Lotek di Bandung (dan Bedanya sama Gado2 dan Karedok)

Ngomongin Lotek memang nggak ada habisnya. Selain mudah ditemukan di (hampir) semua belokan di jalanan Bandung, Lotek juga sering jadi obrolan karena masih ada yang suka penasaran bedanya Lotek, Gado-gado, dan Karedok. Selain bahas Lotek rekomendasi saya di Bandung, nanti saya cerita dikit juga deh soal beda antara ketiganya ya.

Lotek legendaris ini kesukaan saya di Bandung ; Continue reading

Makan Beralas Daun

Jadi ada restoran baru, namanya Alas Daun ya. Posisi di belokan Jl. Supratman dan Citarum (semoga bener karena saya selalu ketuker antara Citarum, Cimanuk, dan Ci Ci lainnya). Gampang kok carinya, satu jalan dengan Ayam Taliwang dan De Risol deh pokoknya, persis di belokan ke Jalan Supratman.

Karena namanya Alas Daun, tentu makan disana ga dikasih piring. Tapi dialasin daun pisang aja gitu. Cukup seru, ganti2 suasana siapa tau bosen pake piring ya πŸ™‚

Alas Daun

Jadi makannya memang ga dikasih piring, dialasin daun aja, seru deh. Kalo pesen kuah misalnya Sayur Asem atau Sop Buntut ya dikasih di mangkok terpisah. Daunnya cukup besar kok, jangan khawatir. Tapi sayangnya Nasinya dijatah gitu. Bukan maksudnya pengen banyak ya, tapi waiternya keliling bawa Nasi gitu dan Β taro di daun kita sambil tanya “cukup? tambah lagi?”. Buat perempuan yang makannya banyak seperti saya, pertanyaan demikian dirasa cukup intimidatif. Hehehe…..

Oh well… makanannya sungguh menarik, jadi prasmanan macam Bumbu desa (yang mana masih satu grup), tapi goreng, bakar, masak dan segala macamnya disitu juga, kita bisa liat langsung, tentu jadi lebih menarik.

Saya makan apa ?

Saya selalu teergoda liat Ikan yang fresh. Apalagi macam pilihan ikannya cukup banyak, ada Hiu pula. Tapi tetep saya pilih Gurame. Dibakar. Guramenya ada 2 ukuran, kecil dan besar. Karena makan sendirian saya pesan yang kecil aja sih.

Pesanan lain, Sayur Asem, Sate Usus dan Perkedel Jagung. Sayur Asemnya enak menurut saya, sementara Sate Usus dan Perkedel Jagungnya lumayan aja, tapi bukannya ga enak.

Si Gurame

Sayur Asem

Ok sekarang ngobrol harga. Sempet kaget sih karena dengan menu diatas ditambah 2 teh manis, saya membayar Rp. 81.000. Mahal juga ya. Setelah ditelusuri ternyata Gurame cukup mahal, 45.000 sebelum pajak, untuk ukuran 500 gr. Rasanya sih Guramenya ga sampe 500gr, bisa jadi salah input, saya nggak ngecek lagi juga. Β Tapi harga makanan lainnya cukup normal dan tergolong murah untuk kelas restorannya sendiri. Sayur Asemnya hanya 4000, dan cukup besar porsinya, bisa untuk berdua. Teh Manisnya 5000an, dan enak, bukan Teh Manis asal-asalan (yang atasnya aja dingin bawahnya masih anget). Untuk Sambel dan Lalab masing-masin dihitung Rp. 2500.

Saya sih akan balik lagi jelas, kemarin ada yang bilang Sate Maranggi nya perlu dicoba. Saya penasaran dengan Ayam bumbunya, keliatannya enak banget.

Dan sambelnya enak beneran πŸ™‚ Saya ambil Sambel Ijo, beneran enak deh πŸ™‚

Sambelnya

Oya, Alas Daun ini lagi lumayan naik daun, jadi kalo jam makan siang penuh deh, harus sabar πŸ™‚

Tapi worth untuk dicoba πŸ™‚

Kesana yuk ?

Nasi Merah di Punclut

Buat yang satu ini, saya akui emang ketinggalan banget. Dari dulu suka males beredar ke daerah Punclut karena suka mikir, ada apa sih disana.

Sekali waktu nggak sengaja lewat sana karena mau ke Lembang (eh jalan ke Lembang dari Punclut udah bagus lho). taunya banyak warung-warung nasi gitu berjejeran di sebelah kanan. Emang sih antara warung satu dengan warung yang lain banyakan miripnya, menunya nggak jauh-jauh dari Ayam Bakar dan Goreng, Aneka pepes (Ikan, Tahum Jamur, dll), dan gorengan macam Belut, Usus, Perkedel dan lain-lain.

Makan beginian, paling enak emang makan nasi merah deh. Mana nasi merahnya panas pula

Menu Lengkap

Temen makannya, sepereti saya bilang tadi, ada Pepes Ayam yang mana enak sekali, trus perkedel Jagung yang ngedadak digoreng, usus ayam yang digoreng ekstra kering sampe dilepasin dari tusukannya. Lalabnya direbus, ada daun pepaya, daaun singkong dan mentimun (yang ini tentu ga direbus). Sambal disajikan di coet batu, bikin selera makan !

Gimana nggak tambah enak makannya, cuacanya super duper adem. Angin semilir semilir, duduk di lesehan, haaa surga…..

Adem πŸ™‚

Oya, ternyata di setiap warung, sambelnya lain-lain lho. Saya pernah makan yang sambelnya dicampur pake jeruk nipis yang diulek langsung di coetnya. Masya Allah, enaknyaaa…. Kalo ada gandaria pasti pake gandaria deh.

Biyan aja suka dan betah makan disini πŸ™‚

Biyan

ke Puncclut yuk ah !

Ibu Haji Ciganea

ciganea

Menu Ciganea

Postingan kali ini memang buat ngabibita si Ibeth. Makan siang saya kali ini, Rumah Makan IHC alias Ibu Haji Ciganea. Menu nya sih standar dengan rasa yang jauh diatas standar. Ayam goreng kampung, ikan mas goreng, gepuk, dll. Pilihan saya selalu seperti ini, ayam, perkedel jagung atau udang, pencok kacang panjang atau pencok leunca ekstra pedas. Soalnya ini sambelnya ga berapa pedes.Β 

Yang istimewa di Ciganea, tentu lalab nya yang direbus mateng itu. Penggemar daun singkong, daun pepaya dan waluh rebus, haaa bakal dimanjakan.Β 

Yang istimewa lagi, harganya yang murah itu. Makan berdua, 40 ribu juga cukup.

Sambel Hejo

Β 

menu di Sambel Hejo

menu di Sambel Hejo

Udah pada pernah makan di Rumah Makan Sambel Hejo? Tipe makanannya jelas makanan sunda, disajikan semua diatas meja, yang suka, boleh dimakan, yang engga ya ngga diitung sih. Yang khas tentunya sambel ijo nya, pake tomat ijo, enak banget. ga terlalu pedes, cocok buat yang ngga kuat2 pedes. Selain itu, cimplung alias perkedel kentangnya juga jagoan, bulet2 bikin gemes πŸ™‚

Ayamnya juga istimewa, ayam kampung katanya, ukurannya kecil-kecil aja, makanya nggak cukup satu, tapi tiga sekaligus ! hehehe…. Saya suka pesen menu tambahan, pencok leunca, ekstra pedas!Β 

Harganya lumayan bersahabat lah, ayam 5000an (kan kecil-kecil), cimplungnya 1000an. Makan berdua, ya kira-kira 40ribuan. Kalo di Bandung adanya di Jalan Natuna dan Setra Sari Mall. Meet me there ?