Bakar-bakaran di @Moutonid

Saya suka banget makan bakar-bakaran. Sayang sekali moment barbekyu-an di malam tahun baru kan datengnya cuma setaun sekali ya (yaiyalah). Nah makanya seneng pas ada tempat makan baru buka di Bandung dan khusus jualan bakar2an! oh sedapnya. Continue reading

Advertisements

Kita ke La Baraga (lagi) yuk!

Belakangan saya lagi seneng ke La Baraga. 2 minggu belakangan ini kayaknya udah 2 kali kesana. Alasannya mudah, makanannya banyak yang enak, terutama makanan kecilnya. Bukan karena merasa harus mengurangi makan sih, tapi kalau sore ke malam, saya biasanya makannya ga banyak banyak amat (kebohongan publik). Nah, si La Baraga ini punya beberapa cemilan yang enyaks enyaks.

Yuk intip.

Spicy Tofu

Spicy Tofu

Yang ini namanya Spicy Tofu. Kenapa enak? Karena Tahu nya digoreng sampe kering banget luarnya tapi dalamnya tetep basah. Udahnya dikasih bubuk-bubuk pedes, dilengkapi dengan saus sambal yang bikin tambah enak. Kalau makan berdua temen, biasanya ga cukup satu porsi deh, suka rebutan 🙂

Cemilan atau snack yang kedua, ini nih :

Belgium Spicy Fries

Belgium Spicy Fries

Jangan tanya saya kenapa namanya mesti pake Belgium segala. Apakah memang disana goreng kentangnya begini? Entahlah. Yang jelas, Kentang Goreng ini jelas bukan digoreng biasa, tapi pake Madu, Bawang Bombay, dan ada pedes-pedesnya pula. Enak? Yaiyalah enak. Ini bahkan favorit saya di La Baraga, seriusan.

Namanya beli cemilan, ya ga cukup dua macam kan, lanjut ke pesenan ketiga ;

Caesar Salad

Caesar Salad

Di luar dugaan, Caesar Saladnya juga enak. Walau dressingnya kurang banyak dikit, tapi kan bisa minta lagi kali ya. Saya sih sebetulnya kurang suka parutan keju (itu Parmesan atau apa ya?) di atas Saladnya. Tapi kan bisa minta ga pake juga kalau kamu ga suka juga. Yang jelas, dressingnya enak dan sayurnya fresh!

Cemilan keempat,

Chicken Wings

Chicken Wings

Ini kalau di daftar menu namanya bukan cuma Chicken Wings sih, kalo ga salah Diablo apalah itu. Ada 2 macam Chicken Wings di La Baraga, ada yang dipanggang, ada yang digoreng. Nah yang satu ini adalah yang dipanggang. Enak juga, kalo goreng kan bosen la ya, ini ok sih.

Makanan terakhir nggak sempat difoto karena pas dateng udah dicomotin saking enaknya. Haha, ngga deng, asli lupa kefoto aja. Menu terakhir yang dipesan hari itu, Batagor Mini. Ini di luar kebiasaan banget, ke cafe kok pesen Batagor. Padahal saya kalau makan Batagor sukanya di tempat yang memang jual Batagor, misalnya Batagor Riri. Atau Batagor Ihsan. Eh taunya enak lho Batagor nya. Namanya Batagor Mini karena pas dateng emang size nya mini mini alias kecil kecil. Malah jadi enak sih, makannya bisa langsung ga udah dipotong-potong dulu. Buat yang ga suka pedes juga aman karena bumbunya dipisah, dan emang nggak pedes juga bumbunya itu.

Harga makanan diatas semuanya 20 ribu sekian ya, lupa sih persisnya berapa.

Yang mau soal makanan lain La Baraga, mampir aja kesini

Oya, di bagian atas ada karaoke room siapa tau abis makan mau nyanyi-nyanyi. Yang mau browsing-browsingan juga seneng deh kesini, soalnya wifi nya lumayan kencengs.

Yuk ke La Baraga (lagi) yuk!

 

 

 

Ei-Jie di PVJ

Jadi ya, saya tergoda sama baligo besar yang saya lewatin setiap hari di sekitaran Setra Sari Mall, tulisannya EI-JIE, Now Serving at PVJ ! dan gambar-gambarya yang sangat menarik. Maka pergilah saya kesana dong. Posisinya sebelah Shin Men, deket-deket JCo situ deh.

Tempatnya enak, terang dan ga kebanyakan gaya. Mejanya tinggi jadi seperti duduk di bar stool. Di depan setiap meja ada kompor listrik Philips (penting amat disebut mereknya sih). Nah, kompor listrik ini bikin meja keliatan rapi dan hemat tempat, trus nyalain dan matiinnya juga nggak perlu cetrak cetrek, dan ada timer pula jadi nggak perlu repot minta tolong  matiinnya.

Makanannya sendiri banyak pilihannya, semua disajikan siap masak di dalam teflon anti lengket. Nah, ini teflonnya beneran anti lengket deh, jadi nggak ada cerita dagig nempel-nempel gitu. Setiap menu disajikan bersama sayur2 (berbeda tiap menu), antara lain Jamur, Toge, Kucay, dll. Juga disajikan bersama Nasi dan Soup.

Hari itu saya pesan Sapi Bakar Madu, nyam nyam nyam ! Saya suka rasa Jamur yang dibakar. Pesanan lain, Beef Bulgogi, juga enak nak nak 🙂

Ei Jie

Menu lain juga banyak, ada Sea Food, Chicken/Beef Teriyaki, banyak deh.

Soal harga, jangan khawatir,masih tergolong murah untuk ukuran restoran di PVJ, dan enak kok rasanya juga. Untuk satu menu local, harga berkisar 35-40 ribuan, untuk import sekitaran 60 ribuan. Selain menu diatas, ada juga menu campuran nasi seperti di Pepper Lunch, dengan harga yang jauh lebih murah, hanya 30 ribuan aja.

Next time kesana lagi, saya mau coba menu nasinya ah, keliatannya enak deh 🙂

Oya, keliatannya lebih enak kalo makannya tanpa harus denger lagunya Irwansyah sama Acha deh, hehehehe…..

Yuk, ke Ei-Jie yuk ?

Dim Sum di Bandung Suki

Salah satu pertanyaan yang paling sering muncul di twitternya SurgaMakan adalah soal Dim Sum. Saya pribadi suka banget ber-dim sum ria. Dan seneng juga kalo sekarang segala macam Dim Sum ini sudah bisa dinikmati kapan aja. Jaman dulu, yang namanya Dim Sum dinikmati saat Yam Cha, atau pagi-pagi. Masih inget dulu kalo mau nge-Yam Cha ya harus bangun pagi-pagi di hari libur. Biar belum mandi juga gapapa, asal ga keabisan makanan.

Tempat favorite untuk Yam Cha dulu di Talaga Sari. Duduknya kan di outdoor tuh, kena angin dingin enak banget. Beres makan ngantuk berat, tinggal pulang ke rumah, tidur lagi. Salah satu menu yang paling saya suka adalah Bubur Yam Cha. Buburnya plain, tanpa toping apa-apa, tinggal nanti kita pilih sendiri sukanya pake topingnya.

Sekarang sih namanya Dim Sum bisa dinikmati kapan aja, dan hampir dimana aja. Salah satu jagoan saya kalau mau Dim Sum, ya di Bandung Suki Jalan Braga.

Nasi Ketan - Lo Mai Khai

Ini menu kesukaan saya di Bandung Suki, nyaris seperti Bacang, tapi tanpa kecap jadi tidak manis. Nasi Ketan dibungkus daun teratai, dalamnya ada potongan Ayam dan Kuning Telor Asin.

Cakar Ayam

ini favorite banyak orang, Cakar Ayam. Hampir semua tempat yang jual dim SUm pasti punya menu ini, tapi nggak semuanya enak. Bandung Suki, menurut sayam salah satu yang Cakar Ayam nya enak. Biasanya nggak cukup 1 porsi ni.

Pangsit Udang Mayo

Pangsit Udang ini sebetulnya enak. Kalo kulit pangsitnya nggak terlalu besar. Jadinya rasa Udangnya kalah sama kriuk nya si kulit Pangsit, sayang banget.

Hakau

Siomay Udang

Yang dua diatas ini, menu wajib saat makan Dim Sum. Hakau dan Siomay Udang. Saya sebetulnya ga terlalu suka Hakau, kalo Siomay, tentu suka :).

Pilihan ber Dim Sum lain selain di Bandung Suki, bisa juga di Jess2Dago di Jalan Dago, atau di Restoran Pagoda Jalan Trunojoyo, sayang adanya cuma hari Minggu dan libur saja. Ruby yang di Jalan Burangrang juga boleh jadi pilihan. Rby bahkan punya gerai tambahan di Riau Junction, dimana semua porsi harganya sama, 11 ribu aja. Hotel Grand Aquila Jl. Pasteur juga menawarkan Dim Sum yang all you can eat, Rp. 59.000 nett per pax. Boleh juga dicoba, ada setiap hari minggu pagi sampai jam 2 siang.

Oya, di Bandung Suki sendiri, harganya berkisar antara 12 ribu- 17 ribuan. Worth it karena tempatnya juga cukup nyaman.

See you there ?

Tjarkul alias Chicken Steak ala Mongolia

Tjarkul

Tjarkul

Makanan ini bisa dibilang super istimewa. Pertama, karena selalu dimasak oleh si empunya langsung, tepat di hadapan kita. Ayam yang dipake, fillet bagian dada. Dipanggang sampe kering, bagian terbaik ada di kulitnya yang agak2 tutung kering, lupakan kolesterol sementara. Disajikan dengan tumisan sayuran, ada sawi alias pe cay, buncis, dan caisim. Saya yang suka pedas, suka minta irisan cengek alias cabe rawit, mmmm…..

Mau coba? Cuma ada di Food Festival IBCC yang digelar setaun dua kali itu, next even, this December! jangan sampe ketinggalan ya. Harganya cuma 19ribuan, udah termasuk nasi & ngobrol2 cantik sama penjualnya.