Ngemil Jepang-jepangan di @yataimurabdg

Eh saya belum sempat cerita soal Yatai Mura ya? Padahal udah lumayan lama makannya. Semoga ga banyak lupa nih baru keposting sekarang.

Yatai Mura ada di Jl. Setiabudi. Walau kesannya nyempil tapi nyarinya gampang, soalnya dia ada di antara resto-resto yang lumayan kondang di Bandung (masih ada yang suka pake kata ‘kondang’ ga sih?). Anyway, kalo mau nyari Yatai Mura, cari aja Torigen, atau Porto. Nah dia ada di tengah-tengah mereka.

Waktu pertama kali ngeliat ada yang namanya Yatai Mura, saya mikir oh ini kayaknya versi ‘murahnya’ Torigen deh. Ya kalo Torigen kan makanan Jepang kelas premium ya. Ternyata ada benernya ada salahnya juga. Makanan di Yatai Mura memang lebih murah dari Torigen, tapi ternyata konsepnya bukan itu. Konsepnya adalah tempat jajan ala Jepang. Iya jajan ringan karena ada Sushi, Dorayaki, Agedashi Moriawase, Okonomiyaki, dan lain-lain. Jangan khawatir buat yang kepengen makan berat, ada Ramen juga Yakimeshi disana.

Tiap liat ginian, saya nggak tahan pengen pesen,

Image

Iya, semacam Tempura. PIlihannya ada Kabocha (labu) – yang saya suka banget, Mushroom, Udang, Beef, Brokoli dll dll. Dijual dalam paket ada isi 5, 10, 15 dll. Saya pesan yang 5pcs harganya 25 ribu. Good deal. Nanti saya mau pesen 5, isinya 3 Kabocha, haha, enak dan agak jarang nemu Kabocha kan ya.

Berhubung laper, kami berdua pesen Yakimeshi, alias Nasi Goreng ala Jepang. Dimasak dengan gaya Teppanyaki,

Image

Image

Yang sebelah kiri Curry Yakimeshi, Nasgor pake bumbu Curry, dan sebelah kanan Kimchi Yakimeshi. Masing-masing seharga 30 ribuan gitu.

Tempat makannya asik, dekornya ga berlebihan tapi pas aja, untuk cari cemil-cemilan seru ala Jepang, boleh banget mampir kesini,

Image

Jadi kapan kita mau ngemil di Yatai Mura? Sore-sore asik nih. 

Advertisements

Two Cents. Because The Hip is Here

Sebenernya kunjungan pertama saya ke Two Cents yang ada di Jalan Cimanuk itu udah agak lama. Waktu itu mereka baru aja opening dan saya masih merasakan diskon 20% untuk semua pembelian makanan dan minuman.

Saya memang dateng pas malem minggu sih, I considered myself lucky karena masih dapet meja secara beberapa orang yang dateng seudah saya masih harus waiting list dan akhirnya pulang karena nunggu tempat nampaknya cukup lama. Iya, baru buka langsung se hip itu. Begitu masuk Two Cents, kita akan langsung ketemu kasir yang sekaligus melayani pesenan makanan dan minumanmu. Untuk ukuran tempat makan yang langsung pesan di kasir, menunya lumayan banyak. agak ga enak sama antrian kalo mikirnya lama. Untung aja pilihan menunya hampir semua menarik. Waktu pertama dateng, saya pesen ini nih,

Image

Pasta pake Turkey kalo nggak salah. Harganya sekitar 50ribuan. Saya suka banget. Langsung mikir, kalo next time lagi pengen makan Pasta yang enak, saya akan balik ke Two Cents untuk nyoba pasta-pasta lainnya. Temen makan saya malam itu pesen Katsu something gitu. Menurut laporan sih enak, saya ga sempat coba.

Kali kedua saya ke Two Cents adalah siang-siang, hari Sabtu juga, ga serame waktu pertama kali, tapi tetep yaaa, hits banget sampe sabtu siang aja mulai rame. Pas ada yang ulang taunan pula hari itu. Di kunjungan kedua sih saya nggak pesen makan, tapi pesen Fresh Juice : Honey Dew, Tangerine dan Green Apple, request ga pake es. Beneran fresh banget, harganya yang 35ribu jadi terasa ga terlalu mahal. Ga pake pemanis-pemanis juga kayaknya karena buahnya sendiri udah ok. Ga punya fotonya karena begitu nyampe langsung glek glek glek abis. Haus neng.

Trus saya pesen Latte. Pilihan kopi paling mending buat yang sebenernya alergi kafein kayak saya. Tadinya request yang decaf tapi mereka ga punya, tertarik pesen Babycinno tapi ternyata beneran buat anak-anak ga bole dipesen orang dewasa, hihihi. Jadi bartendernya berbaik hati membuatkan Latte ini buat saya ;

ImageTwo Cents ini kan semacam sister company dari Hummingbird, makanya pilihan makanannya ga jauh beda. Asiknya, menu breakfast di Two Cents disajikan sepanjang hari. Jadi kalo kelewatan waktu breakfast di Hummingbird yang cuma sampe jam 10 pagi itu. makanlah di Two Cents, bisa sarapan agak siang kalo bangun kesiangan. Bahkan bisa dipesan malam hari juga kok, pilihan breakfastnya juga mayan banyak.

Tentu saja saya masih akan balik lagi ke Two Cents. Love the food, love the coffee, love the place, dan cukup nyenengin untuk duduk sendirian berbekal laptop disana, wifinya bisa diandalkan. Kayaknya ntar sore kesana ah.

UPDATE :

Kelar nulis ini beneran dong kesana sorenya, masih pesen Spaghetti Bacon & Mushroom karena enak banget. Trus tambahan pesen ini :

IMG_3332

Iya, menu breakfast yang bisa dipesan sepanjang hari itu, Bacon & Egg Bagel. Pake Potato Chips! Emang sih kurang cocok buat malem-malem tapi tetep enak. Harganya 45 ribuan gitu.

Dan temen makan saya nyoba ini,

IMG_3330

Ini Cafe Cinnamon Mapletini. Buat saya sih terlalu kenceng kopinya, minum seteguk aja udahnya deg-degan. Tapi yang doyan Kopi dan bisa minum Kopi dingin, pasti suka banget. Cobain deh, 29 ribu aja harganya.

Kapan ya kesana lagi. Ketemu disana kita ?

Image

Serunya Pilihan Makanan di @Traffic_Bandung

Karena lokasinya di Jalan Pasteur, saya lupa persisnya nomer berapa (seperti biasa), maka resto ini adalah resto yang lumayan sering saya lewatin. Posisinya ada di bawah jembatan Pasupati. Kalau kita ada dari Jalan Cihampelas, adanya di sebelah kiri, sebelum lampu merah Cipaganti. Mayan jelas ya direction nya. Jangan khawatir, tulisannya mayan gede kok, ga bakal kelewat.

Image

Jujurnyaaaaaa tadinya ga berharap banyak sama resto yang bisa dibilang baru ini.  Tadinya saya pikir, bakal jadi resto biasa yang berserakan bagai jamur di Bandung itu. Tapi pas kelar parkir dan masuk. saya mikir. “wah salah nih dugaan saya sebelumnya”. Tempatnya hangat. Kalau diperhatiin, saya seneng komentar ‘hangat’ sama tempat yang memang menyenangkan. Hangat buat saya itu, kafe yang berasa kayak kita makan di rumah sendiri, atau di rumah temen deket gitu, yang waiter dan waitressnya ramah, yang product knowledge perihal produk yang dijualnya bagus, yang dekor ruangannya ga ribet sendiri. oh, dan juga yang pilihan musiknya asik dan suaranya ga terlalu keras. Di Traffic, saya menemukan semua faktor itu.

Pas menu dateng ke meja saya, malah lebih seneng lagi. Pilihan menunya banyak dan ga terlalu kesana kemari, maksudnya masih senada seirama aja, ga kayak resto yang kehilangan identitas trus segala macem jenis makanan dijual. Di kunjungan pertama kemarin sebenernya saya naksir banget sama Baked Rice nya. Eh tapi pas balikin menu, waaaaa pilihan Steaknya menarik banget!

Kalau beli Steak, bisa pilih side dishnya mau apa, kentangnya aja ada beragam : French Fries, Mashed Potatoes, Baby Potatoes, dan Potato Wedges. Sayurnya juga bisa pilih, ada Salad, Creamy Spinach dan stirred Veggies. Sausnya ga kalah banyak, bukan cuma Mushroom Sauce, Black Pepper dan BBQ, tapi ada juga Pop Corn Sauce yang langsung bikin saya pengen coba. Jadi inilah pilihan Steak saya hari itu :

Image

Tenderloin Medium Well – Baby Potatoes – Creamy Spinach – Pop Corn Sauce

Sini saya bisikin,

“Baby Potatoes nya the best I’ve ever tried!”

Asli ga bohong. Kering banget sampe ke dalem, dan saya suka karena ga dipakein terlalu banyak bumbu macem-macem. Doyan, asli. Lain kali saya akan balik lagi ke Traffic untuk makan Baby Potatoes pake Pop Corn Sauce nya, dua-duanya mengesankan. Creamy Spinach nya juga saya suka. Steaknya juga, lagi-lagi karena ga dibumbuin terlalu banyak saus-saus.

Sementara saya asik makan Baby Potatoes, @siskhia anteng dengan Steak pilihannya ;

Image

Tenderloin Medium Well – Wedges Potatoes – Mushroom – BlackPepper Sauce

Fotonya jelek karena udah dipelototin yang punya berhubung hari itu dia laper berat.

Dari sisi harga, Traffic ini bersahabat banget lah pokoknya, Steak yag kami pesan harganya sekitaran 50ribu dengan rasa yang enak. Saya akan balik lagi tentu untuk nyoba Baked  Rice nya

Ketemu disana kita?

Dibutuhkan Segera : Tukang Makan !

Kalo kamu doyan makan, kamu harus stay tuned di postingan yang satu ini. Apalagi kalau selain makan, kamu juga doyan ngutak ngatik gadget, baca sampe kelar karena Surga Makan punya info paling asik buat kamu.

Jadi gini, pernah denger soal Belitong? Yang pernah nonton Laskar Pelangi pasti tau soal Belitong dan pasti juga pengen kesana.  Inget scene pas mereka main di pantai yang berbatu-batu itu dong? Cakep banget kan? Saya sih dari dulu pengen banget kesana, belom aja kesampean.

Selain pemandangan cakep itu, katanya Belitong juga terkenal dengan makanannya yang sedap-sedap. Sebagai penggemar Mie, saya penasaran nyoba yang namanya Mie Belitong. Trus berhubung areanya deket pantai, udah pasti Sea Food nya juga sedap-sedap. Doh! Pengen Udang Bakar Madu sama Kepiting Rebus jadinya.

Kalo kamu kayak saya, doyan jalan-jalan, doyan makan, doyan gadget, dan suka eksis di Sosmed, mari kita simak ini

Image

Yes, kamu ga salah baca. Akan ada orang yang dibayar untuk keliling di Belitong cari makan enak! Dan orang itu bisa aja kamu. Coba cek info lengkap di http://www.explorace-core.com. Syaratnya beneran cuma suka makan, suka jalan, dan suka gadget sambil eksis di sosmed. Selain gaji yang 5 juta itu, kamu ga perlu repot mikirin tiket dan akomodasi segala, semua ditanggung! Nggak cuma itu, kamu bahkan akan dikasi uang saku buat selama di Belitong dan dapet smartphone Samsung GALAXY Ace 3 atau Core! Kurang sedap gimana coba

Buruan daftar dan wujudkan impian kamu lari-larian di Pantai Belitong lalu makan Pulut Panggang langsung di tempat aslinya!

Two Hands Full

Sudah pernah mampir ke coffeeshop baru yang langsung ngehits di Jalan Sukajadi itu? Iya, Two Hands Full. Saya mampir kesana dua kali dalam satu minggu, karena tempatnya menyenangkan, walaupun saya bukan penggemar kopi. Tapi dua kali kesana, saya pergi bareng yang doyan minum kopi kok, jadi ga salah-salah amat lah nongkrongnya di coffee shop ya.

Yang pertama bikin happy di Two Hands Full adalah tempatnya yang hangat. Kecil aja, ga banyak dekor ini itu tapi pertama kali duduk disitu bikin lehermu muter kiri kanan mengamati ruangannya.

Image

Dimanapun kamu duduk, kamu bisa intip kopimu yang lagi dibuat, karena posisinya di tengah ruangan

Image

 

Ok sekarang intip pesenannya dong ;

Image

Espresso dengan 5oz milk buat @siskhia yang berbaik hati minjemin henpon bagusnya buat motret di Two Hands Full yang gelap dan Affogato buat saya. Totalnya cuma 44ribu nett. Mayan murah kan ya. Rata2 harga kopinya 20 ribu sekian. Selain kopi dan teman-temannya, di Two Hands Full juga ada makanan yang mau saya coba lain kali. Buat penggemar Pie dan Croissant, di Two Hands Full juga ada, bisa dicoba. Di kunjungan kedua saya pesen Carrot Cake dan Latte.

Image

Menurut laporan yang makan, Carrot Cake nya enak, perlu dicoba 🙂

Jadi kapan kita mau ngupi ngupi cantik di Two Hands Full?