Little Subway

Oh ini dia satu lagi postingan yang terlambat beberapa bulan buat diposting. Makan disananya sih udah lumayan lama, tapi baru sekarang sempat posting. Semoga ga banyak fakta terlupa dan ujung2nya malah ngarang ya.

Tau Little Subway dong? Yang di Jalan Maulana Yusuf itu lho. Posisinya lebih deket ke jalan deket Total Buah daripada ke Jalan Diponegoro. Sebelum Black Pepper Resto kalo dari arah bawah, adanya di sebelah kanan. Tempatnya lucu, ini yang membuat saya kepengen mampir.

Jujur saja, tadinya tidak berharap banyak dari resto yang interior dan eksteriornya lucu ini, jadi niatnya memang mengisi perut sambil ngobrol-ngobrol aja. Tapi ternyata menu makanannya cukup ngagetin in term of bikin happy.

Pesen apa aja kita? Mari intip.

Cemilan pertama, Tahu Pedas Cabe Garam. Saya memang penggemar menu ini, biasanya suka beli di Giani’s dan La Baraga, Udah cuma itu 2 aja, di tempat lain saya belum nemu yangΒ  enak. Surprisingly, di Little Subway Tahunya enak! apalagi buat penggemar pedas kayak saya karena cabe rawitnya serius banyak. Tahunya kering, pas banget. Berhubung saya penggemar Baby Potatoes, maka yang ini harus dipesan. Enak juga, ga terlalu empuk sampe berasa makan perkedel, Keju dan Ham nya datang dalam porsi yang pas juga.

Siskhia pesen Schaslick dan berbaik hati menawarkan saya untuk nyoba. Nyams juga kalau kamu mau makan berat. Terakhir Soupnya, yang dateng agak lama dan nyaris saya cancel. Untung ga dicancel karena rasanya enak! ada Crouton nya pula.

Tempatnya sendiri seperti saya bilang tad, menyenangkan, Terbagi ke beberapa ruangan jadi bisa pilih yang pas kalau mau duduk berduaan atau mau duduk banyakan. Waktu saya kesana sama Siskhia, batu jam 19.30 an udah ada yang seru-seruan berkeliling di meja DJ gitu. Tadinya sempet heran “isnt it too early?” Tapi trus nyadar di Bandung ga bole kongkow2 pake minum setelah jam 12 malem, jadi emang harus mulai earlier kali ya πŸ™‚

Jadi kapan kita mau kongkow2 lucu sambil makan Tahu pedas di Little Subway? Soon?

Little Subway

Sam’s Strawberry

Jadi ceritanya saya baru aja pindah kantor. Dan yang pertama saya kerjakan adalah jalan-jalan sekitaran kantor dengan satu tujuan utama : cari makan.

Setelah (lumayan) keseringan makan di Madame Sari-nya Kartika Sari, saya merambah ke yang namanya Sam’s Strawberry. Asyik juga, bisa jalan kaki tapi ga terlalu jauh. Indikatornya, masih bisa jalan sambil pake high heels deh, ga usah ganti sendal dulu.

Pertama kesana, saya makannya standard aja, Mie Baso. Yamien Baso tepatnya, pake Ceker Mbak, saya pesan.

Yamien Ayam Ceker

Trus neneng sempet komplen. Kan pesen Ceker Mas, lah ini cekernya mana? Oooh ternyata disitu Cekernya kering kayak kerupuk gitu, bukan basah-basah berenang sama Baso. Baiklah saya coba. Hmm, enakan Ceker basah deh kayaknya :D. Eh tapi Basonya enak banget, beneran. Yamiennya juga lumayan. Tapi menurut saya, Ayam nya digiling terlalu halus sampe kesannnya jadi berantakan pas gabung sama Mie nya. *neneng banyak komplen ah*. Oh harganya 20ribuan gitu deh, lumayan,

Nah pas kedua kali saya kesitu, udah niat mau coba Sop Buntutnya.

Sop Buntut!

KIrain ga bakal enak enak amat. Kam spesialisasinya Mie Baso ya, bukan Sop Buntut. Eh di luar dugaan, ternyata enak sekaliiiiiii. Seriusan, saya juga kaget. Kuahnya panasnya pas, Wortelnya ga terlalu lembek, persis seperti kesukaan saya. Buntutnya empuk dan pas semua-muanya. Pokoknnya enak. Titik.Kalo harus dibandingin sama Dahapati, well, harganya beda ya, Dahapati kan sama nasi hampir 50 ribu, ini sama nasi cukup 30 ribu aja. Tapi seriusan ga kalah sama Dahapati kok beneran. Tapi kalo dibandingin sama Sop Buntut standar kafe yang harganya 40ribuan atau bahkan 60 ribuan sekian itu ya maap aja, punyanya Sam’s Strawberry lebih enak πŸ™‚

Jadi besok makan siang apa kita ?

 

Origin

Jadi sebetulnya sering banget lewat-lewat jalan Sumatera dan lewatin Origin. Dan malah beberapa kali mau mampir kesitu tapi malah meleset ke sebelah-sebelahnya, ya Indieschtaffel, atau Sushi Tei.

Malam itu sih saya niatin banget mau kesana sama Pinonyuu. Untung jadi setelah beberapa kali batal mulu janjiannya.

Bagian depan Origin dipakai jualan makanan organik-organik gitu, ada pula deretan perabotan dapur khas Ikea, menarik deh. Berhubung laper, kita langsung menuju ke tempat makannya di bagian belakang.

Tempatnya cantik. Hanging gardennya khas. Semua area di Origin adalah non smoking area, jadi buat yang pengen makannya sambil ngerokok, ini jelas bukan pilihan tepat πŸ™‚

Origin

Saya pesan Salad, dari beberapa pilihan seperti Turkey Salad, Fruit Salad dl, saya pesan Indonesian Beef Salad (setelah memastikan dressingnya tidak seperti Gado2). Datengnya seperti ini,

Indonesian Beef Salad

Ini Saladnya seriusan enak. Dressingnya agak aneh, pedes-pedes gitu tapi saya suka. Ada campuran mangga dan tomat cherry yang bikin tambah enak. Harganya 25 ribuan, worth it mengingat enaknya πŸ™‚

Dan setiap saya lihat ada Pumpkin Soup ya, saya selalu pesan. Di Origin juga, dan sumpah ga nyesel, itu Pumpkin Soup 15 ribu terenak yang pernah saya makan πŸ™‚

Pumpkin Soup

Memang sih ukuran harga main course nya lumayan mahal, 90-150 ribuan. Berhubung udah kenyang sama Soup dan Saladnya, saya order kentang goreng yang harganya acuma 6 ribuan ajah. Lumayan jadi snack πŸ™‚

The Potatoes πŸ™‚

Baked Potato nya enak, Wedges Potato nya juga enak. Yah harga 6000 mah jangan banyak protes :).

Menunya memang belum banyak, katanya baru mau grand opening Juni mendatang dan bakal ditambah-tambah lagi menunya.

Oya, ini fotonya bagus2 begini bukan saya yang motret lho ya, ini Pinonyuu yang foto πŸ™‚

Ei-Jie di PVJ

Jadi ya, saya tergoda sama baligo besar yang saya lewatin setiap hari di sekitaran Setra Sari Mall, tulisannya EI-JIE, Now Serving at PVJ ! dan gambar-gambarya yang sangat menarik. Maka pergilah saya kesana dong. Posisinya sebelah Shin Men, deket-deket JCo situ deh.

Tempatnya enak, terang dan ga kebanyakan gaya. Mejanya tinggi jadi seperti duduk di bar stool. Di depan setiap meja ada kompor listrik Philips (penting amat disebut mereknya sih). Nah, kompor listrik ini bikin meja keliatan rapi dan hemat tempat, trus nyalain dan matiinnya juga nggak perlu cetrak cetrek, dan ada timer pula jadi nggak perlu repot minta tolong Β matiinnya.

Makanannya sendiri banyak pilihannya, semua disajikan siap masak di dalam teflon anti lengket. Nah, ini teflonnya beneran anti lengket deh, jadi nggak ada cerita dagig nempel-nempel gitu. Setiap menu disajikan bersama sayur2 (berbeda tiap menu), antara lain Jamur, Toge, Kucay, dll. Juga disajikan bersama Nasi dan Soup.

Hari itu saya pesan Sapi Bakar Madu, nyam nyam nyam ! Saya suka rasa Jamur yang dibakar. Pesanan lain, Beef Bulgogi, juga enak nak nak πŸ™‚

Ei Jie

Menu lain juga banyak, ada Sea Food, Chicken/Beef Teriyaki, banyak deh.

Soal harga, jangan khawatir,masih tergolong murah untuk ukuran restoran di PVJ, dan enak kok rasanya juga. Untuk satu menu local, harga berkisar 35-40 ribuan, untuk import sekitaran 60 ribuan. Selain menu diatas, ada juga menu campuran nasi seperti di Pepper Lunch, dengan harga yang jauh lebih murah, hanya 30 ribuan aja.

Next time kesana lagi, saya mau coba menu nasinya ah, keliatannya enak deh πŸ™‚

Oya, keliatannya lebih enak kalo makannya tanpa harus denger lagunya Irwansyah sama Acha deh, hehehehe…..

Yuk, ke Ei-Jie yuk ?

Prefere 72

Rasanya saya memang pernah posting soal Prefere 72 ya ? Lupa. Tapi postingan yang satu ini dibuat dari kunjungan saya baru-baru ini, setelah mereka renovasi (lumayan) besar.

Ada beberapa yang berubah, salah satunya playground yang tadinya ada di depan, yang ada tempat mandi bolanya itu lho. Β Sekarang Prefere ‘hanya’ menempati bagian belakang aja dari Jl. Dago 72 itu. Yang sebelumnya area playground, pantry, dan mini library nya sekarang jadi butik pakaian muslim dan toko kecil berisi perlengkapan accesories khas motor besar.

Saya malah lebih suka Prefere yang sekarang, lebih hangat dan ga terlalu besar kemana-mana tempatnya.

Makanannya juga ada perubahan walau ga terlalu drastis. Harga juga masih terjangkau mengingat posisi di Jalan Dago dan tempat yang nyaman.

Kesukaan saya tentu masih ada,

Thai Salad

Di menu baru, namanya Beef Salad. Di menu yang lama, namanya Thai Salad. Isinya sama aja, ada potongan Beef, Bawang Bombay, Paprika, Selada. Zucchini, dll. Harganya 20ribuan, saya suka banget.

Berhubung hari itu bukan acara maka berat, maka menu2 snack ini yang saya order

Fried Mushroom

Onion Ring

Fried Mushroom nya agak mengecewakan, terlalu besar potongan Jamur nya, jadi kurang kering malah terlanjur basah di dalamnya. Dan adonan tepungnya terlalu biasa, kurang crunchy gitu, Onion Ring nya lumayan, cukup kering, enak. Harganya kisaran 15 ribuan deh.

Yang ini, hampir selalu saya pesan setiap kesana, Broccoli Soup. Prefere punya alah lebih enak dibanding The Strudels punya, harganya 20 ribuan. Yang bikin enak adalah Brokoli nya pas, nggak terlalu hancur tapi nggak terlalu utuh juga, pas banget.

Broccoli Soup

Saya udah bilang kan ya, Prefere baru aja beres renovasi. Sekarang semuanya ada di belakang, tempat duduknya jadi satu sama mini library nya. Ga seluas dulu, tapi malah jadi hangat kok, enak. Dan kalo mau baca buku nggak harus bolak balik karena bukunya disitu semua. Bukunya umum juga kok, ada komik, majalah, dll. Diatas ini, ada 1 lantai lagi tapi tanpa rak buku, hanya kursi dan beberapa sofa aja.

Mini Library

Dari tempat kita duduk sambil baca buku, ini adalah kebun di sampingnya. Yang bawa anak kecil, bisa sambil main-main kalo pas nggak ujan. Dan kalau perlu panggung untuk live music gitu, di kebun ini ada panggung yang bisa dipakai, seru deh.

Kyko Teppanyaki

Eh ada satu lagi ni, tempat makan Teppanyaki di Bandung. Posisinya ada di Jalan Dago, satu tempat parkir sama Burger Grill itu. Tempatnya kedai gitu ya, di tempat parkir tapi lumayan rapi kok, suasana Jepang-Jepangannya kerasa juga.

Hari itu saya makan ini, Sirloin Set Teppanyaki

Sirloin Set

Menu satu lagi, Tenderloin Set Teppanyaki

Tenderloin Set

Dua duanya lumayan enak, meski harus diwarning supaya saus amsaknya nggak usah banyak2. Kualitas dagingnya bagis dan sayurnya seger. Harganya kira2 25 ribuan, udah termasuk nasi, dan Misoshiru Soup yang rasanya juga enak. Worth it.

Sayang disitu minumannya ga banyak macam. Saya minum Teh Botol. Ada kedai Kopi yang di luar dugaan, Kopi Siantar nya enak.

Yang bikin kurangnyaman, cuma suara radio kenceng dari warung nasi sebelah. I mean KENCENG banget. Oya, di sebelahnya ada Sushi Kim, pilihan sushinya lumayan banyak, bisa buat cemil-cemil sambil nunggu Bapak ini masak πŸ™‚


Nambah lagi deh tempat makan Teppanyaki nya, lumayan πŸ™‚

Golden Duck

Ini beneran kebetulan kalau 2 postingan terakhir masih soal Dimsum Dimsum juga. Eh ga juga deng, postingan kali ini ada variasi Chinese Food nya. Waktu itu saya lagi pikir-pikir cari tempat makan Dimsum yang bisa sambil duduk enak juga.

 

Golden Duck

 

Akhirnya saya mampir ke Golden Duck. Yang nggak cuma menyajikan Dimsum, tapi juga Chinese Food dan Aneka Mie (termasuk Mie Bebek kesukaan saya! – akan dicoba di kunjungan berikutnya)

Posisinya ada di Jalan kebon Kawung, sebelah kanan (karena jalan itu satu arah), tepatnya di Tone’s Square. Area parkirnya cukup luas, jangan khawatir. Tone’s Square sendiri memang ga berapa rame sih, sepi.

Lihat-lihat menunya, saya langsung bersepakat untuk tidak makan nasi, tapi coba beberapa menu termasuk menu Dimsumnya.

Menu sayuran ini memang yang paling saya suka, Kailan 2 Rasa, sebagian digoreng kering renyah, sebagian lagi ditumis asal sampai masih kriuk-kriuk batangnya. Golden Duck punya bisa dibilang enak, nggak kalah sama punya Pagoda Restaurant. Harganya 22 ribuan, pas untuk berdua atau bahkan bertiga.

 

Kailan 2 Rasa

 

Ada menu Bebek Panggang pula, satu porsi hanya Rp. 23 ribuan, mari kita coba.

 

Bebek Panggang

 

Nah kalo Bebek Panggang-nya, rasanya sih enak, tapi kayaknya terlalu kurus deh :). Jadi dagingnya kurang banyak gitu. tapi saos coklat khas Bebek Panggang nya enak bener.

Hari itu sebenernya masih ada beberapa pesanan menu Dimdum ; Lo Mai Kai alias Nasi Ketan bungkus Daun teratai tentu ada, Ca Sau Pau dan Siomay juga. Semuanya enak sih, dengan harga yang masuk akal, berkisar 12-17 ribuan.

Kalau lain kali saya kesitu, mau coba pesan aneka soupnya, ada Soup Pi Oh, alias Turtle Soup, saya belom pernah coba. Ada juga Soup Burung Dara yang disajikan di dalam bambu gitu. Ada juga Soup Ayam Obat, beneran harus dicoba satu-satu deh. Harganya semua ga berapa mahal, kisaran 15-24 ribu.

Jadi ini nih, satu lagi alternative tempat makan Chinese Food atau sekedar ngemil-ngemil Dim Dum πŸ™‚

See you there ?

The Strudels – lagi :)

Rasanya memang belum pernah posting sengaja soal The Strudels kan? Waktu itu kita cerita soal The Strudels karena lagi ngomongin Baby Potatoes.

The Strudels, memang suka ngangenin. terutama Apple Ice Tea nya. Dibuat serius dengan potongan apel beneran (ya masa iya bohongan), disajikan dengan gelas gede, pokoknya pas banget! Sampe diniatin sengaja ke The Strudels cuma buat minum Apple Ice Tea nya aja.

Eh taunya pas sampe sana laper juga, jadi ya sekalian makan.

Apple Ice Tea

Broccoli Soup

Potato ala The Strudels

Sebeetulnya Sirloin Steak nya enak banget. Tapi tadi malem rasanya ngga mau berat-berat amat. jadi pesen Baby Potatoes kesukaan saya, dengan tartar dipisah. Enak banget. Lebih enak karena Tartarnya dipisah, kalo engga suka kebanyakan jadi rasanya bias. Smoked Beef nya kering banget sampe kriuk kriuk. Makanan pembukanya Broccoli Soup yang juga enak karena rasanya nggak standar dan ga biasa macam Chicken Cream Soup gitu.

Sempet pesen Sop BUntut tapi ternyata sold out. Malam itu emang agak rame sih disana. Jadi gantinya ini nih, Chicken Green Rice

Chicken Green Rice

Nah kalo Chicken Green Rice nya ini agak aneh rasanya, hehe. Jadi intinya sih Nasi Goreng, dimasak bareng sama sayur2 ijo yang udah dihancurkan gitu, terus atasnya disiram cream. tau gitu pesen sirloin πŸ™‚

Oya tapi harta karunnya The Strudels ternyata yang satu ini,

Rum Raisin Frappucino

Rum Raisin Frappucino, enaknya banget banget banget. a must try πŸ™‚

The Strudels yuk? Jl. Progo nomer berapa gitu, tinggal cari aja, gampang kok, sebrang Rumah Makan Manjabal.

TreeHouse

Pertamanya, TreeHouse ini adanya di jalan belakang Borromeus itu. Tempatnya cantik, super cantik. Pokoknya punya gaya sendiri lah, rasanya sih waktu itu pertama deh di Bandungm tempat makan dengan nuansa dekor seperti ini.

Belakangan, TreeHouse ada juga di Ciwalk Extension, itu lho yang di depan, jadi kalo dari Jalan Cihampelas, nengok dikit ke sebelah kiri aja udah keliatan. Lagi-lagi tempatnya cantik dan bikin betah duduk.

TreeHouse - Ciwalk

Di Ciwalk, saya makan Sop Buntut

Sop Buntut

Sop Buntutnya? hehe, ya gitu deh. Kuahnya sih enak. Tapi pas makan, mejanya sampe goyang-goyang saking susah potongnya πŸ™‚ Akhirnya dengan sedikit menebalkan muka dan bermodalkan cuek sekarung, saya gerogotin aja, hehe. rasanya sih lumayan kok, not bad. Cuma tekstur nya aja agak kurang bersahabat.

Kali lain saya makan di pusatnya, iya yang di belakang Borromeus itu. Karena tau makan beratnya kurang, ehm… jadi hari itu saya cemil cemil aja. Kalo ngga salah namanya Nachos apa gitu-lah. Eh cari fotonya lupa ngga tau ada dimana.

Tapi tempatnya nggak kalah cantik, malah lebih cantik πŸ™‚

TreeHouse

dan Biyan senang sekali disana πŸ™‚

Hello !

dan tempat duduknya bikin Biyan betah πŸ™‚

betah deh

Nah si area meja barbecue diatas itu unik, di mejanya ada panggangan yang bisa kita pakai secara gratis, asal makan barbecue minimal Rp 250.000. Boleh berapa orang aja kok, jadinya bisa banyakan, kayaknya asyik juga. Ada yang mau barbecue-an bareng? yuk ?

Oya, TreeHouse juga ada wi-fi lho, lumayan buat ngapdet status atau posting sekalian πŸ™‚

The Taste of Hawai : Aloha Aina

Aloha Aina

Sekali waktu kepingin makan sesuatu yang berbeda, coba deh mampir ke Aloha Aina. Makanan khas Hawai, katanya. Setau saya, yang khusus jualan makanan Hawai di Bandung ya cuma satu ini. Posisinya gampang dicari, sebrang Dukomsel jalan Dago tapi bukan di jalan Dago nya, melainkan di jalan Diponegoro, arah mau ke The Cellar dan Gedung Sate. Carinya gampang kok.

Tempatnya kecil, tapi hangat. Saya sih langsung suka. Dapurnya ditempatkan di tengah restoran, jadi kita bisa liat sang koki masak. Kebersihannya jadi extra dijaga pastinya.

Melihat cerita yang tercantum di menu nya, sang koki rupanya pernah menetap di Hawai. Katanya makanan Hawai itu pengaruhnya banyak, ya asiam Jepang khususnya.

For a start, saya pesen ini :

salad

Salad nya enak banget, berasa seger. Mungkin pengaruh piringnya juga. Disajikan di dalam nanas yang dipotong setengah.

Satu lagi yang istimewa, Soup of The Day nya beneran Soup of the Day, bukan dimasak lalu ditaruh di panci, tapi mendadak dimasak. Bahannya, apa aja yang ada saat itu. Hari ini saya makan soup labu dan wortel. Rasanya unik, ada manis-manis nya. Kalo nggak salah waktu itu ada campuran apel juga.

Soup

Nah makanan utamanya saya pesen burger ini. Rasanya enak meskipun nggak istimewa sekali.

Lazy Burger

Nah ga tau juga namanya kenapa Lazy Burger, yang jelas yang bikin pasti ga lazy. ga seperti burger biasa yang isinya daging cincang, yang satu ini daging cincang nya lebih berasa, lebih gurih dan kayak ada potongan sayur meskipun sedikit sekali.

Harganya lumayan bersahabat sih, boleh dicoba kok πŸ™‚