Masakan Rumah Untuk Dimakan di Kantor (atau dimana aja)

Sebelum akhirnya memutuskan berenti ngantor sekitar 3 bulan lalu, saya mengalami 15 tahun jadi orang kantoran. Yes, lima belas taun aja. Lama ya? πŸ™‚

Selama saya ngantor, ada satu problem yang saya hadapi (hampir) setiap hari. Soal makan. Beginilah, yang punya Surgamakan.com urusannya memang tak pernah jauh-jauh dari makanan.

Continue reading

Advertisements

Ngemil Jepang-jepangan di @yataimurabdg

Eh saya belum sempat cerita soal Yatai Mura ya? Padahal udah lumayan lama makannya. Semoga ga banyak lupa nih baru keposting sekarang.

Yatai Mura ada di Jl. Setiabudi. Walau kesannya nyempil tapi nyarinya gampang, soalnya dia ada di antara resto-resto yang lumayan kondang di Bandung (masih ada yang suka pake kata ‘kondang’ ga sih?). Anyway, kalo mau nyari Yatai Mura, cari aja Torigen, atau Porto. Nah dia ada di tengah-tengah mereka.

Waktu pertama kali ngeliat ada yang namanya Yatai Mura, saya mikir oh ini kayaknya versi ‘murahnya’ Torigen deh. Ya kalo Torigen kan makanan Jepang kelas premium ya. Ternyata ada benernya ada salahnya juga. Makanan di Yatai Mura memang lebih murah dari Torigen, tapi ternyata konsepnya bukan itu. Konsepnya adalah tempat jajan ala Jepang. Iya jajan ringan karena ada Sushi, Dorayaki, Agedashi Moriawase, Okonomiyaki, dan lain-lain. Jangan khawatir buat yang kepengen makan berat, ada Ramen juga Yakimeshi disana.

Tiap liat ginian, saya nggak tahan pengen pesen,

Image

Iya, semacam Tempura. PIlihannya ada Kabocha (labu) – yang saya suka banget, Mushroom, Udang, Beef, Brokoli dll dll. Dijual dalam paket ada isi 5, 10, 15 dll. Saya pesan yang 5pcs harganya 25 ribu. Good deal. Nanti saya mau pesen 5, isinya 3 Kabocha, haha, enak dan agak jarang nemu Kabocha kan ya.

Berhubung laper, kami berdua pesen Yakimeshi, alias Nasi Goreng ala Jepang. Dimasak dengan gaya Teppanyaki,

Image

Image

Yang sebelah kiri Curry Yakimeshi, Nasgor pake bumbu Curry, dan sebelah kanan Kimchi Yakimeshi. Masing-masing seharga 30 ribuan gitu.

Tempat makannya asik, dekornya ga berlebihan tapi pas aja, untuk cari cemil-cemilan seru ala Jepang, boleh banget mampir kesini,

Image

Jadi kapan kita mau ngemil di Yatai Mura? Sore-sore asik nih.Β 

Marufuku – Melawai dan sekitarnya

Jadi kan sarapannya di QQ Kopitiam. Lalu makan siang sih ga pusing lagi, karena udah niat mau makan Jepang pokoknya. Berhubung cuaca panas, makan Ramen nampaknya bukan pilihan tepat. Jadi kita nyari makanan lain yang, asih Jepang Jepang an. Dan pengennya yang Jepang beneran gitu deh.

Pas masuk ke restoran yang ga terlalu besar ini, kerasa banget deh suasana Jepangnya. Tempatnya kecil, hangat, tapi waiter/waitress nya lumayan banyak, jadi kepengen bolak balik tambah pesenan *alesan*.

Menu pertama yang kita pesen, Beef Yakiniku Curry Rice. Pesennya yang porsi mini aja supaa abisa makan yang laen laennya. Ahey. Berniat pesen Grilled Mushroom, eh abis jadi diganti pake Enoki with Butte yang surprisingly enak!. Trus pesen juga Horenso Butter yang pas dateng juga bikin seneng hati alias enak. Sempet pesan juga Sashimi, tapi berhubung saya ga berapa doyan, jadi ga bisa komentar enak apa engganya. Pesenan lain yang bikin happy adalah Soba dinginnya, ih juara bangeeet…. Sampe kenyang pol pokoknya. Oh dan yang perlu dicatat dari Marufuku adalah Misoshiru nya enak banget. Tanpa bermaksud berlebihan, ini kayaknya Misoshiru paling enak yang pernah saya coba.

image

Perihal harga, memang ga murah murah amat sih, tapi kalo dibandingin sama enaknya makanannya, ya worth it sih. Dengan pesenan sebanyak diatas, 300ribu sekian. Dan di sekitaran Marufuku masih banyak resto resto serupa yang harus dicoba. Kalau mau coba kesana, ini alamat lengkapnya : Marufuku Japanese Restaurant, Jl. Melawai VI no 11. Teleponnya : (021)7267777.

Jadi kapan kita kesana lagi?

Gocchi – Teppanyaki, Sushi & Shabu

Ada kabar gembira buat yang suka makan Teppanyaki. Di Jalan Burangrang ada tempat Teppanyaki baru lho. Namanya Gocchi. Selain Teppanyaki, di Gocchi juga ada Shabu Shabu dan Sushi, dan makanan Jepang ala carte lainnya.

Ini dia tempatnya

Teppanyaki di Gocchi

Tempatnya ijo-ijo gitu dari luar, gampang dicari sih. Dan interiornya warna warni. Kalau lagi bete semoga jadi happy makan disitu πŸ™‚

Ada 3 makanan utama yang mereka tawarkan, Teppanyaki, Sushi da Shabu Shabu. Selain itu ada juga menu-menu lain seperti Yakimeshi (Nasi Goreng), Salad dan makanan-makanan lainnya.

Pilihan utama kita waktu kesitu, jelas Teppanyaki,

Dan rupanya nggak salah pilih, Teppanyaki nya enak. Yang bikin enak sebetunya bukan cuma bumbu dan lain-lainnya, karena yang namanya Teppanyaki kan ga banyak bumbunya ya. Yang bikin enak adalah menunya yang bisa saya bilang fleksibel. Jadi menu utamanya ada Chickem, Beef, dan Salmon, semua sudah satu paket dengan Nasi dan Soup, juga tumisan Sayurnya. Yang bikin enak adalah menu tambahan yang bisa dipesan terpisah, ada Shrimp, Salmon, Chicken, Cube Sirloin dan Tenderloin dan beberapa menu lain. Jadi bisa pilih sukanya apa, pesan sesuai kepengennya πŸ™‚ . Harganya lumayan bersahabat, untuk menu utama sekitar 40ribuan-100ribuan (tergantung pilihannya tentu).

Hari itu kita makan Chicken dan Cube Tenderloin. Enak dan Tenderloinnya beneran juicy. Oya, meja Teppanyakinya juga banyak, satu lantai full untuk Teppanyaki semua, jadi rasanya ga usah takut Β ga kebagian meja sih.

Selain Teppanyaki, kita juga pesen Wakame Salad alias Salad dengan Rumput Laut. Nggak kalah sama punya Sushi Tei lho. Emang sih harganya juga mirip mirip, 3o ribuan gitu.

Wakame Salad

Dan yang menyenangkan, disana Ocha alias teh nya gratis, aheeey! πŸ™‚

Yuk kita ke Gocchi lagi!

Roppan – CiWalk

Wa waaaa lama sekali nggak posting sih. Padahal makannya jalan terus lho. Inilah akibatnya kalo ngeblog makanan begini disambil sambil jadi ibu menteri *benerin sasakan*.

Ada restoran baru lho di CiWalk. Eh berhubung postingannya lama tertunda, jadi udah ga keitung baru lagi sih. Adalah beberapa bulan mulai operasionalnya. Namanya Roppan. Dari namanya, bisa diduga makanannya khas Jepang, tentu. Tapi ada apa aja sih, intip yuk.

Cara pesannya, langsung di kasir. Kayak pesan makanan ringan jadinya, padahal ada makanan berat juga sih :).

Malam itu saya makan ini, jujur aja ga tahan liat foto di menu yang kayaknya kok enak banget

Beef Burger + Rice

Ini ceritanya Beef Burger sih, tapi pake nasi. Hmm, saya suka bumbunya, suka juga tempura-tempuraannya, ada Paprika dan Wortel goreng yang disalut pake tepung jadi kering kering kriuk gitu deh. Harganya 30 ribu sekian, worth dengan rasa dan porsinya. Nasinya memang terlalu banyak, tapi seperti biasa, abis :D.

Makanan kedua yang dipesan, Chicken Katsu + Curry Rice. Yang ini juga lumayan enak. Curry nya terasa beneran, bukan cuma curry-curry yang encer gitu. Ga terlalu beda jauh sama Sushi Tei punya sih. Dan dengan harga 30 ribuan, potongan Chicken Katsunya cukup banyak, good deal buat yang suka porsi besar

Chicken Katsu + Curry Rice

Ketiga dan sumpah bikin kenyang banget, yang satu ini ni. Namanya Macha Honey Toast. Dari namanya kita tau bahwa ada Green Tea (berupa ice cream), Madu (disiram di atas ice cream dan roti) dan ada Roti Panggang. Nyam nyam !! Rotinya nggak terlalu banyak, tapi cukup bikin kenyang berhubung ini kan makanan penutup ya, keburu kenyang duluan. Harganya emang ga murah sih, sampe 40ribuan. Lebih enak makan bareng2, karena kalo sendiri belum tentu abis kecuali ke Roppan makan ini doang πŸ˜€

Matcha Honey Toast

Lain kali kalo ke Roppan lagi, saya mau coba ini ah, macam-macam sandwich yang menggoda banget.

Roppan

Jadi sandwichnya itu ada yang pake Keju, Susis, Chicken Strip, Sunny Side Egg, dan lain lain dan lain lain, banyak banget sih. Harganya sekitar 11-13 ribuan. Perlu dicoba. Ke Roppan yuks ! πŸ™‚

Daiji Ramen

Jadi saya memang kegilaan Ramen. Jadi cukup seneng waktu ada Kuma Ramen di Jl. Cimauk itu. Memang sih jangan dibandingkan dengan Ramen Sanpachi kesukaan saya ya, kan harganya juga setengahnya. Yang jelas kalo sore sore mendadak pengen makan yang pedes gila ya lumayan sih kesitu.

Nah, ada tempat makan Ramen yang baru ni di Ciwalk. Namanya Daiji Ramen. Tempatnya tentu lumayan nyaman, ala warung tapi lebih nyaman tentunya. Ada Ramen bar pula. Enak untuk duduk sendirian kalo pas kesitunya solo karir.

Yang selalu saya pesan duluan tentunya

Edamame

Yes, Edamame. Nggak di Sushi Tei, nggak di Shin Men, nggak di Daiji Ramen teryata harus pesen ini.

Smoked Beef Shoyu Ramen

Nah, ini Shoyu Ramen, kuahnya bening. Selain Smoked Beef, ada juga pilihan Tempura, Gyuuniku (irisan Daging Sapi), Tempura, Cumi, Katsu, dll.

Prawn Miso Ramen

Yang ini Prawn Miso Ramen, kuahnya nggak bening, namanya juga Miso :).

Sebetulnya yang paling saya suka di Daiji Ramen itu ya Ramen Sapporo nya. Cuma sayangnya udah 3 kali terakhir kesana selalu ga ada. Katanya sih bumbunya susah dapetnya. Pantesan enak.

Waktu terakhir kesana, nyoba makan yang lain selain Ramen,

Tempura Curry RiceCurry Rice

Curry Rice nya not bad, wanginya kayak Curry beneran, ya iya rasanya juga. Rasanya sih berani adu dengan punyanya Sushi Tei. Sayangnya padanannya kurang pas, kelihatannya dibanding Tempura yang kering, Curry lebih enak dipadu dengan potongan Daging Sapi yang nyatu di Currynya sendiri.

DonburiDonburi

Ini Donburi Gyuuniku. Daging Sapinya enak banget, dan campuran Telornya pas, ga terlalu mateng juga ga terlalu mentah. I’ll come back for more πŸ™‚

Yang juga saya suka dari Daiji Ramen, Ocha nya beneran, nggak cuma sekedar Teh biasa

Ocha

Untuk harga, memang nggak bisa dibilang murah, tapi rasanya cukup sepadan sama makanan dan tempatnya. Makanan berkisar antara Rp. 25.000 – 35.000. Kecuali makanan kecil tentunya ya.

Bolehlah dicoba πŸ™‚

Mencari Makan(an) ke Negeri Seberang

Jadi ya, pertengahan Maret kemarin, saya melancong (duh bahasanya kok melancong sih) ke 3 negara yang deket-deket. Macau, Hongkong, dan China (Shenzen). Main ke tempat yang kita belum pernah, ya tentu saja berarti petualangan mencoba makanan-makanan yang unik dan aneh.

Tiba di Macau jam 2 dini hari, saya nemu satu restoran yang masih buka, selain McD tentunya ya. Dan disini saya mendapatkan ini;

Angsa !

Bukan bebek, ini daging Angsa katanya. Dimasak tanpa bumbu yang macam macam sih, cuma bumbu kecap aja keliatannya. Disajikan panas banget dan tulangnya lunak sekali. Dagingnya gurih banget, mungkin karena tulangnya banyak.

Sapinya

Menu kedua yang dipesan, Sapi bumbu apalah ini. Emang sih sapinya nggak aneh, tapi katanya ini spesial menu di restoran itu makanya kita coba pesan. Emang enak banget sih…

Bubur Kepiting

Ini baru bubur enak πŸ™‚ Bubur Kepiting! Jadi disajikan dalam mangkok besar yang cukup buat cuci muka. Cukup buat kita bersembilan waktu itu (sementara meja sebelah kita makan ini sendirian!). Buburnya panas banget, makanya si Kepiting nggak terasa anyirnya. Daging Kepitingnya juga kerasa maniiisss banget. Dan ini ga sekedar Kepiting dicemplungin ke Bubur sih. Kayaknya Buburnya dimasak bareng sama Kepiting, soalnya kerasa banget. Ah pokoknya enak deh.

Rice Pizza

Di Hongkong, saya makan ini, ceritanya ini Pizza tapi bahan dasarnya bukan Roti seperti Pizza biasa, tapi Nasi. Rasanya enak, lucu gitu karena ujung-ujung Nasinya kan kering-kering kriuk-kriuk gitu deh. Kalo di Bandung sih emang belum ada, tapi di Jakarta rasanya ada di Gedung Kamone Melawai, deket-deket Sanpachi situ. Boleh dicoba πŸ™‚

Okonomiyaki

Di tempat yang sama, saya pesan Beef Okonomiyaki. Rasanya enak tapi ya nggak terlalu aneh sih, kan disini juga udah banyak. Rasanya nggak jauh-jauh kok sama Kedai Ling Ling yang di Cihampelas dan Sultan Agung itu.

Mie Pake Sapi

Saya makan Mie Sapi ini di Macau, di satu sesi makan pagi. Mie nya sih biasa aja, kayaknya malah lebih enak Mie disini. Tapi daging Sapinya seriusan enak, empuk empuk lembut gitu, bikin kepengen lagi aja.

Daaan pasti pernah dengar, salah satu makanan khas Macau itu namanya Egg Taart. Jadi kue itu pinggirannya pastry kering-kering gitu, dan tengahnya seperti Vla. Saya pribadi bukan penggemar kue manis, jadi hanya coba satu potong aja, vla di tengahnya enak. Di jalan-jalan bisa dibeli dengan harga 5MOP atau sekitar 5000 rupiah per buah. Untuk bawa pulang oleh-oleh, Egg taart yang paling enak itu katanya ada di Venetian Mall, namanya Lord’s Stow, harganya 8MOP.

The Egg Taart

Di Hongkong saya nemu ini di pinggir jalan ;

Goreng2an

Macam-macam gorengan bermandikan minyak :D. Ini ada Paprika, Terong Ungu, Tahu dan macem-macem lagi. Belinya harus sekaligus 3 gitu, kalo ga salah kisaran 10 HKD alias ga jauh-jauh dari 10 ribu rupiah. Di Hongkong banyak sih beginian, biasanya jual bareng Susis dan lain-lain. Yang satu ini saya temuin di area Causeway Bay. Pas pindah ke area Mongkok, eh banyak juga di daerah sana. Dan mulai jualannya agak sore gitu, soalnya kan sampe malem.

Nah, kalo nanti ke Hongkong, saya suggest bener untuk mampir ke yang namanya Cafe De Coral. Yang saya liat, ada di area Causeway Bay, dan satu lagi lupa di area apa. Makanannya banyak banget macamnya, dan harganya ga terlalu mahal deh. Makanya selalu penuh. Saya pesan ini, Yakiniku yang dimasak langsung di tempat, jadi keluar dari dapur mereka masih mentah, berwujud seperti ini ;

Yakiniku

Bagusnya, pan untuk masaknya dilapisi Β kertas roti gitu. Jadi nggak lengket-lengket nempel dan pasti nanti cucinya gampang pula. Untuk menu full dari Daging Sapi Udang, Cumi, Aneka Jamur dan Sayur2 lain, harganya cuma 54 HKD alias sekitar 54.000 rupiah, sudah lengkap dengan Nasi dan semangkuk Tofu pula. Rasanya? enak banget!

Tempat terakhir yang saya kunjungi adalah Shenzen alias salah satu kota di China yang bisa dicapai dengan MRT dari Hongkong (lewat 13 stations, sekitar 30 menit saja).

Berbekal buta huruf karena daftar menunya pake aksara Cina semua, maka saya berujung pada pesan Ayam Saus Labu gitu deh. Pas dateng, seriusan ga bisa dimakan, hehehe…. Rasanya aneh bin ajaib, kayak asam manis yang gagal :D.

Ayam Saus Labu

Jadi gitu sih, jalannya menyenangkan, makannya juga menyenangkan. Memang agak sulit cari makanan halal di daerah sana, secara McD nya aja juga nggak halal. Kesulitan makan disana adalah nggak ada sambel yang enak, hehe… Kalo nanti pergi lagi mungkin saya mau bawa acar cengek Β (rawit) Β aja deh.

Ei-Jie di PVJ

Jadi ya, saya tergoda sama baligo besar yang saya lewatin setiap hari di sekitaran Setra Sari Mall, tulisannya EI-JIE, Now Serving at PVJ ! dan gambar-gambarya yang sangat menarik. Maka pergilah saya kesana dong. Posisinya sebelah Shin Men, deket-deket JCo situ deh.

Tempatnya enak, terang dan ga kebanyakan gaya. Mejanya tinggi jadi seperti duduk di bar stool. Di depan setiap meja ada kompor listrik Philips (penting amat disebut mereknya sih). Nah, kompor listrik ini bikin meja keliatan rapi dan hemat tempat, trus nyalain dan matiinnya juga nggak perlu cetrak cetrek, dan ada timer pula jadi nggak perlu repot minta tolong Β matiinnya.

Makanannya sendiri banyak pilihannya, semua disajikan siap masak di dalam teflon anti lengket. Nah, ini teflonnya beneran anti lengket deh, jadi nggak ada cerita dagig nempel-nempel gitu. Setiap menu disajikan bersama sayur2 (berbeda tiap menu), antara lain Jamur, Toge, Kucay, dll. Juga disajikan bersama Nasi dan Soup.

Hari itu saya pesan Sapi Bakar Madu, nyam nyam nyam ! Saya suka rasa Jamur yang dibakar. Pesanan lain, Beef Bulgogi, juga enak nak nak πŸ™‚

Ei Jie

Menu lain juga banyak, ada Sea Food, Chicken/Beef Teriyaki, banyak deh.

Soal harga, jangan khawatir,masih tergolong murah untuk ukuran restoran di PVJ, dan enak kok rasanya juga. Untuk satu menu local, harga berkisar 35-40 ribuan, untuk import sekitaran 60 ribuan. Selain menu diatas, ada juga menu campuran nasi seperti di Pepper Lunch, dengan harga yang jauh lebih murah, hanya 30 ribuan aja.

Next time kesana lagi, saya mau coba menu nasinya ah, keliatannya enak deh πŸ™‚

Oya, keliatannya lebih enak kalo makannya tanpa harus denger lagunya Irwansyah sama Acha deh, hehehehe…..

Yuk, ke Ei-Jie yuk ?

Midori

Di tengah selalu penuhnya Sushi Tei di Bandung, Restoran Jepang yang satu ini hampir aja dilupakan (oleh saya). Namanya Midori, masih satu tempat dengan tempat pijit sohor itu, Bersih Sehat. Ada di Jl. Sultan Tirtayasa, persis depan depanan dengan Lily Pattiserrie yang Hongkong Cream Cheese nya enak itu lho (malah nglantur). Tapi serius enak πŸ™‚

Midori cenderung sepi, kelihatannya tamu yang kesitu ya yang memang langganan dan tau kualitas Midor sendiri. Walaupun dibandingkan Sushi Tei Midori masih lebih murah, tapi kualitasnya oke kok. Dan Jepang banget (yaiyalah). Di Midori juga cukup sering ada promo, dan ga tanggung2 bisa diskon sampe 40%, tapi ga semua menu ya, beberapa aja, tapi biasanya cukup banyak kok.

Kali terakhir saya ke Midori, saya pesan :

Enoki no Hoil Yaki

Ini Jamur Enoki yang dipanggang dalem kertas foil dan ada kuahnya sedikit. Si kuah itu menyerupai Soup Jahe. Kebayang kalo makannya pas lagi pilek, kayaknya enak deh.

Cha no Soba

Harga makanan pertama, kira2 20 ribuan dan makanan kedua kira2 35 ribuan πŸ™‚

Ada yang mau kesana ?

Sushi Tei

Saya nggak terlalu suka makan Sushi. Agak aneh memang, secara saya suka hampir segala jenis makanan. Bukannya ga bisa makan banget juga sih, tapi memang nggak terlalu bisa menikmati. Tapi saya suka makan ke Sushi Tei. Terutama duduk di Sushi Bar nya, suasananya menyenangkan meskipun menurut saya mereka terlalu banyak orangnya, jadi kadang berasa belibet gitu.

Jadi, kalau ke Sushi Tei biasanya saya makan ini ;

Wakame Salad

Namanya Wakame Salad, isinya sudah tentu Rumput Laut, meskipun bukan cuma itu sih isinya. Ada beberapa sayuran segar lain seperti Lettuce, Zucchini, dan lain-lain. Dressingnya enak, entah apa, tapi rasanya asem asem seger gitu deh.

Gyoza

Yang namanya Gyoza memang harus dicoba dimana-mana. Sebelumnya saya paling suka Gyoza di Ajisen Ramen – Mall Taman Anggrek, ada 2 pilihan disana, deep fried atau yang digoreng diatas pan panas dengan sedikit minyak. Di Sushi Tei, cuma ada 1 pilihan tapi kebetulan yang saya suka πŸ™‚

Toriyaki

Yang satu ini namanya Toriyaki. Intinya Daging Ayam yang dipanggang, ada selipan Bawang Daun. Kalo di warung steak kali namanya Schaslick ya πŸ™‚

Fried Salmon Skin

Ini menu yang cukup populer di Sushi Tei. Hampir di setiap meja kayaknya order ini deh. Kulit Ikan Salmon yang digoreng kering banget. Katanya enak, tapi saya sendiri nggak terlalu suka, karena memang ga terlalu suka Salmon. Tapi must try sih, siapa tau kamu suka πŸ™‚

Beef Curry

Selama di Bandung, Beef Curry-nya Sushi Tei deh yang paling ‘bener’. Rasanya pas banget, kekentalan Curry nya juga pas banget, ya sebanding sama harganya kali ya. Saya suka paduan rasa dengan bumbu Cabe Kering nya.

Nah, di Bandung sekarang ada 2 Sushi Tei. Selain di Jalan Sumatera yang sealu penuh sampe waiting list itu, Sushi Tei sekarang buka di Flamboyant jalan Sukajadi itu. Tempatnya lebih sederhana, tapi kelebihannya ada ruang-ruang private yang bisa dipake kalo kita mau kumpul-kumpul banyakan dan butuh suasana terpisah dengan tamu lain.

Jadi? Ketemu di Sushi Tei ?