Fabrik Eatery & Bar

Sebenernya agak keterlaluan sih kalau baru nulis soal FABRIK sekarang ya. Soalnya sebelum mereka renovasi, saya suka kesana, setelah mereka renovasi, saya tambah seneng kesana. Minggu kemarin aja rasanya sampe 3 kali kesana dalam seminggu. Kenapa? Nanti saya ceritain.

Yang jelas sih tempatnya strategis banget ya. Di Jl. Riau, ga jauh dari Mesjid Istiqomah. Tempat yang pas buat janji-janjian ketemu karena nyarinya ga susah. Dibilang macet, ya relatif. Ga pernah sampe macet kayak gimana juga. cuma padat2 biasalah khas jalan Riau ya. Kalau susah parkir, masih bisa parkir di sebrang2nya, pernah pas satu malam minggu penuh parkir, eh dibuka area parkir di perkantoran sebelahnya, mayan.

Soal makanan, Fabrik juga lumayan bervariasi. Dari makanan berat macam Steak2an, sampe makanan ringan serupa Nachos, Fried Mushroom, Onion Rings dll dll. mayan banyak. Belakangan setelah renovasi dan memperluas tempatnya, menu minuman di Fabrik juga pbertambah banyak. Yang tadinya cuma ada bir, sekarang lengkap dengan Cocktails, Long Drink, dan lain-lain. Jenis birnya juga nambah banyak. Oh, dan saya nemu Albens Cider disitu, suka banget.

Intip yuk makanannya

photoThai Beef Salad

Ini bisa dibilang kesukaan saya di Fabrik. Thai Beef Salad, harganya sekitar 20-30 ribu. Beefnya dipanggang sampe gosong-gosong sedap gitu. Dressingnya enak banget. Recommended, seriusan.

Yang juga boleh dipesan saat ke Fabrik adalah ini,

Nachos

Nachos

Iya, Nachos. Di kala banyak kafe yang jualan Nachos asal-asalan, Fabrik lumayan enak kok Nachosnya. Dulu sih mereka malah punya Nachos yang pakai saus Mangga, enak banget! eh sayang banget sekarang udah ga ada. Harganya? 20ribuan. Pas buat berdua atau bertiga sih.

Minum yuk. PIlihannya mayan banyak antara yang beralkohol atau yang tidak,

Mojito Cocktails Kiwi

Mojito Cocktails Kiwi

Yang ini Mojito Cocktails yang Kiwi. Saya sih suka, 58ribuan harganya. Ada pilihan lain, Lychee, Peach, dan Strawberry. Beda dikit-dikitlah rasanya, bisa pilih random aja yang manapun, semuanya enak. Kalau nggak mau pake alkohol, tentu saja bisa pesan yang mocktail. Kalau suka, ini juga boleh dicoba :

IMG_3661

IMG_3603 1

Lupa namanya apa, yang jelas yang warnanya hijau itu pakai sirup Melon. Katanya cocok buat perempuan tapi laki juga bisa suka aja sih. Minuman yang biru itu sebenernya punya Mbak Editor ini tapi katanya kemanisan jadi dihibahkannya pada saya.

Sebenernya, yang bikin saya seneng ke Fabrik adalah satu hal : waiternya ngga gengges, nggak judes tapi product knowledge nya oke, dan dari beberapa kali kunjungan saya kesana (yang mana cukup sering), belum pernah nemu yang salah catet pesenan, lupa dll.

Soalnya cape deh belakangan sering makan ke tempat yang tempatnya hits, keren, dekorasi canggih, menu up to date, inovatif dan segala macem, tapi waiternya blah bloh. Antara kurang perhatian, atau kurang di-training. Product knowledge pas-pasan, nyatet pesenan salah, dan lain-lain. Yang saya liat sih bukan salah SDM sih (yaaa yang emang SDM nya kurang juga adalaaaaah), tapi terutama pemilik restonya nggak rajin kasih training yang cukup buat karyawannya. Nah, Fabrik adalah salah satu contoh resto yang nggak kebanyakan gaya, tapi waiternya menyenangkan.

Ohya, kalau weekend di Fabrik ada DJ juga. Nggak kayak diskotik lah, masih bisa kok sambil ngobrol dll. Asal jangan dipake meeting malem minggu disitu, entar malah sakit kepala :D. Oh dan ada breakfast juga! mulai jam 7 pagi katanya. Saya belom sempet coba, nanti kalau udah coba diceritain deh 🙂

Jadi kapan dong kita ketemuan di Fabrik? Besok?

 

 

 

etc – etcetera

etc - etcetera

Bertahun-tahun saya nggak pernah mampir kesini. Soalnya dulu rasanya biasa-biasa aja, baik tempatnya maupun Steak nya. masih berasa kalah aja sama yang namanya lebih beken, Suis Butcher.

Kemarin pas cari makan malam-malam, mampirlah saya disini dan lumayan kaget. Ya ampun tempatnya sekarang kok bagus sekali.  Di bagian luar tetap ada meja-meja, kalo kebetulan pengen makan sambil cari angin ya pas bener. Di bagian dalamnya ada sofa-sofa, interiornya bagus banget pula. Toiletnya bersih pula, enak deh pokoknya. jadi menyesal nggak pernah kongkow disitu sebelumnya, kalo pergi banyakan sama temen juga kayaknya bakalan asyik deh.

Eh yang bikin asyik, ternyata makanannya masih semurah dulu. Untuik golongan steak standar, harganya cuma Rp. 25.900 aja, sama pajak dan service ya jadi Rp. 30.000-an. Dan steaknya masih enak! Tadi malam saya makan ini,

Western Steak

Sausnya barbecue tentu. Selain daging steak yang istimewa karena terasa gosong-gosong, ada pula telur yang bikin steak nya tambah enak.

Pavanella Salad

Ini sebetulnya nggak yakin namanya Pavanella, tapi kalopun salah pasti nggak jauh-jauh dari itu deh. Semoga aja bener 🙂 Saladnya enak, seger 🙂 campuran bombay, tomat dan zucchini nya bikin jatuh cinta. lebay *plaaak*

Yang selalu saya coba di hampir semua tempat makan adalah ini, Cream Soup

Chicken Cream Soup

Rasanya biasa aja. Terlalu biasa. Bukan nggak enak, tapi terlalu biasa, tidak ada sentuhan khas apapun. We’ll be skipping this the next time I come here :)

Oya, saya sebetulnya pesen Baby Potato (semua teriak : bosaaaannn). Eh sayangnya pas abis, jadi nggak sempet coba padahal penasaran deh.

Setelah memastikan Orange Juicenya fresh dan bukan campuran kebanyakan gula, saya order Orange Juice dan Grass Ice Lemon Tea. Lemon Tea pake Sereh, ternyata enak juga 🙂 dan saya suka bentuk gelasnya

Ice Lemon Tea & Orange Juice

Saya suka tempatnya. Saya suka makanannya. Saya akan kembali lagi.

Steik Batu

Pengen makan steak tapi bosen dengan steak yang itu-itu aja? Mampir dong ke Steik Batu, Jalan Teuku Umar Bandung. Kalo nggak salah, ini tempat nya bekas Potluck dulu. Area situ emang asyik banget dipake nongkrong-nongkrong sore dan makan enak tentunya.

interiornya

Mungkin disebut Steik Batu karena yangn punya udah bosen sama pelafalan STEAK menjadi stik? hehehe….

Tempatnya asyik, bisa dibilang cozy. Buat yang suka billiard, disediakan meja nih, kayaknya sih gratis.

Menu nya nggak terlalu banyak tapi bisa dibilang cukup lengkap. Appetizernya jagoan nih, 2 macam soup saya coba  ;

 

steik batu-dubory soup

Duborry Cream Soup

IMG00192-20091102-1810

Crab & Corn Soup

Saya pilih yang pertama. Walaupun rasa creamnya cukup tajem, tapi masih bisa dibilang enak. Sayang datengnya kok setelah steak nya dateng, jadi nggak bisa juga dibilang appetizer nih 🙂

 

IMG00191-20091102-1810

Australian Sirloin

Nah, itu main course nya. Sirloin katanya, tentu datang mentah untuk dimasak di hot stone nya. Makanya namanya Steik Batu kan ?

Jangan khawatir nggak mateng, sirloinnya diiris tipis2 kok, seperti kalo kita mau masak yakiniku atau teriyaki. Agak ketipisan untuk disebut steak sebetulnya. Tapi rasanya ok kok.

ribs

Untuk sebuah cafe atau restoran dengan konsep seunik ini, harganya bisa dibilang ga terlalu mahal. Makan sendiri kira-kira 50ribuan. Porsinya memang kurang nendang, terutama untuk kaum adam ya, sedikit 🙂 Tapi rasanya ok kok. Mampir?