Origin

Jadi sebetulnya sering banget lewat-lewat jalan Sumatera dan lewatin Origin. Dan malah beberapa kali mau mampir kesitu tapi malah meleset ke sebelah-sebelahnya, ya Indieschtaffel, atau Sushi Tei.

Malam itu sih saya niatin banget mau kesana sama Pinonyuu. Untung jadi setelah beberapa kali batal mulu janjiannya.

Bagian depan Origin dipakai jualan makanan organik-organik gitu, ada pula deretan perabotan dapur khas Ikea, menarik deh. Berhubung laper, kita langsung menuju ke tempat makannya di bagian belakang.

Tempatnya cantik. Hanging gardennya khas. Semua area di Origin adalah non smoking area, jadi buat yang pengen makannya sambil ngerokok, ini jelas bukan pilihan tepat πŸ™‚

Origin

Saya pesan Salad, dari beberapa pilihan seperti Turkey Salad, Fruit Salad dl, saya pesan Indonesian Beef Salad (setelah memastikan dressingnya tidak seperti Gado2). Datengnya seperti ini,

Indonesian Beef Salad

Ini Saladnya seriusan enak. Dressingnya agak aneh, pedes-pedes gitu tapi saya suka. Ada campuran mangga dan tomat cherry yang bikin tambah enak. Harganya 25 ribuan, worth it mengingat enaknya πŸ™‚

Dan setiap saya lihat ada Pumpkin Soup ya, saya selalu pesan. Di Origin juga, dan sumpah ga nyesel, itu Pumpkin Soup 15 ribu terenak yang pernah saya makan πŸ™‚

Pumpkin Soup

Memang sih ukuran harga main course nya lumayan mahal, 90-150 ribuan. Berhubung udah kenyang sama Soup dan Saladnya, saya order kentang goreng yang harganya acuma 6 ribuan ajah. Lumayan jadi snack πŸ™‚

The Potatoes πŸ™‚

Baked Potato nya enak, Wedges Potato nya juga enak. Yah harga 6000 mah jangan banyak protes :).

Menunya memang belum banyak, katanya baru mau grand opening Juni mendatang dan bakal ditambah-tambah lagi menunya.

Oya, ini fotonya bagus2 begini bukan saya yang motret lho ya, ini Pinonyuu yang foto πŸ™‚

Advertisements

Ei-Jie di PVJ

Jadi ya, saya tergoda sama baligo besar yang saya lewatin setiap hari di sekitaran Setra Sari Mall, tulisannya EI-JIE, Now Serving at PVJ ! dan gambar-gambarya yang sangat menarik. Maka pergilah saya kesana dong. Posisinya sebelah Shin Men, deket-deket JCo situ deh.

Tempatnya enak, terang dan ga kebanyakan gaya. Mejanya tinggi jadi seperti duduk di bar stool. Di depan setiap meja ada kompor listrik Philips (penting amat disebut mereknya sih). Nah, kompor listrik ini bikin meja keliatan rapi dan hemat tempat, trus nyalain dan matiinnya juga nggak perlu cetrak cetrek, dan ada timer pula jadi nggak perlu repot minta tolong Β matiinnya.

Makanannya sendiri banyak pilihannya, semua disajikan siap masak di dalam teflon anti lengket. Nah, ini teflonnya beneran anti lengket deh, jadi nggak ada cerita dagig nempel-nempel gitu. Setiap menu disajikan bersama sayur2 (berbeda tiap menu), antara lain Jamur, Toge, Kucay, dll. Juga disajikan bersama Nasi dan Soup.

Hari itu saya pesan Sapi Bakar Madu, nyam nyam nyam ! Saya suka rasa Jamur yang dibakar. Pesanan lain, Beef Bulgogi, juga enak nak nak πŸ™‚

Ei Jie

Menu lain juga banyak, ada Sea Food, Chicken/Beef Teriyaki, banyak deh.

Soal harga, jangan khawatir,masih tergolong murah untuk ukuran restoran di PVJ, dan enak kok rasanya juga. Untuk satu menu local, harga berkisar 35-40 ribuan, untuk import sekitaran 60 ribuan. Selain menu diatas, ada juga menu campuran nasi seperti di Pepper Lunch, dengan harga yang jauh lebih murah, hanya 30 ribuan aja.

Next time kesana lagi, saya mau coba menu nasinya ah, keliatannya enak deh πŸ™‚

Oya, keliatannya lebih enak kalo makannya tanpa harus denger lagunya Irwansyah sama Acha deh, hehehehe…..

Yuk, ke Ei-Jie yuk ?