Mau Buffet Mau Ala Carte, Semua Asik di @centropunto_bdg

Selalu seneng setiap ada resto baru di Bandung. Terutama kalau punya hal baru yang restoran lain nggak punya. Baru-baru ini saya ‘menemukan’ Centropunto yang menyandang nama panjang : Centropunto Indofusion Meeting Resto. Posisinya sangat mudah ditemui, di Jl. Trunojoyo tepatnya No 58. Jadi jejeran lah sama yang namanya Nasi Bancakan atau Sambara tinggal jalan dikit lagi ke arah Total Buah, nah ada di sebelah kiri. Gampang kok carinya.

IMG_4232 Continue reading

Advertisements

Nyasar Makan Siang di Kedai 170

Dalam rangka pencarian makan siang di deket-deket kantor, saya “menemukan” tempat ini. Namanya Kedai 170. Dilihat dari namanya (dan belakangan menunya), kayaknya ini salah satu tempat makan dari chain restoran yang cukup besar di Bandung ya. Iya kali, ga tau pasti. Tapi doesnt matter, yang penting makanannya enak.

Masuk yuk

Kedai 170

Kedai 170

Ya bukan cuma tea room sih sebenernya, makanannya lumayan lengkap kok. Berhubung ini gayanya ala Kopitiam, maka aneka Chicken Rice sudah pasti ada dong ya. Selain itu ada juga Capcay, Lontong Cap Go Meh, dan lain-lain. Menu Dimsum nya juga lumayan lengkap. Siomay, Hakau, Pangsit Kucay dan teman-temannya lengkap berjajar disitu.

Di kunjungan saya yang kedua kesana kemarin, kita pesen ini nih :

Nasi Goreng Telur Asin

Nasi Goreng Telur Asin

Saya bukan penggemar Nasi Goreng Ikan Asin. Tapi ini kan Nasi Goreng Telur Asin ya. Dengan rumus saya suka Nasi Goreng dan suka juga Telor Asin, maka makanan ini harusnya enak sih. Eh beneran enak ternyata. Walaupun agak di luar dugaan. Kirain Telur Asin nya bakalan diaduk bareng nasinya kan ya, semacam Buncis Telur Asin di Jun Njan, atau Udang Telor Asin di resto Rasa Sayang Pangandaran. Ini ternyata Telur Asinnya udah mateng, dipotong2 trus disebar aja gitu di nasinya.Liat yang putih-putih di ujung kanan foto kan? Saya kira itu Tahu, ternyata itu Telur Asinnya, sodara-sodara. Meskipun masih kurang asin, sehingga dikira Tahu, overall Nasi Goreng Telur Asin ini mayan enak kok. Harganya 25 ribuan kalo ga salah.

Phew. Cerita Nasi Goreng Telur Asin aja panjang.

Saya penggemar Brokoli, maka pesanan kedua tentu saja ini,

photo(4)

Yes, Brokoli Cah Bawang Putih. Udahlah ga usah banyak komentar about this one ya, enak, dan asiknya, Brokoli nya dalam tingkat kematangan yang pas. Ga terlalu empuk jadinya kriuk-kriuk gitu. Harganya 15 ribu,

Berikut ini menu cuci mulut. Keterlaluan cuci mulut kok pake beginian πŸ™‚

Mantau!

Mantau!

Ini seriusan enak Mantaunya, walau adonannya mirip Roti banget, tapi nyamski banget deh. Perlu banget dicoba kalau kesana. Harganya 12 ribuan kalo ga salah. Isinya manis juga tapi ga terlalu manis. Pokoknya pas. Yang ini kita pesan dikukus, bisa juga minta digoreng sih.

Masih mau ke Kedai 170 lagi karena masih banyak yang mau dicoba. Ngeliat menunya sih, cocok juga buat tempat sarapan nih.

Kedai 170 Jl. Naripan No 90

Kedai 170
Jl. Naripan No 90

 

Eh tapi saya nggak bagus dalam mengingat alamat, jadi kalau susah carinya, cari aja Kedai Nyonya Rumah di Jl Naripan, nah ini kan di sebrangnya.

Makan siang bareng yuk?

 

 

Fabrik Eatery & Bar

Sebenernya agak keterlaluan sih kalau baru nulis soal FABRIK sekarang ya. Soalnya sebelum mereka renovasi, saya suka kesana, setelah mereka renovasi, saya tambah seneng kesana. Minggu kemarin aja rasanya sampe 3 kali kesana dalam seminggu. Kenapa? Nanti saya ceritain.

Yang jelas sih tempatnya strategis banget ya. Di Jl. Riau, ga jauh dari Mesjid Istiqomah. Tempat yang pas buat janji-janjian ketemu karena nyarinya ga susah. Dibilang macet, ya relatif. Ga pernah sampe macet kayak gimana juga. cuma padat2 biasalah khas jalan Riau ya. Kalau susah parkir, masih bisa parkir di sebrang2nya, pernah pas satu malam minggu penuh parkir, eh dibuka area parkir di perkantoran sebelahnya, mayan.

Soal makanan, Fabrik juga lumayan bervariasi. Dari makanan berat macam Steak2an, sampe makanan ringan serupa Nachos, Fried Mushroom, Onion Rings dll dll. mayan banyak. Belakangan setelah renovasi dan memperluas tempatnya, menu minuman di Fabrik juga pbertambah banyak. Yang tadinya cuma ada bir, sekarang lengkap dengan Cocktails, Long Drink, dan lain-lain. Jenis birnya juga nambah banyak. Oh, dan saya nemu Albens Cider disitu, suka banget.

Intip yuk makanannya

photoThai Beef Salad

Ini bisa dibilang kesukaan saya di Fabrik. Thai Beef Salad, harganya sekitar 20-30 ribu. Beefnya dipanggang sampe gosong-gosong sedap gitu. Dressingnya enak banget. Recommended, seriusan.

Yang juga boleh dipesan saat ke Fabrik adalah ini,

Nachos

Nachos

Iya, Nachos. Di kala banyak kafe yang jualan Nachos asal-asalan, Fabrik lumayan enak kok Nachosnya. Dulu sih mereka malah punya Nachos yang pakai saus Mangga, enak banget! eh sayang banget sekarang udah ga ada. Harganya? 20ribuan. Pas buat berdua atau bertiga sih.

Minum yuk. PIlihannya mayan banyak antara yang beralkohol atau yang tidak,

Mojito Cocktails Kiwi

Mojito Cocktails Kiwi

Yang ini Mojito Cocktails yang Kiwi. Saya sih suka, 58ribuan harganya. Ada pilihan lain, Lychee, Peach, dan Strawberry. Beda dikit-dikitlah rasanya, bisa pilih random aja yang manapun, semuanya enak. Kalau nggak mau pake alkohol, tentu saja bisa pesan yang mocktail. Kalau suka, ini juga boleh dicoba :

IMG_3661

IMG_3603 1

Lupa namanya apa, yang jelas yang warnanya hijau itu pakai sirup Melon. Katanya cocok buat perempuan tapi laki juga bisa suka aja sih. Minuman yang biru itu sebenernya punya Mbak Editor ini tapi katanya kemanisan jadi dihibahkannya pada saya.

Sebenernya, yang bikin saya seneng ke Fabrik adalah satu hal : waiternya ngga gengges, nggak judes tapi product knowledge nya oke, dan dari beberapa kali kunjungan saya kesana (yang mana cukup sering), belum pernah nemu yang salah catet pesenan, lupa dll.

Soalnya cape deh belakangan sering makan ke tempat yang tempatnya hits, keren, dekorasi canggih, menu up to date, inovatif dan segala macem, tapi waiternya blah bloh. Antara kurang perhatian, atau kurang di-training. Product knowledge pas-pasan, nyatet pesenan salah, dan lain-lain. Yang saya liat sih bukan salah SDM sih (yaaa yang emang SDM nya kurang juga adalaaaaah), tapi terutama pemilik restonya nggak rajin kasih training yang cukup buat karyawannya. Nah, Fabrik adalah salah satu contoh resto yang nggak kebanyakan gaya, tapi waiternya menyenangkan.

Ohya, kalau weekend di Fabrik ada DJ juga. Nggak kayak diskotik lah, masih bisa kok sambil ngobrol dll. Asal jangan dipake meeting malem minggu disitu, entar malah sakit kepala :D. Oh dan ada breakfast juga! mulai jam 7 pagi katanya. Saya belom sempet coba, nanti kalau udah coba diceritain deh πŸ™‚

Jadi kapan dong kita ketemuan di Fabrik? Besok?

 

 

 

Le Marly

Ada restoran baru! well, ga baru baru amat sih, ini reviewnya sedikit terlambat, 2-3 kali kesana baru keburu bikin review πŸ™‚

Tempatnya manis, luas dan menyenangkan. Dapurnya ala-ala Marche, dibuat sengaja keliatan dari luar biar tambah selera makannya. Pajanga-pajangan di sekeliling dapurnya bagus dan nggak membosankan. Botol-botol Olive Oil, Juice, dan lain lain. Seger deh liatnya. Agak bosen liat restoran yang pajangannya bernuansa kuno πŸ™‚

Le Marly

Jadi pertama saya kesana, saya order ini nih,

Galette

Galettes (juga)

Menurut ini sih, Galettes sih bisa isinya sweet and savory alias manis dan asin. Tapi di Le Marly sih keliatannya yang disebut Galettes itu ya seperti crepes, tapi isinya asin. Ya, whatever sih, yang penting rasanya enak.

Yang saya pesen di atas, sorry namanya lupa, hehe.. tapi kurang lebih begitulah ya, isinya ada Scrambled Eggs, ada Sunny Side Eggs, ada yang pake Bacon, Mushroom, dll dll. Harganya sekitaran 30 ribuan.

Lalu kemaren kemaren saya nyoba sarapan disana

Omelette

Ini Omelettenya, cuma ada di menu sarapan yang daari pagi sampe jam 11 siang. Omelette nya enak, rasa Bawang nya pas, kerasa kuat tapi ga terlalu menyengat, pokoknya pas. Harganya 20ribuan, happy deh.

Nah, pesenan saya yang kedua lupa difoto :D. Maap, abis orderan kedua keluarnya lamaaaaa sekali, selang 30 menit dari orderan pertama. Jadi pas dateng buru2 makan sampe lupa foto, hehe. Saya order Complete Breakfast, isinya Pancake, Telur, Kentang Goreng. Pancakenya dilumur mustard, yang mana saya ga suka, hehe. Tapi yang lain-lainnya enak sih.

Ice Lychee & Lemon Tea

Ice Lychee sama Lemon Tea nya lumayan enak, walau tak seenak punya The Strudels, tapi bisa jadi pilihan karena harganya juga bersahabat, 17 ribuan.

Mengingat tempatnya yang lumayan strategis, Le Marly bisa banget jadi tempat kumpul-kumpul dan janjian sama temen temen. Tempatnya juga besar kan, enak sih buat ketemuan banyakan. Smoking area ada di bagian teras, jadi ga saling ganggu sama yang di dalam.

Yuk, kapan kita kesana lagi ?

Oenpao – Kemang

Jadi di suatu hari minggu, saya kepagian datang untuk sebuah janji di bilangan Kemang, Jakarta. Kebetulan belum sarapan dan terlihat salah satu tempat makan favorit saya di Jakarta, Oenpao.

Oenpao

Di bawah tulisan Oenpao yang mayoritas merah itu tulisannya ” Dimsum-Noodle-BBQ”. Persis ketiganya saya suka banget πŸ™‚

Hari itu niat makan mie. Saya kalo sarapan pagi emang suka berat. Mie Swikiau jaid pilihan saya pagi itu. Kalo Baso atau Pangsit kan udah biasa ya πŸ™‚

Mie Swikiau

Mie Swikiau

Salah satu yang bikin saya suka Oenpao, adalah sayurnya yang selalu fresh. Hari itu, Baby Pak Choy jadi pilihan saya, dengan Saus Tiram. Kriuk kriuk πŸ™‚

Pak Choy Saus Tiram

Yang bikin enak, selain sayurannya seger, ada potongan bawang putih yang digoreng πŸ™‚

Oh, temen saya yang ngaku ngga mau sarapan berat ini akhirnya ikut makan juga, ga tanggung-tanggung, 2 porsi πŸ™‚

Bubur Ayam

Cakar Ayam

Suka makan di Oenpao karea tempatnya terang. Harganya ga terlalu mahal untuk ukuran Jakarta. Walau begitu, kalau dia buka di Bandung belum tentu bakal laku sih secara di Bandung Β banyak Mie yang lebih enak :P.

Cabang Oenpao di Jakarta lumayan banyak, saya suka tempat mereka yang di Radio Dalam, cantik, bersih, dan terang. Kalo nggak salah cabangnya ada sampe Cibubur segala lho, boleh banget dicoba πŸ™‚

Golden Duck

Ini beneran kebetulan kalau 2 postingan terakhir masih soal Dimsum Dimsum juga. Eh ga juga deng, postingan kali ini ada variasi Chinese Food nya. Waktu itu saya lagi pikir-pikir cari tempat makan Dimsum yang bisa sambil duduk enak juga.

 

Golden Duck

 

Akhirnya saya mampir ke Golden Duck. Yang nggak cuma menyajikan Dimsum, tapi juga Chinese Food dan Aneka Mie (termasuk Mie Bebek kesukaan saya! – akan dicoba di kunjungan berikutnya)

Posisinya ada di Jalan kebon Kawung, sebelah kanan (karena jalan itu satu arah), tepatnya di Tone’s Square. Area parkirnya cukup luas, jangan khawatir. Tone’s Square sendiri memang ga berapa rame sih, sepi.

Lihat-lihat menunya, saya langsung bersepakat untuk tidak makan nasi, tapi coba beberapa menu termasuk menu Dimsumnya.

Menu sayuran ini memang yang paling saya suka, Kailan 2 Rasa, sebagian digoreng kering renyah, sebagian lagi ditumis asal sampai masih kriuk-kriuk batangnya. Golden Duck punya bisa dibilang enak, nggak kalah sama punya Pagoda Restaurant. Harganya 22 ribuan, pas untuk berdua atau bahkan bertiga.

 

Kailan 2 Rasa

 

Ada menu Bebek Panggang pula, satu porsi hanya Rp. 23 ribuan, mari kita coba.

 

Bebek Panggang

 

Nah kalo Bebek Panggang-nya, rasanya sih enak, tapi kayaknya terlalu kurus deh :). Jadi dagingnya kurang banyak gitu. tapi saos coklat khas Bebek Panggang nya enak bener.

Hari itu sebenernya masih ada beberapa pesanan menu Dimdum ; Lo Mai Kai alias Nasi Ketan bungkus Daun teratai tentu ada, Ca Sau Pau dan Siomay juga. Semuanya enak sih, dengan harga yang masuk akal, berkisar 12-17 ribuan.

Kalau lain kali saya kesitu, mau coba pesan aneka soupnya, ada Soup Pi Oh, alias Turtle Soup, saya belom pernah coba. Ada juga Soup Burung Dara yang disajikan di dalam bambu gitu. Ada juga Soup Ayam Obat, beneran harus dicoba satu-satu deh. Harganya semua ga berapa mahal, kisaran 15-24 ribu.

Jadi ini nih, satu lagi alternative tempat makan Chinese Food atau sekedar ngemil-ngemil Dim Dum πŸ™‚

See you there ?