Welldone BBQ Service : Tempat Makan Steak Baru di Bandung

Dari dulu (buat saya) Bandung memang ‘kering’ tempat makan Steak. Belakangan kebutuhan makan daging tertolong dengan munculnya resto-resto Korea yang berjualan Korean BBQ. Lumayan banget. Kalau lagi pengen banget makan steak, bisa juga ke Pepper Lunch yang ada di hampir semua mall di Bandung.

Kemudian Holyribs buka di Bandung, lengkap dengan menu Holycow Steak nya. Oh SurgaMakan jelas happy.

Eh kemudian ‘nemu’ yang namanya Welldone BBQ Service di Jl. Karang Sari. Kalau kamu sudah mengikuti SurgaMakan.com dari dulu, mungkin ngeh kalau Welldone BBQ Service ini sekarang menempati tempat yang dulu jualan Turkey alias Kalkun.

Continue reading

Serunya Pilihan Makanan di @Traffic_Bandung

Karena lokasinya di Jalan Pasteur, saya lupa persisnya nomer berapa (seperti biasa), maka resto ini adalah resto yang lumayan sering saya lewatin. Posisinya ada di bawah jembatan Pasupati. Kalau kita ada dari Jalan Cihampelas, adanya di sebelah kiri, sebelum lampu merah Cipaganti. Mayan jelas ya direction nya. Jangan khawatir, tulisannya mayan gede kok, ga bakal kelewat.

Image

Jujurnyaaaaaa tadinya ga berharap banyak sama resto yang bisa dibilang baru ini.  Tadinya saya pikir, bakal jadi resto biasa yang berserakan bagai jamur di Bandung itu. Tapi pas kelar parkir dan masuk. saya mikir. “wah salah nih dugaan saya sebelumnya”. Tempatnya hangat. Kalau diperhatiin, saya seneng komentar ‘hangat’ sama tempat yang memang menyenangkan. Hangat buat saya itu, kafe yang berasa kayak kita makan di rumah sendiri, atau di rumah temen deket gitu, yang waiter dan waitressnya ramah, yang product knowledge perihal produk yang dijualnya bagus, yang dekor ruangannya ga ribet sendiri. oh, dan juga yang pilihan musiknya asik dan suaranya ga terlalu keras. Di Traffic, saya menemukan semua faktor itu.

Pas menu dateng ke meja saya, malah lebih seneng lagi. Pilihan menunya banyak dan ga terlalu kesana kemari, maksudnya masih senada seirama aja, ga kayak resto yang kehilangan identitas trus segala macem jenis makanan dijual. Di kunjungan pertama kemarin sebenernya saya naksir banget sama Baked Rice nya. Eh tapi pas balikin menu, waaaaa pilihan Steaknya menarik banget!

Kalau beli Steak, bisa pilih side dishnya mau apa, kentangnya aja ada beragam : French Fries, Mashed Potatoes, Baby Potatoes, dan Potato Wedges. Sayurnya juga bisa pilih, ada Salad, Creamy Spinach dan stirred Veggies. Sausnya ga kalah banyak, bukan cuma Mushroom Sauce, Black Pepper dan BBQ, tapi ada juga Pop Corn Sauce yang langsung bikin saya pengen coba. Jadi inilah pilihan Steak saya hari itu :

Image

Tenderloin Medium Well – Baby Potatoes – Creamy Spinach – Pop Corn Sauce

Sini saya bisikin,

“Baby Potatoes nya the best I’ve ever tried!”

Asli ga bohong. Kering banget sampe ke dalem, dan saya suka karena ga dipakein terlalu banyak bumbu macem-macem. Doyan, asli. Lain kali saya akan balik lagi ke Traffic untuk makan Baby Potatoes pake Pop Corn Sauce nya, dua-duanya mengesankan. Creamy Spinach nya juga saya suka. Steaknya juga, lagi-lagi karena ga dibumbuin terlalu banyak saus-saus.

Sementara saya asik makan Baby Potatoes, @siskhia anteng dengan Steak pilihannya ;

Image

Tenderloin Medium Well – Wedges Potatoes – Mushroom – BlackPepper Sauce

Fotonya jelek karena udah dipelototin yang punya berhubung hari itu dia laper berat.

Dari sisi harga, Traffic ini bersahabat banget lah pokoknya, Steak yag kami pesan harganya sekitaran 50ribu dengan rasa yang enak. Saya akan balik lagi tentu untuk nyoba Baked  Rice nya

Ketemu disana kita?

@steakholycow (lagi !)

Saya memang pernah nulis soal Holycow disini. Tentu saja ada alasannya kenapa tempat makan ini sampai harus diposting dua kali di SurgaMakan.com. Apalagi kalo bukan karena emang istimewa dan bikin selalu pengen mampir setiap kali saya ke Jakarta. Alasan kedua kenapa harus diposting sampe dua kali adalah karena Steak Holycow by Chef Afit yang tadinya cuma bisa ditemui di Senopati ini, sekarang bisa juga ditemui di Jalan Panjang sekitaran Kebon Jeruk, trus di Kelapa Gading, dan CAMP yang baru dibuka minggu lalu adalah di sekitaran Senopati juga, dengan tempat yang jauh lebih besar dan lebih nyaman daripada outlet Senopati yang pertama. Cobalah ini diintip dulu petanya,

Image

Nah, jelas kan. Strategis pula. Kalau kamu penggemar Loobie Lobster seperti saya, bisa juga makan Lobster dulu, lalu tinggal jalan kaki ke CAMP yang satu ini. Begitulah yang saya lakukan weekend lalu *gembul*

Kalau biasanya setiap ke @steakholycow saya selalu pesan antara Sirloin, Tenderloin atau Wagyu, kemarin ini atas saran @twittibeth saya pesan Petite Tender. Tadinya sempat ragu karena mendengar kata ‘petite’, kan kesannya kecil banget yaaaa….. Trus dipelototin @twittibeth, katanya “itu 200gr, nyet”.

Image

Inilah tampang Petite Tender 200 gr yang tingkat kematangannya cukup medium rare saja. Sengaja nggak pake Kentang karena psssst! saya kan tadi udah bilang abis makan Lobster kan? Jadi cukuplah Daging dan Buncis favorit saya ini. Rasanya, seenak tampangnya. Sausnya selalu Mushroom Sauce walaupun kadang kadang saya suka pasang tampang memelas kemudian “mau Buddy Sauce juga dong Mas”. Untung mas mas nya selalu baik dan dengan senang hati bawain saya 2 sauce enyaks enyaks itu.

Grand Openingnya CAMP SENDU (CAMP Senopati Dua) ini kemarin diramaikan dengan lomba Man vs Meat (lagi) !, konsepnya masih sama, yang paling banyak makan Steak, dia yang menang. Rekor Man vs Meat yang diadakan waktu pembukaan Camp Bonjer dengan mudah dilewati oleh @dwikaputra, pemenang yang makan steak sampai 12 piring. Ada beberapa pemenang yang lain juga, antara lain @dinadya, perempuan manis dan bertampang lugu (padahal sebenernya enggak) yang ngabisin 6 piring steak ajah. Dan kemudian malam harinya tertangkap basah sedang makan Pecel Ayam di Benhil.

Nggak sempet foto-foto ruangan di CAMP SENDU kemarin, karena sibuk makan dan sibuk pula foto-foto plus ketawa ketiwi sama tamu-tamu lain. Yang mau lihat suasana sabtu kemarin, boleh intip video yang dibuat sama @wowadit ini : http://vimeo.com/79193385

Dan ini, foto yang nyolong dari Path Aryan,

Image

Iya, foto lokasi sih lupa, tapi foto sama orang-orang asik di belakang @steakholycow tentu saja tak lupa 🙂

Image

Sukses terus ya Lucy & Afit, kita nunggu @steakholycow buka di Bandung ! *tetep*

@steakholycow

Udah ada kali setaun lebih saya kepengen banget makan disini. Dari cerita temen-temen, baca2 di twitter, dan review dimana-mana, kayaknya emang harus dicoba si @steakholycow ini.

Beberapa kali mau kesana gagal melulu. Dari gagal karena akhirnya belok kepengen makan Ramen, sampe gagal yang udah nyampe depan tempatnya eh taunya dese jam 2 siang tutup dan kita dateng terlambat.

Sampe akhirnya diniatin bener, Sabtu kemaren pas ke Jakarta harusss makan @steakholycow. Janjian sama @editor_in_chic yang juga belom pernah makan disana, akhirnya kejadian juga deh.

Saya pesen ini nih,

Sirloin Wagyu

Saya sukaaaa banget Wagyunya.  Yang bikin enak adalah dagingnya beneran juicy. Trus sausnya dipisah jadi yang ga suka pake saus (kayak saya) bisa lebih menikmati. Dan emang sih katanya kalo makan @steakholycow sebaiknya coba dulu tanpa saus karena dagingnya sendiri udah enak. Emang bener sih. Yang saya suka juga, sayurnya. Bukan sayur standar biasa yang di sauted pake mentega itu lho, tapi Buncis kriuk2 yang digoreng bareng bawang putih goreng, juara. Harganya sekitar 90ribuan gitu.

Sausnya sendiri bisa pilih, ada yang Mushroom, Barbecue dan yang istimewa sih Buddy’s Sauce dengan resep mereka sendiri. Saya pilih Buddy’s Sauce untuk dicolek-colek bareng kentang gorengnya.

Pesanan lainnya,

400 gr Sirloin

Ini Sirloin yang 400gr. #BIGbites katanya.  Gimana ga #BIGbites, ini 400gr malih! Yang abis makan ini pasti kekenyangan happy gitu deh. Harganya sama kayak wagyu 95ribuan kalo ga salah.

Sebagai penutup, di @steakholycow ada yang namanya @weMISU. Tiramisu yang dijual dalam cup kuning cantik gitu.

Tiramisu !

Tiramisu!

Tiramisu nya enak, porsinya pas. Kecuali buat temen saya yang hari itu langsung makan Tiramisu 2 cups setelah 400 gr Sirloinnya. Yang mau dapet gratisan, tinggal ngetweet mention mereka kita lagi makan disana, ih langsung dikasih aja Tiramisunya loh.

Holycow! Steakhouse by chef @afit ini ada di Jl. Bhakti No. 15, Senopati, carinya lumayan gampang sih, seket2 Bakoel Koffie situ. (sembari kalo disuruh nyetir sendiri sih ga tau jalan)

Jadi, kapan kita kesana lagi?

Lagi Lagi ETC

Cowboy Steak

Jadi sebetulnya pernah posting soal ETC rasanya sih dulu. Tapi ini memang salah satu restoran favorit saya sih. Dari sisi harga, lokasi, tempat, variasi dan rasa makanan rasanya pas semua.

Foto  diatas itu CowBoy Steak. Kalo ga salah steaknya Rib Eye gitu, dan saya suka banget Jagung Bakarnya (la elah ke Dago aja Mbak makan Jagung sih). Harga si CowBoy Steak ini 40 ribuan.

Blue Cheese Beef

Nah ini namanya Blue Cheese Beef. Saya suka Broccoli Gratin nya. Dan Saus Kejunya, nyam nyam nyam. Harganya sekitar 30 ribuan sekian. Worth it tentu saja.

New York Steak

Dan ini New York Steak. Saya suka banget daging medium rare nya, tanpa saus apa-apa. Ada Creamy Mushroom pula. So good you wanna cry *lebay*. Harganya nggak sampe 40ribu.

Oya, itu perlu dilihat, kentangnya saya tuker, haha. Sebetulnya kalau pesan Blue Cheese Beef itu, dapetnya Mashed Potatoes dan kalo pesen New York Steak dapetnya Grilled Potatoes. Saya suka minta dipanggang sampe agak kering, tambah enak 🙂

Nah kalo ke ETC dan ga kepengen makan Steak, kentang ini bisa banget jadi pilihan, sayang saya lupa namanya, makanya saya sebut The Potatoes aja soalnya rasanya juara banget, cuma 10ribuan pula :D.

The Potatoes

Jagoannya Etc tetep sih, Bir Peuyeum. Nama  Bir Peuyeum ini karangan saya sih, kalo mau kesana, pesannya Cassava Punch. Bisa pesan bentuk pitcher atau di gelas. Saran saya, kalau berdua pesan 1 pitcher biar puas sekalian 🙂 . Harga per gelas 20 ribuan dan harga 1 pitcher 60 ribuan.

Bir Peuyeum

Mari ke ETC *ngilersendiri*

La Cucina

Kalo bosen dengan pilihan Steak yang ada di Bandung, boleh deh mampir ke tempat yang satu ini, La Cucina. Waktu pertama bukam posisinya di Jalan Sumatera, sebrang Sushi Tei itu. Belakangan pindah ke Jalan Riau, kalau ngga salah itu tepatnya Jalan ternate deh. Supaya gampang, cari aja Factory Outlet Sahara sebrang Rumah Sakit Bersalin Limijati, nah posisinya disitu. Tempatnya enak, susunan kursinya ada yang sampe ke trotoar. Saya jadi berpikir, kalo sepanjang jalan itu buka beberapa tempat makan atau cafe serupa, suasananya bisa seperti di Legian, Bali. well, minus the beach tentunya yaa. Ada 2 lantai, kursinya ada set meja makan, ada juga sofa buat nongkrong2 gitu. Saya suka corak sofa dan kursinya, garis-garis dinamis. Halah.

La Cucina

Waktu terima menu, agak kaget juga sih, karena kirain menunya cuma Pizza aja, ternyata menunya digarap cukup serius. Pilihan Pizza nya banyak, pilihan Steaknya juga banyak. Pasta-pasta-an juga lengkap dari Spaaghetti, sampe Lasagna. Bahkan ada menu khusus buat anak-anak dibawah 12 taun, kayak Sausage, French Fries, Nugget, dll.

Minumannya juga lumayan banyak pilihan, banyak banget tepatnya. Mereka juga sedia Wine Hatten yang dari Bali itu, harganya Rp. 49.500 per gelas. Pilihan Mocktail nya juga cukup banyak. Hari itu saya minum Lychee Boaster. Ini Soda, Sirup Lychee dan jeruk Nipis, fresh beneran 🙂

Lychee Boaster

Karena udah niat mau makan Steak, maka pilihan pertama tentu Bali Wagyu. Satu kata yang tepat buat si Wagyu ini adalah : JUICY! Beneran enak banget. Kentangnya Mashed Potato. Ada 2 pilihan ukuran, 150 dan 200 gr. Yang 150 gr harganya Rp. 87.500. Berhubung ini Wagyu, jadi harga segitu termaafkan. Dan ini seriusan enak banget. Pilihan Steak yang kedua, Sirloin Steak. Disana namanya Lombotta apa labotta gitu deh, lupa. Yang satu ini , kentangnya Spicy Potato, dipotong dadu dan dikasih bubuk pedas, Enak, seenak-enaknya 🙂

Bali Wagyu

Lambotta. Apa Lobotta ya 🙂

Yang istimewa dari Steak-nya La Cucina, sajian sayurnya ga begitu-begituy aja kayak steak biasa, tapi ada Baby Carrot, Asparagus, dan Buncis yang diikat pake daun, renyah. Ada juga Salad Selada yang kayaknya disiram pake Italian Dressing sedikit. Oya, itu Steak nya nggak pake bumbu apa-apa ya, saya kemarin memang pilih yang naturale. Enak 🙂 Waktu waiternya angkat piring, kita sampe sempetin bilang, “tolong kasih tau kokinya, ini enak banget”, hehehe. Jangan pas ga enak complain pas enak diem aja kan ? Lirik-lirik menu, udah pasti kunjungan selanjutnya makan Pizza deh. Pilihan Pizza nya banyak, disajikan memanjang, Rp. 57.500 per ½ meter. i’ll definitely come back, La Cucina ! 🙂

etc – etcetera

etc - etcetera

Bertahun-tahun saya nggak pernah mampir kesini. Soalnya dulu rasanya biasa-biasa aja, baik tempatnya maupun Steak nya. masih berasa kalah aja sama yang namanya lebih beken, Suis Butcher.

Kemarin pas cari makan malam-malam, mampirlah saya disini dan lumayan kaget. Ya ampun tempatnya sekarang kok bagus sekali.  Di bagian luar tetap ada meja-meja, kalo kebetulan pengen makan sambil cari angin ya pas bener. Di bagian dalamnya ada sofa-sofa, interiornya bagus banget pula. Toiletnya bersih pula, enak deh pokoknya. jadi menyesal nggak pernah kongkow disitu sebelumnya, kalo pergi banyakan sama temen juga kayaknya bakalan asyik deh.

Eh yang bikin asyik, ternyata makanannya masih semurah dulu. Untuik golongan steak standar, harganya cuma Rp. 25.900 aja, sama pajak dan service ya jadi Rp. 30.000-an. Dan steaknya masih enak! Tadi malam saya makan ini,

Western Steak

Sausnya barbecue tentu. Selain daging steak yang istimewa karena terasa gosong-gosong, ada pula telur yang bikin steak nya tambah enak.

Pavanella Salad

Ini sebetulnya nggak yakin namanya Pavanella, tapi kalopun salah pasti nggak jauh-jauh dari itu deh. Semoga aja bener 🙂 Saladnya enak, seger 🙂 campuran bombay, tomat dan zucchini nya bikin jatuh cinta. lebay *plaaak*

Yang selalu saya coba di hampir semua tempat makan adalah ini, Cream Soup

Chicken Cream Soup

Rasanya biasa aja. Terlalu biasa. Bukan nggak enak, tapi terlalu biasa, tidak ada sentuhan khas apapun. We’ll be skipping this the next time I come here :)

Oya, saya sebetulnya pesen Baby Potato (semua teriak : bosaaaannn). Eh sayangnya pas abis, jadi nggak sempet coba padahal penasaran deh.

Setelah memastikan Orange Juicenya fresh dan bukan campuran kebanyakan gula, saya order Orange Juice dan Grass Ice Lemon Tea. Lemon Tea pake Sereh, ternyata enak juga 🙂 dan saya suka bentuk gelasnya

Ice Lemon Tea & Orange Juice

Saya suka tempatnya. Saya suka makanannya. Saya akan kembali lagi.

Outback

Boleh dong sekali-kali makan Steak nya agak jauhan dikit. Mampir ke Outback yang di PIM ceritanya. Kalo denger yang udah pernah makan sih katanya steak nya special banget.

Bingung dengan beberapa pilihan, akhirnya saya kembali ke pilihan bijaksana di segala penjuru dunia, Sirloin

The Sirloin

Sajiannya emang agak lain, pake hotplate, dan temen-temennya banyak banget, ada wortel, bawang bombay, dan sayur-sayur lain.

Oya, sebelum main course nya dateng, disajikan ini dulu nih

Enak !

Wiii rotinya enak bener deh, sampe abis itu sama berdua :

Di Outback ada menu khusus buat tambahan side dishes nya, saya pesen ini ;

Grilled Onion

mmm, tapi ternyata pesen ekstra itu mubaazir, banyak banget….. jadi akhirnya nggak abis.

Yang paling jagoan dari Outback ternyata Orange juice nya. Iya, karena fresh banget

The Orange Juice

Fotonya kurang bagus ya? iya soalnya ruangannya gelap-gelap remang-remang gitu. Tempatnya keren, nyaman, dan ga berisik. Sayang makanannya kurang wah kalo buat harga segitu sih. Sore itu, kira2 400ribuan untuk 2 main course, 1 side dishes dan 2 Orang Juice.

Kayaknya makanan di Bandung lebih bersahabat harganya dan enak-enak deh 😉

The Baby Potatoes

Saya memang penggemar kentang yang kecil-kecil alias baby potato. kalo di rumah, kentang kecil ini biasanya suka dimasak pake rendang daging. Sebetulnya rasanya ga terlalu jauh beda sama kentang biasa. Yang istimewa adalah karena si kentang kecil biasanya ga pake dikupas dulu. Yap, dimakan langsung sama kulitnya, dan beneran enak amat.

Belakangan di Bandung ada tempat makan, Nanny’s Pavillion yang ada di Jl. Riau area Taman Pramuka itu. Begitu lihat di menu ada Baby Potatoes, saya langsung pesen.

Baby Potatoes-nya Nanny's Pavillion

Baby Potatoes nya dimasak pake bawang putih (makanya wangi bener), smoked beef dan oregano. Rasanya pol abis ! Harganya sekitar 27 ribuan seporsi. Oya, biasanya disajikan bersama saus tartar. Berhubung suka bikin eneg kalo kebanyakan, saya selalu minta saus tartarnya dipisah, cuma dicocol-cocol aja malah pas.

Waktu The Strudels buka di Bandung, tepatnya di Jl. Progo sekitaran Kopi Progo, saya yakin ini pasti ada Baby Potatoes ni. Eh bener aja.

Baby Potatoes-nya The Strudels

Ga terlalu beda jauh, dan saya lupa minta tartar nya dipisah. Rasanya lumayan enak, walaupun saya lebih suka taburan smoked beef di Nanny’s Pavillion. Yang menyenangkan, ternyata di The Strudels, kalo kita beli steak, sajian kentangnya juga Baby Potato, yeaaay ! Sampai 2-3 kali saya bolak balik pesen sirloin disana dan si Baby Potatoes nya itu selalu hadir dengan sayuran yang cantik!

Baby Potatoes & Veggie

Kalau sempet mampir ke The Strudels, please note bahwa Apple Tea nya enak banget. Banget. hampir menyamai Apple Tea di Marche lho.

Dan yang saya suka dari The Strudels adalah ada satu waiter yang mau banget dengerin pesenan kita sampe detil. Sirloinnya selalu datang persis seperti yang kita minta (nau-in bahwa kita banyak permintaan, hehe). Oh dan Soup Broccoli nya juga jagoan, 2 thumbs up!

Eh padahal lagi cerita Baby Potatoes ya ?

baby Potatoes bisa dimasak di rumah juga lho, keliatannya si kentang dikukus dulu setengah mateng, terus ditumis pake bawang putih, tabur oregano juga sedap. Apalagi kalo ada potongan smoked beef 🙂