Sam’s Strawberry

Jadi ceritanya saya baru aja pindah kantor. Dan yang pertama saya kerjakan adalah jalan-jalan sekitaran kantor dengan satu tujuan utama : cari makan.

Setelah (lumayan) keseringan makan di Madame Sari-nya Kartika Sari, saya merambah ke yang namanya Sam’s Strawberry. Asyik juga, bisa jalan kaki tapi ga terlalu jauh. Indikatornya, masih bisa jalan sambil pake high heels deh, ga usah ganti sendal dulu.

Pertama kesana, saya makannya standard aja, Mie Baso. Yamien Baso tepatnya, pake Ceker Mbak, saya pesan.

Yamien Ayam Ceker

Trus neneng sempet komplen. Kan pesen Ceker Mas, lah ini cekernya mana? Oooh ternyata disitu Cekernya kering kayak kerupuk gitu, bukan basah-basah berenang sama Baso. Baiklah saya coba. Hmm, enakan Ceker basah deh kayaknya :D. Eh tapi Basonya enak banget, beneran. Yamiennya juga lumayan. Tapi menurut saya, Ayam nya digiling terlalu halus sampe kesannnya jadi berantakan pas gabung sama Mie nya. *neneng banyak komplen ah*. Oh harganya 20ribuan gitu deh, lumayan,

Nah pas kedua kali saya kesitu, udah niat mau coba Sop Buntutnya.

Sop Buntut!

KIrain ga bakal enak enak amat. Kam spesialisasinya Mie Baso ya, bukan Sop Buntut. Eh di luar dugaan, ternyata enak sekaliiiiiii. Seriusan, saya juga kaget. Kuahnya panasnya pas, Wortelnya ga terlalu lembek, persis seperti kesukaan saya. Buntutnya empuk dan pas semua-muanya. Pokoknnya enak. Titik.Kalo harus dibandingin sama Dahapati, well, harganya beda ya, Dahapati kan sama nasi hampir 50 ribu, ini sama nasi cukup 30 ribu aja. Tapi seriusan ga kalah sama Dahapati kok beneran. Tapi kalo dibandingin sama Sop Buntut standar kafe yang harganya 40ribuan atau bahkan 60 ribuan sekian itu ya maap aja, punyanya Sam’s Strawberry lebih enak 🙂

Jadi besok makan siang apa kita ?

 

Advertisements

@steakholycow

Udah ada kali setaun lebih saya kepengen banget makan disini. Dari cerita temen-temen, baca2 di twitter, dan review dimana-mana, kayaknya emang harus dicoba si @steakholycow ini.

Beberapa kali mau kesana gagal melulu. Dari gagal karena akhirnya belok kepengen makan Ramen, sampe gagal yang udah nyampe depan tempatnya eh taunya dese jam 2 siang tutup dan kita dateng terlambat.

Sampe akhirnya diniatin bener, Sabtu kemaren pas ke Jakarta harusss makan @steakholycow. Janjian sama @editor_in_chic yang juga belom pernah makan disana, akhirnya kejadian juga deh.

Saya pesen ini nih,

Sirloin Wagyu

Saya sukaaaa banget Wagyunya.  Yang bikin enak adalah dagingnya beneran juicy. Trus sausnya dipisah jadi yang ga suka pake saus (kayak saya) bisa lebih menikmati. Dan emang sih katanya kalo makan @steakholycow sebaiknya coba dulu tanpa saus karena dagingnya sendiri udah enak. Emang bener sih. Yang saya suka juga, sayurnya. Bukan sayur standar biasa yang di sauted pake mentega itu lho, tapi Buncis kriuk2 yang digoreng bareng bawang putih goreng, juara. Harganya sekitar 90ribuan gitu.

Sausnya sendiri bisa pilih, ada yang Mushroom, Barbecue dan yang istimewa sih Buddy’s Sauce dengan resep mereka sendiri. Saya pilih Buddy’s Sauce untuk dicolek-colek bareng kentang gorengnya.

Pesanan lainnya,

400 gr Sirloin

Ini Sirloin yang 400gr. #BIGbites katanya.  Gimana ga #BIGbites, ini 400gr malih! Yang abis makan ini pasti kekenyangan happy gitu deh. Harganya sama kayak wagyu 95ribuan kalo ga salah.

Sebagai penutup, di @steakholycow ada yang namanya @weMISU. Tiramisu yang dijual dalam cup kuning cantik gitu.

Tiramisu !

Tiramisu!

Tiramisu nya enak, porsinya pas. Kecuali buat temen saya yang hari itu langsung makan Tiramisu 2 cups setelah 400 gr Sirloinnya. Yang mau dapet gratisan, tinggal ngetweet mention mereka kita lagi makan disana, ih langsung dikasih aja Tiramisunya loh.

Holycow! Steakhouse by chef @afit ini ada di Jl. Bhakti No. 15, Senopati, carinya lumayan gampang sih, seket2 Bakoel Koffie situ. (sembari kalo disuruh nyetir sendiri sih ga tau jalan)

Jadi, kapan kita kesana lagi?