Ngopi Di Mana? Di Imah Babaturan

Bandung nggak pernah habis memikat hasrat ingin ngopi. Udah banyak tempat ngopi dengan desain interior cakep cakep yang sangat instagrammable. Ada yang kopinya seriusan enak, ada yang biasa aja, ada yang juga jualan makanan ada yang cuma menyediakan makanan ringan temen ngopi. Semuanya punya keasikan sendiri-sendiri.

IMG_6894

Continue reading

Advertisements

Mengenang Minang : Dari Lidah Turun ke Hati

Merayakan hari pertama puasa dengan postingan lanjutan dari Minang kemarin ah. Kalau kemarin udah sempat cerita sedapnya ketan-ketan dengan Pokat alias Alpukat dan Sarikayo, kali ini saya mau cerita nikmatnya makan Lamang Ketan alias, well, ketan ketan di Pical Sikai yang ada di Bukit Tinggi. Persisnya di mana?

Google aja, tempatnya kecil tapi terkenal banget kok.

IMG_4144

Sampai di Pical Sikai, yang pertama dipesan tentu Pical nya dulu lah ya. Sebagai penggemar Pecel Madura, saya sungguh penasaran pengen coba Pecel Padang yang disebut Pical ini. Bumbunya bisa dibilang sama persis, tapi sayuran di dalamnya yang sedikit beda. Di Padang, sayuran dalam Pecel ada Jantung Pisang dan Rebung. Sayuran lainnya sama sih, ga terlalu beda sama Pecel yang biasa kita temui di Jawa.

Pical ini dimakan bareng sama Keripik Singkong. Ini yang berbeda ya, karena di Bandung biasanya Keripik Singkong dimakan terpisah sebagai camilan. Keripik Singkongnya kering kriuk dan ga bau minyak, pasti digoreng dengan SunCo si minyak goreng yang baik itu deh.

Di tempat yang sama saya ‘kenalan’ juga dengan yang namanya Lontong Sayur khas Padang. Yang satu ini sih nggak terlalu beda dengan yang biasa kita temui di Jakarta atau di Bandung. Persamaannya : sama-sama enak 🙂

IMG_4157

Sambil makan kami memang intip-intip panci-panci yang ada di meja. Serunya makan di Pical Sikai adalah makanan ada di meja persis depan kita. Bikin tambah selera dan bikin mau tambah apa-apa jadi mudah.

Panci pertama isinya bumbu kacang Pical. Panci kedua isinya sayur kuah untuk Lontong Sayur. Lalu apa isi panci ketiga?

Nah ini dia.

Continue reading

Berburu Rendang ke Ranah Minang

Minggu lalu SurgaMakan.com mendapatkan undangan istimewa dari SunCo, iya – minyak goreng yang baik – itu untuk berkunjung ke Sumatera Barat dalam rangka mencicipi makanan-makanan di sana. Undangan yang sulit ditolak tentunya karena : saya belum pernah ke Sumatera Barat, dan saya penggemar Masakan Padang. Eh, Masakan Minang.

Maka hari itu sekitar jam 9 pagi kami – saya dan beberapa rekan blogger dan media tiba di Bandara Udara Internasional Minangkabau dan dengan tak sabar lompat ke bis untuk menuju tempat perhentian pertama. Eh tapi ternyata di bis aja udah ada penganan-penganan khas Minang yang menyambut. Ada Pinukuik (asal katanya dari Pancake, dan bentukan plus rasanya mirip Kue Apem), Sala Lauak (mirip perkedel jagung tapi bentuknya bulat), dan Lamang Baluo (yang kalau di pesta adat Batak saya kenal dengan nama Lapet. Bentuknya aja yang beda).

Continue reading

Main Sambil Cari Makan (atau sebaliknya) Di Belitung

Waktu berencana main ke Belitung, saya langsung mikir “wah katanya disana banyak makanan enak”. Kemudian tentu saja saya nanya kanan kiri sambil browsing dikit dikit soal makanan di Belitung. Di itinerary yang saya terima dari penyewaan mobil, pagi itu setibanya di Bandara Tanjung Pandan, saya dijadwalkan makan Nasi Uduk atau Mie Belitung. Jaka, driver kami waktu itu langsung usul, sebaiknya makan Nasi Uduk karena Mie Belitung yang paling terkenal enak di Belitung, Mie Atep belum buka, katanya. Saya dengan senang hati menurut. Sayangnya, Nasi Uduk tujuan kami pagi itu entah kenapa nggak buka, akhirnya Jaka mengantar kami ke tempat makan yang posisinya ada persis di sebrang tugu Batu Satam.

Dari sekian banyak kios, baru Kedai Mak Jana dan Waroeng Kopi Ake yang buka. Rupanya Jaka memang berniat mengajak kami kesitu. Sini intip apa aja sih pesanan kita. Continue reading

Makan Apa di Cirebon?

Menjawab pertanyaan di atas, jawabnya : ya banyaklah.

Cirebon memang kaya sama makanan enak. Setiap ke Cirebon, tujuan utama saya memang cuma satu : cari makan enak. Entah karena makanannya memang enak banget, worth the 4 hours journey, atau karena nggak ada lagi yang bisa dikerjain di Cirebon selain makan. Antara itu dua deh pokoknya.

1. Yang pertama perlu dimakan ketika tiba di Cirebon adalah Nasi Lengko. Di Bandung, biasanya saya makan di Warung Lotek Mahmud, atau bikin sendiri di rumah. Setelah makan Nasi Lengko ‘beneran’ di Cirebon, jadi agak males. Pengennya makan yang di Cirebon langsung (baca : pengen jalan-jalan) Di tempat yang sama, pesanlah juga Sate Kambing yang rasanya juara ini. Aroma bakaran Satenya memang menggoda iman. Buat lidah saya agak kurang nyambung makan Nasi Lengko bareng dengan Sate Kambing. Beresin dulu satu-satulah, habiskan dulu sepiring Nasi Lengko, baru comot Nasi Putih sedikit di piring baru untuk dinikmati bersama Sate Kambingnya.

 

2. Yang kedua, Mie Koclok. Sebagai penggemar berat Mie Kocok, tadinya saya kira ini misspelled atau Mie Kocok yang diadaptasi. Eh ternyata salah. Salah berat pula. MIe Koclok yang ada di Cirebon ini lebih mirip MIe Celor yang ada di Palembang. Bedanya, Mie Celor Palembang kan pake Udang, nah Mie Koclok ini lebih sederhana, beneran isinya cuma Mie, Toge dan potongan Bawang Daun. Saya sih suka banget. Sebagai catatan, saya makan Mie Koclok ini persis sehabis melahap Nasi Lengko dan Sate Kambing itu tadi. Gembul memang, maapin ajalah.

 

3. Atas nama perlunya cuci mulut, mampirlah ke toko manisan Sinta. Yang doyan asinan segala rupa, pasti seneng kemari. Cemilannya banyak banget, apa aja ada. Di bagian depannya juga ada jajanan seru macam Es Duren dll, pantang dilewatkan.

 

4. Sebagai penggemar Seafood, pantang melewatkan Sea Food yang katanya paling enak se-Cirebon, Seafood H Moel. Carinya ga susah pula, cabangnya banyak, cari aja yang mana yang paling dekat lokasimu saat itu. Udang Bakar Madunya juara, ga pernah cukup  1 porsi. Kepiting Hot Ladynya juga, agak pedes aja dikit. Menurut Biyan, Cumi Goreng Tepungnya enak banget. Well, kesimpulannya sih SEMUA ENAK dan harganya sangat masuk akal. Makan berlima dengan segala macem dipesan menghasilkan bill sebesar Rp. 400 ribu ajah.

 

5. Selagi di Cirebon, jangan lewatkan yang namanya Nasi Jamblang. Namanya juga makanan khas Cirebon, ya dimana-mana ada. Yang katanya enak sih Nasi Jamblang Bu Nur, udah coba, dan yes beneran enak. Katanya lagi, Nasi Jamblang yang bisa ditemui di Pelabuhan pagi2 ini enak juga. Maka minus mandi, meluncurlah kami kesana. Ada di Jl. Yos Sudarso, gampang carinya.

 

6. Nggak afdol kalo ke Cirebon nggak makan Empal Gentong toh? Dan di tempat jualan Empal Gentong biasanya ada Empal Asem. Bedanya? Kalau Empal gentong kan pake santan, nah Empal Asem ini kuahnya bening-bening segar, pake irisan Tomat, ih saya yang baru pertama kali nyoba waktu itu langsung jadi penggemar, Nggak kelewat pesen lagi Sate Kambing Muda dong.

7. Yang hobby makan Tahu Gejrot, ya harus coba Tahu Gejrot asli dari Cirebon dong ya. Mas yang foto-foto di bawah ini seru banget motretin proses pembuatan Tahu Gejrot dari awal sampe lupa makan.

Mas, makan dulu Mas.

Mas, makan dulu Mas.

Jadi, Cirebon ini memang menyenangkan buat makan makan, jajan jajan lucu. Harganya juga murah banget apalagi kalau kamu biasa jajan di Jakarta. Agenda selama 2 hari memang beneran full sama makan. Wisata Kuliner? Bukan, kalo kita sih judulnya ‘nyari makan enak’ aja.

Jadi kapan dong kita janjian makan di Cirebon?

Angkringan Dago

Jadi di Dago ada tempat makan baru ajah. Judulnya sih Angkringan Dago. Kebayangnya cuma ada makanan ringan dan kopi kopi gitu kan ya. Eh ternyata Angkringan Dago ini tempat makan serius.

Serius itu maksudnya ya menu makanannya cukup banyak, dan banyak makanan beratnya.

Di menu sih tertera ada Bebek, aneka Ayam, aneka masakan Ikan, dan lain lain. Hari itu saya (sama teman teman) makan ini ;

Gurame Goreng Crispy

Ini Gurame Goreng Crispy, harganya 30 ribu sekian per porsi. Porsinya lumayan besar, bisa banget buat makan berbanyakan.

Tahu Pedas

Yang ini Tahu Pedas, mirip mirip sama punyanya Giani’s. Tahu digoreng kering lalu ditabur gorengan Bawang dan Cengek. Nyam!

Minuman dan Dessertnya juga banyak banget, kita kemarin minum ini ni ;

Ice Lychee

Coffee Latte

Ice Lychee dan Coffee Latte. Dua-duanya enak, harganya berkisar 12-15ribuan gitu.

Selain minuman-minuman manis, di Angkringan Dago ada juga macam macam es gitu. Banyak deh pilihannya. Cocok jadi tempat makan siang karena tempatnya lumayan nyaman, ada kebun kecil di belakang dan lantai dua nya juga lumayan luas. Bisalah dipake ngumpul rame-rame

Oya, posisinya Dago bawah, sebrang Superindo Dago. Sebelah Simpang Raya yang sekarang lagi renovasi itu. Eks toko buku Kalam Hidup ya.

See you there?