Sam’s Strawberry

Jadi ceritanya saya baru aja pindah kantor. Dan yang pertama saya kerjakan adalah jalan-jalan sekitaran kantor dengan satu tujuan utama : cari makan.

Setelah (lumayan) keseringan makan di Madame Sari-nya Kartika Sari, saya merambah ke yang namanya Sam’s Strawberry. Asyik juga, bisa jalan kaki tapi ga terlalu jauh. Indikatornya, masih bisa jalan sambil pake high heels deh, ga usah ganti sendal dulu.

Pertama kesana, saya makannya standard aja, Mie Baso. Yamien Baso tepatnya, pake Ceker Mbak, saya pesan.

Yamien Ayam Ceker

Trus neneng sempet komplen. Kan pesen Ceker Mas, lah ini cekernya mana? Oooh ternyata disitu Cekernya kering kayak kerupuk gitu, bukan basah-basah berenang sama Baso. Baiklah saya coba. Hmm, enakan Ceker basah deh kayaknya :D. Eh tapi Basonya enak banget, beneran. Yamiennya juga lumayan. Tapi menurut saya, Ayam nya digiling terlalu halus sampe kesannnya jadi berantakan pas gabung sama Mie nya. *neneng banyak komplen ah*. Oh harganya 20ribuan gitu deh, lumayan,

Nah pas kedua kali saya kesitu, udah niat mau coba Sop Buntutnya.

Sop Buntut!

KIrain ga bakal enak enak amat. Kam spesialisasinya Mie Baso ya, bukan Sop Buntut. Eh di luar dugaan, ternyata enak sekaliiiiiii. Seriusan, saya juga kaget. Kuahnya panasnya pas, Wortelnya ga terlalu lembek, persis seperti kesukaan saya. Buntutnya empuk dan pas semua-muanya. Pokoknnya enak. Titik.Kalo harus dibandingin sama Dahapati, well, harganya beda ya, Dahapati kan sama nasi hampir 50 ribu, ini sama nasi cukup 30 ribu aja. Tapi seriusan ga kalah sama Dahapati kok beneran. Tapi kalo dibandingin sama Sop Buntut standar kafe yang harganya 40ribuan atau bahkan 60 ribuan sekian itu ya maap aja, punyanya Sam’s Strawberry lebih enak πŸ™‚

Jadi besok makan siang apa kita ?

 

Mie Linggar Jati

Saya ini penggemar Mie. Banget. Segala macam Mie, saya pasti suka. Di Bandung banyak pula Mie yang enak-enak. Salah satunya yang saya suka, Mie Linggar Jati di Jl. Balong Gede deket Palaguna situ. Tau tempatnya ga sih? Itu lho, di area alun-alun, kan ada bekas bioskop, yang deket Palaguna? Nah di sampingnya ada gang kecil, disitulah Mie Linggar Jati berada. Ga susah carinya, warna tempatnya ijo-ijo telor asin gitu, dan selalu rame.

Yang spesial dari Mie Linggar Jati, ya tentu Mie nya. Selain itu, setiap kesana saya selalu juga nyempetin pesen Es Shanghai atau Es Alpukatnya. Es Alpukatnya, dikocok, bukan dijuice, trus pake sirup karamel gitu. Enaknya pake banget deh.

Es Alpukat + Yamien Manis

Jadi? kita ketemu disana apa jemput nih? πŸ™‚

Midori

Di tengah selalu penuhnya Sushi Tei di Bandung, Restoran Jepang yang satu ini hampir aja dilupakan (oleh saya). Namanya Midori, masih satu tempat dengan tempat pijit sohor itu, Bersih Sehat. Ada di Jl. Sultan Tirtayasa, persis depan depanan dengan Lily Pattiserrie yang Hongkong Cream Cheese nya enak itu lho (malah nglantur). Tapi serius enak πŸ™‚

Midori cenderung sepi, kelihatannya tamu yang kesitu ya yang memang langganan dan tau kualitas Midor sendiri. Walaupun dibandingkan Sushi Tei Midori masih lebih murah, tapi kualitasnya oke kok. Dan Jepang banget (yaiyalah). Di Midori juga cukup sering ada promo, dan ga tanggung2 bisa diskon sampe 40%, tapi ga semua menu ya, beberapa aja, tapi biasanya cukup banyak kok.

Kali terakhir saya ke Midori, saya pesan :

Enoki no Hoil Yaki

Ini Jamur Enoki yang dipanggang dalem kertas foil dan ada kuahnya sedikit. Si kuah itu menyerupai Soup Jahe. Kebayang kalo makannya pas lagi pilek, kayaknya enak deh.

Cha no Soba

Harga makanan pertama, kira2 20 ribuan dan makanan kedua kira2 35 ribuan πŸ™‚

Ada yang mau kesana ?

Oenpao – Kemang

Jadi di suatu hari minggu, saya kepagian datang untuk sebuah janji di bilangan Kemang, Jakarta. Kebetulan belum sarapan dan terlihat salah satu tempat makan favorit saya di Jakarta, Oenpao.

Oenpao

Di bawah tulisan Oenpao yang mayoritas merah itu tulisannya ” Dimsum-Noodle-BBQ”. Persis ketiganya saya suka banget πŸ™‚

Hari itu niat makan mie. Saya kalo sarapan pagi emang suka berat. Mie Swikiau jaid pilihan saya pagi itu. Kalo Baso atau Pangsit kan udah biasa ya πŸ™‚

Mie Swikiau

Mie Swikiau

Salah satu yang bikin saya suka Oenpao, adalah sayurnya yang selalu fresh. Hari itu, Baby Pak Choy jadi pilihan saya, dengan Saus Tiram. Kriuk kriuk πŸ™‚

Pak Choy Saus Tiram

Yang bikin enak, selain sayurannya seger, ada potongan bawang putih yang digoreng πŸ™‚

Oh, temen saya yang ngaku ngga mau sarapan berat ini akhirnya ikut makan juga, ga tanggung-tanggung, 2 porsi πŸ™‚

Bubur Ayam

Cakar Ayam

Suka makan di Oenpao karea tempatnya terang. Harganya ga terlalu mahal untuk ukuran Jakarta. Walau begitu, kalau dia buka di Bandung belum tentu bakal laku sih secara di Bandung Β banyak Mie yang lebih enak :P.

Cabang Oenpao di Jakarta lumayan banyak, saya suka tempat mereka yang di Radio Dalam, cantik, bersih, dan terang. Kalo nggak salah cabangnya ada sampe Cibubur segala lho, boleh banget dicoba πŸ™‚

Golden Duck

Ini beneran kebetulan kalau 2 postingan terakhir masih soal Dimsum Dimsum juga. Eh ga juga deng, postingan kali ini ada variasi Chinese Food nya. Waktu itu saya lagi pikir-pikir cari tempat makan Dimsum yang bisa sambil duduk enak juga.

 

Golden Duck

 

Akhirnya saya mampir ke Golden Duck. Yang nggak cuma menyajikan Dimsum, tapi juga Chinese Food dan Aneka Mie (termasuk Mie Bebek kesukaan saya! – akan dicoba di kunjungan berikutnya)

Posisinya ada di Jalan kebon Kawung, sebelah kanan (karena jalan itu satu arah), tepatnya di Tone’s Square. Area parkirnya cukup luas, jangan khawatir. Tone’s Square sendiri memang ga berapa rame sih, sepi.

Lihat-lihat menunya, saya langsung bersepakat untuk tidak makan nasi, tapi coba beberapa menu termasuk menu Dimsumnya.

Menu sayuran ini memang yang paling saya suka, Kailan 2 Rasa, sebagian digoreng kering renyah, sebagian lagi ditumis asal sampai masih kriuk-kriuk batangnya. Golden Duck punya bisa dibilang enak, nggak kalah sama punya Pagoda Restaurant. Harganya 22 ribuan, pas untuk berdua atau bahkan bertiga.

 

Kailan 2 Rasa

 

Ada menu Bebek Panggang pula, satu porsi hanya Rp. 23 ribuan, mari kita coba.

 

Bebek Panggang

 

Nah kalo Bebek Panggang-nya, rasanya sih enak, tapi kayaknya terlalu kurus deh :). Jadi dagingnya kurang banyak gitu. tapi saos coklat khas Bebek Panggang nya enak bener.

Hari itu sebenernya masih ada beberapa pesanan menu Dimdum ; Lo Mai Kai alias Nasi Ketan bungkus Daun teratai tentu ada, Ca Sau Pau dan Siomay juga. Semuanya enak sih, dengan harga yang masuk akal, berkisar 12-17 ribuan.

Kalau lain kali saya kesitu, mau coba pesan aneka soupnya, ada Soup Pi Oh, alias Turtle Soup, saya belom pernah coba. Ada juga Soup Burung Dara yang disajikan di dalam bambu gitu. Ada juga Soup Ayam Obat, beneran harus dicoba satu-satu deh. Harganya semua ga berapa mahal, kisaran 15-24 ribu.

Jadi ini nih, satu lagi alternative tempat makan Chinese Food atau sekedar ngemil-ngemil Dim Dum πŸ™‚

See you there ?

Menu Lunch nya Si Surga Makan Part II

Ehehe, ternyata ga lama-lama amat udah kepengen apdet lagi. Menu makan siang Part II. Ready?

Mongolian Moghul

Nah ini dia salah satu yang khas dari Mongolian Food. Namanya Moghul. Pake kari. Dagingnya bisa sapi, bisa aya,. dua-duanya enak. campurannya bikin ngiler ; bawang putih, cabe gendot, cengek alias cabe rawit, tomat, dan sayur2 kayak sawi dll. Kuahnya agak kental, aroma karinya kerasa banget.

Pempek

Mmmm, siapa yang ngga suka Pempek sih ya. Kadang pas makan siang suka kepengen juga. Di IBCC ada Pempek ratu namanya. Enaaaak banget. Apalagi kalo minta digoreng kering pempeknya. Selain pempek, dia juga jual Tekwan dan Es Kacang Merah! Saya sih nggak terlalu suka Tekwan dan Kacang merah, tapi katanya banyak yang suka karena enak. Si Pempek ratu ini juga ada di Black market Jl. Riau. Bisa juga dibeli beku di Pusat Oleh2 S28 Jl. Sulanjana, Cobain deh, ditanggung enak πŸ™‚

Nasi Mawut

Duh Nasi mawut yang satu ini enak banget. Apalagi ekstra irisan cengek plus kecap asin, wiiii…… Ini juga belinya di Mie Tek2 Djawa yang juga ada di Dago Plaza itu.

Nasi Pecel !

Nah biasanya makan nasi pecel atau lotek atau gado2 kalo malemnya abis makan ga kekontrol :). Nasi Pecel ini ada di Kedai penyet, yang juga ada di The Kiosks Dago. sayurnya selalu seger meskipun kudu aja dibilangin bumbunya minta ekstra lebih banyak. Makan pake nasi kalo lagi gembul, makan tanpa nasi kalo lagi insap πŸ™‚

Chicken Tjarkul

Nah ini dia makanan khas Mongolian kesukaan saya. Chicken Tjarkul. Bisa juga diganti sama Beef sih. Enak karena ada campuran tumisan sayur segernya. Sayurnya Caisim dan Sawi, kadang pake buncis juga. Ada Tomat dan cabe Gendot yang bikin tambah enak.

Nasi Tutug Oncom Ikan Arsik

Ini sih sebetulnya bukan makan siang saya πŸ™‚ Tapi ini katanya enak. Nasi Tutug Oncom pake Ikan Arsik. Buat yang nggak tau, Ikan Arsik ini ikan mas dimasak khas Batak. Ibu mertua saya suka masak sih, tapi saya nggak berapa suka. Kalo masak di rumah, biasanya ikannya yang ukuran besar, dimakan rame-rame. Sementara kalo disini, ikannya dipilih yang ukuran kecil supaya pas untuk makan sendiri. Di IBCC, ini ada di Kedai Manna.

Rawon bakar

Nah ini bukan Rawon biasa. Jadi si Rawon yang ini, setelah masak, dibakar ulang diatas mangkok tanah liatnya. Hjadi selain dagingnya lebih empuk, aromanya juga lebih ganggu. Ganggu pengen makan maksudnya. Kecambahnya dari mentah sampe mateng sendiri kalo dicempplungin, Makannya pake telor asin deh, happy tummy! πŸ™‚

Eh udah banyak lagi aja ya. Padahal masih banyak lho. Makan siangnya tiap hari sih, hehe…. Ya udah i’ll meet you all di Part III ya. Daaag!

Menu Lunch nya Si Surga Makan

Berhubung ngga pernah kesempetan makan di rumah, saya selalu makan siang di luar. Dan biarpun ‘cuma’ makan siang, tapi harus cari yang enak dong ya. Eits, enak bukan harus mahal lho. Sekali waktu saya makan siang pake Leunca dan Tempe Mendoan. Rp. 4000 udah sama nasi tapi enaknya surgawi πŸ™‚

Oya, berhubung setiap jam makan siang saya ada di sekitaran IBCC Jl. A. Yani Bandung, maka menu-menu makan siang berikut adanya di IBCC ya…..

Makan siang apa sih biasanya? Ini dia

Ayam Kuali

Ayam Kuali ini ada di Counter Makanan Mongolian di Food Plaza IBCC. Emang sih ini bukan menu Mongolnya, tapi lumayan jadi andalan disana. itu irisan kol nya bikin nagih, sumpah, beneran enak banget. Saya suka minta ekstra dan selalu dikasih sepiring lagi :P. Harganya 2o ribuan sama nasi, bisa dibuat pedes bisa juga engga,

Empal gentong

Si Empal Gentong ini bisa ditemui di area Food Bazaar IBCC, atau di pusatnya Jalan Otten (Kedai Rais). Kalo udah lama ga makan, suka aja bikin kangen. Isinya banyak jeroan, kuahnya bersantan, dan istimewa nya, pake cabe bubuk πŸ™‚

Kuotie

Kalo makan paginya kesiangan dan pas jam makan siang masih kenyang, saya sukaΒ  ngemil Kuotie ini. Bukan seperti kuotie beneran, yang satu ini digoreng deep-fried. Lumayan juga enak, 11 ribu aja seporsi.

Mie Siram

Mie Siram ini ada di Mie Tek Tek Djawa yang juga punya counter atau cabang di dago Plaza. BEntuknya sih mirip Ifu Mie, dimodifikasi ala Indonesiana, ngga kalah enak. Nyaammm! harganya Rp. 16 ribuan aja.

Nasi Lengko

Nasi Lengko khas cirebon ini adanya di Kedai rais juga, berarti ada juga di Jl. Otten. kalo lagi males makan daging, ini pilihan tepat. Campuran Toge, Tempe dan Tahu disiram bumbu kacang dan dibubuhi kucai. Enak lho πŸ™‚

Nasi Pepes

Nasi Pepes ini ada di Kedai Nasi Pepes Bu Mega. Pilihannya ada pake petai ada juga yang engga,. Ukuran kecil harganya 15ribuan dan yang besar 23 ribuan. Ada juga di Factory Outlet Anak Kecil Jalan Cimandiri. Enak, harum, hangat πŸ™‚

Sate Padang

Nah Sate Padang. Banyak deh penggemarnya. Yang ada di IBCC adalah cabang dari Sate Padang Pariaman Antapani. Seporsinya 11 apa 14 ribu gitu. Endak, dan lontongnya pulen banget !

Sebenernya menu lunch nya masih banyak sih. Tapi kita sudahi dulu ya. anggap aja Part I, nanti kapan2 saya posting lagi Part II nya πŸ™‚

Bihun Kangkung di Abadi

Hari minggu pagi memang asyiknya pergi berenang. Apalagi setelah berenang ada makanan menanti. Makanan enak tepatnya.

Saya suka pindah2 tempat berenang, antara The Groove, Cipaku, Abadi, Rumah Sosis dan lain-lain.
Favorit saya berhubungan dengan makanan, jelas Abadi Sport Centre.

Bihun Kangkung

Enak banget ni Bihun Kangkungnya. Ada Toge nya pula. Kalo aja kuahnya kental, pasti namanya Lohun, yang ini kuahnya encer tapi gurih πŸ™‚ daging ayamnya juga manis-manis enak πŸ™‚

Abis kedinginan berenang makan ginian, sedaaaap πŸ™‚

Mie Titi di Makassar

Mie Titi

Mie Titi

Pertama kali dateng ke Makassar dan pesen mie baso, yang dateng adalah mie titi dengan ekstra baso. Kalo di Bandung, namanya Ifumie kali ya. Cuma mie nya nggak selebar ifumie, tapi kecil dan kurus jadi lebih kriuk kriuk gitu.

Sepanjang coba2 beberapa macam mie titi, ternyata yang paling enak adalah di Jalan Irian, dia punya cabang dimana-mana, salah satunya di Mari, alias Mall Ratu Indah.

Kalo beli, jangan lupa minta ekstra cabe rawit, alias cengek yang diacar, asem2 pedes gimana gitu deh. Harganya sekitar 17ribuan.

Lomie Pekalongan

Jangan tanya kenapa namanya Lomie Pekalongan.

Lomie PekalonganLomie Pekalongan

Ada di Jalan Suatama deket Gereja Pandu. Specialnya, pake usus ayam ! Harganya sekitar 17 ribuan, baso nya juga enak. Tapi yang istimewa memang usus ayamnya πŸ™‚