Roti Selai : Tempat Mungil Di Dago

Dalam seminggu kemarin sudah 2 kali saya bolak balik ke Roti Selai. Doyan banget Bu? Jawabannya iya, dan di kunjungan pertama saya belum dapet apa yang saya mau. Jadi ya balik lagi kesana πŸ™‚

Roti Selai adalah tempat makan baru di sekitaran Dago. Yang jadi ciri khasnya adalah tempatnya yang kecil mungil. Tapi di dalam tempatnya yang mungil itu, ada makanan yang enak-enak dan nggak biasa. Kok nggak biasa?

Gini

Continue reading

Mengenang Minang : Dari Lidah Turun ke Hati

Merayakan hari pertama puasa dengan postingan lanjutan dari Minang kemarin ah. Kalau kemarin udah sempat cerita sedapnya ketan-ketan dengan Pokat alias Alpukat dan Sarikayo, kali ini saya mau cerita nikmatnya makan Lamang Ketan alias, well, ketan ketan di Pical Sikai yang ada di Bukit Tinggi. Persisnya di mana?

Google aja, tempatnya kecil tapi terkenal banget kok.

IMG_4144

Sampai di Pical Sikai, yang pertama dipesan tentu Pical nya dulu lah ya. Sebagai penggemar Pecel Madura, saya sungguh penasaran pengen coba Pecel Padang yang disebut Pical ini. Bumbunya bisa dibilang sama persis, tapi sayuran di dalamnya yang sedikit beda. Di Padang, sayuran dalam Pecel ada Jantung Pisang dan Rebung. Sayuran lainnya sama sih, ga terlalu beda sama Pecel yang biasa kita temui di Jawa.

Pical ini dimakan bareng sama Keripik Singkong. Ini yang berbeda ya, karena di Bandung biasanya Keripik Singkong dimakan terpisah sebagai camilan. Keripik Singkongnya kering kriuk dan ga bau minyak, pasti digoreng dengan SunCo si minyak goreng yang baik itu deh.

Di tempat yang sama saya ‘kenalan’ juga dengan yang namanya Lontong Sayur khas Padang. Yang satu ini sih nggak terlalu beda dengan yang biasa kita temui di Jakarta atau di Bandung. Persamaannya : sama-sama enak πŸ™‚

IMG_4157

Sambil makan kami memang intip-intip panci-panci yang ada di meja. Serunya makan di Pical Sikai adalah makanan ada di meja persis depan kita. Bikin tambah selera dan bikin mau tambah apa-apa jadi mudah.

Panci pertama isinya bumbu kacang Pical. Panci kedua isinya sayur kuah untuk Lontong Sayur. Lalu apa isi panci ketiga?

Nah ini dia.

Continue reading

Makan Apa di Cirebon?

Menjawab pertanyaan di atas, jawabnya : ya banyaklah.

Cirebon memang kaya sama makanan enak. Setiap ke Cirebon, tujuan utama saya memang cuma satu : cari makan enak. Entah karena makanannya memang enak banget, worth the 4 hours journey, atau karena nggak ada lagi yang bisa dikerjain di Cirebon selain makan. Antara itu dua deh pokoknya.

1. Yang pertama perlu dimakan ketika tiba di Cirebon adalah Nasi Lengko. Di Bandung, biasanya saya makan di Warung Lotek Mahmud, atau bikin sendiri di rumah. Setelah makan Nasi Lengko ‘beneran’ di Cirebon, jadi agak males. Pengennya makan yang di Cirebon langsung (baca : pengen jalan-jalan) Di tempat yang sama, pesanlah juga Sate Kambing yang rasanya juara ini. Aroma bakaran Satenya memang menggoda iman. Buat lidah saya agak kurang nyambung makan Nasi Lengko bareng dengan Sate Kambing. Beresin dulu satu-satulah, habiskan dulu sepiring Nasi Lengko, baru comot Nasi Putih sedikit di piring baru untuk dinikmati bersama Sate Kambingnya.

 

2. Yang kedua, Mie Koclok. Sebagai penggemar berat Mie Kocok, tadinya saya kira ini misspelled atau Mie Kocok yang diadaptasi. Eh ternyata salah. Salah berat pula. MIe Koclok yang ada di Cirebon ini lebih mirip MIe Celor yang ada di Palembang. Bedanya, Mie Celor Palembang kan pake Udang, nah Mie Koclok ini lebih sederhana, beneran isinya cuma Mie, Toge dan potongan Bawang Daun. Saya sih suka banget. Sebagai catatan, saya makan Mie Koclok ini persis sehabis melahap Nasi Lengko dan Sate Kambing itu tadi. Gembul memang, maapin ajalah.

 

3. Atas nama perlunya cuci mulut, mampirlah ke toko manisan Sinta. Yang doyan asinan segala rupa, pasti seneng kemari. Cemilannya banyak banget, apa aja ada. Di bagian depannya juga ada jajanan seru macam Es Duren dll, pantang dilewatkan.

 

4. Sebagai penggemar Seafood, pantang melewatkan Sea Food yang katanya paling enak se-Cirebon, Seafood H Moel. Carinya ga susah pula, cabangnya banyak, cari aja yang mana yang paling dekat lokasimu saat itu. Udang Bakar Madunya juara, ga pernah cukupΒ  1 porsi. Kepiting Hot Ladynya juga, agak pedes aja dikit. Menurut Biyan, Cumi Goreng Tepungnya enak banget. Well, kesimpulannya sih SEMUA ENAK dan harganya sangat masuk akal. Makan berlima dengan segala macem dipesan menghasilkan bill sebesar Rp. 400 ribu ajah.

 

5. Selagi di Cirebon, jangan lewatkan yang namanya Nasi Jamblang. Namanya juga makanan khas Cirebon, ya dimana-mana ada. Yang katanya enak sih Nasi Jamblang Bu Nur, udah coba, dan yes beneran enak. Katanya lagi, Nasi Jamblang yang bisa ditemui di Pelabuhan pagi2 ini enak juga. Maka minus mandi, meluncurlah kami kesana. Ada di Jl. Yos Sudarso, gampang carinya.

 

6. Nggak afdol kalo ke Cirebon nggak makan Empal Gentong toh? Dan di tempat jualan Empal Gentong biasanya ada Empal Asem. Bedanya? Kalau Empal gentong kan pake santan, nah Empal Asem ini kuahnya bening-bening segar, pake irisan Tomat, ih saya yang baru pertama kali nyoba waktu itu langsung jadi penggemar, Nggak kelewat pesen lagi Sate Kambing Muda dong.

7. Yang hobby makan Tahu Gejrot, ya harus coba Tahu Gejrot asli dari Cirebon dong ya. Mas yang foto-foto di bawah ini seru banget motretin proses pembuatan Tahu Gejrot dari awal sampe lupa makan.

Mas, makan dulu Mas.

Mas, makan dulu Mas.

Jadi, Cirebon ini memang menyenangkan buat makan makan, jajan jajan lucu. Harganya juga murah banget apalagi kalau kamu biasa jajan di Jakarta. Agenda selama 2 hari memang beneran full sama makan. Wisata Kuliner? Bukan, kalo kita sih judulnya ‘nyari makan enak’ aja.

Jadi kapan dong kita janjian makan di Cirebon?

@cirengmangaup

Saya seneng banget kalo nemu makanan yang bisa dibeli delivery, tinggal telpon/sms/bbm trus tau-tau makanannya dateng. Ya pake transfer sih ya ga tiba-tiba dateng juga πŸ™‚

Setelah ‘menemukan’ Stereo Desserts berbulan-bulan lalu, trus kemudian nemu @cekersetan yang bolak balik saya pesan itu, kemarin saya nemuin ini nih,

Image

Yups, Cireng πŸ™‚

Kalo biasanya kan Cireng pake sambel atau bumbu kacang ya. Nah khusus yang satu ini, ga pake Kacang tapi pake Sambel Cengek! Ih juara lah pedesnya. Mules mules dikit sih bisa dilewati lah yang penting rasanya endeus bembes beneran.
Selain bisa minta mateng, Cireng ini juga bisa dipesan dalam keadaan mentah, ntar Sambelnya diplastikin gitu. Harganya Rp. 12.500 per kotak. Kalo buat kirim kirim dan kasih kasih ke orang juga ok nih karena packingnya cakep.

Mau pesen? Boleh cek ke twitternya @cirengmangaup atau di pin BBnya : 26B8FFCD ya. Ntar kalo pesen, dianterin langsung sama Mang Aup nya sendiri, bisa sekalian kenalan. Kayaknya sih masih single πŸ˜›

Roppan – CiWalk

Wa waaaa lama sekali nggak posting sih. Padahal makannya jalan terus lho. Inilah akibatnya kalo ngeblog makanan begini disambil sambil jadi ibu menteri *benerin sasakan*.

Ada restoran baru lho di CiWalk. Eh berhubung postingannya lama tertunda, jadi udah ga keitung baru lagi sih. Adalah beberapa bulan mulai operasionalnya. Namanya Roppan. Dari namanya, bisa diduga makanannya khas Jepang, tentu. Tapi ada apa aja sih, intip yuk.

Cara pesannya, langsung di kasir. Kayak pesan makanan ringan jadinya, padahal ada makanan berat juga sih :).

Malam itu saya makan ini, jujur aja ga tahan liat foto di menu yang kayaknya kok enak banget

Beef Burger + Rice

Ini ceritanya Beef Burger sih, tapi pake nasi. Hmm, saya suka bumbunya, suka juga tempura-tempuraannya, ada Paprika dan Wortel goreng yang disalut pake tepung jadi kering kering kriuk gitu deh. Harganya 30 ribu sekian, worth dengan rasa dan porsinya. Nasinya memang terlalu banyak, tapi seperti biasa, abis :D.

Makanan kedua yang dipesan, Chicken Katsu + Curry Rice. Yang ini juga lumayan enak. Curry nya terasa beneran, bukan cuma curry-curry yang encer gitu. Ga terlalu beda jauh sama Sushi Tei punya sih. Dan dengan harga 30 ribuan, potongan Chicken Katsunya cukup banyak, good deal buat yang suka porsi besar

Chicken Katsu + Curry Rice

Ketiga dan sumpah bikin kenyang banget, yang satu ini ni. Namanya Macha Honey Toast. Dari namanya kita tau bahwa ada Green Tea (berupa ice cream), Madu (disiram di atas ice cream dan roti) dan ada Roti Panggang. Nyam nyam !! Rotinya nggak terlalu banyak, tapi cukup bikin kenyang berhubung ini kan makanan penutup ya, keburu kenyang duluan. Harganya emang ga murah sih, sampe 40ribuan. Lebih enak makan bareng2, karena kalo sendiri belum tentu abis kecuali ke Roppan makan ini doang πŸ˜€

Matcha Honey Toast

Lain kali kalo ke Roppan lagi, saya mau coba ini ah, macam-macam sandwich yang menggoda banget.

Roppan

Jadi sandwichnya itu ada yang pake Keju, Susis, Chicken Strip, Sunny Side Egg, dan lain lain dan lain lain, banyak banget sih. Harganya sekitar 11-13 ribuan. Perlu dicoba. Ke Roppan yuks ! πŸ™‚

Warung Talaga

Saya memang pernah posting perihal Tahu Talaga yang di Ciwalk itu ya. Itu lho, yang selalu penuh dan adalah keajaiban kalo bisa dapet tempat duduk disitu secara penuh melulu, malih. Nah ini ada kabar baik buat penggemar Tahu Talaga. Mereka baru buka di Paris Van Java. Tempatnya memang ga Β luas luas banget, tapi ya mendingan sih kalo dibanding di Ciwalk, minimal 20 orang sih masuk. Posisinya di area makanan bar PVJ, sekitaran The Taste, Bao Dimsum, Kopi Lay dan Sagoo. Gampang kok carinya.

In beberapa menu yang harus dicoba saat mampir kesana ;

Tahu Bletok

Namanya Tahu Bletok, ada juga yang bilang Tahu Pletok, suka-suka ajalah. Dasarnya tentu Tahu, atasnya adonan gurih yang pake bawang daun gitu. Disajikan pake Kecap Cengek alias Rawit. Rasanya, juara olimpiade deh.

Menu kedua yang haus dicoba adalah Kerupuk Banjur ;

Kerupuk Banjur

Kerupuk Banjur ini Β kalo nggak salah khas Cirebon (kalo salah ya jangan marah). Kerupuknya campur antara kerupuk Merah yang kayak buat Kupat Tahu dan Kerupuk Aci, lalu disiram Kuah Oncom. Enak sih, walaupun belum sampe taraf juara olimpade.

Suka Cireng ? Warung Talaga punya Cireng yang isi dalamnya bukan ccuma pedes, tapi ada Tahunya. Lumayan inovasi πŸ™‚

Cireng

Di Warung Talaga juga ada Samosa. Bukan Samosa biasa yang isi daging berbau kari itu ya, isinya tentu Tahu-Tahu juga.

Samosa Tahu

Itu sambelnya Asam Manis. Rasanya sih boleh juga, meskipun saya lebih pilih makan Samosa beneran πŸ™‚

Menu terakhir di postingan ini, Tahu Buntal

Tahu Buntal

Yang ini memang nggak terlalu istimewa, kulit pangsit di luarnya terlalu tebal sampe menghalangi rasa Tahu di dalamnya. Tapi sesekali boleh dicoba.

Harga di Warung Talaga bisa dibilang cukup bersahabat, 10-12 ribu per porsi. Di luar menu Tahu-Tahuan, mereka juga sedia Baso, Kangkung Cah, Cah Toge Ikan Asin, Nasi Bakar dan beberapa menu lain.

Silakan dicoba and tell me what you think πŸ™‚

Kafe Asix

Udah lama banget sebetulnya denger-denger kalo Kafe Asix ini Pizza nya enak. Udah lama pula sering lewat-lewat ke Jalan Talaga Bodas ini. Baru kemaren-kemaren ini akhirnya mampir kesana.

Tempatnya enak, di daerah Bandung bawah gitu agak jarang bisa nemu tempat makan yang nyaman dan unik seperti Kafe Asix. Ada dua lantai, suasananya agak remang-remang, cocok buat yang mau pedekate makan Pizza sambil ngobrol.

Pizza nya Kafe Asix adalah jenis Pizza Itali yang tipis dan dipanggang langsung di Tungku, bisa diliat di bagian depan Kafe Asix.

Pizza pertama yang kita pesan,

Pizza Lupa Namanya

Maaf ya namanya lupa :(. Yang pasti Pizza ini pake Smoked Beef, Onion, dan Paprika. Rasanya enak, pas semua-muanya.

Pizza kedua yang kita pesan, isinya Jamur semua. Juga enak, walau ga seenak yang pertama,

Pizza Fungi

Di resto khusus makanan Itali begini, saya selalu penasaran coba Lasagna nya. Ternyata nggak terlalu enak, we should stick to The Pizza πŸ™‚

Es Peuyeum

Yang enak banget ini nih, Es Peuyeum. Ini beneran harus dicoba kalau mampir kesana. Es Peuyeum dipotong kecil-kecil, pake stroop merah, slurp!!

Kafe Asix ada di jalan Talaga Bodas, kalo ngga salah nomer 25. See you there ?

Pasar Tong Tong

CiWalk alias Cihampelas Walk sekarang ini memang tambah banyak aja makanannya. Kalo sebelumnya ke Ciwalk itu harus selalu makan Shin Men atau Raa Chaa, sekarang makin banyak lagi pilihan makanannya. Ada Sari Banon yang jual makanan Indonesia, ada Radja Ketjil yang jualan makanan peranakan, dan ada beberapa tempat makan baru lain juga sih.

Waktu mampir ke Ciwalk terakhir, saya menemukan ini, Pasar Tong Tong

Pasar Tong Tong

Namanya Pasar Tong-Tong. Banyak yang lucu di tempat berlantai 2 ini. Di lantai bawah, ada counter majalah, ada juga warung-warungan yang jualan makanan cemilan khas jaman baheula kayak Kuping Gajah, dan keripik2an. Di lantai 2, malah ada rak majalah tergantung di dinding, majalahnya free untuk dibaca disitu aja tapi.

Penataan pantry nya asyik, foto diatas, hampir menyerupai Marche – nya Plaza Senayan deh.

Pasar Tong Tong

Menu pertama yang kita pesen, Serabi !

Serabi πŸ™‚

Serabinya lumayan enak, dan ukurannya bersahabat, nggak segede-gede piring, ada 4 buah dalam 1 porsinya. Selain Serabi Kinca, ada lagi Serabi Keju, Coklat, dll.

Menu lainnya, Sop Buah. Yang ini, kuahnya rasa blueberry, ada pula pilihan lain, rasa mangga katanya. Kayaknya yang rasa mangga lebih enak deh.

Sop Buah

Nah waktu order sop buah, ada 2 pilihan syrupnya, Blueberry dan Mangga. Yang saya order, rasa Blueberry,

The BIhun Goreng

Nah kalo bawa anak kecil, es yang stau ini bisa jadi ppilihan. Namanya Es Koko Crunch. Bahannya tentu Koko Crunch, rasanya manisss banget dan agak terlalu kerasa susunya.

Es Koko Crunch

Duduk sendirian di Pasar Tong-Tong, nggak usah khawatir. Selain ada wi-fi, di lantai 2 juga ada majalah untuk dibaca disitu, free.

Menu makanan berat lainnya ada Udang Bakar/Goreng, lengkap dengan aneka sambal. Menu makanan ringannya ada juga aneka roti bakar, dll. Saya coba juice apel nya, eh enak juga, 12 ribu aja. Soal harga, PAsar Tong Tong lumayan bersahabat kok.

Ketemuan disana yuk?

Lumpia Semarang

Saya penggemar Lumpia. Lumpia Semarang, Lumpia Basah, Lumpia Goreng, sampe Lumpia Kering yang dijual mang-mang keliling kompleks.

Di Bandung Lumpia Semarang yang (menurut saya) paling enak, ada di Jl. Badak Singa. Selain Lumpia nya beneran enak, makanan lainnya juga banyak banget. dan rasanya hampir semua enak, sampe bingung sendiri mau pesen yang mana, sementara perut cuma satu. bayangin aja ; Nasi Berkat, Nasi Pecel, Lontong Cap Go Me, Tahu Pong, Tahu Gimbal, Nasi Gudeg, Nasi Langgi. Banyak, sampe setiap kesana selalu bingung makan apa. Sementara Lumpia Semarang yang merupakan menu wajib itu, nggak pernah cukup satu. Minimal 3. Gembul. Biarin.

Gambar diatas, saatu Lumpia Semarang Basah, dan satu yang kering. Yang di belakang itu Tahu Pong, Tahu Air yang digoreng dan makannya disajikan dengan bumbu petis.

Nah, untuk menu nasi, yang seringkal nggak bisa ditolak, salah satunya Nasi Pecel. Isinya ada Pecelm Telur, Gepuk, Tempe Manis dan Kerupuk Udang.

Beneran deh, kalo bisa ke Lumpia Semarang itu bawa perutnya 2, banyak yang harus dicoba πŸ™‚

Mampir deh, di Jl. Badak Singa Bandung, area Jl. Taman Sari, ngga susah kok carinya. Jangan lupa, mereka tutup hari Jumat. Buka tiap hari sampe sekitar Pk. 19.00