Pecel Madiun

Ini salah satu pilihan makan siang yang menyenangkan. Selain tempatnya strategis, pilihan makanannya (walaupun ga seberapa banyak) tapi enak enak.

Juaranya sih tetep Pecel Madiun

Pecel Madiun

Ini Pecel Madiun seriusan enak lho. Sayurannya fresh, bumbu Pecelnya juga. Harganya kalo ga salah 12 ribuan.

Di tempat ini juga ada Ayam Goreng dan beberapa menu lain.

Dimana?

Jl. Hariangbanga No. 3. Sekitaran Unisba situ.

Makan siang yuk ?

 

 

Makan Beralas Daun

Jadi ada restoran baru, namanya Alas Daun ya. Posisi di belokan Jl. Supratman dan Citarum (semoga bener karena saya selalu ketuker antara Citarum, Cimanuk, dan Ci Ci lainnya). Gampang kok carinya, satu jalan dengan Ayam Taliwang dan De Risol deh pokoknya, persis di belokan ke Jalan Supratman.

Karena namanya Alas Daun, tentu makan disana ga dikasih piring. Tapi dialasin daun pisang aja gitu. Cukup seru, ganti2 suasana siapa tau bosen pake piring ya πŸ™‚

Alas Daun

Jadi makannya memang ga dikasih piring, dialasin daun aja, seru deh. Kalo pesen kuah misalnya Sayur Asem atau Sop Buntut ya dikasih di mangkok terpisah. Daunnya cukup besar kok, jangan khawatir. Tapi sayangnya Nasinya dijatah gitu. Bukan maksudnya pengen banyak ya, tapi waiternya keliling bawa Nasi gitu dan Β taro di daun kita sambil tanya “cukup? tambah lagi?”. Buat perempuan yang makannya banyak seperti saya, pertanyaan demikian dirasa cukup intimidatif. Hehehe…..

Oh well… makanannya sungguh menarik, jadi prasmanan macam Bumbu desa (yang mana masih satu grup), tapi goreng, bakar, masak dan segala macamnya disitu juga, kita bisa liat langsung, tentu jadi lebih menarik.

Saya makan apa ?

Saya selalu teergoda liat Ikan yang fresh. Apalagi macam pilihan ikannya cukup banyak, ada Hiu pula. Tapi tetep saya pilih Gurame. Dibakar. Guramenya ada 2 ukuran, kecil dan besar. Karena makan sendirian saya pesan yang kecil aja sih.

Pesanan lain, Sayur Asem, Sate Usus dan Perkedel Jagung. Sayur Asemnya enak menurut saya, sementara Sate Usus dan Perkedel Jagungnya lumayan aja, tapi bukannya ga enak.

Si Gurame

Sayur Asem

Ok sekarang ngobrol harga. Sempet kaget sih karena dengan menu diatas ditambah 2 teh manis, saya membayar Rp. 81.000. Mahal juga ya. Setelah ditelusuri ternyata Gurame cukup mahal, 45.000 sebelum pajak, untuk ukuran 500 gr. Rasanya sih Guramenya ga sampe 500gr, bisa jadi salah input, saya nggak ngecek lagi juga. Β Tapi harga makanan lainnya cukup normal dan tergolong murah untuk kelas restorannya sendiri. Sayur Asemnya hanya 4000, dan cukup besar porsinya, bisa untuk berdua. Teh Manisnya 5000an, dan enak, bukan Teh Manis asal-asalan (yang atasnya aja dingin bawahnya masih anget). Untuk Sambel dan Lalab masing-masin dihitung Rp. 2500.

Saya sih akan balik lagi jelas, kemarin ada yang bilang Sate Maranggi nya perlu dicoba. Saya penasaran dengan Ayam bumbunya, keliatannya enak banget.

Dan sambelnya enak beneran πŸ™‚ Saya ambil Sambel Ijo, beneran enak deh πŸ™‚

Sambelnya

Oya, Alas Daun ini lagi lumayan naik daun, jadi kalo jam makan siang penuh deh, harus sabar πŸ™‚

Tapi worth untuk dicoba πŸ™‚

Kesana yuk ?

Lumpia Semarang

Saya penggemar Lumpia. Lumpia Semarang, Lumpia Basah, Lumpia Goreng, sampe Lumpia Kering yang dijual mang-mang keliling kompleks.

Di Bandung Lumpia Semarang yang (menurut saya) paling enak, ada di Jl. Badak Singa. Selain Lumpia nya beneran enak, makanan lainnya juga banyak banget. dan rasanya hampir semua enak, sampe bingung sendiri mau pesen yang mana, sementara perut cuma satu. bayangin aja ; Nasi Berkat, Nasi Pecel, Lontong Cap Go Me, Tahu Pong, Tahu Gimbal, Nasi Gudeg, Nasi Langgi. Banyak, sampe setiap kesana selalu bingung makan apa. Sementara Lumpia Semarang yang merupakan menu wajib itu, nggak pernah cukup satu. Minimal 3. Gembul. Biarin.

Gambar diatas, saatu Lumpia Semarang Basah, dan satu yang kering. Yang di belakang itu Tahu Pong, Tahu Air yang digoreng dan makannya disajikan dengan bumbu petis.

Nah, untuk menu nasi, yang seringkal nggak bisa ditolak, salah satunya Nasi Pecel. Isinya ada Pecelm Telur, Gepuk, Tempe Manis dan Kerupuk Udang.

Beneran deh, kalo bisa ke Lumpia Semarang itu bawa perutnya 2, banyak yang harus dicoba πŸ™‚

Mampir deh, di Jl. Badak Singa Bandung, area Jl. Taman Sari, ngga susah kok carinya. Jangan lupa, mereka tutup hari Jumat. Buka tiap hari sampe sekitar Pk. 19.00

Menu Lunch nya Si Surga Makan Part II

Ehehe, ternyata ga lama-lama amat udah kepengen apdet lagi. Menu makan siang Part II. Ready?

Mongolian Moghul

Nah ini dia salah satu yang khas dari Mongolian Food. Namanya Moghul. Pake kari. Dagingnya bisa sapi, bisa aya,. dua-duanya enak. campurannya bikin ngiler ; bawang putih, cabe gendot, cengek alias cabe rawit, tomat, dan sayur2 kayak sawi dll. Kuahnya agak kental, aroma karinya kerasa banget.

Pempek

Mmmm, siapa yang ngga suka Pempek sih ya. Kadang pas makan siang suka kepengen juga. Di IBCC ada Pempek ratu namanya. Enaaaak banget. Apalagi kalo minta digoreng kering pempeknya. Selain pempek, dia juga jual Tekwan dan Es Kacang Merah! Saya sih nggak terlalu suka Tekwan dan Kacang merah, tapi katanya banyak yang suka karena enak. Si Pempek ratu ini juga ada di Black market Jl. Riau. Bisa juga dibeli beku di Pusat Oleh2 S28 Jl. Sulanjana, Cobain deh, ditanggung enak πŸ™‚

Nasi Mawut

Duh Nasi mawut yang satu ini enak banget. Apalagi ekstra irisan cengek plus kecap asin, wiiii…… Ini juga belinya di Mie Tek2 Djawa yang juga ada di Dago Plaza itu.

Nasi Pecel !

Nah biasanya makan nasi pecel atau lotek atau gado2 kalo malemnya abis makan ga kekontrol :). Nasi Pecel ini ada di Kedai penyet, yang juga ada di The Kiosks Dago. sayurnya selalu seger meskipun kudu aja dibilangin bumbunya minta ekstra lebih banyak. Makan pake nasi kalo lagi gembul, makan tanpa nasi kalo lagi insap πŸ™‚

Chicken Tjarkul

Nah ini dia makanan khas Mongolian kesukaan saya. Chicken Tjarkul. Bisa juga diganti sama Beef sih. Enak karena ada campuran tumisan sayur segernya. Sayurnya Caisim dan Sawi, kadang pake buncis juga. Ada Tomat dan cabe Gendot yang bikin tambah enak.

Nasi Tutug Oncom Ikan Arsik

Ini sih sebetulnya bukan makan siang saya πŸ™‚ Tapi ini katanya enak. Nasi Tutug Oncom pake Ikan Arsik. Buat yang nggak tau, Ikan Arsik ini ikan mas dimasak khas Batak. Ibu mertua saya suka masak sih, tapi saya nggak berapa suka. Kalo masak di rumah, biasanya ikannya yang ukuran besar, dimakan rame-rame. Sementara kalo disini, ikannya dipilih yang ukuran kecil supaya pas untuk makan sendiri. Di IBCC, ini ada di Kedai Manna.

Rawon bakar

Nah ini bukan Rawon biasa. Jadi si Rawon yang ini, setelah masak, dibakar ulang diatas mangkok tanah liatnya. Hjadi selain dagingnya lebih empuk, aromanya juga lebih ganggu. Ganggu pengen makan maksudnya. Kecambahnya dari mentah sampe mateng sendiri kalo dicempplungin, Makannya pake telor asin deh, happy tummy! πŸ™‚

Eh udah banyak lagi aja ya. Padahal masih banyak lho. Makan siangnya tiap hari sih, hehe…. Ya udah i’ll meet you all di Part III ya. Daaag!

Menu Lunch nya Si Surga Makan

Berhubung ngga pernah kesempetan makan di rumah, saya selalu makan siang di luar. Dan biarpun ‘cuma’ makan siang, tapi harus cari yang enak dong ya. Eits, enak bukan harus mahal lho. Sekali waktu saya makan siang pake Leunca dan Tempe Mendoan. Rp. 4000 udah sama nasi tapi enaknya surgawi πŸ™‚

Oya, berhubung setiap jam makan siang saya ada di sekitaran IBCC Jl. A. Yani Bandung, maka menu-menu makan siang berikut adanya di IBCC ya…..

Makan siang apa sih biasanya? Ini dia

Ayam Kuali

Ayam Kuali ini ada di Counter Makanan Mongolian di Food Plaza IBCC. Emang sih ini bukan menu Mongolnya, tapi lumayan jadi andalan disana. itu irisan kol nya bikin nagih, sumpah, beneran enak banget. Saya suka minta ekstra dan selalu dikasih sepiring lagi :P. Harganya 2o ribuan sama nasi, bisa dibuat pedes bisa juga engga,

Empal gentong

Si Empal Gentong ini bisa ditemui di area Food Bazaar IBCC, atau di pusatnya Jalan Otten (Kedai Rais). Kalo udah lama ga makan, suka aja bikin kangen. Isinya banyak jeroan, kuahnya bersantan, dan istimewa nya, pake cabe bubuk πŸ™‚

Kuotie

Kalo makan paginya kesiangan dan pas jam makan siang masih kenyang, saya sukaΒ  ngemil Kuotie ini. Bukan seperti kuotie beneran, yang satu ini digoreng deep-fried. Lumayan juga enak, 11 ribu aja seporsi.

Mie Siram

Mie Siram ini ada di Mie Tek Tek Djawa yang juga punya counter atau cabang di dago Plaza. BEntuknya sih mirip Ifu Mie, dimodifikasi ala Indonesiana, ngga kalah enak. Nyaammm! harganya Rp. 16 ribuan aja.

Nasi Lengko

Nasi Lengko khas cirebon ini adanya di Kedai rais juga, berarti ada juga di Jl. Otten. kalo lagi males makan daging, ini pilihan tepat. Campuran Toge, Tempe dan Tahu disiram bumbu kacang dan dibubuhi kucai. Enak lho πŸ™‚

Nasi Pepes

Nasi Pepes ini ada di Kedai Nasi Pepes Bu Mega. Pilihannya ada pake petai ada juga yang engga,. Ukuran kecil harganya 15ribuan dan yang besar 23 ribuan. Ada juga di Factory Outlet Anak Kecil Jalan Cimandiri. Enak, harum, hangat πŸ™‚

Sate Padang

Nah Sate Padang. Banyak deh penggemarnya. Yang ada di IBCC adalah cabang dari Sate Padang Pariaman Antapani. Seporsinya 11 apa 14 ribu gitu. Endak, dan lontongnya pulen banget !

Sebenernya menu lunch nya masih banyak sih. Tapi kita sudahi dulu ya. anggap aja Part I, nanti kapan2 saya posting lagi Part II nya πŸ™‚

TreeHouse

Pertamanya, TreeHouse ini adanya di jalan belakang Borromeus itu. Tempatnya cantik, super cantik. Pokoknya punya gaya sendiri lah, rasanya sih waktu itu pertama deh di Bandungm tempat makan dengan nuansa dekor seperti ini.

Belakangan, TreeHouse ada juga di Ciwalk Extension, itu lho yang di depan, jadi kalo dari Jalan Cihampelas, nengok dikit ke sebelah kiri aja udah keliatan. Lagi-lagi tempatnya cantik dan bikin betah duduk.

TreeHouse - Ciwalk

Di Ciwalk, saya makan Sop Buntut

Sop Buntut

Sop Buntutnya? hehe, ya gitu deh. Kuahnya sih enak. Tapi pas makan, mejanya sampe goyang-goyang saking susah potongnya πŸ™‚ Akhirnya dengan sedikit menebalkan muka dan bermodalkan cuek sekarung, saya gerogotin aja, hehe. rasanya sih lumayan kok, not bad. Cuma tekstur nya aja agak kurang bersahabat.

Kali lain saya makan di pusatnya, iya yang di belakang Borromeus itu. Karena tau makan beratnya kurang, ehm… jadi hari itu saya cemil cemil aja. Kalo ngga salah namanya Nachos apa gitu-lah. Eh cari fotonya lupa ngga tau ada dimana.

Tapi tempatnya nggak kalah cantik, malah lebih cantik πŸ™‚

TreeHouse

dan Biyan senang sekali disana πŸ™‚

Hello !

dan tempat duduknya bikin Biyan betah πŸ™‚

betah deh

Nah si area meja barbecue diatas itu unik, di mejanya ada panggangan yang bisa kita pakai secara gratis, asal makan barbecue minimal Rp 250.000. Boleh berapa orang aja kok, jadinya bisa banyakan, kayaknya asyik juga. Ada yang mau barbecue-an bareng? yuk ?

Oya, TreeHouse juga ada wi-fi lho, lumayan buat ngapdet status atau posting sekalian πŸ™‚

Nasi Merah di Punclut

Buat yang satu ini, saya akui emang ketinggalan banget. Dari dulu suka males beredar ke daerah Punclut karena suka mikir, ada apa sih disana.

Sekali waktu nggak sengaja lewat sana karena mau ke Lembang (eh jalan ke Lembang dari Punclut udah bagus lho). taunya banyak warung-warung nasi gitu berjejeran di sebelah kanan. Emang sih antara warung satu dengan warung yang lain banyakan miripnya, menunya nggak jauh-jauh dari Ayam Bakar dan Goreng, Aneka pepes (Ikan, Tahum Jamur, dll), dan gorengan macam Belut, Usus, Perkedel dan lain-lain.

Makan beginian, paling enak emang makan nasi merah deh. Mana nasi merahnya panas pula

Menu Lengkap

Temen makannya, sepereti saya bilang tadi, ada Pepes Ayam yang mana enak sekali, trus perkedel Jagung yang ngedadak digoreng, usus ayam yang digoreng ekstra kering sampe dilepasin dari tusukannya. Lalabnya direbus, ada daun pepaya, daaun singkong dan mentimun (yang ini tentu ga direbus). Sambal disajikan di coet batu, bikin selera makan !

Gimana nggak tambah enak makannya, cuacanya super duper adem. Angin semilir semilir, duduk di lesehan, haaa surga…..

Adem πŸ™‚

Oya, ternyata di setiap warung, sambelnya lain-lain lho. Saya pernah makan yang sambelnya dicampur pake jeruk nipis yang diulek langsung di coetnya. Masya Allah, enaknyaaa…. Kalo ada gandaria pasti pake gandaria deh.

Biyan aja suka dan betah makan disini πŸ™‚

Biyan

ke Puncclut yuk ah !

Gudeg Yu Nap

Area Makan

Kalo sekali waktu pengen makan gudeg di tempat yang decent, Gudeg Yu Nap yang di Jalan Trunojoyo ini pantas sekali dikunjungi. Tidak seperti umumnya tempat makan cantik yang biasanya makanannya biasa-biasa aja, Gudeg Yu Nap ini dijamin enaknya! Dulu sih saya suka beli bawa ke rumah, dari pusatnya yang di Jalan Gunung Batu itu.

Sistem pesennya gampang aja, ga ribet, prasmanan tapi diladenin sama waiternya. Lumayan memudahkan karena jadi bisa pilih yang mana yang suka yang mana engga.

Temen makan gudegnya juga cukup bervariasi. Gudeg nangka (yang rasanya manis bnaget) dan kerecek tentu ada, begitu pula dengan tahu dan ayam opor, juga telurnya. Selain itu, ada juga tahu dan tempe bacem, tempe mendoan, dan buntl. Buat yang suka buntil, ada pilihan daun singkong dan daun pepaya. Saya sih ngga suka, tapi hari itu saya bungkus bawa pulang ke rumah buat Mama.

Gudeg Pake Telor dan Tahu Bacem

Sekali lagi, tempatnya cantiiik sekali. Dekorasinya khas perabotan Jawa gitu. Kursinya ada yang kursi lenong, lainnya kursi kayu biasa. Brtah, betah. Sayang deh kalo makan siang ga bisa lama2 ya.

Oya, 2 porsi gudeg dan 2 buntil dibawa pulang, Rp. 50.000 saja.

Ibu Haji Ciganea

ciganea

Menu Ciganea

Postingan kali ini memang buat ngabibita si Ibeth. Makan siang saya kali ini, Rumah Makan IHC alias Ibu Haji Ciganea. Menu nya sih standar dengan rasa yang jauh diatas standar. Ayam goreng kampung, ikan mas goreng, gepuk, dll. Pilihan saya selalu seperti ini, ayam, perkedel jagung atau udang, pencok kacang panjang atau pencok leunca ekstra pedas. Soalnya ini sambelnya ga berapa pedes.Β 

Yang istimewa di Ciganea, tentu lalab nya yang direbus mateng itu. Penggemar daun singkong, daun pepaya dan waluh rebus, haaa bakal dimanjakan.Β 

Yang istimewa lagi, harganya yang murah itu. Makan berdua, 40 ribu juga cukup.

Rawon Setan

Rawon Setan

Rawon Setan

Cari rawon di bandung, ya Rawon Setan. Racikannya tidak ‘bersih’ seperti rawon di Bandung pada umumnya. Jadi rasa rawonnya ga basa basi, rawon banget! Kecambahnya mentah, malah bikin nyakrek2 enak gitu πŸ™‚ Selain daging ada juga pilihan buntut dan iga dirawon. Cari Rawon Setan gampang, ada di FO Herreds jalan Lombok, deket lapangan Siliwangi, dan di IBCC juga ada :D. Harganya bersahabat, sekitaran 20ribuan.