Penang, Surga Makannya @SurgaMakan

Seperti sebelumnya saya pernah cerita di pashatama.com, saya awalnya tidak berencana pergi Penang akhir taun 2013 kemarin itu. Rencananya sih ke Malaka dan sudah bolak balik browsing mengenai Chicken Rice yang katanya enak disana itu. Tapi toh akhirnya saya terdampar di Penang, pulau kecil yang mempesona kalau kamu suka jalan-jalan santai tanpa harus belanja dan juga doyan makan enak.

Sebelum sampai di Penang, tentunya saya browsing dong, tanya pula tetangga kiri kanan yang sudah duluan kesana. Yang akhirnya ada di list saya adalah ; Asam Laksa, Kweoy Tiao, Hokiien Mee dan beberapa makanan lain. Waktu saya diantar supir taxi (yang ternyata orang Medan disana), dia menunjuk sebuah lorong (di Penang, jalan yang tidak terlalu besar disebut Lorong), namanya Lorong Selamat, persis depan hotel saya. Katanya disitu ada Chaar Kweoy Tiao yang harus saya coba hati langsung merasa tenang dan berencana abis sampai hotel, mandi saya akan ngesot ke Lorong Selamat itu.

Pendek cerita, saya gagal sih menelusuri Lorong Selamat karena ternyata lapar banget, pujasera kecil persis sebelah hotel akhirnya jadi pilihan saya. Ada jejeran fresh Seafood disitu : Rajungan, Udang, berbagai macam Ikan seolah berjejer melambai-lambai. Malam pertama di Penang saya berdua anak saya yang umurnya baru 6 tahun itu menghabiskan Udang Goreng cah Bawang, dan 6 ekor ikan yang entah Ikan apa. Minumnya tentu saja Teh Tarik.

Image

Image

Rasanya? Entah karena lapar setelah menempuh perjalanan 6 jam dengan bis dari Kuala Lumpur atau karena memang enak, makan malam kami berdua malam itu terasa wah banget. Waktu bayar, kalo ga salah sekitar 25RM.

Keesokan paginya kami dapat info dari penyewaan sepeda bahwa Mee Hokkien terenak ada di Lorong Selamat juga, maka segeralah kami mengayuh sepeda kesitu. Kalau mendengar petunjuknya sih kayaknya kami berenti di kedai Hokkien Mee yang salah. Tapi toh enak (pake banget juga). Hokkien Mee itu kayak Mie biasa aja sih, tapi kuahnya agak coklat, manis tapi nggak kental seperti Lomie. Harganya 3 RM aja.

ImageHokkien Mie buat sarapan

Makan siang kita deket aja, sebelah hotel ada kedai Chicken Rice namanya Fatty Boy. Oya, kalau mau cari, hotel kami waktu itu di Tune Hotels, di jalan2 utama di Georgetown lah, gampang carinya. Saya lupa nama jalannya (seperti biasa). Di kedai Fatty Boy ini kami pesan Chicken Rice yang ayamnya direbus. Khusus buat saya, ada tambahan Ati Ayam, ditabur Bawang Daun, siram Kecap Asin dikit. Mengingatkan saya waktu makan persis kayak gini di Singapore, sebelah sananya Little India. Sama enaknya, bahkan yang kali ini saya tambah Cah Tauge. Gendut gendut dan putih-putih, kriuk kriuk bikin hati senang.

Image

Chicken Rice & Beansprouts

Makan malam kedua di Penang, mengikuti saran teman-teman yang udah pernah kesana, kami pergi ke Gurney Drive. Kalo di Bandung ini kayak Paskal Hyper Square kali ya. Jadi di satu tempat, banyak banget yang jualan makanan. Wait, bukan banyak tapi BANYAK banget. Asli, semua makanan yang ada di Penang kayaknya ada di tempat ini. Saya makan Asam Laksa, dan jajan beberapa makanan kecil, juga Kelapa Muda yang disini harganya bisa puluhan ribu sementara disana 2RM aja. Anak saya makan Sate Ayam yang katanya enak banget. Ga sempet kefoto karena ditinggal sebentar saya keliling, pas balik makanannya udah abis aja : )))

Image

Asam Laksa

Image

 Gourney Drive 

Sarapan pagi keesokan paginya kami coba pesan Bubur di kedai Fatty Boy sebelah hotel itu tadi. Bubur mereka ternyata ga sama kayak Bubur kita, tapi lebih mirip Nasi Bakmoy, jadi Nasi dengan kuah aja gitu. Makannya bisa polos aja ditambah kecap asin udah enak. Lagi-lagi ga sempat kefoto karena pas dateng udah laper banget jadi langsung hap hap hap. (Ini food blogger memang selalu kelaperan)

Saya penggemar Lomie. Selama ini saya pikir Lomie Pekalongan di Jl. Suwatama Bandung udah paling enak sejagad raya. Ternyata, di Penang saya menemukan Lomie yang lebih eeennnaaaak lagi! Porsinya kecil saja. Terlalu kecil untuk saya. Porsinya satu kurang, pesan dua gengsi, haha. Lomie disana disebut Lor Mee. Isinya hampir sama ; Mie, Toge, Kangkung, ditambah dengan Ceker Ayam dan Telur rebus yang manis. Lor Mee ini cukup membuat saya berpikir untuk kembali lagi ke Penang satu waktu nanti. Di tempat yang sama, saya juga pesan Bapau. Isinya ada BBQ, Ayam, dan lain-lain. Tentu saja enaklah, ga usah ditanya. 1 Bapau dihargai sekitar 2 RM, dan Lor Mee yang paling enak satu semesta itu dihargai 4 RM saja. Oya, di tempat ini saya juga pesan Otak-otak dengan harapan datanglah makanan berbau bakaran kan ya. Ternyata Otak-otak disana bukan dibakar tapi dikukus. Jadi dibungkus dalam daun pisang dan dalamnya basah. Isinya kayaknya sih ga terlalu beda, ada rasa Udang dan Ikan di dalamnya. Harganya 1.5 RM aja.

Image

Lor Mee

Image

 Otak-otak

Sebelum pergi, saya banyak dapat saran, makan Chaar Kweoy Tiau paling enak disini, makan Hokkien Mie yang paling enak disana. Makan Sea Food paling enak sekitar Batu Feringgi (yaiyalah pantainya kan disana). Tapi pada kenyataannya, menurut pengalaman saya sih, kita duduk dimana aja makanannya enak. Jadi kalau tak punya terlalu banyak waktu mencari alamat-alamat yang direkomendasikan temanmu, keliling aja liat-liat makanannya. Percaya insting dan pegang prinsip bahwa “yang tempatnya penuh makanannya pasti enak”.

Oh belum lagi Kopi Tiam yang berjejer dimana-mana. Selama di Penang, saya bersepeda kemana-mana. Kala cape, saya tinggal parkir sepeda aja dan mampir di Kopi Tiam untuk minum Teh Tarik. Atau makan Eskrim. Hari terakhir disana saya bersepeda hampir 7-8 jam. Hitung saja berapa kali saya duduk berhenti dan nongkrong di Kopi Tiam :). Oh dan karena hari itu hujan, saya mampir di satu kafe kecil ini, namanya Moon Tree. Letaknya di jalan Lebuh Muntri, kafe kecil dengan fasilitas wifi mumpuni yang di belalas belakangnya ada guest house juga. Apple Juice, Hot Chocolate dan Omelette plus tempat yang cozy hampir membuat saya malas beranjak dari situ.

Image

Moon Tree Kafe

Ada yang jadi kepengen ke Penang karena postingan ini ngga sih?

Advertisements

Nyasar Makan Siang di Kedai 170

Dalam rangka pencarian makan siang di deket-deket kantor, saya “menemukan” tempat ini. Namanya Kedai 170. Dilihat dari namanya (dan belakangan menunya), kayaknya ini salah satu tempat makan dari chain restoran yang cukup besar di Bandung ya. Iya kali, ga tau pasti. Tapi doesnt matter, yang penting makanannya enak.

Masuk yuk

Kedai 170

Kedai 170

Ya bukan cuma tea room sih sebenernya, makanannya lumayan lengkap kok. Berhubung ini gayanya ala Kopitiam, maka aneka Chicken Rice sudah pasti ada dong ya. Selain itu ada juga Capcay, Lontong Cap Go Meh, dan lain-lain. Menu Dimsum nya juga lumayan lengkap. Siomay, Hakau, Pangsit Kucay dan teman-temannya lengkap berjajar disitu.

Di kunjungan saya yang kedua kesana kemarin, kita pesen ini nih :

Nasi Goreng Telur Asin

Nasi Goreng Telur Asin

Saya bukan penggemar Nasi Goreng Ikan Asin. Tapi ini kan Nasi Goreng Telur Asin ya. Dengan rumus saya suka Nasi Goreng dan suka juga Telor Asin, maka makanan ini harusnya enak sih. Eh beneran enak ternyata. Walaupun agak di luar dugaan. Kirain Telur Asin nya bakalan diaduk bareng nasinya kan ya, semacam Buncis Telur Asin di Jun Njan, atau Udang Telor Asin di resto Rasa Sayang Pangandaran. Ini ternyata Telur Asinnya udah mateng, dipotong2 trus disebar aja gitu di nasinya.Liat yang putih-putih di ujung kanan foto kan? Saya kira itu Tahu, ternyata itu Telur Asinnya, sodara-sodara. Meskipun masih kurang asin, sehingga dikira Tahu, overall Nasi Goreng Telur Asin ini mayan enak kok. Harganya 25 ribuan kalo ga salah.

Phew. Cerita Nasi Goreng Telur Asin aja panjang.

Saya penggemar Brokoli, maka pesanan kedua tentu saja ini,

photo(4)

Yes, Brokoli Cah Bawang Putih. Udahlah ga usah banyak komentar about this one ya, enak, dan asiknya, Brokoli nya dalam tingkat kematangan yang pas. Ga terlalu empuk jadinya kriuk-kriuk gitu. Harganya 15 ribu,

Berikut ini menu cuci mulut. Keterlaluan cuci mulut kok pake beginian 🙂

Mantau!

Mantau!

Ini seriusan enak Mantaunya, walau adonannya mirip Roti banget, tapi nyamski banget deh. Perlu banget dicoba kalau kesana. Harganya 12 ribuan kalo ga salah. Isinya manis juga tapi ga terlalu manis. Pokoknya pas. Yang ini kita pesan dikukus, bisa juga minta digoreng sih.

Masih mau ke Kedai 170 lagi karena masih banyak yang mau dicoba. Ngeliat menunya sih, cocok juga buat tempat sarapan nih.

Kedai 170 Jl. Naripan No 90

Kedai 170
Jl. Naripan No 90

 

Eh tapi saya nggak bagus dalam mengingat alamat, jadi kalau susah carinya, cari aja Kedai Nyonya Rumah di Jl Naripan, nah ini kan di sebrangnya.

Makan siang bareng yuk?

 

 

Kopitiam QQ – Senayan

Jadi kapanlah itu saya jalan jalan ke Jakarta setelah udah lama engga *ehem*. Janjian sarapan pagi sama seorang temen dan sempet ganti ganti rencana sehubungan dengan waktu yang sempit dan sekitaran sudirman masih car free day gitu. Setelah gagal sarapan di Sabang 16, melewatkan Ketjil Kitchen, maka pilihan sarapan jatuh ke Kopitiam QQ yang ada di sekitaran Senayan, tepatnya di Ruko Permata Senayan, unit 30B. Jalan Tentara Pelajar. Ih lengkap lho ngasih alamatnya *tumben*

Katanya sih si Kopitiam QQ ini ada juga di Plaza Indonesia dan penuh sampe ngantri ngantri gitu. Pas di Senayan sih ga sampe ngantri ya, tapi emang ga sepi sih, tamu tamu berdatangan bergantian gitu.

Tadinya ingin pesan Mie Pangsit tapi katanya segala macam model mie mie pagi itu lagi kosong. Jadilah pilihan berpindah ke Toast alias Roti Bakar isi Sarikaya alias Kaya Toast, lengkap dengan Telur Ayam Kampung 3/4mateng. Menunya sarapan banget ya.

image

Kaya Toast nya ya lumayan sih, ga telalu manis. Telur kampungnya pas pula kematangannya. Kalo beli di warung Indomie mah ga bisa deh request 3/4mateng begini. Either kematengan atau masih mentah bener jadinya pasti. Namanya juga Kopitiam ya, ya harus jago urusan beginian.

Beres makan si Toast dan Telur itu, ih masih laper. Trus di meja sebrang tau tau ada tamu buka nasi bungkus menggoda gitu dan porsinya kayaknya ga gede gede amat. Ahey, cocok nih. Ternyata namanya Nasi Perang. Isinya ya mirip Nasi Uduk (mereka bilangnya Nasi Lemak), temen makannya sama Suiran Ayam, Tempe Manis dan Tumis Buncis. Rasanya? Enak juga, 8ribu harganya, yah porsinya mini banget sih macam Nasi Kucing gitu kan.

Oh minumannya sih lumayan, Kopi O alias Kopi Hitamnya enak (katanya). Saya order juga Ice Lemon Tea sama Teh Chrysanthemum. Pake es, panas panas, sedap deh.

Soal harga, ya lumayan sih ya, pasti diatas harga Bandung. Breakfast set berisi Kaya Toast, 2 Telur Ayam Kampung dan satu Kopi Hitam dihargain 35 ribu. Lalu minuman serius macam Milo Dinosaur 25 ribuan, aneka Flavoured Tea harganya 15 ribuan gitu.

Menyenangkan sih tempatnya, hangat dan ga di ruangan be AC, jadi ga bosen 🙂

Ketemu disana kita? Jauh euy