Suting-sutingan bareng @etalase_t7 Trans 7

Oh lagi-lagi cerita yang telat diposting. Syutingnya udah lama, satu episode sudah tayang pun, tinggal satu episode lagi yang lagi menanti giliran tayang.

Ini pengalaman pertama memang, makan, terus masuk TV. Ga pernah cita-cita juga sih, apalagi mengingat saya kalo makan kan suka suka sukanya, jauh dari ladylike atau presenter acara makanan yang suka ada di televisi.

Semuanya berawal dari mentionan di twitter dari Uli, orang yang ada di belakang program Etalase Trans 7. Katanya mereka perlu food blogger Bandung yang bisa diajak syuting untuk acara Etalase. Lirik jadwal sejenak, kemudian saya bilang “ya”, selain kebetulan nggak ada kegiatan dan ga kemana-mana, saya pikir boleh jugalah menjajal pengalaman baru kan ya.

Menjelang hari syuting, saya diminta mengajak satu orang teman yang juga doyan makan. Tanpa mikir susah, saya geret Intan, sepupu saya. Lokasi syuting ditetapkan di 2 tempat : Warung Salse, dan Lisung di Dago Atas. Bagus nih, saya kebetulan belum pernah ke dua tempat tersebut padahal sudah rencana mampir.

IMG_6821

Warung Salse ternyata memang tempat yang menyenangkan untuk syuting makanan, untuk makan, dan untuk foto-foto makanan maupun foto-foto muka sendiri, apalagi kalau datengnya siang, cahaya lagi bagus-bagusnya. Kamera henpon saya yang biasa-biasa aja pun jadi bagus hasilnya.

Syuting buat acara liputan makanan buat di tivi ternyata ga mudah ya. Untuk durasi tayang yang pendek aja, stok gambarnya musti banyaaaaaaak banget. Saya sampe kesian liat Mie Tek Tek yang terus aja diputer-puter untuk mendapatkan hasil dengan angle terbaik. Kamera nyorot dari atas, dari deket, bolak balik gitu terus. Belum lagi makanan-makanan lainnya.

Syuting kedua di hari yang sama diadakan di Lisung, sebuah restoran yang selalu hits di Dago Atas. Saya baru pertama kali juga kesini, asik tempatnya, pemandangannya bagus banget. Orang Jakarta dan luar kota lain juga pasti seneng makan disini, hari itu masih jam 16.30 sore tapi hampir semua meja sudah terisi dengan yang mau buka puasa. Akhirnya syuting yang direncanakan jam 16.00 mundur sampai jam 21.00 menunggu situasi di Lisung sepian dikit.

Syuting selesai jam berapa? Jam 12 malem aja sodara-sodara, tempatnya di Dago Atas pula yang tentu saja dingin. Acara syuting sih seru karena becandaan terus sama @wahyew_t7 sang kameramen dan crew-crew etalase yang lain.

Saya pernah bilang kan ya, kalo review makanan/restoran trus ditongkrongin smaa yang punya dan ditanya2 terus “enak ga? enak ga” itu rasanya jadi ga enak. Nah duduk depan kamera seharian sambil ditanya begini juga sama ga enaknya. Dan saya baru menyadari satu hal, bahwa saya ini nggak bisa mendeskripsikan rasa makanan. Pantesan nggak bisa meniti karir jadi food blogger serius ya. Jadi kalo ditanya, makanannya enak? jawabnya “enak” aja. “Ada rasa apa?”, “mmmmm…..pedes”. “Rasa apa lagi? kira-kira bahannya ada apa?”. Saya beneran ga bisa jawab sampa Mas @wahyew_t7 dengan sabar menerangkan bahwa saya harus cerita sampai orang yang nonton yv di rumah nanti bisa ikut ngerasain enaknya makanan itu. Tuh kan, kerja depan kamera itu jangan dikata gampang, susah cin.

Oh dan pas episode pertama yang di Lisung itu tayang, komentar yang saya terima nyaris sama “ya ampun judes amat”. Ternyata muka saya emang judes sih, baru kali itu liat sendiri, selama ini ngga nyadar. Padahal aslinya jauh dari judes lho #alah

Ya gitu deh, pengalaman makan depan kamera pertama kali, sayang sekali nggak sempet cerita soal surgamakan.com itu sendiri, padahal kayaknya topik menarik yang perlu dibahas, lain kali ye.

Oya, episode selanjutnya gosipnya tayang di Etalase Trans 7 Pk. 14.45 di hari Jumat, 5 September mendatang. Jangan lupa nonton ya 🙂

difotoin Mas @wahyew_t7, thank you :)

difotoin Mas @wahyew_t7, thank you 🙂

Advertisements

Pancake Asik di @di_mix_pantry

Kalau kamu penggemar Pancakes seperti Biyan, anak saya, kamu pasti doyan mampir ke kedai Pancakes yang satu ini. Lokasinya strategis, dimana banyak orang ngumpul-ngumpul, di Jalan Dago, Jl. Tubagus Ismail tepatnya. Carinya gampang, Tubagus Ismail 45, posisinya ada di belakang Indomaret. Pintu masuknya ada di sisi Indomaret itu sendiri. Tempat makannya sedap, agak semi outdoor. Cocok  buat makan Pancakes sore sore.

Mari kita intip ada Pancake apa aja disitu.

Ada yang Strawberry, Chocolate, dan yang istimewa, Green Tea! Bukan cuma pake ice cream Green Tea, tapi memang adonannya pake Green Tea, juara pisan. Sebenernya kemaren pesen Pancake Green Tea tapi keburu abis sebelum sempat difoto, maapkan 😐

Selain Pancake, ada pilihan Waffle juga kalau lebih suka Waffle. Rasa dan toppingnya bisa dipilih sama kayak Pancake.

Buat kamu yang doyan cemilan asin (seperti saya), ada juga pilihan Tahu Pedas dan Tahu Mayonaise. Saya juga suka Nachos nya, yang pake saus macam Lasagna itu, Sambil ngobrol2, ga kerasa tau2 abis aja sekeranjang -__-

Trus jadi kapan dong kita janjian kongkow-kongkow di Di Mix Pantry?

photo(4)

Makan Apa Di Balikpapan Sampe Derawan

Asik ada postingan lagi. Ngga usah kamu yang baca, sini yang nulis aja seneng kok kalau punya bahan tulisan baru (sebenernya bahannya banyak tapi nggak sempet nulis aja sih).

Jadi, minggu lalu saya main-main ke Balikpapan dan Derawan lanjut ke Sangalaki, Maratua, Kakaban, dan Gusung. Makanannya sih memang cuma dinikmati di Balikpapan dan Derawan karena waktu island hopping ke pulau-pulau lain kan emang ga ada yang jual makanan, jadi kita bawa nasi box dari Derawan.

Saya nyampe Balikpapan menjelang makan siang. Pas banget. Sama yang nganter, kita diajak ke yang namanya Kebun Sayur. Kebayang ngga sih kayak apa tempatnya? Kalau ngebayangin kita akan makan di kebun, weits salah banget. Kebun Sayur ini lebih menyerupai pasar yang lengkap antara yang jual makanan dengan yang jual aneka accesories dan batik khas Kalimantan Timur.

Hasrat untuk makan Ikan Bakar pupus ketika Ikannya dimana-mana habis, padahal baru jam 13.30 waktu itu. Sempat mau pindah tempat cari makanan lain sampai pelayan kedai makanan melintas depan kita bawa Ayam Bakar. Lah, Ayam Bakarnya menarik banget dan sambalnya super menggoda. Jadilah kita duduk dan pesan Ayam Bakar plus Soto Banjar. Yang namanya Soto Banjar ini memang sudah saya incar sejak masih di pesawat, pasalnya majalah Citilink waktu itu membahas soal Soto Banjar khas Kalimantan ini. Pesanlah sudah. Pas saya pesan pake nasi, ibu penjualnya agak mengerutkan kening, ternyata yang namanya Soto Banjar ini sudah lengkap dengan Ketupat. Ah ya pantes aja, dikira gembul kali.

Sore menjelang maghrib, kita nyoba makan yang namanya Bubur Samarinda. Iya, di Balikpapan makannya Bubur Samarinda. Anggap aja kayak makan Kupat Tahu Singaparna di Bandung. Ini gara-gara celetukan temen di Path, katanya kalau ke Balikpapan mesti nyoba Bubur Samarinda. Okelah mari kita cari.

Nemu Bubur Samarinda yang katanya paling enak se-Balikpapan, adanya di sekitaran Tugu Sari, tepatnya Jalan A. Yani. Yang namanya Bubur Samarinda ternyata Bubur yang disiram kuah semacam kuah Soto. Lengkap pake potongan Telur Rebus, Ati Ampela, dan Ayam. Makannya pake Kerupuk Udang dan dikasih perasan Jeruk Nipis. Rasanya? Asli nendang.

Bubur Ayam Samarinda

Bubur Ayam Samarinda

Porsinya besar banget, jadi ini pesen setengah porsi dengan perkiraan kan nanti malem mau makan Kepiting, ahey. Ternyata emang setengah porsi udah pas banget sih. Biyan aja doyan banget nih.

IMG_7481Ga tau persis harga makanan diatas, soalnya dibayarin melulu, Tapi secara garis besar, makan berlima untuk Ayam Bakar dan Soto Banjar abis sekitar 160ribuan. dan Bubur Ayam Samarinda berlima juga sekitar 95ribuan. Masuk akal banget kan ya.

Katanya ga afdol ke Balikpapan kalau ga makan Kepiting, maka malem itu, beneran malem-malem, sekitar jam 11 kita menuju ke Ocean’s, salah satu resto seafood yang terkenal banget di Balikpapan. Saran saya, kalau mau coba makan disini, datanglah sore-sore sebelum matahari terbenam, pasalnya, restoran ini posisinya di sisi laut, spot yang pas buat nongkrongin sunset. Suara ombak berdebur-deburnya juga bikin makan Sea Food tambah asik.

Liat menunya, bikin pengen pesan semua. Tapi masa iya dipesan semua kan ya, Akhirnya ini nih pesenan kita ; Kepiting Saus Padang, Kepiting Telor Asin, Brokoli Bawang Putih, Ikan Baronang Bakar, Cumi Goreng Tepung, lengkap pake Sambal Dabu-Dabu dan Sambal Matah.

Sayang banget ga kebagian udang karena abis katanya. Kepiting Saus Padangnya one of the best I have ever tried, Kepitingnya beneran gendut-gendut dan Saos Padangnya beneran enak sampe Brokoli nya aja dicolek colek Saus Padang. Biyan suka banget Kepiting Telor Asinnya, bumbunya emang pas banget. Baronang Bakarnya dibakar pas, kulitnya kering, dagingnya masih putih bersih, Saya langsung ngefans sama Sambal Dabu-Dabunya. Sambal Matahnya keburu habis tak bersisa sebelum difoto, hehe. Harga? memang ngga terlalu murah, tapi mahal juga engga. Makanan sekian plus minuman-minuman abisnya 700 ribuan, makan berenam ya masing-masing 100 ribu sekian. Masih ok kan untuk menu makanan sebegini? Apalagi kalau datengnya sore-sore itu tadi, sambil menikmati sunset, ih sedap.

Ok sekarang soal makanan di Derawan. Karena di pulau, tentu saja makanan yang paling umum adalah seafood. dari Ikan, Cumi, dan Udang. Sayangnya kami nggak kebagian Udang Ronggeng yang katanya enak banget. Nggak kebagian juga Udang Sungai yang beberapa kali kami lihat di menu. Jadi 3 malem di Derawan, kurang lebih makanan kami seperti ini,

Tempat makan yang saya saran sih Tyrta, ini spanduknya.

IMG_8023

Karena Sambelnya enak banget pake tomat muda :D. Dan Ikan Kakapnya lebih enak daripada yang di foto atas ini (sampe lupa ga kefoto). Ikan Kakap segede gambreng diatas kita makan di Ira Sari. Potongan Ikan Kakapnya gede dan tebal banget.

Soal harga, emang ga terlalu murah sih, seporsi Cumi / Udang Tepung harganya 50 ribuan, Kakap besar tadi satu porsinya 75ribu,

Kalau di Derawan, jangan lupa makan Jagung Bakar, Jagungnya manis banget dan butirannya kecil-kecil. Enak dimakan sore-sore menjelang malam sambil nyeruput teh manis.

Jagung Bakar 8ribuan

Jagung Bakar 8ribuan

Soal makan pagi, jangan khawatir, di Derawan bertebaran yang jualan Nasi Kuning. Ada yang pake Mie, Serundeng, Ikan, Ayam, dll. Tinggal pilih aja, harganya sekitar 10-15ribu,

Mulai jam 8.30 pagi kamu bisa juga makan Gado Gado ala Derawan ini, harganya 15 ribu juga udah pake ketupat. Kalo di Bandung ini lebih kayak Kangkung Petis sih, saya suka banget sampe pas mau pulang sempeting bungkus lagi buat makan di jalan.

Gado Gado, katanya.

Gado Gado, katanya.

Kalau bosen makan Ikan dll, jangan khawatir juga, banyak tukang Indomie di Derawan 🙂

Oh, pas balik lagi ke Balikpapan, kita sempetin makan (dan bungkus Kepiting bawa pulang) di Dandito. Kebetulan ada waktu 3 jam di bandara, dan Dandito ini punya cabang di Bandara Sepinggan. Yay banget kan ?

Harga makanan diatas plus 5 juice adalah 500ribuan sekian. Kalau mau bawa pulang, Kepiting Telor dan Kepiting Supernya dihargai 130rb per 2 ekor. Packingnya rapi, ada dus dan masuk plastik buat dibawa ke kabin aman kok.

Jadi kapan gitu kita kemana lagi cari makan enak yuk?