Serasa : Solusi Buat Yang Pengen Makan Salad di Bandung

Ini bukan pertama kali saya makan Salad di @se.rasa, kalau dulu waktu masih ngantor saya suka banget beli untuk di-delivery ke kantor, sekarang mereka sudah punya tempat sendiri.

Yes, dari cuma terima pesanan online dan di-delivery, kemudian punya outlet kecil di Armor Coffee, sekarang Serasa punya tempat sendiri di Ruang Putih, Jl. Bungur no 37. Berhubung di Bandung masih jarang tempat yang punya Salad Bar (yang isinya fresh dan lengkap), saya senang sekali dengan bukanya Serasa di sini.

Ruang Putih sendiri bukan tempat baru buat saya, sejak bertahun-tahun lalu saya sudah mengenal Ruang Putih sebagai salah satu tempat yang menyajikan musik asik. Jadi waktu Serasa buka di sana, rasanya seperti menyatukan dua hal yang saya suka : makanan yang sedap dan tempat yang menyenangkan.

img_1801

Continue reading

Welldone BBQ Service : Tempat Makan Steak Baru di Bandung

Dari dulu (buat saya) Bandung memang ‘kering’ tempat makan Steak. Belakangan kebutuhan makan daging tertolong dengan munculnya resto-resto Korea yang berjualan Korean BBQ. Lumayan banget. Kalau lagi pengen banget makan steak, bisa juga ke Pepper Lunch yang ada di hampir semua mall di Bandung.

Kemudian Holyribs buka di Bandung, lengkap dengan menu Holycow Steak nya. Oh SurgaMakan jelas happy.

Eh kemudian ‘nemu’ yang namanya Welldone BBQ Service di Jl. Karang Sari. Kalau kamu sudah mengikuti SurgaMakan.com dari dulu, mungkin ngeh kalau Welldone BBQ Service ini sekarang menempati tempat yang dulu jualan Turkey alias Kalkun.

Continue reading

Makan Cantik di Nanny’s Pavillon

Nanny’s Pavillon memang bukan barang baru di Bandung. Bahkan di Jakarta juga udah ada beberapa cabangnya. Pertama-tama ke Nanny’s jaman dulu saya suka pesan Baby Potatoes nya, tapi trus jarang banget kesana karena menunya dulu gitu-gitu aja.

Belakangan Nanny’s Pavillon baru buka cabang baru di Jalan Riau (yang pertama dulu tutup, karena tempat yang ini lebih besar. Yang di Jalan Setiabudi juga tutup). Saya pernah diundang media gathering pas opening cabang baru ini, tapi seperti biasa berhalangan. Kemarin pas malam takbiran saya akhirnya sempet juga mampir ke Nanny’s Pavillon dan disambut sama Mbak imut ini di depan pintu masuknya

Continue reading

Buka Puasa di @sheratonBDG

Minggu kedua puasa masih suka pada nyari tempat puasa kan ya?. Saya rencananya akan share minimal 4 (atau 3 deh) tempat untuk berbuka puasa yang nyaman, sesuai dengan budget, dan bisa memenuhi kebutuhan kamu dan keluarga atau dengan teman-teman untuk berbuka puasa di Bandung.

Sehari sebelum Pilpres 9 Juli kemarin, saya berkesempatan nyoba berbuka puasa di Hotel Sheraton Bandung. Yups, yang di Jalan Dago itu lho. Tepatnya  Di Jl. Ir H Juanda no 390. Yang belum tau, dari perempatan simpang Dago masih terus ke atas lagi nanti coba liat liat ke kanan, ada Sheraton Bandung Hotel & Towers disitu.

Kenapa sengaja-sengaja buka puasa di Sheraton? Karena diana baru renovasi cin. Jadi Sheraton ini kan udah ada dari taun 90an ya, dari dulu hotel yang oke sih, tapi seiring waktu kan pastinya perlu renovasi dong ya. Saya terakhir kesana kira-kira 2 taun laluan. Dan pas nyampe lobby udah lumayan kaget karena tampilannya berubah, banget. Dulu Sheraton itu khas dengan bangunan klasiknya, sekarang jadi putih putih modern cakep gitu. Dan efeknya jadi lebih bersih sih jadinya. Pengen banget tau bedanya sebelum dan seudah renovasi? intip disini deh.

Cukup cerita renovasi, sekarang mari kita ke dining areanya.

Dining Area @sheratonBDG

Saya milih duduk di luar, karena pengen liat kolam renangnya setelah direnovasi, lagian cuaca Bandung lagi adem adem sedap malam itu, sayang juga sih kalo duduk di ruangan ber AC.

Berkeliling sejenak, saya kemudian tertarik sama Salad Bar nya, terutama karena ada Potato Salad kedoyanan saya, juga Prawn Salad. Aha. Buat yang lebih suka sama Karedok, tampilan Karedok disana juga menarik banget. Dan ada Rujak! haduh. Bingung kan mau pilih yang mana? Saya sih waktu itu bingung.

Menu selanjutnya, Barbeque!

Yang satu ini emang udah ditandain sejak pertama kali dateng. Saya sih selalu kepengen tiap liat Udang, apalagi yang gendut-gendut. Selain Udang, ada juga Schaslick dan beberapa pilihan sayur kayak Jagung dan Terong. Suka daging Sapi? Tenang, ada juga. Tinggal tunjuk aja mau yang mana.

Jagung Bakar nggak pernah nggak enak, apalagi Udang Bakar. Tapi yang bikin BBQ kemaren jadi istimewa adalah Sambal DabuDabu nya. Ada Sambal Matah juga, tapi yaampun Sambal DabuDabunya seriusan enak! Kalo ngga tengsin kayaknya saya bakal bolak balik ke counter BBQ untuk ngambil ngambilin si DabuDabu ini.

Ga mungkin kan ya, buka puasa cuma Salad dan BBQ doang? Maka saya dan @igoyart menuju counter Sirloin apalah itu. Coba liat dulu visualnya, sapa yang nolak ditawarin beginian.

GLEK

Sirloin ini saya lahap dengan guyuran saus Carbonara, sini intip deh hasilnya.

Sirloin + Carbonara

Carbonara + Bolognaise ini bisa juga dipake buat Pasta sih, pilih sesuai seleramu aja. Oh, @ratrichibi sempet makan Tengkleng Kambingnya dan katanya enak banget. Waktu itu saya sudah pasrah kekenyangan jadi nggak nyoba, tapi dari caranya Ratri makan sih kayaknya emang enak banget 🙂

Belom kelar makannya, saya masih juga nyicip nyicip Sushi di pojokan, maap ga sempat difoto saking enak trus lahap, lupa motret, seperti biasa.

Dan Desserts, siapa coba yang ga suka Desserts. Menu berbuka puasa di Sheraton Bandung ini lengkap banget Dessertnya! Dari Tiramisu in glass, Banana Cakes, Chocolate Fondue, Macaroons, Es Teler, Bajigur, Sekoteng, Bandrek, Cheese Cake, wuah banyak! Yang doyan manis manis sih pasti betah

Kalau kamu kayak saya, bosen ngalamin buka puasa bersama di tempat rame, trus pesen makanan keluarnya lama karena semua orang makan di waktu yang bersamaan, juga menurunnya kualitas service dari beberapa tempat makan berhubungan dengan full nya pemesanan, cobain deh buka puasa bareng di Sheraton Bandung. Tempatnya cukup luas buat bikin berbuka puasa barengan. Saya sih sempet ngebayangin buka puasa bareng, pake live music, di pinggir kolam renang, sekalian reuni atau apalah. Karena banyaknya pilihan makanan yang tersedia di menu buffet, dijamin ga pake rebutan dan nunggu lama.

Menu buffet berbuka puasanya cuma Rp. 130 ribuan ++ di weekday dan Rp. 150 ribuan ++ di weekend untuk buffet all you can eat. Kalau mau tau ada info promo apa di bulan ramadhan dan setelah lebaran nanti, boleh follow twitternya. Mereka juga bisa dikunjungi di akun Instagramnya.

Untuk informasi lebih lengkap plus booking on line, Sheraton Bandung bisa dikunjungi di http://www.sheratonbandung.com. Saya sih akan sekali lagi buka puasa disana. Oh dan setelah Lebaran nanti, akan ada coffee shop baru yang buka di pintu masuk sebelum lobbynya. Saya sempat mengintip menu dan interiornya, kayaknya asik.

Jadi kapan dong kita buka bareng di Sheraton Bandung? Hmm?

Serunya Pilihan Makanan di @Traffic_Bandung

Karena lokasinya di Jalan Pasteur, saya lupa persisnya nomer berapa (seperti biasa), maka resto ini adalah resto yang lumayan sering saya lewatin. Posisinya ada di bawah jembatan Pasupati. Kalau kita ada dari Jalan Cihampelas, adanya di sebelah kiri, sebelum lampu merah Cipaganti. Mayan jelas ya direction nya. Jangan khawatir, tulisannya mayan gede kok, ga bakal kelewat.

Image

Jujurnyaaaaaa tadinya ga berharap banyak sama resto yang bisa dibilang baru ini.  Tadinya saya pikir, bakal jadi resto biasa yang berserakan bagai jamur di Bandung itu. Tapi pas kelar parkir dan masuk. saya mikir. “wah salah nih dugaan saya sebelumnya”. Tempatnya hangat. Kalau diperhatiin, saya seneng komentar ‘hangat’ sama tempat yang memang menyenangkan. Hangat buat saya itu, kafe yang berasa kayak kita makan di rumah sendiri, atau di rumah temen deket gitu, yang waiter dan waitressnya ramah, yang product knowledge perihal produk yang dijualnya bagus, yang dekor ruangannya ga ribet sendiri. oh, dan juga yang pilihan musiknya asik dan suaranya ga terlalu keras. Di Traffic, saya menemukan semua faktor itu.

Pas menu dateng ke meja saya, malah lebih seneng lagi. Pilihan menunya banyak dan ga terlalu kesana kemari, maksudnya masih senada seirama aja, ga kayak resto yang kehilangan identitas trus segala macem jenis makanan dijual. Di kunjungan pertama kemarin sebenernya saya naksir banget sama Baked Rice nya. Eh tapi pas balikin menu, waaaaa pilihan Steaknya menarik banget!

Kalau beli Steak, bisa pilih side dishnya mau apa, kentangnya aja ada beragam : French Fries, Mashed Potatoes, Baby Potatoes, dan Potato Wedges. Sayurnya juga bisa pilih, ada Salad, Creamy Spinach dan stirred Veggies. Sausnya ga kalah banyak, bukan cuma Mushroom Sauce, Black Pepper dan BBQ, tapi ada juga Pop Corn Sauce yang langsung bikin saya pengen coba. Jadi inilah pilihan Steak saya hari itu :

Image

Tenderloin Medium Well – Baby Potatoes – Creamy Spinach – Pop Corn Sauce

Sini saya bisikin,

“Baby Potatoes nya the best I’ve ever tried!”

Asli ga bohong. Kering banget sampe ke dalem, dan saya suka karena ga dipakein terlalu banyak bumbu macem-macem. Doyan, asli. Lain kali saya akan balik lagi ke Traffic untuk makan Baby Potatoes pake Pop Corn Sauce nya, dua-duanya mengesankan. Creamy Spinach nya juga saya suka. Steaknya juga, lagi-lagi karena ga dibumbuin terlalu banyak saus-saus.

Sementara saya asik makan Baby Potatoes, @siskhia anteng dengan Steak pilihannya ;

Image

Tenderloin Medium Well – Wedges Potatoes – Mushroom – BlackPepper Sauce

Fotonya jelek karena udah dipelototin yang punya berhubung hari itu dia laper berat.

Dari sisi harga, Traffic ini bersahabat banget lah pokoknya, Steak yag kami pesan harganya sekitaran 50ribu dengan rasa yang enak. Saya akan balik lagi tentu untuk nyoba Baked  Rice nya

Ketemu disana kita?

Kita ke La Baraga (lagi) yuk!

Belakangan saya lagi seneng ke La Baraga. 2 minggu belakangan ini kayaknya udah 2 kali kesana. Alasannya mudah, makanannya banyak yang enak, terutama makanan kecilnya. Bukan karena merasa harus mengurangi makan sih, tapi kalau sore ke malam, saya biasanya makannya ga banyak banyak amat (kebohongan publik). Nah, si La Baraga ini punya beberapa cemilan yang enyaks enyaks.

Yuk intip.

Spicy Tofu

Spicy Tofu

Yang ini namanya Spicy Tofu. Kenapa enak? Karena Tahu nya digoreng sampe kering banget luarnya tapi dalamnya tetep basah. Udahnya dikasih bubuk-bubuk pedes, dilengkapi dengan saus sambal yang bikin tambah enak. Kalau makan berdua temen, biasanya ga cukup satu porsi deh, suka rebutan 🙂

Cemilan atau snack yang kedua, ini nih :

Belgium Spicy Fries

Belgium Spicy Fries

Jangan tanya saya kenapa namanya mesti pake Belgium segala. Apakah memang disana goreng kentangnya begini? Entahlah. Yang jelas, Kentang Goreng ini jelas bukan digoreng biasa, tapi pake Madu, Bawang Bombay, dan ada pedes-pedesnya pula. Enak? Yaiyalah enak. Ini bahkan favorit saya di La Baraga, seriusan.

Namanya beli cemilan, ya ga cukup dua macam kan, lanjut ke pesenan ketiga ;

Caesar Salad

Caesar Salad

Di luar dugaan, Caesar Saladnya juga enak. Walau dressingnya kurang banyak dikit, tapi kan bisa minta lagi kali ya. Saya sih sebetulnya kurang suka parutan keju (itu Parmesan atau apa ya?) di atas Saladnya. Tapi kan bisa minta ga pake juga kalau kamu ga suka juga. Yang jelas, dressingnya enak dan sayurnya fresh!

Cemilan keempat,

Chicken Wings

Chicken Wings

Ini kalau di daftar menu namanya bukan cuma Chicken Wings sih, kalo ga salah Diablo apalah itu. Ada 2 macam Chicken Wings di La Baraga, ada yang dipanggang, ada yang digoreng. Nah yang satu ini adalah yang dipanggang. Enak juga, kalo goreng kan bosen la ya, ini ok sih.

Makanan terakhir nggak sempat difoto karena pas dateng udah dicomotin saking enaknya. Haha, ngga deng, asli lupa kefoto aja. Menu terakhir yang dipesan hari itu, Batagor Mini. Ini di luar kebiasaan banget, ke cafe kok pesen Batagor. Padahal saya kalau makan Batagor sukanya di tempat yang memang jual Batagor, misalnya Batagor Riri. Atau Batagor Ihsan. Eh taunya enak lho Batagor nya. Namanya Batagor Mini karena pas dateng emang size nya mini mini alias kecil kecil. Malah jadi enak sih, makannya bisa langsung ga udah dipotong-potong dulu. Buat yang ga suka pedes juga aman karena bumbunya dipisah, dan emang nggak pedes juga bumbunya itu.

Harga makanan diatas semuanya 20 ribu sekian ya, lupa sih persisnya berapa.

Yang mau soal makanan lain La Baraga, mampir aja kesini

Oya, di bagian atas ada karaoke room siapa tau abis makan mau nyanyi-nyanyi. Yang mau browsing-browsingan juga seneng deh kesini, soalnya wifi nya lumayan kencengs.

Yuk ke La Baraga (lagi) yuk!

 

 

 

Phuket – Authentic Southern Thai Street Food

Duh namanya berat ya. Sebenernya pas liat nama restoran dan tagline nya ini, ekspektasi saya udah tinggi banget. Udah kebayang street food nya Thailand yang bakar-an daginglah, Cumi bakar yang gede-gede itu, dan jajanan manis kayak Puding Labu yang  bertebaran di sekitaran Khao San Road Bangkok,atau Crepes yang isinya bisa pake kacang Mete yang ada di sekitaran pantai di Thailand.

Saking penasaran, di satu sesi makan siang, pergilah saya kesana. Sendirian karena emang ga rencana kesitu, tau-tau pas kelewat dan inget mau coba. Tempatnya ga terlalu besar sih ya, tapi jadinya hangat. Parkir mobil ga terlalu banyak space nya, tapi parkir di jalan aja cukup aman dan nyaman lah, jalannya kan ga terlalu jauh.

Kalau ada yang namanya Salad Mangga, tentu ga boleh ga dipesan kan ya,

Salad Mangga

Salad Mangga

Dari porsi dan rasa, pas kok. Harganya Rp. 19.500 aja. Kalau makan pake Nasi tentu bisa buat berdua dan bertiga. Berhubung saya makan sendirian tanpa nasi pula, maka Salad ini saya habiskan sendirian juga. Buat yang suka ikan2 asin, di pinggir Salad ini dikasi ikan asin kok.  ikan teri kecil-keci gitu.

Pesenan kedua, Roti Naan pake Gula Aren

Roti Naan + Gula Aren

Roti Naan + Gula Aren

Agak besar ya porsinya buat sendiri. Dan walaupun rasanya lumayan enak, tapi agak ngebosenin. Jadi kalau pesan buat sendiri sih kebanyakan porsinya. Yang beginian enak buat makan rame-rame deh. Harganya Rp. 9500. Selain Gula Aren, bisa juga pake Susu. Kayaknya sih Susu Kental ya.

Namanya makan di restoran Thai, tentu saja kita minum Thai Tea dong ya. Kali ini pesen yang hangat dan tanpa susu, harganya Rp.12.500. Enak juga. Kalau aja waktu itu tenggorokan lagi beres, pengen banget pesen yang dingin deh.

Thai Tea

Thai Tea

Walaupun kunjungan pertama kemarin belum bikin terkesan2 banget, saya bakal balik lagi kesana sih. Tapi jangan sendirian kali ya. Soalnya pengen coba menu kayak Ayam Kemangi, Brokoli Sapi, dll dll. Banyak sih menunya. O ya pengen coba Tom Yam nya juga.

Yang mau kesana, ini nih alamatnya : Phuket – Jl. Veteran No 43. Teleponnya : 4209268 ya.

Jadi kapan dong kita makan disana rame-rame  ?

Fabrik Eatery & Bar

Sebenernya agak keterlaluan sih kalau baru nulis soal FABRIK sekarang ya. Soalnya sebelum mereka renovasi, saya suka kesana, setelah mereka renovasi, saya tambah seneng kesana. Minggu kemarin aja rasanya sampe 3 kali kesana dalam seminggu. Kenapa? Nanti saya ceritain.

Yang jelas sih tempatnya strategis banget ya. Di Jl. Riau, ga jauh dari Mesjid Istiqomah. Tempat yang pas buat janji-janjian ketemu karena nyarinya ga susah. Dibilang macet, ya relatif. Ga pernah sampe macet kayak gimana juga. cuma padat2 biasalah khas jalan Riau ya. Kalau susah parkir, masih bisa parkir di sebrang2nya, pernah pas satu malam minggu penuh parkir, eh dibuka area parkir di perkantoran sebelahnya, mayan.

Soal makanan, Fabrik juga lumayan bervariasi. Dari makanan berat macam Steak2an, sampe makanan ringan serupa Nachos, Fried Mushroom, Onion Rings dll dll. mayan banyak. Belakangan setelah renovasi dan memperluas tempatnya, menu minuman di Fabrik juga pbertambah banyak. Yang tadinya cuma ada bir, sekarang lengkap dengan Cocktails, Long Drink, dan lain-lain. Jenis birnya juga nambah banyak. Oh, dan saya nemu Albens Cider disitu, suka banget.

Intip yuk makanannya

photoThai Beef Salad

Ini bisa dibilang kesukaan saya di Fabrik. Thai Beef Salad, harganya sekitar 20-30 ribu. Beefnya dipanggang sampe gosong-gosong sedap gitu. Dressingnya enak banget. Recommended, seriusan.

Yang juga boleh dipesan saat ke Fabrik adalah ini,

Nachos

Nachos

Iya, Nachos. Di kala banyak kafe yang jualan Nachos asal-asalan, Fabrik lumayan enak kok Nachosnya. Dulu sih mereka malah punya Nachos yang pakai saus Mangga, enak banget! eh sayang banget sekarang udah ga ada. Harganya? 20ribuan. Pas buat berdua atau bertiga sih.

Minum yuk. PIlihannya mayan banyak antara yang beralkohol atau yang tidak,

Mojito Cocktails Kiwi

Mojito Cocktails Kiwi

Yang ini Mojito Cocktails yang Kiwi. Saya sih suka, 58ribuan harganya. Ada pilihan lain, Lychee, Peach, dan Strawberry. Beda dikit-dikitlah rasanya, bisa pilih random aja yang manapun, semuanya enak. Kalau nggak mau pake alkohol, tentu saja bisa pesan yang mocktail. Kalau suka, ini juga boleh dicoba :

IMG_3661

IMG_3603 1

Lupa namanya apa, yang jelas yang warnanya hijau itu pakai sirup Melon. Katanya cocok buat perempuan tapi laki juga bisa suka aja sih. Minuman yang biru itu sebenernya punya Mbak Editor ini tapi katanya kemanisan jadi dihibahkannya pada saya.

Sebenernya, yang bikin saya seneng ke Fabrik adalah satu hal : waiternya ngga gengges, nggak judes tapi product knowledge nya oke, dan dari beberapa kali kunjungan saya kesana (yang mana cukup sering), belum pernah nemu yang salah catet pesenan, lupa dll.

Soalnya cape deh belakangan sering makan ke tempat yang tempatnya hits, keren, dekorasi canggih, menu up to date, inovatif dan segala macem, tapi waiternya blah bloh. Antara kurang perhatian, atau kurang di-training. Product knowledge pas-pasan, nyatet pesenan salah, dan lain-lain. Yang saya liat sih bukan salah SDM sih (yaaa yang emang SDM nya kurang juga adalaaaaah), tapi terutama pemilik restonya nggak rajin kasih training yang cukup buat karyawannya. Nah, Fabrik adalah salah satu contoh resto yang nggak kebanyakan gaya, tapi waiternya menyenangkan.

Ohya, kalau weekend di Fabrik ada DJ juga. Nggak kayak diskotik lah, masih bisa kok sambil ngobrol dll. Asal jangan dipake meeting malem minggu disitu, entar malah sakit kepala :D. Oh dan ada breakfast juga! mulai jam 7 pagi katanya. Saya belom sempet coba, nanti kalau udah coba diceritain deh 🙂

Jadi kapan dong kita ketemuan di Fabrik? Besok?