@NasiBibiLong – makan siang ok, makan malem boleh, makan dini hari juga bisa

Cari makan yang buka sampe lewat tengah malam di Bandung emang agak susah ya. Ya kalo kaki lima ada sih, tapi kan kadang2 pengen makan sambil ngobrol yang jelas nggak bisa dilakukan pas makan kaki lima-an.

Jadi minggu lalu saya di halo-halo katanya ada tempat makan baru di Jalan Riau yang buka sampe jam 3 subuh. Wah kabar baik banget, kemarin malem langsung saya datengin deh.

Namanya Nasi Bibi Long. Posisinya di Jl. Riau 195. Yang perlu ancer2, @NasiBibiLong ini ada di deket2 Bawean, sebrang-sebrangnya gitulah. Carinya ga susah, ada beberapa set meja kursi di halamannya.

@NasiBibiLong

@NasiBibiLong

Jadi makannya prasmanan aja, langsung ambil sendiri gitu, yuk intip menunya ada apa aja.

Sate Ayam

Sate Ayam

 

Ikan Balado

Ikan Balado

Baby Potato Balado

Baby Potato Balado

Ngga cuma iniaja dong menunya. Sepengintipan (if thats even a word) SurgaMakan ada menu lain kayak Ayam Suwir, Tumis Brokoli (ngintip dari piringnya @cuckoofeb), Sate Lilit, Perkedel Jagung dan masih banyak banget makanan lain.

Judulnya kan Nasi Pedas Bibi Long ya, nah bumbu pedasnya sendiri dipisah kok, jadi kalo kamu ga doyan pedes, ya bisa ambil makanan yang non pedes aja. Buat saya yang doyan pedes, bumbu pedesnya enak banget. Masih nambah sambel pula. Oh ada macem-macem Kerupuk buat nemenin makan pula.

Ini makanan pilihan saya di @NasiBibiLong kemaren,

Nyams !!

Nyams !!

Oh di twitter ada yang nanya harganya. Bersahabat banget, makan berdua dengan minum masing-masing Teh Sereh Anget dan Es Teh Sereh abisnya sekitar 45ribuan gitu. Bersahabat dong ya.

Yang bikin asik juga, @NasiBibiLong punya tempat makan yang indoor, jadi walaupun makannya tengah malem, jangan khawatir masuk angin duduk di halaman karena bisa pilih tempat duduk di dalem ruangan. Asiknya lagi, bukanya udah dari siang, jam 11. Bisa banget jadi alternatif makan siang dari kantor atau dari kampus kalau kamu mahasiswa seperti saya *ehem* *kebohongan publik*

Jadi kapan kita janji-janjian makan Nasi Pedes di @NasiBibiLong?

 

 

Makan Kampungan di Warung Inul

Warung Inul katanya namanya. Ga tau siapa yang bikin judul itu, soalnya pas saya kesana nggak ada plang nama tuh. Untung banyaknya mobil yang berderet-deret disana bikin yakin, ini nih tempat makan yang lagi banyak diomongin orang itu.

Image

 

Yups, gitu aja tempat makannya. Lengkap dengan tumpukan kayu apa bambu di sebelah kiri itu. Tapi yah, justru makan di tempat begini kan yang seru? Anak saya pas nyampe aja langsung semangat “Nah, aku suka makan di tempat kayak gini!”

Pesennya memang agak repot dikit, karena tentu saja nggak ada waiter yang akan nyamperin tamu ke meja, menunya juga ga ada tertulis lho ya, intip aja di balik etalase ini ada apa. Untuk penggemar sayur, tanya aja si Teteh yang disitu dia punya apa, kadang-kadang ada Selada kadang-kadang ada Kangkung, tinggal minta ditumis. Lalab sih selalu ada, namanya juga makanan Sunda kan ya. Tapi harus minta juga, si Teteh hampir selalu lupa bawain lalab itu ke meja makan.

Image

 

Jadi ya jangan arep makan di tempat yang decent, disamperin waiter tentunya. Bahkan kalo meja nya penuh, nongkrong kayak di warteg begini nih ujungnnya. Tapi enak duduk disini, kalau mau tambah kan tinggal tunjuk πŸ™‚

Image

Mau tambah? Tinggal tunjuk etalase kalau kebagian duduk disini πŸ™‚

Makanannya lumayan beragam buat ukuran warung makan segede gini. Ayam Gorengnya aja ada 2 macem, Ayam Kampung dan Ayam Kota (kayaknya maksudnya Ayam Negri kali ya). Ayam Kampung nya enak banget! Ikannya juga banyak macem : ada Ikan Nila, Gurame, Ikan Emas dan Ikan Kembung. Pilihannya bisa digoreng atau dibakar. Eh katanya menu jagoannya Pepes, ada Pepes Ayam, Peda, Ikan, Usus, Tahu dll. Kalau suka Petai, katanya Petainya recommended juga.

Image

Yang jelas Sambelnya emang juara dunia

Sayang pas kesana sayur tumisannya abis semua jadi ga sempet nyobain. Tapi gapapa, kan jadi alasan buat kesana lagi toh?

Oh ya, yang juga juara disana katanya ini, Nasi Cikur.

Image

Duh sebenernya Nasi Cikur pake Sambel aja udah enak. Tapi ga afdol dong ya kalo makannya cuma segitu aja. Jadi pesen

jugalah Ikan Nila Merah, Paru Goreng dan Ayam Goreng. Lho banyak ya pesennya?. Tenang, kan makannya bertiga πŸ™‚

Buat temen makan, nyomot juga Rangginang yang kalau kata orang Sunda sih pas rangunya. Walaupun udahnya geli sendiri karena makan Nasi pake Rangginang ya artinya beras ketemu beras kan. Sebodoooo : )))

 

Image

Ada yang tertangkap basah makan lahap!

Oke, sekarang gimana nih kesananya? Soalnya ga ada alamat jelas. Ginih, masuk ke perumahan Dago Resort ya, lurus terus aja sampe nemu kafe The View yang jaman dulu ngehits itu. Persis samping The View ada belokan ke kanan. beloklah ke kanan. Mentok, trus belok kiri. Si warung ini ada di sebelah kiri persis sebelum gerbang kecil keluar Dago Resort.

Soal harga, ga usah khawatir lah, makan banyak juga bayarnya ga banyak kok πŸ™‚

Oya, buat tambahan informasi, warung ini buka dari jam 7 pagi sampe 5 sore. Untuk makan siang, saran saya datenglah di jam jam sebelum jam makan siang, misalnya jam 11. Biar ga terlalu rame dan masih lengkap pula makanannya.

ImageUPDATE!

Jadi udah dua bulan ini Warung Inul pindah tempat, sekarang tempatnya malah lebih mudah dicari. jadi all you have to do is masuk ke kompleks Dago Resort itu, lewatin pos satpamnya, ikutin jalan sampe liat batu besar di sebelah kanan. Area batu ini mudah dikenali karena biasanya banyak yang lagi foto-foto disitu. Nah, Warung Inul sekarang ada persis di samping batu itu. Ini dikasih fotonya ya, biar carinya gampang.

Tempat yang sekarang lebih besar area makannya, sistem pesen makannya juga lebih praktis, tinggal tulis nama di kertas dan tulis mau pesen apa aja, jadi nggak akan ada yang kelewat kayak dulu-dulu. Sayang nggak sempet fotoin area makan yang baru ini, Maklum waktu itu saya sibuk menikmati sambelnya Inul yang juara dunia empat kali berturut-turut itu!

IMG_4364Jadi kapan kita janjian makan siang disana?

 

 

Sea Food di Praoe

Jadi ceritanya lagi doyan makan Sea Food nih. Sebenernya sih dari dulu juga doyan sih ya, tapi seringkali sulit cari tempat makan yang pas. Sekalinya ada, banyak yang kosong, ini nggak ada, itu nggak ada. Ada juga yang kayaknya ga seberapa rame, alhasil ga fresh makanannya. Pas nemu yang enak, ealah harganya kemahalan.

Nah, si Praoe ini lumayan nih. Kombinasi antara fresh, jenis makanan, tempat dan lokasinya pas semua. Seminggu ini SurgaMakan udah dua kali aja makan kesitu. Iya, doyan πŸ™‚

Namanya juga resto SeaFood ya, yang dijual ga jauh jauh dari Ikan, Kepiting, Udang, Kerang, dan Cumi. Variannya banyak, selain bakar dan goreng, masing2 ada menu istimewanya sendiri. Misalnya Kepiting ada juga Kepiting Bakar, atau Kepiting Masak Telor Asin, atau Kepiting Soka Telor Asin.

Ini dia daftar makanan yang kemarin dipesan :

1. Kepiting Bakar

Jadi dibakar dalam daun pisang gitu, di dalemnya sendiri ada bumbu seperti tiram sih. Satu porsi isi 1 ekor, harganya 50-60 ribuan.

2. Kepiting Goreng Mentega

Ya Kepiting digoreng pake….Mentega dan Kecap Manis la ya. Tidak terlalu istimewa meskipun dibilang enak banget juga engga. Harganya 50-60 ribuan juga.

3. Kepiting Soka Telor Asin

Nah ini, Β Kepiting digoreng Tepung trus dikasih bumbu Telor Asin juga, ada sambel khususnya. Satu porsi Rp. 45 ribuan. Buat yang ga suka makan Kepiting dari cangkangnya, Kepiting Soka ini bisa jadi pilihan.

Setelah maka 3 macem Kepiting ini, saya baru nyadar, ternyata Kepiting paling enak ya Kepiting Goreng atau Rebus aja, jadi nggak usah pake bumbu macem2 karena rasa daging kepitingnya sendiri kan udah enak.

Ok balik lagi ke menunya Praoe yuk.

4. Udang Bakar Madu

Buat Udang Bakar, ada 3 pilihan ukuran : Udang Pancet kecil, sedang dan besar. Sebagai anggota kelas menengah ngehe, saya pilih yang ukurannya sedang. Harganya 65 ribu, isi 4 ekor Udang, dan rasanya juara! Enak banget seriusan. Bumbu Madunya kerasa, tapi gurih Udangnya juga kerasa. Dua kali pesan ini, dua kali dua kalinya ga gagal.

5. Udang Goreng Tepung

Di luar dugaan, si Udang Goreng Tepung ini tepungnya tepung kayak Karage ya, bukan tepung kayak pisang goreng itu. Rasanya lumayan. Harganya 40ribuan

6. Kerang Hijau Saus Tiram

Saya sih kebetulan ga suka Kerang ya, tapi kemaren kan makannya banyakan, pada pesan ini, dan pada doyan! Katanya enak dan fresh banget. Murah pula, cuma 25 ribuan seporsi.

7. Kangkung Sambal Asam

Naaah ini dia jagoan di Praoe. jadi gampang aja nih Kangkungnya. Direbus sebentar sampe masih kriuk dan warna hijaunya masih segar, trus ada Sambal Asam alias kayak bumbu rujak gitu cin, hoalah enaknya. Gampang pula kan kalo bikin di rumah, harganya 12 ribuan aja.

8. Tumis Jagung

Nah, kalau yang ini agak kurang penting dipesan sih. Isinya asli cuma Jagung aja pake Cabe Merah trus ditumis gitu. Ga istimewa sekali walaupun ya bukannya ga enak juga. 14 ribuan harga per porsinya.

9. Aneka Sambal

Ini dia yang bikin happy ke Praoe. Sambelnya banyak macemya! Boleh ambil sendiri pula, jadi bisa kira-kira sendiri, ga bakal kurang dan kalo kurang tinggal ambil lagi. Sambelnya ada Dabu Dabu yang pake Tomat, Bawang Merah dan Cengek itu, trus ada Sambel Mangga, Kecap Cengek udah pasti, dan Sambel Terasi. Happy.

Oh ini dia fotonya

SeaFood di Praoe

SeaFood di Praoe

Nah yang kemaren di twitter tanya lokasinya, Praoe ini posisinya di Jalan Sumatra, yang kalo dari pintu masuk Taman Lalu Lintas tinggal belok kiri ada di sebelah kanan. Sebrang SMPN 2 ya itu kalo ga salah. Kalo masuknya dari jalan Jawa, ya belok kiri trus ada sebelah kiri.

Jadi, kapan kita kesana?

Betutu Lalah

Sepulang dari Bali kemarin kemarin, saya tiba-tiba kepingin banget makan Ayam Betutu. Baru keinget ada tempat makan yang namanya Betutu Lalah yang sering dilewatin tapi belum pernah dimampirin. Mampirlah saya ke Betutu Lalah, Jl. Cihampelas no 66. Tempatnya lumayan nyaman, walau bentuknya bukan Cafe ya, tapi berupa restoran gitu. Pas disodorin menu, saya agak terpesona juga, menunya serius banget, foto makanannya bagus-bagus, (bikin pengen pesen semua) dan jenis makanannya juga banyak. Digarap serius deh pokoknya. Jadi sebel sama beberapa cafe yang menunya modal kertas dilaminating. Nah jadi pas liat menu, sempet panik. Yang tadinya kepengen Ayam Betutu jadi belok kepengen Nasi Campur Bali. Eh trus kepengen Nasi Kadewatan juga. Nah loh semua pengen. Akhirnya sih pesen Nasi Campur Bali :

Nasi Bali

Ini isinya Dendeng Sapi, Suwir Ayam, Telur, Kacang Goreng, Urab, dan Sambel Matah. Harganya Rp. 24.500 belum termasuk pajak. Rasanya lumayan sih, engga bisa dibilang nggak enak. Porsinya lumayan banyak. Oya saya juga pesen Perkedel Jagung disitu, harganya 5ribu untuk 2 potong. Akhirnya makan Nasi pake Perkedel Jagung dan Sambel Matah, maklum orang Bandung πŸ™‚ Eh ini Sambel Matahnya, lumayan juara meskipun bukan Juara Dunia. Dan kayaknya mau makan apa aja disini disuguhin Sambel Matah deh, asyik!

Sambel Matah

Oya, selain Ayam Betutu dan Nasi Campur, di Betutu Lalah juga ada Bebek dan Entog. Bisa dibakar, dan digoreng. Menu lain yang nanti saya pasti coba : Plecing Kangkung, dan sayur sayuran lain. Yuk ke Betutu Lalah πŸ™‚

Makan Beralas Daun

Jadi ada restoran baru, namanya Alas Daun ya. Posisi di belokan Jl. Supratman dan Citarum (semoga bener karena saya selalu ketuker antara Citarum, Cimanuk, dan Ci Ci lainnya). Gampang kok carinya, satu jalan dengan Ayam Taliwang dan De Risol deh pokoknya, persis di belokan ke Jalan Supratman.

Karena namanya Alas Daun, tentu makan disana ga dikasih piring. Tapi dialasin daun pisang aja gitu. Cukup seru, ganti2 suasana siapa tau bosen pake piring ya πŸ™‚

Alas Daun

Jadi makannya memang ga dikasih piring, dialasin daun aja, seru deh. Kalo pesen kuah misalnya Sayur Asem atau Sop Buntut ya dikasih di mangkok terpisah. Daunnya cukup besar kok, jangan khawatir. Tapi sayangnya Nasinya dijatah gitu. Bukan maksudnya pengen banyak ya, tapi waiternya keliling bawa Nasi gitu dan Β taro di daun kita sambil tanya “cukup? tambah lagi?”. Buat perempuan yang makannya banyak seperti saya, pertanyaan demikian dirasa cukup intimidatif. Hehehe…..

Oh well… makanannya sungguh menarik, jadi prasmanan macam Bumbu desa (yang mana masih satu grup), tapi goreng, bakar, masak dan segala macamnya disitu juga, kita bisa liat langsung, tentu jadi lebih menarik.

Saya makan apa ?

Saya selalu teergoda liat Ikan yang fresh. Apalagi macam pilihan ikannya cukup banyak, ada Hiu pula. Tapi tetep saya pilih Gurame. Dibakar. Guramenya ada 2 ukuran, kecil dan besar. Karena makan sendirian saya pesan yang kecil aja sih.

Pesanan lain, Sayur Asem, Sate Usus dan Perkedel Jagung. Sayur Asemnya enak menurut saya, sementara Sate Usus dan Perkedel Jagungnya lumayan aja, tapi bukannya ga enak.

Si Gurame

Sayur Asem

Ok sekarang ngobrol harga. Sempet kaget sih karena dengan menu diatas ditambah 2 teh manis, saya membayar Rp. 81.000. Mahal juga ya. Setelah ditelusuri ternyata Gurame cukup mahal, 45.000 sebelum pajak, untuk ukuran 500 gr. Rasanya sih Guramenya ga sampe 500gr, bisa jadi salah input, saya nggak ngecek lagi juga. Β Tapi harga makanan lainnya cukup normal dan tergolong murah untuk kelas restorannya sendiri. Sayur Asemnya hanya 4000, dan cukup besar porsinya, bisa untuk berdua. Teh Manisnya 5000an, dan enak, bukan Teh Manis asal-asalan (yang atasnya aja dingin bawahnya masih anget). Untuk Sambel dan Lalab masing-masin dihitung Rp. 2500.

Saya sih akan balik lagi jelas, kemarin ada yang bilang Sate Maranggi nya perlu dicoba. Saya penasaran dengan Ayam bumbunya, keliatannya enak banget.

Dan sambelnya enak beneran πŸ™‚ Saya ambil Sambel Ijo, beneran enak deh πŸ™‚

Sambelnya

Oya, Alas Daun ini lagi lumayan naik daun, jadi kalo jam makan siang penuh deh, harus sabar πŸ™‚

Tapi worth untuk dicoba πŸ™‚

Kesana yuk ?

Warung Talaga

Saya memang pernah posting perihal Tahu Talaga yang di Ciwalk itu ya. Itu lho, yang selalu penuh dan adalah keajaiban kalo bisa dapet tempat duduk disitu secara penuh melulu, malih. Nah ini ada kabar baik buat penggemar Tahu Talaga. Mereka baru buka di Paris Van Java. Tempatnya memang ga Β luas luas banget, tapi ya mendingan sih kalo dibanding di Ciwalk, minimal 20 orang sih masuk. Posisinya di area makanan bar PVJ, sekitaran The Taste, Bao Dimsum, Kopi Lay dan Sagoo. Gampang kok carinya.

In beberapa menu yang harus dicoba saat mampir kesana ;

Tahu Bletok

Namanya Tahu Bletok, ada juga yang bilang Tahu Pletok, suka-suka ajalah. Dasarnya tentu Tahu, atasnya adonan gurih yang pake bawang daun gitu. Disajikan pake Kecap Cengek alias Rawit. Rasanya, juara olimpiade deh.

Menu kedua yang haus dicoba adalah Kerupuk Banjur ;

Kerupuk Banjur

Kerupuk Banjur ini Β kalo nggak salah khas Cirebon (kalo salah ya jangan marah). Kerupuknya campur antara kerupuk Merah yang kayak buat Kupat Tahu dan Kerupuk Aci, lalu disiram Kuah Oncom. Enak sih, walaupun belum sampe taraf juara olimpade.

Suka Cireng ? Warung Talaga punya Cireng yang isi dalamnya bukan ccuma pedes, tapi ada Tahunya. Lumayan inovasi πŸ™‚

Cireng

Di Warung Talaga juga ada Samosa. Bukan Samosa biasa yang isi daging berbau kari itu ya, isinya tentu Tahu-Tahu juga.

Samosa Tahu

Itu sambelnya Asam Manis. Rasanya sih boleh juga, meskipun saya lebih pilih makan Samosa beneran πŸ™‚

Menu terakhir di postingan ini, Tahu Buntal

Tahu Buntal

Yang ini memang nggak terlalu istimewa, kulit pangsit di luarnya terlalu tebal sampe menghalangi rasa Tahu di dalamnya. Tapi sesekali boleh dicoba.

Harga di Warung Talaga bisa dibilang cukup bersahabat, 10-12 ribu per porsi. Di luar menu Tahu-Tahuan, mereka juga sedia Baso, Kangkung Cah, Cah Toge Ikan Asin, Nasi Bakar dan beberapa menu lain.

Silakan dicoba and tell me what you think πŸ™‚

Dapur Penyet

Setelah era Sop Buntut mulai berlalu, di Bandung sekarang rame yang namanya Penyet. Ayam Penyet, Iga Penyet, semua dipenyet kecuali kaki meja :D.

Di Jalan Gandapura ada tempat makan baru, namanya Dapur Penyet. Sesuai namanya, menu utamanya ya Penyet-Penyet itu tadi. Ada Iga Penyet, Ayam Penyet, Bebek Penyet. Katanya, spesialisasi nya Iga Penyet, maka hari itu Iga Penyet jadi salah satu pilihan kami,

Iga Penyet

Pilihan kedua, Gurame Ciwit Sambal Mangga. Ciwit dalam bahasa Sunda artinya ‘cubit’. Siapa yang nggak kepengen πŸ™‚

Gurame Ciwit Sambal Mangga

Gurame nya lumayan enak. Ada bumbu lain selain bumbu bakar kecap biasa. Sambelnya disajikan diatas Gurame Bakarnya, jadi kalau nggak suka pedas, harus minta dipisah deh. Sambel Mangga nya lumayan enak, not bad. Walaupun untuk saya, Gurame Bakar tetep paling cocok pake kecap cengek (rawit) dengan tomat dan bawang merah.

Menu lainnya, ada cah sayur seperti Tauge dan Kangkung. 2 kali kesana, saya 2 kali order Cah Tauge, lumayan enak dan harganya ga mahal, cuma 9900 aja.

Tauge Cah Bawang Putih

Menu pilihan lain yang ringan, ada beberapa pilihan Tahu Goreng. Namanya macam-macam, ada Tahu Kipas dll. Kelihatannya cukup banyak tamu yang pesan dan jadi menu andalan juga.

Untuk cuci mulut, Es Cincaw nya cukup enak, saya selalu suka campuran Stroop merah ini dengan es batu :). Pilihan lainnya, Es Buah Kelapa alias Dawegan. Harga menu desert nya seragam, 12.900-an.

Es Cincaw

Es Buah Kelapa

Menu uniknya, ada Kari di Buah Kelapa, jadi Kuah kari disajikan dalam butiran kelapa kosong. Saya belum coba. Mungkin enak πŸ™‚

Satu yang khass dari dapur Peyet adalah meja-meja yang di-set untuk 4 orang, mejanya terlalu kecil. Jadi kalaupun Anda makan bertiga, pilih meja yang agak besar aja. pengalaman saya. duduk bertiga di meja untuk berempat. masih aja kekecilan dan berujung rempong.
Boleh juga nih, jadi alternatif tempat makan siang ya.

Ibu Haji Ciganea

ciganea

Menu Ciganea

Postingan kali ini memang buat ngabibita si Ibeth. Makan siang saya kali ini, Rumah Makan IHC alias Ibu Haji Ciganea. Menu nya sih standar dengan rasa yang jauh diatas standar. Ayam goreng kampung, ikan mas goreng, gepuk, dll. Pilihan saya selalu seperti ini, ayam, perkedel jagung atau udang, pencok kacang panjang atau pencok leunca ekstra pedas. Soalnya ini sambelnya ga berapa pedes.Β 

Yang istimewa di Ciganea, tentu lalab nya yang direbus mateng itu. Penggemar daun singkong, daun pepaya dan waluh rebus, haaa bakal dimanjakan.Β 

Yang istimewa lagi, harganya yang murah itu. Makan berdua, 40 ribu juga cukup.

Sambel Leunca

Sambel Leunca

Sambel Leunca

Yang ini kali nggak bisa ditemuin dimana-mana, sambel leunca bikinan si mama di rumah. Diulek bersama timun dan sedikit surawung (kemangi), pedes banget, disajikan diatas coet nya langsung. Temen makannya, kol goreng! hehe…