Nyaris Giting di Kepiting Chef Epi!

Saya penggemar berat Kepiting sejak jaman dulu. Waktu saya kecil saya masih ingat oma saya kadang pulang dari pasar membawa kepiting-kepiting yang masih diikat oleh tali rafia. Malamnya kami biasanya duduk di meja makan lengkap dengan mutu (yang buat ngulek sambel dari bahan batu itu lho) dan kantong kresek, menghabiskan waktu bisa sejam lebih untuk makan kepiting rebus masakan oma saya.

Tadinya saya nggak pernah suka masakan kepiting yang dimasak dengan macam-macam bumbu. Tapi setelah mencoba Cut the Crab di Jakarta ini, selera saya lumayan meluas, sekarang udah mulai suka kepiting selain kepiting rebus atau kepiting goreng.

Berhubung Bandung nggak dekat-dekat pantai, agak susah cari kepiting yang enak di sini. Di restoran seafood favorit saya pun kepitingnya ndak bisa diandalkan. Sampai kemudian saya menemukan Kepiting Chef Epi yang dulu jualan di Papaya. Kepitingnya enak banget, besar dan dagingnya manis. Sejak itu, kalau di Bandung saya cuma mau makan Kepiting-ya Chef Epi.

Kemudian saya dapat kabar kalau…..

Continue reading

Main Sambil Cari Makan (atau sebaliknya) Di Belitung

Waktu berencana main ke Belitung, saya langsung mikir “wah katanya disana banyak makanan enak”. Kemudian tentu saja saya nanya kanan kiri sambil browsing dikit dikit soal makanan di Belitung. Di itinerary yang saya terima dari penyewaan mobil, pagi itu setibanya di Bandara Tanjung Pandan, saya dijadwalkan makan Nasi Uduk atau Mie Belitung. Jaka, driver kami waktu itu langsung usul, sebaiknya makan Nasi Uduk karena Mie Belitung yang paling terkenal enak di Belitung, Mie Atep belum buka, katanya. Saya dengan senang hati menurut. Sayangnya, Nasi Uduk tujuan kami pagi itu entah kenapa nggak buka, akhirnya Jaka mengantar kami ke tempat makan yang posisinya ada persis di sebrang tugu Batu Satam.

Dari sekian banyak kios, baru Kedai Mak Jana dan Waroeng Kopi Ake yang buka. Rupanya Jaka memang berniat mengajak kami kesitu. Sini intip apa aja sih pesanan kita. Continue reading

Cut The Crab

Kemarin memang bukan kali pertama makan di Cut The Crab, tapi cerita makan yang pertama dulu kok ya malah ga sempat keposting. Saya doyan banget sama yang namanya Kepiting, memang. Di Bandung, udah nemu Kepiting asik disini. Di Jakarta, saya suka banget Cut The Crab. Suka banget ini ya karena rasa dan harga sebanding ya. Namanya Kepiting kan bisa jadi mahal banget. Nah yang mahal banget itu aja bisa jadi biasa aja, atau bahkan enak tapi kemahalan. Cut The Crab menurut saya sangat pas dari rasa dan harga.

Menu utama, tentu saja Kepitingnya. Pesan yang untuk porsi dua orang dengan saus cajun alias sweet + spicy.

The Kepiting

The Kepiting

Rasanya? wuih! Saya biasanya nggak suka Kepiting dengan saus, kan di Warungnya Chef Epi yang di Bandung itu aja saya belinya Kepiting Goreng polos aja kok. Tapi yang ini, sausnya bener-bener enak tanpa mengganggu rasa daging Kepitingnya sendiri. Cie. Continue reading

Makan Apa Di Balikpapan Sampe Derawan

Asik ada postingan lagi. Ngga usah kamu yang baca, sini yang nulis aja seneng kok kalau punya bahan tulisan baru (sebenernya bahannya banyak tapi nggak sempet nulis aja sih).

Jadi, minggu lalu saya main-main ke Balikpapan dan Derawan lanjut ke Sangalaki, Maratua, Kakaban, dan Gusung. Makanannya sih memang cuma dinikmati di Balikpapan dan Derawan karena waktu island hopping ke pulau-pulau lain kan emang ga ada yang jual makanan, jadi kita bawa nasi box dari Derawan.

Saya nyampe Balikpapan menjelang makan siang. Pas banget. Sama yang nganter, kita diajak ke yang namanya Kebun Sayur. Kebayang ngga sih kayak apa tempatnya? Kalau ngebayangin kita akan makan di kebun, weits salah banget. Kebun Sayur ini lebih menyerupai pasar yang lengkap antara yang jual makanan dengan yang jual aneka accesories dan batik khas Kalimantan Timur.

Hasrat untuk makan Ikan Bakar pupus ketika Ikannya dimana-mana habis, padahal baru jam 13.30 waktu itu. Sempat mau pindah tempat cari makanan lain sampai pelayan kedai makanan melintas depan kita bawa Ayam Bakar. Lah, Ayam Bakarnya menarik banget dan sambalnya super menggoda. Jadilah kita duduk dan pesan Ayam Bakar plus Soto Banjar. Yang namanya Soto Banjar ini memang sudah saya incar sejak masih di pesawat, pasalnya majalah Citilink waktu itu membahas soal Soto Banjar khas Kalimantan ini. Pesanlah sudah. Pas saya pesan pake nasi, ibu penjualnya agak mengerutkan kening, ternyata yang namanya Soto Banjar ini sudah lengkap dengan Ketupat. Ah ya pantes aja, dikira gembul kali.

Sore menjelang maghrib, kita nyoba makan yang namanya Bubur Samarinda. Iya, di Balikpapan makannya Bubur Samarinda. Anggap aja kayak makan Kupat Tahu Singaparna di Bandung. Ini gara-gara celetukan temen di Path, katanya kalau ke Balikpapan mesti nyoba Bubur Samarinda. Okelah mari kita cari.

Nemu Bubur Samarinda yang katanya paling enak se-Balikpapan, adanya di sekitaran Tugu Sari, tepatnya Jalan A. Yani. Yang namanya Bubur Samarinda ternyata Bubur yang disiram kuah semacam kuah Soto. Lengkap pake potongan Telur Rebus, Ati Ampela, dan Ayam. Makannya pake Kerupuk Udang dan dikasih perasan Jeruk Nipis. Rasanya? Asli nendang.

Bubur Ayam Samarinda

Bubur Ayam Samarinda

Porsinya besar banget, jadi ini pesen setengah porsi dengan perkiraan kan nanti malem mau makan Kepiting, ahey. Ternyata emang setengah porsi udah pas banget sih. Biyan aja doyan banget nih.

IMG_7481Ga tau persis harga makanan diatas, soalnya dibayarin melulu, Tapi secara garis besar, makan berlima untuk Ayam Bakar dan Soto Banjar abis sekitar 160ribuan. dan Bubur Ayam Samarinda berlima juga sekitar 95ribuan. Masuk akal banget kan ya.

Katanya ga afdol ke Balikpapan kalau ga makan Kepiting, maka malem itu, beneran malem-malem, sekitar jam 11 kita menuju ke Ocean’s, salah satu resto seafood yang terkenal banget di Balikpapan. Saran saya, kalau mau coba makan disini, datanglah sore-sore sebelum matahari terbenam, pasalnya, restoran ini posisinya di sisi laut, spot yang pas buat nongkrongin sunset. Suara ombak berdebur-deburnya juga bikin makan Sea Food tambah asik.

Liat menunya, bikin pengen pesan semua. Tapi masa iya dipesan semua kan ya, Akhirnya ini nih pesenan kita ; Kepiting Saus Padang, Kepiting Telor Asin, Brokoli Bawang Putih, Ikan Baronang Bakar, Cumi Goreng Tepung, lengkap pake Sambal Dabu-Dabu dan Sambal Matah.

Sayang banget ga kebagian udang karena abis katanya. Kepiting Saus Padangnya one of the best I have ever tried, Kepitingnya beneran gendut-gendut dan Saos Padangnya beneran enak sampe Brokoli nya aja dicolek colek Saus Padang. Biyan suka banget Kepiting Telor Asinnya, bumbunya emang pas banget. Baronang Bakarnya dibakar pas, kulitnya kering, dagingnya masih putih bersih, Saya langsung ngefans sama Sambal Dabu-Dabunya. Sambal Matahnya keburu habis tak bersisa sebelum difoto, hehe. Harga? memang ngga terlalu murah, tapi mahal juga engga. Makanan sekian plus minuman-minuman abisnya 700 ribuan, makan berenam ya masing-masing 100 ribu sekian. Masih ok kan untuk menu makanan sebegini? Apalagi kalau datengnya sore-sore itu tadi, sambil menikmati sunset, ih sedap.

Ok sekarang soal makanan di Derawan. Karena di pulau, tentu saja makanan yang paling umum adalah seafood. dari Ikan, Cumi, dan Udang. Sayangnya kami nggak kebagian Udang Ronggeng yang katanya enak banget. Nggak kebagian juga Udang Sungai yang beberapa kali kami lihat di menu. Jadi 3 malem di Derawan, kurang lebih makanan kami seperti ini,

Tempat makan yang saya saran sih Tyrta, ini spanduknya.

IMG_8023

Karena Sambelnya enak banget pake tomat muda :D. Dan Ikan Kakapnya lebih enak daripada yang di foto atas ini (sampe lupa ga kefoto). Ikan Kakap segede gambreng diatas kita makan di Ira Sari. Potongan Ikan Kakapnya gede dan tebal banget.

Soal harga, emang ga terlalu murah sih, seporsi Cumi / Udang Tepung harganya 50 ribuan, Kakap besar tadi satu porsinya 75ribu,

Kalau di Derawan, jangan lupa makan Jagung Bakar, Jagungnya manis banget dan butirannya kecil-kecil. Enak dimakan sore-sore menjelang malam sambil nyeruput teh manis.

Jagung Bakar 8ribuan

Jagung Bakar 8ribuan

Soal makan pagi, jangan khawatir, di Derawan bertebaran yang jualan Nasi Kuning. Ada yang pake Mie, Serundeng, Ikan, Ayam, dll. Tinggal pilih aja, harganya sekitar 10-15ribu,

Mulai jam 8.30 pagi kamu bisa juga makan Gado Gado ala Derawan ini, harganya 15 ribu juga udah pake ketupat. Kalo di Bandung ini lebih kayak Kangkung Petis sih, saya suka banget sampe pas mau pulang sempeting bungkus lagi buat makan di jalan.

Gado Gado, katanya.

Gado Gado, katanya.

Kalau bosen makan Ikan dll, jangan khawatir juga, banyak tukang Indomie di Derawan 🙂

Oh, pas balik lagi ke Balikpapan, kita sempetin makan (dan bungkus Kepiting bawa pulang) di Dandito. Kebetulan ada waktu 3 jam di bandara, dan Dandito ini punya cabang di Bandara Sepinggan. Yay banget kan ?

Harga makanan diatas plus 5 juice adalah 500ribuan sekian. Kalau mau bawa pulang, Kepiting Telor dan Kepiting Supernya dihargai 130rb per 2 ekor. Packingnya rapi, ada dus dan masuk plastik buat dibawa ke kabin aman kok.

Jadi kapan gitu kita kemana lagi cari makan enak yuk?

Makan KEPITING di Warung Chef Epi

Udah lama banget pengen makan Kepiting. Yang enak tapi, bukan yang ngasal-ngasal. Terakhir makan Kepiting lumayan enak di Cut The Crab, Cikajang Jakarta. Pengen kesana lagi tapi kan jauh. Dan tiap ke Jakarta makannya pasti yang laen, ga pernah kesempetan ke Cut The Crab lagi. Penasaran, akhirnya pesen Kepiting di salah satu resto seafood di Bandung. Pas dateng, Kepitingnya segeda Kumang dong. Kuciwa.

Nah, berhubung saya suka jajan-jajan ga penting di Papaya’s Fresh Gallery yang ada di Jl. Sukajadi itu, maka udah berapa lama saya ngintip-ngintip warungnya Chef Epi yang ada di dalem Papaya’s. Menunya saya banget : KEPITING!

Dan kenapa saya yakin kalo Kepitingnya Chef Epi ga bakal mengecewakan? Karena Chef Epi ini adalah juga orang di belakang Lomie Pekalongan kesukaan saya. Lomie nya ga pernah gagal selama lebih dari 20 taun saya jajan disana (iya, udah selama itu, hehe) . Akhirnya Jumat malam kemarin, saya nyoba Kepiting ini :

Image

Kalo Kepiting, saya doyannya yang nggak pake bumbu macam-macam. Keppiting Goreng aja atau Kepiting Rebus, cukup, jadi ga kebanyakan rasa yang bikin rasa Kepitingnya sendiri ga kesana ga kesini.

Kepitingnya Chef Epi ini, ternyata memang bener nggak mengecewakan, selain gendut-gendut, rasa bumbunya emang pas! Yang kerasa cuma gurih daging Kepitingnya.

Selain Kepiting, disitu ada juga Vietnam Pho,

ImageEh, Pho nya enak, dan yang bikin saya tambah suka adalah Tauge nya yang gendut-gendut disajikan mentah di piring terpisah, jadi pas masuk ke mangkok panas si Pho, langsung deh kriuk kriuk bikin happy gitu.

Menemani makan Kepiting dan Pho, saya order juga Asparagus Saus Tiram. Katanya Asparagusnya organik. Ga boong sih, emang enak, kriuk kriuk. Dan saya yang biasanya harus puas dengan makan Asparagus dalam Soup yang udah dipotong kecil kecil, kemarin saya makan Asparagusnya banyak banget! Sepiring deh abis sendiri. Sedap.

Image

Udah lama ga makan Asparagus seenak dan sebanyak gini *terharu*

eh btw, bukan cuma makanannya yang ok, ini minumannya juga sedap banget!

Image

Morrocan Tea katanya. Duh rasa pahit, manis dari gula batu dan hangatnya pas banget! Kalopun ga makan, saya mungkin akan mampir untuk sengaja minum ini di Papaya’s.

Ok harganya ya

Kepiting sih kalo serius ga bisa murah ya emang. Untuk 2 ekor Kepiting Papua yang digoreng tadi, harganya 300 ribuan. Ga murah memang, apalagi makannya kan ‘cuma’ di kedai biasa aja, masih jauh dari fine dining. Tapi kalo kamu penggila Kepiting seperti saya, ya mending makan disini daripada di resto cakep yang makanannya ga seenak ini. Dan hey, ini Kepiting 🙂

Kamu boleh yakin pula bahwa Kepitingnya memang fresh karena mereka ditaro di aquarium yang bisa kita liat 😀

Imageyakin dong fresh ya, dijamin ga bakal mules gara-gara Kepitingnya ga fresh.

Vietnam Pho nya dihargai 46 ribuan, trus 52ribuan untuk Asparagus, dan 20 ribu untuk Morrocan tea. Total 400 sekian.

Mahal? lumayan. Puas? banget.

Ngintip menunya Chef Epi yang lain saya kemudian memutuskan untuk lain kali kalo kepengen makan Sea Food, mendingan kesini aja deh. Udang dan Ikannya bisa beli mentah di Papaya’s, lalu minta dimasak di Chef Epi, brillian 🙂

Jadi sapa dong yang mau nemenin saya nyapit nyapit Kepiting minggu depan? Yuk?

Sea Food di Praoe

Jadi ceritanya lagi doyan makan Sea Food nih. Sebenernya sih dari dulu juga doyan sih ya, tapi seringkali sulit cari tempat makan yang pas. Sekalinya ada, banyak yang kosong, ini nggak ada, itu nggak ada. Ada juga yang kayaknya ga seberapa rame, alhasil ga fresh makanannya. Pas nemu yang enak, ealah harganya kemahalan.

Nah, si Praoe ini lumayan nih. Kombinasi antara fresh, jenis makanan, tempat dan lokasinya pas semua. Seminggu ini SurgaMakan udah dua kali aja makan kesitu. Iya, doyan 🙂

Namanya juga resto SeaFood ya, yang dijual ga jauh jauh dari Ikan, Kepiting, Udang, Kerang, dan Cumi. Variannya banyak, selain bakar dan goreng, masing2 ada menu istimewanya sendiri. Misalnya Kepiting ada juga Kepiting Bakar, atau Kepiting Masak Telor Asin, atau Kepiting Soka Telor Asin.

Ini dia daftar makanan yang kemarin dipesan :

1. Kepiting Bakar

Jadi dibakar dalam daun pisang gitu, di dalemnya sendiri ada bumbu seperti tiram sih. Satu porsi isi 1 ekor, harganya 50-60 ribuan.

2. Kepiting Goreng Mentega

Ya Kepiting digoreng pake….Mentega dan Kecap Manis la ya. Tidak terlalu istimewa meskipun dibilang enak banget juga engga. Harganya 50-60 ribuan juga.

3. Kepiting Soka Telor Asin

Nah ini,  Kepiting digoreng Tepung trus dikasih bumbu Telor Asin juga, ada sambel khususnya. Satu porsi Rp. 45 ribuan. Buat yang ga suka makan Kepiting dari cangkangnya, Kepiting Soka ini bisa jadi pilihan.

Setelah maka 3 macem Kepiting ini, saya baru nyadar, ternyata Kepiting paling enak ya Kepiting Goreng atau Rebus aja, jadi nggak usah pake bumbu macem2 karena rasa daging kepitingnya sendiri kan udah enak.

Ok balik lagi ke menunya Praoe yuk.

4. Udang Bakar Madu

Buat Udang Bakar, ada 3 pilihan ukuran : Udang Pancet kecil, sedang dan besar. Sebagai anggota kelas menengah ngehe, saya pilih yang ukurannya sedang. Harganya 65 ribu, isi 4 ekor Udang, dan rasanya juara! Enak banget seriusan. Bumbu Madunya kerasa, tapi gurih Udangnya juga kerasa. Dua kali pesan ini, dua kali dua kalinya ga gagal.

5. Udang Goreng Tepung

Di luar dugaan, si Udang Goreng Tepung ini tepungnya tepung kayak Karage ya, bukan tepung kayak pisang goreng itu. Rasanya lumayan. Harganya 40ribuan

6. Kerang Hijau Saus Tiram

Saya sih kebetulan ga suka Kerang ya, tapi kemaren kan makannya banyakan, pada pesan ini, dan pada doyan! Katanya enak dan fresh banget. Murah pula, cuma 25 ribuan seporsi.

7. Kangkung Sambal Asam

Naaah ini dia jagoan di Praoe. jadi gampang aja nih Kangkungnya. Direbus sebentar sampe masih kriuk dan warna hijaunya masih segar, trus ada Sambal Asam alias kayak bumbu rujak gitu cin, hoalah enaknya. Gampang pula kan kalo bikin di rumah, harganya 12 ribuan aja.

8. Tumis Jagung

Nah, kalau yang ini agak kurang penting dipesan sih. Isinya asli cuma Jagung aja pake Cabe Merah trus ditumis gitu. Ga istimewa sekali walaupun ya bukannya ga enak juga. 14 ribuan harga per porsinya.

9. Aneka Sambal

Ini dia yang bikin happy ke Praoe. Sambelnya banyak macemya! Boleh ambil sendiri pula, jadi bisa kira-kira sendiri, ga bakal kurang dan kalo kurang tinggal ambil lagi. Sambelnya ada Dabu Dabu yang pake Tomat, Bawang Merah dan Cengek itu, trus ada Sambel Mangga, Kecap Cengek udah pasti, dan Sambel Terasi. Happy.

Oh ini dia fotonya

SeaFood di Praoe

SeaFood di Praoe

Nah yang kemaren di twitter tanya lokasinya, Praoe ini posisinya di Jalan Sumatra, yang kalo dari pintu masuk Taman Lalu Lintas tinggal belok kiri ada di sebelah kanan. Sebrang SMPN 2 ya itu kalo ga salah. Kalo masuknya dari jalan Jawa, ya belok kiri trus ada sebelah kiri.

Jadi, kapan kita kesana?

Mencari Makan(an) ke Negeri Seberang

Jadi ya, pertengahan Maret kemarin, saya melancong (duh bahasanya kok melancong sih) ke 3 negara yang deket-deket. Macau, Hongkong, dan China (Shenzen). Main ke tempat yang kita belum pernah, ya tentu saja berarti petualangan mencoba makanan-makanan yang unik dan aneh.

Tiba di Macau jam 2 dini hari, saya nemu satu restoran yang masih buka, selain McD tentunya ya. Dan disini saya mendapatkan ini;

Angsa !

Bukan bebek, ini daging Angsa katanya. Dimasak tanpa bumbu yang macam macam sih, cuma bumbu kecap aja keliatannya. Disajikan panas banget dan tulangnya lunak sekali. Dagingnya gurih banget, mungkin karena tulangnya banyak.

Sapinya

Menu kedua yang dipesan, Sapi bumbu apalah ini. Emang sih sapinya nggak aneh, tapi katanya ini spesial menu di restoran itu makanya kita coba pesan. Emang enak banget sih…

Bubur Kepiting

Ini baru bubur enak 🙂 Bubur Kepiting! Jadi disajikan dalam mangkok besar yang cukup buat cuci muka. Cukup buat kita bersembilan waktu itu (sementara meja sebelah kita makan ini sendirian!). Buburnya panas banget, makanya si Kepiting nggak terasa anyirnya. Daging Kepitingnya juga kerasa maniiisss banget. Dan ini ga sekedar Kepiting dicemplungin ke Bubur sih. Kayaknya Buburnya dimasak bareng sama Kepiting, soalnya kerasa banget. Ah pokoknya enak deh.

Rice Pizza

Di Hongkong, saya makan ini, ceritanya ini Pizza tapi bahan dasarnya bukan Roti seperti Pizza biasa, tapi Nasi. Rasanya enak, lucu gitu karena ujung-ujung Nasinya kan kering-kering kriuk-kriuk gitu deh. Kalo di Bandung sih emang belum ada, tapi di Jakarta rasanya ada di Gedung Kamone Melawai, deket-deket Sanpachi situ. Boleh dicoba 🙂

Okonomiyaki

Di tempat yang sama, saya pesan Beef Okonomiyaki. Rasanya enak tapi ya nggak terlalu aneh sih, kan disini juga udah banyak. Rasanya nggak jauh-jauh kok sama Kedai Ling Ling yang di Cihampelas dan Sultan Agung itu.

Mie Pake Sapi

Saya makan Mie Sapi ini di Macau, di satu sesi makan pagi. Mie nya sih biasa aja, kayaknya malah lebih enak Mie disini. Tapi daging Sapinya seriusan enak, empuk empuk lembut gitu, bikin kepengen lagi aja.

Daaan pasti pernah dengar, salah satu makanan khas Macau itu namanya Egg Taart. Jadi kue itu pinggirannya pastry kering-kering gitu, dan tengahnya seperti Vla. Saya pribadi bukan penggemar kue manis, jadi hanya coba satu potong aja, vla di tengahnya enak. Di jalan-jalan bisa dibeli dengan harga 5MOP atau sekitar 5000 rupiah per buah. Untuk bawa pulang oleh-oleh, Egg taart yang paling enak itu katanya ada di Venetian Mall, namanya Lord’s Stow, harganya 8MOP.

The Egg Taart

Di Hongkong saya nemu ini di pinggir jalan ;

Goreng2an

Macam-macam gorengan bermandikan minyak :D. Ini ada Paprika, Terong Ungu, Tahu dan macem-macem lagi. Belinya harus sekaligus 3 gitu, kalo ga salah kisaran 10 HKD alias ga jauh-jauh dari 10 ribu rupiah. Di Hongkong banyak sih beginian, biasanya jual bareng Susis dan lain-lain. Yang satu ini saya temuin di area Causeway Bay. Pas pindah ke area Mongkok, eh banyak juga di daerah sana. Dan mulai jualannya agak sore gitu, soalnya kan sampe malem.

Nah, kalo nanti ke Hongkong, saya suggest bener untuk mampir ke yang namanya Cafe De Coral. Yang saya liat, ada di area Causeway Bay, dan satu lagi lupa di area apa. Makanannya banyak banget macamnya, dan harganya ga terlalu mahal deh. Makanya selalu penuh. Saya pesan ini, Yakiniku yang dimasak langsung di tempat, jadi keluar dari dapur mereka masih mentah, berwujud seperti ini ;

Yakiniku

Bagusnya, pan untuk masaknya dilapisi  kertas roti gitu. Jadi nggak lengket-lengket nempel dan pasti nanti cucinya gampang pula. Untuk menu full dari Daging Sapi Udang, Cumi, Aneka Jamur dan Sayur2 lain, harganya cuma 54 HKD alias sekitar 54.000 rupiah, sudah lengkap dengan Nasi dan semangkuk Tofu pula. Rasanya? enak banget!

Tempat terakhir yang saya kunjungi adalah Shenzen alias salah satu kota di China yang bisa dicapai dengan MRT dari Hongkong (lewat 13 stations, sekitar 30 menit saja).

Berbekal buta huruf karena daftar menunya pake aksara Cina semua, maka saya berujung pada pesan Ayam Saus Labu gitu deh. Pas dateng, seriusan ga bisa dimakan, hehehe…. Rasanya aneh bin ajaib, kayak asam manis yang gagal :D.

Ayam Saus Labu

Jadi gitu sih, jalannya menyenangkan, makannya juga menyenangkan. Memang agak sulit cari makanan halal di daerah sana, secara McD nya aja juga nggak halal. Kesulitan makan disana adalah nggak ada sambel yang enak, hehe… Kalo nanti pergi lagi mungkin saya mau bawa acar cengek  (rawit)  aja deh.

Red Bean

Brokoli Saus Kepiting

Terjebak di PVJ. keliling-keliling udah bingung mau makan apa. Akhirnya tertambat di Red Bean. Restorannya terang dan gambar makanannya bagus-bagus, menarik pokoknya.

Berhubung lagi kegilaan makan brokoli, maka saya langsung order Brokoli Saus Kepiting. Pas dateng, tampilannya cakep. Pas dicoba, hmm… ngga ada cakep-cakepnya :D. Kematangan Brokoli nya sih pas. Ga terlalu mateng, ga juga keras-keras, pas aja. Tapi Saus Kepitingnya sungguh engga, anyir nya kerasa banget, sampe saya mikir, ini Kepiting apa Rajungan ya.

Gurame Asam Manis

Menu kedua yang dipesan, Gurame Asam Manis. Nggak bisa dibilang enak, walaupun ngga enak banget juga engga sih #kusut. Gurame nya baik-baik saja, tapi bumbu asam manis nya kurang berasa.

Harganya memang ga terlalu mahal sih, masing-masing menu Rp. 30.000an, cukup untuk makan berdua atau malah bertiga.

Cendana Seafood

Makan seafood memang selalu enak. Biasanya mahal, tapi ga harus juga. Ada juga yang murah, dengan resiko kaki keinjek, yang ngamen nggak berenti-berenti. Cendana Seafood di Jalan Cendana Bandung menurut saya merupakan tempat yang pantas untuk makan seafood enak dengan harga yang masuk akal. 

Pilihan pertama memang selalu kepiting.

 

PIC332

Kepiting Saos Padang

Rasanya jelas pedas, namanya juga saos padang. Rasanya enak, cuma kalo makan kepiting pake saos begini ya makannya repot :). 

 

PIC335

Kangkung cah Sapi

Sayurannya, pilih kangkung cah sapi. Terlalu banyak temennya ; tomat, paprika, bawang bombay, dan lain-lain. Kalo boleh pilih, saya lebih suka kangkung polos aja, mungkin pake sedikit cabe rawit dan bawang merah. Keliatannya malah lebih enak deh. 

 

IMG00039-20091019-1731

Soup Jagung Kepiting Telor

Ini soup jagung kepiting telor. Rasanya sih enak, tapi sedikit terlalu encer alias kurang kental ah. Coba kalo kentalnya pas, wah nyaris tiada bandingannya deh :). 

Varian kepiting yang lain, digoreng ! Rasa kepitingnya jadi asli banget, enak deh. Kepiting itu memang udah enak dari sananya, jadi nggak perlu dimacem-macem sebetulnya. Rebus atau goreng kering udah cukup. 

 

IMG00040-20091019-1731

Kepiting Goreng

Kita coba lain sayur selain kangkung. Waktu itu sebetulnya mau kailan (seperti biasaaaaa), tapi abis, jadi brokoli jadi pilihan kedua dong. 

 

IMG00041-20091019-1734

Brokoli cah Polos

Sebenernya nggak polos2 banget, karena tetep ada cabe merah dan juga bawang bombay. Padahal, brokoli rasanya udah enak dari sononya, dicah pake bawang putih aja udah enak banget kok. 

Ok, let’s count. Kepiting seporsi harganya 50ribu untuk yang jantan, dan 65ribu buat yang lagi bertelor. Soup kepiting ya 35ribu, sayurnya rata-rata 15ribuan. Masuk akal kan harganya?