lotek atau gado2 kalo malemnya abis makan ga kekontrol :). Nasi Pecel ini ada di Kedai penyet, yang juga ada di The Kiosks Dago. sayurnya selalu seger meskipun kudu aja dibilangin bumbunya minta ekstra lebih banyak. Makan pake nasi kalo lagi gembul, makan tanpa nasi kalo lagi insap 🙂

Chicken Tjarkul

Nah ini dia makanan khas Mongolian kesukaan saya. Chicken Tjarkul. Bisa juga diganti sama Beef sih. Enak karena ada campuran tumisan sayur segernya. Sayurnya Caisim dan Sawi, kadang pake buncis juga. Ada Tomat dan cabe Gendot yang bikin tambah enak.

Nasi Tutug Oncom Ikan Arsik

Ini sih sebetulnya bukan makan siang saya 🙂 Tapi ini katanya enak. Nasi Tutug Oncom pake Ikan Arsik. Buat yang nggak tau, Ikan Arsik ini ikan mas dimasak khas Batak. Ibu mertua saya suka masak sih, tapi saya nggak berapa suka. Kalo masak di rumah, biasanya ikannya yang ukuran besar, dimakan rame-rame. Sementara kalo disini, ikannya dipilih yang ukuran kecil supaya pas untuk makan sendiri. Di IBCC, ini ada di Kedai Manna.

Rawon bakar

Nah ini bukan Rawon biasa. Jadi si Rawon yang ini, setelah masak, dibakar ulang diatas mangkok tanah liatnya. Hjadi selain dagingnya lebih empuk, aromanya juga lebih ganggu. Ganggu pengen makan maksudnya. Kecambahnya dari mentah sampe mateng sendiri kalo dicempplungin, Makannya pake telor asin deh, happy tummy! 🙂

Eh udah banyak lagi aja ya. Padahal masih banyak lho. Makan siangnya tiap hari sih, hehe…. Ya udah i’ll meet you all di Part III ya. Daaag!

Ibu Haji Ciganea

ciganea

Menu Ciganea

Postingan kali ini memang buat ngabibita si Ibeth. Makan siang saya kali ini, Rumah Makan IHC alias Ibu Haji Ciganea. Menu nya sih standar dengan rasa yang jauh diatas standar. Ayam goreng kampung, ikan mas goreng, gepuk, dll. Pilihan saya selalu seperti ini, ayam, perkedel jagung atau udang, pencok kacang panjang atau pencok leunca ekstra pedas. Soalnya ini sambelnya ga berapa pedes. 

Yang istimewa di Ciganea, tentu lalab nya yang direbus mateng itu. Penggemar daun singkong, daun pepaya dan waluh rebus, haaa bakal dimanjakan. 

Yang istimewa lagi, harganya yang murah itu. Makan berdua, 40 ribu juga cukup.

Ikan(g) Bakar di Makassar

Ah ya, jadi kemaren kemaren itu saya sempet maen maen ke Makassar. Dari sejak pergi dari Bandung, yang terbayang ya makanan enak.

Ikan Bakar Baronang

Ikan Bakar Baronang

Udang Bakar

Udang Bakar

Kangkung Balacan

Kangkung Balacan

4 Macam Sambal

4 Macam Sambal

Rumah makan Dinar, nama jalannya lupa, salah. Harganya bisa dibilang murah, makan bertiga, abis ga sampe 100 ribu.