Main Sambil Cari Makan (atau sebaliknya) Di Belitung

Waktu berencana main ke Belitung, saya langsung mikir “wah katanya disana banyak makanan enak”. Kemudian tentu saja saya nanya kanan kiri sambil browsing dikit dikit soal makanan di Belitung. Di itinerary yang saya terima dari penyewaan mobil, pagi itu setibanya di Bandara Tanjung Pandan, saya dijadwalkan makan Nasi Uduk atau Mie Belitung. Jaka, driver kami waktu itu langsung usul, sebaiknya makan Nasi Uduk karena Mie Belitung yang paling terkenal enak di Belitung, Mie Atep belum buka, katanya. Saya dengan senang hati menurut. Sayangnya, Nasi Uduk tujuan kami pagi itu entah kenapa nggak buka, akhirnya Jaka mengantar kami ke tempat makan yang posisinya ada persis di sebrang tugu Batu Satam.

Dari sekian banyak kios, baru Kedai Mak Jana dan Waroeng Kopi Ake yang buka. Rupanya Jaka memang berniat mengajak kami kesitu. Sini intip apa aja sih pesanan kita. Continue reading

Advertisements

Cut The Crab

Kemarin memang bukan kali pertama makan di Cut The Crab, tapi cerita makan yang pertama dulu kok ya malah ga sempat keposting. Saya doyan banget sama yang namanya Kepiting, memang. Di Bandung, udah nemu Kepiting asik disini. Di Jakarta, saya suka banget Cut The Crab. Suka banget ini ya karena rasa dan harga sebanding ya. Namanya Kepiting kan bisa jadi mahal banget. Nah yang mahal banget itu aja bisa jadi biasa aja, atau bahkan enak tapi kemahalan. Cut The Crab menurut saya sangat pas dari rasa dan harga.

Menu utama, tentu saja Kepitingnya. Pesan yang untuk porsi dua orang dengan saus cajun alias sweet + spicy.

The Kepiting

The Kepiting

Rasanya? wuih! Saya biasanya nggak suka Kepiting dengan saus, kan di Warungnya Chef Epi yang di Bandung itu aja saya belinya Kepiting Goreng polos aja kok. Tapi yang ini, sausnya bener-bener enak tanpa mengganggu rasa daging Kepitingnya sendiri. Cie. Continue reading

Makan KEPITING di Warung Chef Epi

Udah lama banget pengen makan Kepiting. Yang enak tapi, bukan yang ngasal-ngasal. Terakhir makan Kepiting lumayan enak di Cut The Crab, Cikajang Jakarta. Pengen kesana lagi tapi kan jauh. Dan tiap ke Jakarta makannya pasti yang laen, ga pernah kesempetan ke Cut The Crab lagi. Penasaran, akhirnya pesen Kepiting di salah satu resto seafood di Bandung. Pas dateng, Kepitingnya segeda Kumang dong. Kuciwa.

Nah, berhubung saya suka jajan-jajan ga penting di Papaya’s Fresh Gallery yang ada di Jl. Sukajadi itu, maka udah berapa lama saya ngintip-ngintip warungnya Chef Epi yang ada di dalem Papaya’s. Menunya saya banget : KEPITING!

Dan kenapa saya yakin kalo Kepitingnya Chef Epi ga bakal mengecewakan? Karena Chef Epi ini adalah juga orang di belakang Lomie Pekalongan kesukaan saya. Lomie nya ga pernah gagal selama lebih dari 20 taun saya jajan disana (iya, udah selama itu, hehe) . Akhirnya Jumat malam kemarin, saya nyoba Kepiting ini :

Image

Kalo Kepiting, saya doyannya yang nggak pake bumbu macam-macam. Keppiting Goreng aja atau Kepiting Rebus, cukup, jadi ga kebanyakan rasa yang bikin rasa Kepitingnya sendiri ga kesana ga kesini.

Kepitingnya Chef Epi ini, ternyata memang bener nggak mengecewakan, selain gendut-gendut, rasa bumbunya emang pas! Yang kerasa cuma gurih daging Kepitingnya.

Selain Kepiting, disitu ada juga Vietnam Pho,

ImageEh, Pho nya enak, dan yang bikin saya tambah suka adalah Tauge nya yang gendut-gendut disajikan mentah di piring terpisah, jadi pas masuk ke mangkok panas si Pho, langsung deh kriuk kriuk bikin happy gitu.

Menemani makan Kepiting dan Pho, saya order juga Asparagus Saus Tiram. Katanya Asparagusnya organik. Ga boong sih, emang enak, kriuk kriuk. Dan saya yang biasanya harus puas dengan makan Asparagus dalam Soup yang udah dipotong kecil kecil, kemarin saya makan Asparagusnya banyak banget! Sepiring deh abis sendiri. Sedap.

Image

Udah lama ga makan Asparagus seenak dan sebanyak gini *terharu*

eh btw, bukan cuma makanannya yang ok, ini minumannya juga sedap banget!

Image

Morrocan Tea katanya. Duh rasa pahit, manis dari gula batu dan hangatnya pas banget! Kalopun ga makan, saya mungkin akan mampir untuk sengaja minum ini di Papaya’s.

Ok harganya ya

Kepiting sih kalo serius ga bisa murah ya emang. Untuk 2 ekor Kepiting Papua yang digoreng tadi, harganya 300 ribuan. Ga murah memang, apalagi makannya kan ‘cuma’ di kedai biasa aja, masih jauh dari fine dining. Tapi kalo kamu penggila Kepiting seperti saya, ya mending makan disini daripada di resto cakep yang makanannya ga seenak ini. Dan hey, ini Kepiting 🙂

Kamu boleh yakin pula bahwa Kepitingnya memang fresh karena mereka ditaro di aquarium yang bisa kita liat 😀

Imageyakin dong fresh ya, dijamin ga bakal mules gara-gara Kepitingnya ga fresh.

Vietnam Pho nya dihargai 46 ribuan, trus 52ribuan untuk Asparagus, dan 20 ribu untuk Morrocan tea. Total 400 sekian.

Mahal? lumayan. Puas? banget.

Ngintip menunya Chef Epi yang lain saya kemudian memutuskan untuk lain kali kalo kepengen makan Sea Food, mendingan kesini aja deh. Udang dan Ikannya bisa beli mentah di Papaya’s, lalu minta dimasak di Chef Epi, brillian 🙂

Jadi sapa dong yang mau nemenin saya nyapit nyapit Kepiting minggu depan? Yuk?

Penang, Surga Makannya @SurgaMakan

Seperti sebelumnya saya pernah cerita di pashatama.com, saya awalnya tidak berencana pergi Penang akhir taun 2013 kemarin itu. Rencananya sih ke Malaka dan sudah bolak balik browsing mengenai Chicken Rice yang katanya enak disana itu. Tapi toh akhirnya saya terdampar di Penang, pulau kecil yang mempesona kalau kamu suka jalan-jalan santai tanpa harus belanja dan juga doyan makan enak.

Sebelum sampai di Penang, tentunya saya browsing dong, tanya pula tetangga kiri kanan yang sudah duluan kesana. Yang akhirnya ada di list saya adalah ; Asam Laksa, Kweoy Tiao, Hokiien Mee dan beberapa makanan lain. Waktu saya diantar supir taxi (yang ternyata orang Medan disana), dia menunjuk sebuah lorong (di Penang, jalan yang tidak terlalu besar disebut Lorong), namanya Lorong Selamat, persis depan hotel saya. Katanya disitu ada Chaar Kweoy Tiao yang harus saya coba hati langsung merasa tenang dan berencana abis sampai hotel, mandi saya akan ngesot ke Lorong Selamat itu.

Pendek cerita, saya gagal sih menelusuri Lorong Selamat karena ternyata lapar banget, pujasera kecil persis sebelah hotel akhirnya jadi pilihan saya. Ada jejeran fresh Seafood disitu : Rajungan, Udang, berbagai macam Ikan seolah berjejer melambai-lambai. Malam pertama di Penang saya berdua anak saya yang umurnya baru 6 tahun itu menghabiskan Udang Goreng cah Bawang, dan 6 ekor ikan yang entah Ikan apa. Minumnya tentu saja Teh Tarik.

Image

Image

Rasanya? Entah karena lapar setelah menempuh perjalanan 6 jam dengan bis dari Kuala Lumpur atau karena memang enak, makan malam kami berdua malam itu terasa wah banget. Waktu bayar, kalo ga salah sekitar 25RM.

Keesokan paginya kami dapat info dari penyewaan sepeda bahwa Mee Hokkien terenak ada di Lorong Selamat juga, maka segeralah kami mengayuh sepeda kesitu. Kalau mendengar petunjuknya sih kayaknya kami berenti di kedai Hokkien Mee yang salah. Tapi toh enak (pake banget juga). Hokkien Mee itu kayak Mie biasa aja sih, tapi kuahnya agak coklat, manis tapi nggak kental seperti Lomie. Harganya 3 RM aja.

ImageHokkien Mie buat sarapan

Makan siang kita deket aja, sebelah hotel ada kedai Chicken Rice namanya Fatty Boy. Oya, kalau mau cari, hotel kami waktu itu di Tune Hotels, di jalan2 utama di Georgetown lah, gampang carinya. Saya lupa nama jalannya (seperti biasa). Di kedai Fatty Boy ini kami pesan Chicken Rice yang ayamnya direbus. Khusus buat saya, ada tambahan Ati Ayam, ditabur Bawang Daun, siram Kecap Asin dikit. Mengingatkan saya waktu makan persis kayak gini di Singapore, sebelah sananya Little India. Sama enaknya, bahkan yang kali ini saya tambah Cah Tauge. Gendut gendut dan putih-putih, kriuk kriuk bikin hati senang.

Image

Chicken Rice & Beansprouts

Makan malam kedua di Penang, mengikuti saran teman-teman yang udah pernah kesana, kami pergi ke Gurney Drive. Kalo di Bandung ini kayak Paskal Hyper Square kali ya. Jadi di satu tempat, banyak banget yang jualan makanan. Wait, bukan banyak tapi BANYAK banget. Asli, semua makanan yang ada di Penang kayaknya ada di tempat ini. Saya makan Asam Laksa, dan jajan beberapa makanan kecil, juga Kelapa Muda yang disini harganya bisa puluhan ribu sementara disana 2RM aja. Anak saya makan Sate Ayam yang katanya enak banget. Ga sempet kefoto karena ditinggal sebentar saya keliling, pas balik makanannya udah abis aja : )))

Image

Asam Laksa

Image

 Gourney Drive 

Sarapan pagi keesokan paginya kami coba pesan Bubur di kedai Fatty Boy sebelah hotel itu tadi. Bubur mereka ternyata ga sama kayak Bubur kita, tapi lebih mirip Nasi Bakmoy, jadi Nasi dengan kuah aja gitu. Makannya bisa polos aja ditambah kecap asin udah enak. Lagi-lagi ga sempat kefoto karena pas dateng udah laper banget jadi langsung hap hap hap. (Ini food blogger memang selalu kelaperan)

Saya penggemar Lomie. Selama ini saya pikir Lomie Pekalongan di Jl. Suwatama Bandung udah paling enak sejagad raya. Ternyata, di Penang saya menemukan Lomie yang lebih eeennnaaaak lagi! Porsinya kecil saja. Terlalu kecil untuk saya. Porsinya satu kurang, pesan dua gengsi, haha. Lomie disana disebut Lor Mee. Isinya hampir sama ; Mie, Toge, Kangkung, ditambah dengan Ceker Ayam dan Telur rebus yang manis. Lor Mee ini cukup membuat saya berpikir untuk kembali lagi ke Penang satu waktu nanti. Di tempat yang sama, saya juga pesan Bapau. Isinya ada BBQ, Ayam, dan lain-lain. Tentu saja enaklah, ga usah ditanya. 1 Bapau dihargai sekitar 2 RM, dan Lor Mee yang paling enak satu semesta itu dihargai 4 RM saja. Oya, di tempat ini saya juga pesan Otak-otak dengan harapan datanglah makanan berbau bakaran kan ya. Ternyata Otak-otak disana bukan dibakar tapi dikukus. Jadi dibungkus dalam daun pisang dan dalamnya basah. Isinya kayaknya sih ga terlalu beda, ada rasa Udang dan Ikan di dalamnya. Harganya 1.5 RM aja.

Image

Lor Mee

Image

 Otak-otak

Sebelum pergi, saya banyak dapat saran, makan Chaar Kweoy Tiau paling enak disini, makan Hokkien Mie yang paling enak disana. Makan Sea Food paling enak sekitar Batu Feringgi (yaiyalah pantainya kan disana). Tapi pada kenyataannya, menurut pengalaman saya sih, kita duduk dimana aja makanannya enak. Jadi kalau tak punya terlalu banyak waktu mencari alamat-alamat yang direkomendasikan temanmu, keliling aja liat-liat makanannya. Percaya insting dan pegang prinsip bahwa “yang tempatnya penuh makanannya pasti enak”.

Oh belum lagi Kopi Tiam yang berjejer dimana-mana. Selama di Penang, saya bersepeda kemana-mana. Kala cape, saya tinggal parkir sepeda aja dan mampir di Kopi Tiam untuk minum Teh Tarik. Atau makan Eskrim. Hari terakhir disana saya bersepeda hampir 7-8 jam. Hitung saja berapa kali saya duduk berhenti dan nongkrong di Kopi Tiam :). Oh dan karena hari itu hujan, saya mampir di satu kafe kecil ini, namanya Moon Tree. Letaknya di jalan Lebuh Muntri, kafe kecil dengan fasilitas wifi mumpuni yang di belalas belakangnya ada guest house juga. Apple Juice, Hot Chocolate dan Omelette plus tempat yang cozy hampir membuat saya malas beranjak dari situ.

Image

Moon Tree Kafe

Ada yang jadi kepengen ke Penang karena postingan ini ngga sih?

Sea Food di Praoe

Jadi ceritanya lagi doyan makan Sea Food nih. Sebenernya sih dari dulu juga doyan sih ya, tapi seringkali sulit cari tempat makan yang pas. Sekalinya ada, banyak yang kosong, ini nggak ada, itu nggak ada. Ada juga yang kayaknya ga seberapa rame, alhasil ga fresh makanannya. Pas nemu yang enak, ealah harganya kemahalan.

Nah, si Praoe ini lumayan nih. Kombinasi antara fresh, jenis makanan, tempat dan lokasinya pas semua. Seminggu ini SurgaMakan udah dua kali aja makan kesitu. Iya, doyan 🙂

Namanya juga resto SeaFood ya, yang dijual ga jauh jauh dari Ikan, Kepiting, Udang, Kerang, dan Cumi. Variannya banyak, selain bakar dan goreng, masing2 ada menu istimewanya sendiri. Misalnya Kepiting ada juga Kepiting Bakar, atau Kepiting Masak Telor Asin, atau Kepiting Soka Telor Asin.

Ini dia daftar makanan yang kemarin dipesan :

1. Kepiting Bakar

Jadi dibakar dalam daun pisang gitu, di dalemnya sendiri ada bumbu seperti tiram sih. Satu porsi isi 1 ekor, harganya 50-60 ribuan.

2. Kepiting Goreng Mentega

Ya Kepiting digoreng pake….Mentega dan Kecap Manis la ya. Tidak terlalu istimewa meskipun dibilang enak banget juga engga. Harganya 50-60 ribuan juga.

3. Kepiting Soka Telor Asin

Nah ini,  Kepiting digoreng Tepung trus dikasih bumbu Telor Asin juga, ada sambel khususnya. Satu porsi Rp. 45 ribuan. Buat yang ga suka makan Kepiting dari cangkangnya, Kepiting Soka ini bisa jadi pilihan.

Setelah maka 3 macem Kepiting ini, saya baru nyadar, ternyata Kepiting paling enak ya Kepiting Goreng atau Rebus aja, jadi nggak usah pake bumbu macem2 karena rasa daging kepitingnya sendiri kan udah enak.

Ok balik lagi ke menunya Praoe yuk.

4. Udang Bakar Madu

Buat Udang Bakar, ada 3 pilihan ukuran : Udang Pancet kecil, sedang dan besar. Sebagai anggota kelas menengah ngehe, saya pilih yang ukurannya sedang. Harganya 65 ribu, isi 4 ekor Udang, dan rasanya juara! Enak banget seriusan. Bumbu Madunya kerasa, tapi gurih Udangnya juga kerasa. Dua kali pesan ini, dua kali dua kalinya ga gagal.

5. Udang Goreng Tepung

Di luar dugaan, si Udang Goreng Tepung ini tepungnya tepung kayak Karage ya, bukan tepung kayak pisang goreng itu. Rasanya lumayan. Harganya 40ribuan

6. Kerang Hijau Saus Tiram

Saya sih kebetulan ga suka Kerang ya, tapi kemaren kan makannya banyakan, pada pesan ini, dan pada doyan! Katanya enak dan fresh banget. Murah pula, cuma 25 ribuan seporsi.

7. Kangkung Sambal Asam

Naaah ini dia jagoan di Praoe. jadi gampang aja nih Kangkungnya. Direbus sebentar sampe masih kriuk dan warna hijaunya masih segar, trus ada Sambal Asam alias kayak bumbu rujak gitu cin, hoalah enaknya. Gampang pula kan kalo bikin di rumah, harganya 12 ribuan aja.

8. Tumis Jagung

Nah, kalau yang ini agak kurang penting dipesan sih. Isinya asli cuma Jagung aja pake Cabe Merah trus ditumis gitu. Ga istimewa sekali walaupun ya bukannya ga enak juga. 14 ribuan harga per porsinya.

9. Aneka Sambal

Ini dia yang bikin happy ke Praoe. Sambelnya banyak macemya! Boleh ambil sendiri pula, jadi bisa kira-kira sendiri, ga bakal kurang dan kalo kurang tinggal ambil lagi. Sambelnya ada Dabu Dabu yang pake Tomat, Bawang Merah dan Cengek itu, trus ada Sambel Mangga, Kecap Cengek udah pasti, dan Sambel Terasi. Happy.

Oh ini dia fotonya

SeaFood di Praoe

SeaFood di Praoe

Nah yang kemaren di twitter tanya lokasinya, Praoe ini posisinya di Jalan Sumatra, yang kalo dari pintu masuk Taman Lalu Lintas tinggal belok kiri ada di sebelah kanan. Sebrang SMPN 2 ya itu kalo ga salah. Kalo masuknya dari jalan Jawa, ya belok kiri trus ada sebelah kiri.

Jadi, kapan kita kesana?

Pesta Seafood

Pesta Seafood ceritanya. Jadi week end kemarin saya pergi ke Pangandaran. Tau sih, pantainya udah ga seasyik dulu, ga sebersih dulu dan makin lama makin rame terus. Tapi ada satu hal yang perlu saya kerjain disana jadi pergilah saya, menempuh 5-6 jam perjalanan.

Berangkat kira-kira jam 4.30 pagi, saya tiba di Pangandaran sekitaran jam 10an. Cuaca cukup baik dan ombak bersahabat, saya langsung nyebrang ke Pasir Putih yang nggak terlalu rame.

Pantai Pangandaran memang tidak semenyenangkan dulu. Pantai Baratnya terlalu penuh banyak orang, mengakibatkan sampah nggak terkendali, di gulungan ombak aja kita bisa lihat banyak sampah ikut tergulung.

Denger-denger Pantai di Batu Karas lebih menyenangkan, saya kemarin nggak sempet kesana sih.

Tapi kalo soal makanan, terutama Sea Food, Pangandaran adalah Surga. Dengan catatan menemukan tempat yang cocok 🙂

Malam hari saya pergi ke Pasar Ikan, area Pantai Timur jalan lagi sedikit. Pasar Ikan itu kompleks tempat makan gitu, pilihan makanannya jelas berkisar di Sea Food, toko satu dan lain menjual makanan yang sama. Ada beberapa tempat yang penuh banget, tapi ada juga yang kosong blas.

Saya memilih Restoran Risma. Pertimbangannya, Risma ini punya 2 cabang di Bandung, satu di Jl. Setiabudhi deket Columbia Yoghurt, dari Borma naik lagi sedikit, datu lagi di daerah lembang. Kalo udah bisa buka di Bandung, makanannya tentu terpercaya ya kan ?

Kepiting Saos Padang

Saya nggak salah pilih. Seafood nya beneran segar dan cukup banyak pilihannya. Ada Kepiting, ada Rajungan. Saya pilih Kepiting yang dimasak dengan Saos Padang. Ga terlalu pedes, tapi enak. Daging Kepitingnya sendiri fresh banget dan gurih sampe ke dalem-dalem. Harganya Rp. 120.000 per kilo. Bisa beli per ekor, nanti ditimbang aja jadi berapa kilo. Porsi diatas kira-kira 80 ribuan waktu itu.

Cumi Goreng Tepung

Menu kedua yang saya pesan, Cumi Goreng Tepung. Saya sebetulnya nggak terlalu suka Cumi. Tapi yang satu ini, tepungnya enak. Kriuk kriuk nikmat 🙂 Harganya sekitaran 40 ribuan.

Udang Bakar

Yang paling saya incar memang Udang Bakar nya. Ada beberapa macam Udang disana, termasuk Lobster. Yang saya pesan, Udang Peci dengan ukuran sedang. Harganya Rp. 80.000 sekilo. Saya pesan 6 ons kira2. Si Lobster harganya sekitaran Rp. 250.000 per porsi.

Kangkung Cha

Makan Sea Food memang enak diimbangi dengan sayur. Kangkung Cha jadi pilihan kami malam itu. Pilihan lainnya, ada Oseng Genjer dan Oseng Pakis. Harganya sekitaran 20.000 per porsi. Kangkungnya enak juga, bumbunya ga macem2, saya sih suka.

Besok siangnya saya makan di tempat makan Rasa Sayang. Posisinya ada di Jalan Kidang Pananjung, posisinya tusuk sate dari jejeran Hotel besar seperti Pantai Indah, Sunrise, dll.

Di tempat ini, saya nemu Kepiting Soka. Alias jenis Kepiting yang ukuranya nggak bisa besar,  kecil terus. Kepiting ini nggak perlu dimasak dalam keadaan hidup, bisa dibekukan di freezer duluan. Saya pernah liat dijual mentah di Riau Junction sih kalo mau coba masak.

Karena kecil dan kulitnya lunak, Kepiting ini bisa digoreng dengan kulitnya dan dimakan dengan kulitnya juga. Dimasaknya bisa 2 macam, dengan Telor Asin dan satu lagi asam manis kalo ga salah.

 

Kepiting Soka

Ini dia Kepiting Soka nya, saya order yang dimasak dengan Telor Asin. Beneran worth it dengan harganya yang Rp. 50.000 per porsi (isinya kira2 3 ekor)


Bawal Bakar

Menu kedua, saya pesan Bawal Bakar. Cuma dibakar kecap tanpa saos macam-macam, sangat Sea Food rasanya :). Harganya 30 ribuan untuk ikan ukuran setengah kiloan.

Capcay Goreng

Ragam sayuran di Rasa Sayang lebih banyak, ada Toge Ikan Asin, Capcay Goreng/Kuah, Kangkung Cah dan ada juga Puyunghai yang menggoda sekali untuk dipesan. Tapi akhirnya kita pesan Capcay Goreng, rasanya biasa aja nggak gimana2 amat. Bukannya nggak enak juga sih 🙂

Sebetulnya ada 1 lagi menu yang saya pesan, tapi maaf ga kefoto, saking semangat makan :). Jadi saya pesan Ikan Kakap Merah, di goreng tepung. Saya sebetulnya kurang suka, rasanya kurang SeaFood gitu, ternyata enak ! aaaaah, mau lagiii….. 🙂

Kapan ya Pesta Seafood lagi 😀

Cendana Seafood

Makan seafood memang selalu enak. Biasanya mahal, tapi ga harus juga. Ada juga yang murah, dengan resiko kaki keinjek, yang ngamen nggak berenti-berenti. Cendana Seafood di Jalan Cendana Bandung menurut saya merupakan tempat yang pantas untuk makan seafood enak dengan harga yang masuk akal. 

Pilihan pertama memang selalu kepiting.

 

PIC332

Kepiting Saos Padang

Rasanya jelas pedas, namanya juga saos padang. Rasanya enak, cuma kalo makan kepiting pake saos begini ya makannya repot :). 

 

PIC335

Kangkung cah Sapi

Sayurannya, pilih kangkung cah sapi. Terlalu banyak temennya ; tomat, paprika, bawang bombay, dan lain-lain. Kalo boleh pilih, saya lebih suka kangkung polos aja, mungkin pake sedikit cabe rawit dan bawang merah. Keliatannya malah lebih enak deh. 

 

IMG00039-20091019-1731

Soup Jagung Kepiting Telor

Ini soup jagung kepiting telor. Rasanya sih enak, tapi sedikit terlalu encer alias kurang kental ah. Coba kalo kentalnya pas, wah nyaris tiada bandingannya deh :). 

Varian kepiting yang lain, digoreng ! Rasa kepitingnya jadi asli banget, enak deh. Kepiting itu memang udah enak dari sananya, jadi nggak perlu dimacem-macem sebetulnya. Rebus atau goreng kering udah cukup. 

 

IMG00040-20091019-1731

Kepiting Goreng

Kita coba lain sayur selain kangkung. Waktu itu sebetulnya mau kailan (seperti biasaaaaa), tapi abis, jadi brokoli jadi pilihan kedua dong. 

 

IMG00041-20091019-1734

Brokoli cah Polos

Sebenernya nggak polos2 banget, karena tetep ada cabe merah dan juga bawang bombay. Padahal, brokoli rasanya udah enak dari sononya, dicah pake bawang putih aja udah enak banget kok. 

Ok, let’s count. Kepiting seporsi harganya 50ribu untuk yang jantan, dan 65ribu buat yang lagi bertelor. Soup kepiting ya 35ribu, sayurnya rata-rata 15ribuan. Masuk akal kan harganya?