Pesta Seafood

Pesta Seafood ceritanya. Jadi week end kemarin saya pergi ke Pangandaran. Tau sih, pantainya udah ga seasyik dulu, ga sebersih dulu dan makin lama makin rame terus. Tapi ada satu hal yang perlu saya kerjain disana jadi pergilah saya, menempuh 5-6 jam perjalanan.

Berangkat kira-kira jam 4.30 pagi, saya tiba di Pangandaran sekitaran jam 10an. Cuaca cukup baik dan ombak bersahabat, saya langsung nyebrang ke Pasir Putih yang nggak terlalu rame.

Pantai Pangandaran memang tidak semenyenangkan dulu. Pantai Baratnya terlalu penuh banyak orang, mengakibatkan sampah nggak terkendali, di gulungan ombak aja kita bisa lihat banyak sampah ikut tergulung.

Denger-denger Pantai di Batu Karas lebih menyenangkan, saya kemarin nggak sempet kesana sih.

Tapi kalo soal makanan, terutama Sea Food, Pangandaran adalah Surga. Dengan catatan menemukan tempat yang cocok ๐Ÿ™‚

Malam hari saya pergi ke Pasar Ikan, area Pantai Timur jalan lagi sedikit. Pasar Ikan itu kompleks tempat makan gitu, pilihan makanannya jelas berkisar di Sea Food, toko satu dan lain menjual makanan yang sama. Ada beberapa tempat yang penuh banget, tapi ada juga yang kosong blas.

Saya memilih Restoran Risma. Pertimbangannya, Risma ini punya 2 cabang di Bandung, satu di Jl. Setiabudhi deket Columbia Yoghurt, dari Borma naik lagi sedikit, datu lagi di daerah lembang. Kalo udah bisa buka di Bandung, makanannya tentu terpercaya ya kan ?

Kepiting Saos Padang

Saya nggak salah pilih. Seafood nya beneran segar dan cukup banyak pilihannya. Ada Kepiting, ada Rajungan. Saya pilih Kepiting yang dimasak dengan Saos Padang. Ga terlalu pedes, tapi enak. Daging Kepitingnya sendiri fresh banget dan gurih sampe ke dalem-dalem. Harganya Rp. 120.000 per kilo. Bisa beli per ekor, nanti ditimbang aja jadi berapa kilo. Porsi diatas kira-kira 80 ribuan waktu itu.

Cumi Goreng Tepung

Menu kedua yang saya pesan, Cumi Goreng Tepung. Saya sebetulnya nggak terlalu suka Cumi. Tapi yang satu ini, tepungnya enak. Kriuk kriuk nikmat ๐Ÿ™‚ Harganya sekitaran 40 ribuan.

Udang Bakar

Yang paling saya incar memang Udang Bakar nya. Ada beberapa macam Udang disana, termasuk Lobster. Yang saya pesan, Udang Peci dengan ukuran sedang. Harganya Rp. 80.000 sekilo. Saya pesan 6 ons kira2. Si Lobster harganya sekitaran Rp. 250.000 per porsi.

Kangkung Cha

Makan Sea Food memang enak diimbangi dengan sayur. Kangkung Cha jadi pilihan kami malam itu. Pilihan lainnya, ada Oseng Genjer dan Oseng Pakis. Harganya sekitaran 20.000 per porsi. Kangkungnya enak juga, bumbunya ga macem2, saya sih suka.

Besok siangnya saya makan di tempat makan Rasa Sayang. Posisinya ada di Jalan Kidang Pananjung, posisinya tusuk sate dari jejeran Hotel besar seperti Pantai Indah, Sunrise, dll.

Di tempat ini, saya nemu Kepiting Soka. Alias jenis Kepiting yang ukuranya nggak bisa besar, ย kecil terus. Kepiting ini nggak perlu dimasak dalam keadaan hidup, bisa dibekukan di freezer duluan. Saya pernah liat dijual mentah di Riau Junction sih kalo mau coba masak.

Karena kecil dan kulitnya lunak, Kepiting ini bisa digoreng dengan kulitnya dan dimakan dengan kulitnya juga. Dimasaknya bisa 2 macam, dengan Telor Asin dan satu lagi asam manis kalo ga salah.

ย 

Kepiting Soka

Ini dia Kepiting Soka nya, saya order yang dimasak dengan Telor Asin. Beneran worth it dengan harganya yang Rp. 50.000 per porsi (isinya kira2 3 ekor)


Bawal Bakar

Menu kedua, saya pesan Bawal Bakar. Cuma dibakar kecap tanpa saos macam-macam, sangat Sea Food rasanya :). Harganya 30 ribuan untuk ikan ukuran setengah kiloan.

Capcay Goreng

Ragam sayuran di Rasa Sayang lebih banyak, ada Toge Ikan Asin, Capcay Goreng/Kuah, Kangkung Cah dan ada juga Puyunghai yang menggoda sekali untuk dipesan. Tapi akhirnya kita pesan Capcay Goreng, rasanya biasa aja nggak gimana2 amat. Bukannya nggak enak juga sih ๐Ÿ™‚

Sebetulnya ada 1 lagi menu yang saya pesan, tapi maaf ga kefoto, saking semangat makan :). Jadi saya pesan Ikan Kakap Merah, di goreng tepung. Saya sebetulnya kurang suka, rasanya kurang SeaFood gitu, ternyata enak ! aaaaah, mau lagiii….. ๐Ÿ™‚

Kapan ya Pesta Seafood lagi ๐Ÿ˜€

Sate Maulana Yusuf

Suka makan Sate ? Walau ga terlalu suka, saya suka tiba tiba pengen makan Sate deh. Favorit saya selama ini ya Sate Maulana Yusuf. Tau kan lokasi nya ? itu lho, Jl. ย Maulana Yusuf, sebrang Gereja GKI, deket belokan Jl. Diponegoro.

Sate nya ada Ayam dan Kambing. Ada juga semacam Gule dll tapi saya belum pernah pesan. Sate Ayamnya nggak cuma daging aja, tapi ada juga Kulit, Usus, dan Ati yang enaknya pake banget.

Sate Usus & Kulit Ayam

Sate Kambingnya, yang juga enak, bisa dipilih antara yang daging doang atau diselip lemak.

Sate Kambing

Dan sebetulnya sih yang bikin Sate Maulana Yusuf ini enak, adalah Bawang Merah segar (bukan dibuat acar) dan Cengek yang nggak dibuat sambel, tapi disuguhkan dalam keadaan sudah direbus saja. Liatnya aja udah bikin selera naik 15 kali lipet deh

Bawang Merah + Cengek

Ini Bawang Merah dan cengek seriusan bikin makan jadi enak. Di Sate Maulana Yusuf, Bumbu Kacang dan Kecap nya juga dipisah, jadi bisa sesuai selera aja, nggak dicampur-campurin langsung gitu.

Sekarang makan Sate Maulana Yusuf lebih gampang, karena mereka buka cabang di Riau Junction. Ada pula di The Kiosks yang di Ciwalk. Asyik kan ?

Oya harganya… Untuk Sate Kambing, harganya 20 ribuan per 10 tusuk. Tapi asyiknya Sate Maulana Yusuf, belinya nggak harus per porsi, boleh satuan jadi bisa dipilih-pilih mau sate apa aja. Sate Ayam nya sekitaran 17ribuan per 10 tusuk.

Sate dimana lagi yang enak? Sate Anggrek juga enak ya. Oh yang sore-sore suka lewat ย Pasirkaliki, ada Sate Ayam di roda yang enak banget depan Toko Persegi. Biasanya hadir sekitaran jam 4.

Yuk makan Sate yuk ๐Ÿ™‚

Sushi Tei

Saya nggak terlalu suka makan Sushi. Agak aneh memang, secara saya suka hampir segala jenis makanan. Bukannya ga bisa makan banget juga sih, tapi memang nggak terlalu bisa menikmati. Tapi saya suka makan ke Sushi Tei. Terutama duduk di Sushi Bar nya, suasananya menyenangkan meskipun menurut saya mereka terlalu banyak orangnya, jadi kadang berasa belibet gitu.

Jadi, kalau ke Sushi Tei biasanya saya makan ini ;

Wakame Salad

Namanya Wakame Salad, isinya sudah tentu Rumput Laut, meskipun bukan cuma itu sih isinya. Ada beberapa sayuran segar lain seperti Lettuce, Zucchini, dan lain-lain. Dressingnya enak, entah apa, tapi rasanya asem asem seger gitu deh.

Gyoza

Yang namanya Gyoza memang harus dicoba dimana-mana. Sebelumnya saya paling suka Gyoza di Ajisen Ramen – Mall Taman Anggrek, ada 2 pilihan disana, deep fried atau yang digoreng diatas pan panas dengan sedikit minyak. Di Sushi Tei, cuma ada 1 pilihan tapi kebetulan yang saya suka ๐Ÿ™‚

Toriyaki

Yang satu ini namanya Toriyaki. Intinya Daging Ayam yang dipanggang, ada selipan Bawang Daun. Kalo di warung steak kali namanya Schaslick ya ๐Ÿ™‚

Fried Salmon Skin

Ini menu yang cukup populer di Sushi Tei. Hampir di setiap meja kayaknya order ini deh. Kulit Ikan Salmon yang digoreng kering banget. Katanya enak, tapi saya sendiri nggak terlalu suka, karena memang ga terlalu suka Salmon. Tapi must try sih, siapa tau kamu suka ๐Ÿ™‚

Beef Curry

Selama di Bandung, Beef Curry-nya Sushi Tei deh yang paling ‘bener’. Rasanya pas banget, kekentalan Curry nya juga pas banget, ya sebanding sama harganya kali ya. Saya suka paduan rasa dengan bumbu Cabe Kering nya.

Nah, di Bandung sekarang ada 2 Sushi Tei. Selain di Jalan Sumatera yang sealu penuh sampe waiting list itu, Sushi Tei sekarang buka di Flamboyant jalan Sukajadi itu. Tempatnya lebih sederhana, tapi kelebihannya ada ruang-ruang private yang bisa dipake kalo kita mau kumpul-kumpul banyakan dan butuh suasana terpisah dengan tamu lain.

Jadi? Ketemu di Sushi Tei ?

Oenpao – Kemang

Jadi di suatu hari minggu, saya kepagian datang untuk sebuah janji di bilangan Kemang, Jakarta. Kebetulan belum sarapan dan terlihat salah satu tempat makan favorit saya di Jakarta, Oenpao.

Oenpao

Di bawah tulisan Oenpao yang mayoritas merah itu tulisannya ” Dimsum-Noodle-BBQ”. Persis ketiganya saya suka banget ๐Ÿ™‚

Hari itu niat makan mie. Saya kalo sarapan pagi emang suka berat. Mie Swikiau jaid pilihan saya pagi itu. Kalo Baso atau Pangsit kan udah biasa ya ๐Ÿ™‚

Mie Swikiau

Mie Swikiau

Salah satu yang bikin saya suka Oenpao, adalah sayurnya yang selalu fresh. Hari itu, Baby Pak Choy jadi pilihan saya, dengan Saus Tiram. Kriuk kriuk ๐Ÿ™‚

Pak Choy Saus Tiram

Yang bikin enak, selain sayurannya seger, ada potongan bawang putih yang digoreng ๐Ÿ™‚

Oh, temen saya yang ngaku ngga mau sarapan berat ini akhirnya ikut makan juga, ga tanggung-tanggung, 2 porsi ๐Ÿ™‚

Bubur Ayam

Cakar Ayam

Suka makan di Oenpao karea tempatnya terang. Harganya ga terlalu mahal untuk ukuran Jakarta. Walau begitu, kalau dia buka di Bandung belum tentu bakal laku sih secara di Bandung ย banyak Mie yang lebih enak :P.

Cabang Oenpao di Jakarta lumayan banyak, saya suka tempat mereka yang di Radio Dalam, cantik, bersih, dan terang. Kalo nggak salah cabangnya ada sampe Cibubur segala lho, boleh banget dicoba ๐Ÿ™‚

Pomodoro – Italian Cuisine

Sebelumnya minta maaf, beberapa hari kemaren sempet salah sebut, malah jadi Podomoro :).

Restoran Italia yang baru saya kunjungi ini namanya Pomodoro, ada di Jl. Bahureksa. Posisinya nggak jauh dari Pisetta, tiggal sebrang trus serong sedikit aja.

Makanannya jelas khas Italia, Pizza dan teman-temannya. Hari itu saya merasa harus mencoba Pasta Aglio Olio nya ;

Aglio Olio

Yang satu ini saya bisa bilang enak banget! Walaupun biasanya saya lebih suka pasta yang dipanggang seperti khasnya Warung Pasta. Tapi Aglio Olio ini eak banget, saya pilih pastanya Penne, pilihan lain tentu ada Fettucini, Spaghetti dan lain-lain. Potongan Paprika nya fresh, Keju Parmesan nya pas ga kurang sampe harus minta tambah, dan potongan Salami nya juga enak (banget).

Kalo ke Resto Italia ngga coba pizza kok rasanya salah ya, jadi mari order satu pan saja ;

Pizza-nya

Namanya susah, jadi lupa. Kalo di Pizza Hut, ini kali namanya Super Supreme, alias semua topping ada. Not really bad, kecuali ada Udang yang berkesan sedikit maksa. Untuk yang suka Pizza dengan roti yang super garing seperti punyanya Cafe Asix, Pizza Pomodoro pasti kurang sesuai selera, karena piniran roti cukup kering sementara bagian tengahnya masih agak tebal dan basah. Tapi secara garis besar sih enak kok, patut dicoba ๐Ÿ™‚

Satu lagi spesialisasi nya Pomodoro yang harus dicoba adalah Calzone. Kelihatannya lumayan enak (hasil ngintip meja sebelah), tentu ga berani numpang foto ntar diguyur ๐Ÿ™‚

Oh perihal harga, emang ngga terlalu murah sih. Pastanya 30 ribuan seporsi, Pizza nya 40 ribuan kalo nggak salah.

Tempatnya enak untuk ngumpul karea nggak terlalu rame. So, see you there, eh?

Warung Talaga

Saya memang pernah posting perihal Tahu Talaga yang di Ciwalk itu ya. Itu lho, yang selalu penuh dan adalah keajaiban kalo bisa dapet tempat duduk disitu secara penuh melulu, malih. Nah ini ada kabar baik buat penggemar Tahu Talaga. Mereka baru buka di Paris Van Java. Tempatnya memang ga ย luas luas banget, tapi ya mendingan sih kalo dibanding di Ciwalk, minimal 20 orang sih masuk. Posisinya di area makanan bar PVJ, sekitaran The Taste, Bao Dimsum, Kopi Lay dan Sagoo. Gampang kok carinya.

In beberapa menu yang harus dicoba saat mampir kesana ;

Tahu Bletok

Namanya Tahu Bletok, ada juga yang bilang Tahu Pletok, suka-suka ajalah. Dasarnya tentu Tahu, atasnya adonan gurih yang pake bawang daun gitu. Disajikan pake Kecap Cengek alias Rawit. Rasanya, juara olimpiade deh.

Menu kedua yang haus dicoba adalah Kerupuk Banjur ;

Kerupuk Banjur

Kerupuk Banjur ini ย kalo nggak salah khas Cirebon (kalo salah ya jangan marah). Kerupuknya campur antara kerupuk Merah yang kayak buat Kupat Tahu dan Kerupuk Aci, lalu disiram Kuah Oncom. Enak sih, walaupun belum sampe taraf juara olimpade.

Suka Cireng ? Warung Talaga punya Cireng yang isi dalamnya bukan ccuma pedes, tapi ada Tahunya. Lumayan inovasi ๐Ÿ™‚

Cireng

Di Warung Talaga juga ada Samosa. Bukan Samosa biasa yang isi daging berbau kari itu ya, isinya tentu Tahu-Tahu juga.

Samosa Tahu

Itu sambelnya Asam Manis. Rasanya sih boleh juga, meskipun saya lebih pilih makan Samosa beneran ๐Ÿ™‚

Menu terakhir di postingan ini, Tahu Buntal

Tahu Buntal

Yang ini memang nggak terlalu istimewa, kulit pangsit di luarnya terlalu tebal sampe menghalangi rasa Tahu di dalamnya. Tapi sesekali boleh dicoba.

Harga di Warung Talaga bisa dibilang cukup bersahabat, 10-12 ribu per porsi. Di luar menu Tahu-Tahuan, mereka juga sedia Baso, Kangkung Cah, Cah Toge Ikan Asin, Nasi Bakar dan beberapa menu lain.

Silakan dicoba and tell me what you think ๐Ÿ™‚