@NasiBibiLong – makan siang ok, makan malem boleh, makan dini hari juga bisa

Cari makan yang buka sampe lewat tengah malam di Bandung emang agak susah ya. Ya kalo kaki lima ada sih, tapi kan kadang2 pengen makan sambil ngobrol yang jelas nggak bisa dilakukan pas makan kaki lima-an.

Jadi minggu lalu saya di halo-halo katanya ada tempat makan baru di Jalan Riau yang buka sampe jam 3 subuh. Wah kabar baik banget, kemarin malem langsung saya datengin deh.

Namanya Nasi Bibi Long. Posisinya di Jl. Riau 195. Yang perlu ancer2, @NasiBibiLong ini ada di deket2 Bawean, sebrang-sebrangnya gitulah. Carinya ga susah, ada beberapa set meja kursi di halamannya.

@NasiBibiLong

@NasiBibiLong

Jadi makannya prasmanan aja, langsung ambil sendiri gitu, yuk intip menunya ada apa aja.

Sate Ayam

Sate Ayam

 

Ikan Balado

Ikan Balado

Baby Potato Balado

Baby Potato Balado

Ngga cuma iniaja dong menunya. Sepengintipan (if thats even a word) SurgaMakan ada menu lain kayak Ayam Suwir, Tumis Brokoli (ngintip dari piringnya @cuckoofeb), Sate Lilit, Perkedel Jagung dan masih banyak banget makanan lain.

Judulnya kan Nasi Pedas Bibi Long ya, nah bumbu pedasnya sendiri dipisah kok, jadi kalo kamu ga doyan pedes, ya bisa ambil makanan yang non pedes aja. Buat saya yang doyan pedes, bumbu pedesnya enak banget. Masih nambah sambel pula. Oh ada macem-macem Kerupuk buat nemenin makan pula.

Ini makanan pilihan saya di @NasiBibiLong kemaren,

Nyams !!

Nyams !!

Oh di twitter ada yang nanya harganya. Bersahabat banget, makan berdua dengan minum masing-masing Teh Sereh Anget dan Es Teh Sereh abisnya sekitar 45ribuan gitu. Bersahabat dong ya.

Yang bikin asik juga, @NasiBibiLong punya tempat makan yang indoor, jadi walaupun makannya tengah malem, jangan khawatir masuk angin duduk di halaman karena bisa pilih tempat duduk di dalem ruangan. Asiknya lagi, bukanya udah dari siang, jam 11. Bisa banget jadi alternatif makan siang dari kantor atau dari kampus kalau kamu mahasiswa seperti saya *ehem* *kebohongan publik*

Jadi kapan kita janji-janjian makan Nasi Pedes di @NasiBibiLong?

 

 

@cirengmangaup

Saya seneng banget kalo nemu makanan yang bisa dibeli delivery, tinggal telpon/sms/bbm trus tau-tau makanannya dateng. Ya pake transfer sih ya ga tiba-tiba dateng juga πŸ™‚

Setelah ‘menemukan’ Stereo Desserts berbulan-bulan lalu, trus kemudian nemu @cekersetan yang bolak balik saya pesan itu, kemarin saya nemuin ini nih,

Image

Yups, Cireng πŸ™‚

Kalo biasanya kan Cireng pake sambel atau bumbu kacang ya. Nah khusus yang satu ini, ga pake Kacang tapi pake Sambel Cengek! Ih juara lah pedesnya. Mules mules dikit sih bisa dilewati lah yang penting rasanya endeus bembes beneran.
Selain bisa minta mateng, Cireng ini juga bisa dipesan dalam keadaan mentah, ntar Sambelnya diplastikin gitu. Harganya Rp. 12.500 per kotak. Kalo buat kirim kirim dan kasih kasih ke orang juga ok nih karena packingnya cakep.

Mau pesen? Boleh cek ke twitternya @cirengmangaup atau di pin BBnya : 26B8FFCD ya. Ntar kalo pesen, dianterin langsung sama Mang Aup nya sendiri, bisa sekalian kenalan. Kayaknya sih masih single πŸ˜›

Nyapit Nyapit Riang di @loobielobster

Dari kecil saya doyan banget makan Udang. Lobster? Apalagi. Untuk makan Lobster di ‘kota’, biasanya harganya udah bikin males duluan. Pernah pula makan Lobster di Bali, harganya hampir setara dengan tiket PP dari Bandung ke Bali kalau lagi promo. Atau setidaknya tiket sejalan dari Bandung ke Balinya sendiri. Ogah lagi.

Kemudian beberapa kali ke Pangandaran, akhirnya nemu Lobster juara. Caranya cari ibu-ibu yang bawa-bawa ember, beli beberapa ekor, bawa ke resto minta dimasakin. Bumbunya bebas, sesuai request. Biasanya enak karena Lobsternya kan masih fresh, dibeli dalam keadaan masih hidup.

Tapi jarak dari Bandung ke Pangandaran aja udah 7 jam sendiri berkendara. Jadi mari lupakan alternatif “harus ke Pangandaran kalau mau makan Lobster enak”.

Nah nah, setahun lalu lebih, Ada yang namanya Loobie Lobster buka di Jakarta. Masih 2-3 jam lah dari Bandung, tapi sini kan banyak keperluannya ke Jakarta toh ya. Jadi sekarang bisa sering-sering makan Lobster. Alias tiap ke Jakarta, kita bisa makan Lobster! Kenapa? Karena rasanya endeus bembes alias enak banget dengan harga yang ga bikin kantong menjerit jerit.

Lobster di Loobie ada beberapa macam, yang satu ini namanya Maine Lobster. Katanya import dari Amerika. Ukurannya ngajak seneng, gede banget sampe Biyan, anak saya teriak “saking besar sampe keluar dari piringnya!”

Image

Maine Lobster

Kalau kata food blogger sih, : MENGGUGAH SELERA!

IMG_0673

Oya, dalam tiap pesenan menu di Loobie, akan selalu ada Nasi Putih dan Calamari (saya biasanya ga doyan Calamari, tapi di Loobie saya suka makan karena crunchy dan enyaks). Pilihan sambalnya ada 2 : Garlic atau Sambal Matah. Saya selalu bimbang pilih yang mana karena dua duanya enak, maka saya selalu minta dua duanya. Boleh? Yaboledong. Porsi Nasi di Loobie Lobster emang kecil, tapi justru memberikan kesempatan untuk menikmati Lobsternya! Kalo Nasi kurang mah gampang, pesen lagi aja.

Selain Maine Lobster, ada juga Lobster lokal, yang rasanya ga kalah enak. Ada yang ukuran standar, ada juga yang SETENGAH KILO aja.

Image

Buat yang suka rasa asin, boleh pilih yang Maine, karena rasanya emang cenderung asin. Buat yang suka rasa yang lebih manis, Lobster lokal ini yang harus dipilih. Saya pribadi suka yang lokal karena lebih gurih. Lain kali kalau kesana, pengen coba juga yang Big Shrimp ah. Kan ada yang lebih suka Udang daripada Lobster.

Loobie Lobster ini emang kakak beradik sih sama Holycow. Satu kesamaan mereka yang saya suka banget adalah karena makanannya ga pernah terlalu banyak bumbu ini itu. Jadi Steak di Holycow ga kebanyakan bumbu ini itu trus dibakar, beneran gurih dan enaknya dari dagingnya sendiri yang juicy. Di Loobie Lobster juga sama, ga usahlah si Udang Udang dan Lobster ini dikasi bumbu macem macem, udah enak aja dari sananya.

Nah, yang mau ke Loobie, selain ke tempat pertama di Jl. Gunawarman, ada juga sekarang cabang kedua di Panglima Polim V. Yang di Pangpol tentu lebih luas dan besar tempatnya, jauh lebih nyaman, lebih asik kalo mau ngajak-ngajak orang.

Psst! sini dikasi tau rahasia, Loobie Lobster di Pangpol tempatnya sebelahan sama Holygyu! Apalagi nih Holygyu? Tenang, nanti diapdet di SurgaMakan yah. Ngintip Loobie di Pangpol yuk?

Image

Jadi kita ketemuannya di Loobie Lobster yang mana nih ? πŸ™‚

Oya dua dari 4 foto diatas kirimannya @Lucywiryono karena waktu makan saya lupa foto keburu laper :D.

Betutu Lalah

Sepulang dari Bali kemarin kemarin, saya tiba-tiba kepingin banget makan Ayam Betutu. Baru keinget ada tempat makan yang namanya Betutu Lalah yang sering dilewatin tapi belum pernah dimampirin. Mampirlah saya ke Betutu Lalah, Jl. Cihampelas no 66. Tempatnya lumayan nyaman, walau bentuknya bukan Cafe ya, tapi berupa restoran gitu. Pas disodorin menu, saya agak terpesona juga, menunya serius banget, foto makanannya bagus-bagus, (bikin pengen pesen semua) dan jenis makanannya juga banyak. Digarap serius deh pokoknya. Jadi sebel sama beberapa cafe yang menunya modal kertas dilaminating. Nah jadi pas liat menu, sempet panik. Yang tadinya kepengen Ayam Betutu jadi belok kepengen Nasi Campur Bali. Eh trus kepengen Nasi Kadewatan juga. Nah loh semua pengen. Akhirnya sih pesen Nasi Campur Bali :

Nasi Bali

Ini isinya Dendeng Sapi, Suwir Ayam, Telur, Kacang Goreng, Urab, dan Sambel Matah. Harganya Rp. 24.500 belum termasuk pajak. Rasanya lumayan sih, engga bisa dibilang nggak enak. Porsinya lumayan banyak. Oya saya juga pesen Perkedel Jagung disitu, harganya 5ribu untuk 2 potong. Akhirnya makan Nasi pake Perkedel Jagung dan Sambel Matah, maklum orang Bandung πŸ™‚ Eh ini Sambel Matahnya, lumayan juara meskipun bukan Juara Dunia. Dan kayaknya mau makan apa aja disini disuguhin Sambel Matah deh, asyik!

Sambel Matah

Oya, selain Ayam Betutu dan Nasi Campur, di Betutu Lalah juga ada Bebek dan Entog. Bisa dibakar, dan digoreng. Menu lain yang nanti saya pasti coba : Plecing Kangkung, dan sayur sayuran lain. Yuk ke Betutu Lalah πŸ™‚

Makan Beralas Daun

Jadi ada restoran baru, namanya Alas Daun ya. Posisi di belokan Jl. Supratman dan Citarum (semoga bener karena saya selalu ketuker antara Citarum, Cimanuk, dan Ci Ci lainnya). Gampang kok carinya, satu jalan dengan Ayam Taliwang dan De Risol deh pokoknya, persis di belokan ke Jalan Supratman.

Karena namanya Alas Daun, tentu makan disana ga dikasih piring. Tapi dialasin daun pisang aja gitu. Cukup seru, ganti2 suasana siapa tau bosen pake piring ya πŸ™‚

Alas Daun

Jadi makannya memang ga dikasih piring, dialasin daun aja, seru deh. Kalo pesen kuah misalnya Sayur Asem atau Sop Buntut ya dikasih di mangkok terpisah. Daunnya cukup besar kok, jangan khawatir. Tapi sayangnya Nasinya dijatah gitu. Bukan maksudnya pengen banyak ya, tapi waiternya keliling bawa Nasi gitu dan Β taro di daun kita sambil tanya “cukup? tambah lagi?”. Buat perempuan yang makannya banyak seperti saya, pertanyaan demikian dirasa cukup intimidatif. Hehehe…..

Oh well… makanannya sungguh menarik, jadi prasmanan macam Bumbu desa (yang mana masih satu grup), tapi goreng, bakar, masak dan segala macamnya disitu juga, kita bisa liat langsung, tentu jadi lebih menarik.

Saya makan apa ?

Saya selalu teergoda liat Ikan yang fresh. Apalagi macam pilihan ikannya cukup banyak, ada Hiu pula. Tapi tetep saya pilih Gurame. Dibakar. Guramenya ada 2 ukuran, kecil dan besar. Karena makan sendirian saya pesan yang kecil aja sih.

Pesanan lain, Sayur Asem, Sate Usus dan Perkedel Jagung. Sayur Asemnya enak menurut saya, sementara Sate Usus dan Perkedel Jagungnya lumayan aja, tapi bukannya ga enak.

Si Gurame

Sayur Asem

Ok sekarang ngobrol harga. Sempet kaget sih karena dengan menu diatas ditambah 2 teh manis, saya membayar Rp. 81.000. Mahal juga ya. Setelah ditelusuri ternyata Gurame cukup mahal, 45.000 sebelum pajak, untuk ukuran 500 gr. Rasanya sih Guramenya ga sampe 500gr, bisa jadi salah input, saya nggak ngecek lagi juga. Β Tapi harga makanan lainnya cukup normal dan tergolong murah untuk kelas restorannya sendiri. Sayur Asemnya hanya 4000, dan cukup besar porsinya, bisa untuk berdua. Teh Manisnya 5000an, dan enak, bukan Teh Manis asal-asalan (yang atasnya aja dingin bawahnya masih anget). Untuk Sambel dan Lalab masing-masin dihitung Rp. 2500.

Saya sih akan balik lagi jelas, kemarin ada yang bilang Sate Maranggi nya perlu dicoba. Saya penasaran dengan Ayam bumbunya, keliatannya enak banget.

Dan sambelnya enak beneran πŸ™‚ Saya ambil Sambel Ijo, beneran enak deh πŸ™‚

Sambelnya

Oya, Alas Daun ini lagi lumayan naik daun, jadi kalo jam makan siang penuh deh, harus sabar πŸ™‚

Tapi worth untuk dicoba πŸ™‚

Kesana yuk ?

Warung Talaga

Saya memang pernah posting perihal Tahu Talaga yang di Ciwalk itu ya. Itu lho, yang selalu penuh dan adalah keajaiban kalo bisa dapet tempat duduk disitu secara penuh melulu, malih. Nah ini ada kabar baik buat penggemar Tahu Talaga. Mereka baru buka di Paris Van Java. Tempatnya memang ga Β luas luas banget, tapi ya mendingan sih kalo dibanding di Ciwalk, minimal 20 orang sih masuk. Posisinya di area makanan bar PVJ, sekitaran The Taste, Bao Dimsum, Kopi Lay dan Sagoo. Gampang kok carinya.

In beberapa menu yang harus dicoba saat mampir kesana ;

Tahu Bletok

Namanya Tahu Bletok, ada juga yang bilang Tahu Pletok, suka-suka ajalah. Dasarnya tentu Tahu, atasnya adonan gurih yang pake bawang daun gitu. Disajikan pake Kecap Cengek alias Rawit. Rasanya, juara olimpiade deh.

Menu kedua yang haus dicoba adalah Kerupuk Banjur ;

Kerupuk Banjur

Kerupuk Banjur ini Β kalo nggak salah khas Cirebon (kalo salah ya jangan marah). Kerupuknya campur antara kerupuk Merah yang kayak buat Kupat Tahu dan Kerupuk Aci, lalu disiram Kuah Oncom. Enak sih, walaupun belum sampe taraf juara olimpade.

Suka Cireng ? Warung Talaga punya Cireng yang isi dalamnya bukan ccuma pedes, tapi ada Tahunya. Lumayan inovasi πŸ™‚

Cireng

Di Warung Talaga juga ada Samosa. Bukan Samosa biasa yang isi daging berbau kari itu ya, isinya tentu Tahu-Tahu juga.

Samosa Tahu

Itu sambelnya Asam Manis. Rasanya sih boleh juga, meskipun saya lebih pilih makan Samosa beneran πŸ™‚

Menu terakhir di postingan ini, Tahu Buntal

Tahu Buntal

Yang ini memang nggak terlalu istimewa, kulit pangsit di luarnya terlalu tebal sampe menghalangi rasa Tahu di dalamnya. Tapi sesekali boleh dicoba.

Harga di Warung Talaga bisa dibilang cukup bersahabat, 10-12 ribu per porsi. Di luar menu Tahu-Tahuan, mereka juga sedia Baso, Kangkung Cah, Cah Toge Ikan Asin, Nasi Bakar dan beberapa menu lain.

Silakan dicoba and tell me what you think πŸ™‚

Dapur Penyet

Setelah era Sop Buntut mulai berlalu, di Bandung sekarang rame yang namanya Penyet. Ayam Penyet, Iga Penyet, semua dipenyet kecuali kaki meja :D.

Di Jalan Gandapura ada tempat makan baru, namanya Dapur Penyet. Sesuai namanya, menu utamanya ya Penyet-Penyet itu tadi. Ada Iga Penyet, Ayam Penyet, Bebek Penyet. Katanya, spesialisasi nya Iga Penyet, maka hari itu Iga Penyet jadi salah satu pilihan kami,

Iga Penyet

Pilihan kedua, Gurame Ciwit Sambal Mangga. Ciwit dalam bahasa Sunda artinya ‘cubit’. Siapa yang nggak kepengen πŸ™‚

Gurame Ciwit Sambal Mangga

Gurame nya lumayan enak. Ada bumbu lain selain bumbu bakar kecap biasa. Sambelnya disajikan diatas Gurame Bakarnya, jadi kalau nggak suka pedas, harus minta dipisah deh. Sambel Mangga nya lumayan enak, not bad. Walaupun untuk saya, Gurame Bakar tetep paling cocok pake kecap cengek (rawit) dengan tomat dan bawang merah.

Menu lainnya, ada cah sayur seperti Tauge dan Kangkung. 2 kali kesana, saya 2 kali order Cah Tauge, lumayan enak dan harganya ga mahal, cuma 9900 aja.

Tauge Cah Bawang Putih

Menu pilihan lain yang ringan, ada beberapa pilihan Tahu Goreng. Namanya macam-macam, ada Tahu Kipas dll. Kelihatannya cukup banyak tamu yang pesan dan jadi menu andalan juga.

Untuk cuci mulut, Es Cincaw nya cukup enak, saya selalu suka campuran Stroop merah ini dengan es batu :). Pilihan lainnya, Es Buah Kelapa alias Dawegan. Harga menu desert nya seragam, 12.900-an.

Es Cincaw

Es Buah Kelapa

Menu uniknya, ada Kari di Buah Kelapa, jadi Kuah kari disajikan dalam butiran kelapa kosong. Saya belum coba. Mungkin enak πŸ™‚

Satu yang khass dari dapur Peyet adalah meja-meja yang di-set untuk 4 orang, mejanya terlalu kecil. Jadi kalaupun Anda makan bertiga, pilih meja yang agak besar aja. pengalaman saya. duduk bertiga di meja untuk berempat. masih aja kekecilan dan berujung rempong.
Boleh juga nih, jadi alternatif tempat makan siang ya.

Pasar Tong Tong

CiWalk alias Cihampelas Walk sekarang ini memang tambah banyak aja makanannya. Kalo sebelumnya ke Ciwalk itu harus selalu makan Shin Men atau Raa Chaa, sekarang makin banyak lagi pilihan makanannya. Ada Sari Banon yang jual makanan Indonesia, ada Radja Ketjil yang jualan makanan peranakan, dan ada beberapa tempat makan baru lain juga sih.

Waktu mampir ke Ciwalk terakhir, saya menemukan ini, Pasar Tong Tong

Pasar Tong Tong

Namanya Pasar Tong-Tong. Banyak yang lucu di tempat berlantai 2 ini. Di lantai bawah, ada counter majalah, ada juga warung-warungan yang jualan makanan cemilan khas jaman baheula kayak Kuping Gajah, dan keripik2an. Di lantai 2, malah ada rak majalah tergantung di dinding, majalahnya free untuk dibaca disitu aja tapi.

Penataan pantry nya asyik, foto diatas, hampir menyerupai Marche – nya Plaza Senayan deh.

Pasar Tong Tong

Menu pertama yang kita pesen, Serabi !

Serabi πŸ™‚

Serabinya lumayan enak, dan ukurannya bersahabat, nggak segede-gede piring, ada 4 buah dalam 1 porsinya. Selain Serabi Kinca, ada lagi Serabi Keju, Coklat, dll.

Menu lainnya, Sop Buah. Yang ini, kuahnya rasa blueberry, ada pula pilihan lain, rasa mangga katanya. Kayaknya yang rasa mangga lebih enak deh.

Sop Buah

Nah waktu order sop buah, ada 2 pilihan syrupnya, Blueberry dan Mangga. Yang saya order, rasa Blueberry,

The BIhun Goreng

Nah kalo bawa anak kecil, es yang stau ini bisa jadi ppilihan. Namanya Es Koko Crunch. Bahannya tentu Koko Crunch, rasanya manisss banget dan agak terlalu kerasa susunya.

Es Koko Crunch

Duduk sendirian di Pasar Tong-Tong, nggak usah khawatir. Selain ada wi-fi, di lantai 2 juga ada majalah untuk dibaca disitu, free.

Menu makanan berat lainnya ada Udang Bakar/Goreng, lengkap dengan aneka sambal. Menu makanan ringannya ada juga aneka roti bakar, dll. Saya coba juice apel nya, eh enak juga, 12 ribu aja. Soal harga, PAsar Tong Tong lumayan bersahabat kok.

Ketemuan disana yuk?

Nasi Merah di Punclut

Buat yang satu ini, saya akui emang ketinggalan banget. Dari dulu suka males beredar ke daerah Punclut karena suka mikir, ada apa sih disana.

Sekali waktu nggak sengaja lewat sana karena mau ke Lembang (eh jalan ke Lembang dari Punclut udah bagus lho). taunya banyak warung-warung nasi gitu berjejeran di sebelah kanan. Emang sih antara warung satu dengan warung yang lain banyakan miripnya, menunya nggak jauh-jauh dari Ayam Bakar dan Goreng, Aneka pepes (Ikan, Tahum Jamur, dll), dan gorengan macam Belut, Usus, Perkedel dan lain-lain.

Makan beginian, paling enak emang makan nasi merah deh. Mana nasi merahnya panas pula

Menu Lengkap

Temen makannya, sepereti saya bilang tadi, ada Pepes Ayam yang mana enak sekali, trus perkedel Jagung yang ngedadak digoreng, usus ayam yang digoreng ekstra kering sampe dilepasin dari tusukannya. Lalabnya direbus, ada daun pepaya, daaun singkong dan mentimun (yang ini tentu ga direbus). Sambal disajikan di coet batu, bikin selera makan !

Gimana nggak tambah enak makannya, cuacanya super duper adem. Angin semilir semilir, duduk di lesehan, haaa surga…..

Adem πŸ™‚

Oya, ternyata di setiap warung, sambelnya lain-lain lho. Saya pernah makan yang sambelnya dicampur pake jeruk nipis yang diulek langsung di coetnya. Masya Allah, enaknyaaa…. Kalo ada gandaria pasti pake gandaria deh.

Biyan aja suka dan betah makan disini πŸ™‚

Biyan

ke Puncclut yuk ah !

Ibu Haji Ciganea

ciganea

Menu Ciganea

Postingan kali ini memang buat ngabibita si Ibeth. Makan siang saya kali ini, Rumah Makan IHC alias Ibu Haji Ciganea. Menu nya sih standar dengan rasa yang jauh diatas standar. Ayam goreng kampung, ikan mas goreng, gepuk, dll. Pilihan saya selalu seperti ini, ayam, perkedel jagung atau udang, pencok kacang panjang atau pencok leunca ekstra pedas. Soalnya ini sambelnya ga berapa pedes.Β 

Yang istimewa di Ciganea, tentu lalab nya yang direbus mateng itu. Penggemar daun singkong, daun pepaya dan waluh rebus, haaa bakal dimanjakan.Β 

Yang istimewa lagi, harganya yang murah itu. Makan berdua, 40 ribu juga cukup.