Nyaris Giting di Kepiting Chef Epi!

Saya penggemar berat Kepiting sejak jaman dulu. Waktu saya kecil saya masih ingat oma saya kadang pulang dari pasar membawa kepiting-kepiting yang masih diikat oleh tali rafia. Malamnya kami biasanya duduk di meja makan lengkap dengan mutu (yang buat ngulek sambel dari bahan batu itu lho) dan kantong kresek, menghabiskan waktu bisa sejam lebih untuk makan kepiting rebus masakan oma saya.

Tadinya saya nggak pernah suka masakan kepiting yang dimasak dengan macam-macam bumbu. Tapi setelah mencoba Cut the Crab di Jakarta ini, selera saya lumayan meluas, sekarang udah mulai suka kepiting selain kepiting rebus atau kepiting goreng.

Berhubung Bandung nggak dekat-dekat pantai, agak susah cari kepiting yang enak di sini. Di restoran seafood favorit saya pun kepitingnya ndak bisa diandalkan. Sampai kemudian saya menemukan Kepiting Chef Epi yang dulu jualan di Papaya. Kepitingnya enak banget, besar dan dagingnya manis. Sejak itu, kalau di Bandung saya cuma mau makan Kepiting-ya Chef Epi.

Kemudian saya dapat kabar kalau…..

Continue reading

Main Sambil Cari Makan (atau sebaliknya) Di Belitung

Waktu berencana main ke Belitung, saya langsung mikir “wah katanya disana banyak makanan enak”. Kemudian tentu saja saya nanya kanan kiri sambil browsing dikit dikit soal makanan di Belitung. Di itinerary yang saya terima dari penyewaan mobil, pagi itu setibanya di Bandara Tanjung Pandan, saya dijadwalkan makan Nasi Uduk atau Mie Belitung. Jaka, driver kami waktu itu langsung usul, sebaiknya makan Nasi Uduk karena Mie Belitung yang paling terkenal enak di Belitung, Mie Atep belum buka, katanya. Saya dengan senang hati menurut. Sayangnya, Nasi Uduk tujuan kami pagi itu entah kenapa nggak buka, akhirnya Jaka mengantar kami ke tempat makan yang posisinya ada persis di sebrang tugu Batu Satam.

Dari sekian banyak kios, baru Kedai Mak Jana dan Waroeng Kopi Ake yang buka. Rupanya Jaka memang berniat mengajak kami kesitu. Sini intip apa aja sih pesanan kita. Continue reading

Cut The Crab

Kemarin memang bukan kali pertama makan di Cut The Crab, tapi cerita makan yang pertama dulu kok ya malah ga sempat keposting. Saya doyan banget sama yang namanya Kepiting, memang. Di Bandung, udah nemu Kepiting asik disini. Di Jakarta, saya suka banget Cut The Crab. Suka banget ini ya karena rasa dan harga sebanding ya. Namanya Kepiting kan bisa jadi mahal banget. Nah yang mahal banget itu aja bisa jadi biasa aja, atau bahkan enak tapi kemahalan. Cut The Crab menurut saya sangat pas dari rasa dan harga.

Menu utama, tentu saja Kepitingnya. Pesan yang untuk porsi dua orang dengan saus cajun alias sweet + spicy.

The Kepiting

The Kepiting

Rasanya? wuih! Saya biasanya nggak suka Kepiting dengan saus, kan di Warungnya Chef Epi yang di Bandung itu aja saya belinya Kepiting Goreng polos aja kok. Tapi yang ini, sausnya bener-bener enak tanpa mengganggu rasa daging Kepitingnya sendiri. Cie. Continue reading

Nyapit Nyapit Riang di @loobielobster

Dari kecil saya doyan banget makan Udang. Lobster? Apalagi. Untuk makan Lobster di ‘kota’, biasanya harganya udah bikin males duluan. Pernah pula makan Lobster di Bali, harganya hampir setara dengan tiket PP dari Bandung ke Bali kalau lagi promo. Atau setidaknya tiket sejalan dari Bandung ke Balinya sendiri. Ogah lagi.

Kemudian beberapa kali ke Pangandaran, akhirnya nemu Lobster juara. Caranya cari ibu-ibu yang bawa-bawa ember, beli beberapa ekor, bawa ke resto minta dimasakin. Bumbunya bebas, sesuai request. Biasanya enak karena Lobsternya kan masih fresh, dibeli dalam keadaan masih hidup.

Tapi jarak dari Bandung ke Pangandaran aja udah 7 jam sendiri berkendara. Jadi mari lupakan alternatif “harus ke Pangandaran kalau mau makan Lobster enak”.

Nah nah, setahun lalu lebih, Ada yang namanya Loobie Lobster buka di Jakarta. Masih 2-3 jam lah dari Bandung, tapi sini kan banyak keperluannya ke Jakarta toh ya. Jadi sekarang bisa sering-sering makan Lobster. Alias tiap ke Jakarta, kita bisa makan Lobster! Kenapa? Karena rasanya endeus bembes alias enak banget dengan harga yang ga bikin kantong menjerit jerit.

Lobster di Loobie ada beberapa macam, yang satu ini namanya Maine Lobster. Katanya import dari Amerika. Ukurannya ngajak seneng, gede banget sampe Biyan, anak saya teriak “saking besar sampe keluar dari piringnya!”

Image

Maine Lobster

Kalau kata food blogger sih, : MENGGUGAH SELERA!

IMG_0673

Oya, dalam tiap pesenan menu di Loobie, akan selalu ada Nasi Putih dan Calamari (saya biasanya ga doyan Calamari, tapi di Loobie saya suka makan karena crunchy dan enyaks). Pilihan sambalnya ada 2 : Garlic atau Sambal Matah. Saya selalu bimbang pilih yang mana karena dua duanya enak, maka saya selalu minta dua duanya. Boleh? Yaboledong. Porsi Nasi di Loobie Lobster emang kecil, tapi justru memberikan kesempatan untuk menikmati Lobsternya! Kalo Nasi kurang mah gampang, pesen lagi aja.

Selain Maine Lobster, ada juga Lobster lokal, yang rasanya ga kalah enak. Ada yang ukuran standar, ada juga yang SETENGAH KILO aja.

Image

Buat yang suka rasa asin, boleh pilih yang Maine, karena rasanya emang cenderung asin. Buat yang suka rasa yang lebih manis, Lobster lokal ini yang harus dipilih. Saya pribadi suka yang lokal karena lebih gurih. Lain kali kalau kesana, pengen coba juga yang Big Shrimp ah. Kan ada yang lebih suka Udang daripada Lobster.

Loobie Lobster ini emang kakak beradik sih sama Holycow. Satu kesamaan mereka yang saya suka banget adalah karena makanannya ga pernah terlalu banyak bumbu ini itu. Jadi Steak di Holycow ga kebanyakan bumbu ini itu trus dibakar, beneran gurih dan enaknya dari dagingnya sendiri yang juicy. Di Loobie Lobster juga sama, ga usahlah si Udang Udang dan Lobster ini dikasi bumbu macem macem, udah enak aja dari sananya.

Nah, yang mau ke Loobie, selain ke tempat pertama di Jl. Gunawarman, ada juga sekarang cabang kedua di Panglima Polim V. Yang di Pangpol tentu lebih luas dan besar tempatnya, jauh lebih nyaman, lebih asik kalo mau ngajak-ngajak orang.

Psst! sini dikasi tau rahasia, Loobie Lobster di Pangpol tempatnya sebelahan sama Holygyu! Apalagi nih Holygyu? Tenang, nanti diapdet di SurgaMakan yah. Ngintip Loobie di Pangpol yuk?

Image

Jadi kita ketemuannya di Loobie Lobster yang mana nih ? 🙂

Oya dua dari 4 foto diatas kirimannya @Lucywiryono karena waktu makan saya lupa foto keburu laper :D.

D’Lotus Dimsum & Chinese Food

Duh punya hutang 2 postingan soal tempat makan baru di Bandung. Bentar ya satu-satu nih postingnya. Yang pertama cerita dulu soal D’Lotus aja ya. Berhubung dese masih lagi promo. Bayangin, satu porsi Dimsumnya cuma 10rebu ajah! Bener-bener surga buat pecinta Dimsum deh.

Variasi Dimsumnya juga banyak banget, lengkap deh. Dari kawanan Kuotie, Casau, Aneka Lumpia yang dibungkus kulit Tahu, Lumpia Udang, Pangsit Udang pake Mayonaise, sampe kawanan Dimsum manis kayak Kue Onde, Mantau Nayumas, wuah masih banyak deh pokoknya.

Yuk intip kemaren @SurgaMakan pesen apa aja disana

Pangsit Udang Mayonaise

Pangsit Udang Mayonaise

Ini dia favorit kita di D’Lotus, Pangsit Udang Mayonaise. Ini serius enak banget ya ampyuuun (dan ingatlah selama promosi harganya cuma 10rebes ajah).

Lo Mai Kai

Lo Mai Kai

Ga semua tempat Dimsum punya Lo Mai Kai kan ya, mungkin karena peminatnya kurang. Kadang-kadang ada juga yang punya Lo Mai Kai tapi kurang enak masaknya. Nah, punya D’Lotus enak nih Lo Mai Kai nya. Dan ingatlah lagi harganya masih 10rebes buat 2 bungkus, hahah. Yang belum tau, Lo Mai Kai ini mirip2 Bacang, isinya Nasi Ketan pake daging Ayam, dan ada Telor Asinnya di dalam. Ih pokoknya enak. Cobain gih.

Cheong Fan

Cheong Fan Udang

Duh ini semoga ga salah nulisnya, rasanya sih bener namanya Cheong Fan Udang. @SurgaMakan sih ga seberapa doyan, tapi yang lain yang pada makan suka banget, katanya kulitnya lembut. Oke deh.

Kue Onde!

Kue Onde!

Asiknya Kue Onde ini adalah karena dateng-dateng ke meja dalam keadaan panas, Cyins! Seporsi 3 biji, enyaks 🙂

Sebenernya masih ada beberapa menu lagi yang dipesan, kayak Kuotie, Mantau Nayumas, Siomay, Casau, dan lain-lain. Tapi ga kefoto karena sibuk makan, hehe. Biasalah, @SurgaMakan suka panik kalo laper, ketambahan makanannya enak-enak.

Kailan 2 Musim

Kailan 2 Musim

Nah, belum cerita kan, kalo di D’Lotus bukan cuma ada Dimsum doang, tapi ada juga menu Chinese Food yang lainnya. Kailan 2 Musim (di beberapa restoran namanya Kailan 2 Rasa) ini adalah favorit @SurgaMakan banget. Sebagian digoreng kering sampe kriuk, sebagian digoreng tumis. Harganya 20ribu sekian gitu.

Buncis Telor Asin

Buncis Telor Asin

Di luar dugaan, Buncis Telor Asinnya juga lumayan enak. Belum seenak punya Jun Njan ya, tapi lumayan. Harganya 30ribu sekian. Enak juga makan Dimsum trus pesen sayur sayur gini, jadi ga eneg ya.

Nah, yuk buruan ke D Lotus mumpung masih diskon kan. Untuk Dimsum harganya rata 10rebu, trus chinesde foodnya kalo ga salah diskon 20%. Dengan kartu kredit tertentu, chinese food nya malah diskon 40%. Dimsum sih ga diskon kartu kredit yaaa, kan udah mursid noh cuma 10rebu.

Oiya, si D ‘Lotus ini posisinya ada di Jl. Abdul Rivai No 1. Dimanakah itu? Gampang, kalo dari Hotel Novotel yang di Cihampelas, tinggal belok kiri, nah persis di belokan situ.

Besok mau kesana lagi ah pesen Pangsit Udang Mayo yang banyak dan Kailan 2 Musim! Ahey!

Ikut yuk?

 

 

 

Sea Food di Praoe

Jadi ceritanya lagi doyan makan Sea Food nih. Sebenernya sih dari dulu juga doyan sih ya, tapi seringkali sulit cari tempat makan yang pas. Sekalinya ada, banyak yang kosong, ini nggak ada, itu nggak ada. Ada juga yang kayaknya ga seberapa rame, alhasil ga fresh makanannya. Pas nemu yang enak, ealah harganya kemahalan.

Nah, si Praoe ini lumayan nih. Kombinasi antara fresh, jenis makanan, tempat dan lokasinya pas semua. Seminggu ini SurgaMakan udah dua kali aja makan kesitu. Iya, doyan 🙂

Namanya juga resto SeaFood ya, yang dijual ga jauh jauh dari Ikan, Kepiting, Udang, Kerang, dan Cumi. Variannya banyak, selain bakar dan goreng, masing2 ada menu istimewanya sendiri. Misalnya Kepiting ada juga Kepiting Bakar, atau Kepiting Masak Telor Asin, atau Kepiting Soka Telor Asin.

Ini dia daftar makanan yang kemarin dipesan :

1. Kepiting Bakar

Jadi dibakar dalam daun pisang gitu, di dalemnya sendiri ada bumbu seperti tiram sih. Satu porsi isi 1 ekor, harganya 50-60 ribuan.

2. Kepiting Goreng Mentega

Ya Kepiting digoreng pake….Mentega dan Kecap Manis la ya. Tidak terlalu istimewa meskipun dibilang enak banget juga engga. Harganya 50-60 ribuan juga.

3. Kepiting Soka Telor Asin

Nah ini,  Kepiting digoreng Tepung trus dikasih bumbu Telor Asin juga, ada sambel khususnya. Satu porsi Rp. 45 ribuan. Buat yang ga suka makan Kepiting dari cangkangnya, Kepiting Soka ini bisa jadi pilihan.

Setelah maka 3 macem Kepiting ini, saya baru nyadar, ternyata Kepiting paling enak ya Kepiting Goreng atau Rebus aja, jadi nggak usah pake bumbu macem2 karena rasa daging kepitingnya sendiri kan udah enak.

Ok balik lagi ke menunya Praoe yuk.

4. Udang Bakar Madu

Buat Udang Bakar, ada 3 pilihan ukuran : Udang Pancet kecil, sedang dan besar. Sebagai anggota kelas menengah ngehe, saya pilih yang ukurannya sedang. Harganya 65 ribu, isi 4 ekor Udang, dan rasanya juara! Enak banget seriusan. Bumbu Madunya kerasa, tapi gurih Udangnya juga kerasa. Dua kali pesan ini, dua kali dua kalinya ga gagal.

5. Udang Goreng Tepung

Di luar dugaan, si Udang Goreng Tepung ini tepungnya tepung kayak Karage ya, bukan tepung kayak pisang goreng itu. Rasanya lumayan. Harganya 40ribuan

6. Kerang Hijau Saus Tiram

Saya sih kebetulan ga suka Kerang ya, tapi kemaren kan makannya banyakan, pada pesan ini, dan pada doyan! Katanya enak dan fresh banget. Murah pula, cuma 25 ribuan seporsi.

7. Kangkung Sambal Asam

Naaah ini dia jagoan di Praoe. jadi gampang aja nih Kangkungnya. Direbus sebentar sampe masih kriuk dan warna hijaunya masih segar, trus ada Sambal Asam alias kayak bumbu rujak gitu cin, hoalah enaknya. Gampang pula kan kalo bikin di rumah, harganya 12 ribuan aja.

8. Tumis Jagung

Nah, kalau yang ini agak kurang penting dipesan sih. Isinya asli cuma Jagung aja pake Cabe Merah trus ditumis gitu. Ga istimewa sekali walaupun ya bukannya ga enak juga. 14 ribuan harga per porsinya.

9. Aneka Sambal

Ini dia yang bikin happy ke Praoe. Sambelnya banyak macemya! Boleh ambil sendiri pula, jadi bisa kira-kira sendiri, ga bakal kurang dan kalo kurang tinggal ambil lagi. Sambelnya ada Dabu Dabu yang pake Tomat, Bawang Merah dan Cengek itu, trus ada Sambel Mangga, Kecap Cengek udah pasti, dan Sambel Terasi. Happy.

Oh ini dia fotonya

SeaFood di Praoe

SeaFood di Praoe

Nah yang kemaren di twitter tanya lokasinya, Praoe ini posisinya di Jalan Sumatra, yang kalo dari pintu masuk Taman Lalu Lintas tinggal belok kiri ada di sebelah kanan. Sebrang SMPN 2 ya itu kalo ga salah. Kalo masuknya dari jalan Jawa, ya belok kiri trus ada sebelah kiri.

Jadi, kapan kita kesana?

Dim Sum di Bandung Suki

Salah satu pertanyaan yang paling sering muncul di twitternya SurgaMakan adalah soal Dim Sum. Saya pribadi suka banget ber-dim sum ria. Dan seneng juga kalo sekarang segala macam Dim Sum ini sudah bisa dinikmati kapan aja. Jaman dulu, yang namanya Dim Sum dinikmati saat Yam Cha, atau pagi-pagi. Masih inget dulu kalo mau nge-Yam Cha ya harus bangun pagi-pagi di hari libur. Biar belum mandi juga gapapa, asal ga keabisan makanan.

Tempat favorite untuk Yam Cha dulu di Talaga Sari. Duduknya kan di outdoor tuh, kena angin dingin enak banget. Beres makan ngantuk berat, tinggal pulang ke rumah, tidur lagi. Salah satu menu yang paling saya suka adalah Bubur Yam Cha. Buburnya plain, tanpa toping apa-apa, tinggal nanti kita pilih sendiri sukanya pake topingnya.

Sekarang sih namanya Dim Sum bisa dinikmati kapan aja, dan hampir dimana aja. Salah satu jagoan saya kalau mau Dim Sum, ya di Bandung Suki Jalan Braga.

Nasi Ketan - Lo Mai Khai

Ini menu kesukaan saya di Bandung Suki, nyaris seperti Bacang, tapi tanpa kecap jadi tidak manis. Nasi Ketan dibungkus daun teratai, dalamnya ada potongan Ayam dan Kuning Telor Asin.

Cakar Ayam

ini favorite banyak orang, Cakar Ayam. Hampir semua tempat yang jual dim SUm pasti punya menu ini, tapi nggak semuanya enak. Bandung Suki, menurut sayam salah satu yang Cakar Ayam nya enak. Biasanya nggak cukup 1 porsi ni.

Pangsit Udang Mayo

Pangsit Udang ini sebetulnya enak. Kalo kulit pangsitnya nggak terlalu besar. Jadinya rasa Udangnya kalah sama kriuk nya si kulit Pangsit, sayang banget.

Hakau

Siomay Udang

Yang dua diatas ini, menu wajib saat makan Dim Sum. Hakau dan Siomay Udang. Saya sebetulnya ga terlalu suka Hakau, kalo Siomay, tentu suka :).

Pilihan ber Dim Sum lain selain di Bandung Suki, bisa juga di Jess2Dago di Jalan Dago, atau di Restoran Pagoda Jalan Trunojoyo, sayang adanya cuma hari Minggu dan libur saja. Ruby yang di Jalan Burangrang juga boleh jadi pilihan. Rby bahkan punya gerai tambahan di Riau Junction, dimana semua porsi harganya sama, 11 ribu aja. Hotel Grand Aquila Jl. Pasteur juga menawarkan Dim Sum yang all you can eat, Rp. 59.000 nett per pax. Boleh juga dicoba, ada setiap hari minggu pagi sampai jam 2 siang.

Oya, di Bandung Suki sendiri, harganya berkisar antara 12 ribu- 17 ribuan. Worth it karena tempatnya juga cukup nyaman.

See you there ?

Ibu Haji Ciganea

ciganea

Menu Ciganea

Postingan kali ini memang buat ngabibita si Ibeth. Makan siang saya kali ini, Rumah Makan IHC alias Ibu Haji Ciganea. Menu nya sih standar dengan rasa yang jauh diatas standar. Ayam goreng kampung, ikan mas goreng, gepuk, dll. Pilihan saya selalu seperti ini, ayam, perkedel jagung atau udang, pencok kacang panjang atau pencok leunca ekstra pedas. Soalnya ini sambelnya ga berapa pedes. 

Yang istimewa di Ciganea, tentu lalab nya yang direbus mateng itu. Penggemar daun singkong, daun pepaya dan waluh rebus, haaa bakal dimanjakan. 

Yang istimewa lagi, harganya yang murah itu. Makan berdua, 40 ribu juga cukup.

Ikan(g) Bakar di Makassar

Ah ya, jadi kemaren kemaren itu saya sempet maen maen ke Makassar. Dari sejak pergi dari Bandung, yang terbayang ya makanan enak.

Ikan Bakar Baronang

Ikan Bakar Baronang

Udang Bakar

Udang Bakar

Kangkung Balacan

Kangkung Balacan

4 Macam Sambal

4 Macam Sambal

Rumah makan Dinar, nama jalannya lupa, salah. Harganya bisa dibilang murah, makan bertiga, abis ga sampe 100 ribu.