Makan Asik Lupa Diet di Deli Serdang, Siantar, Tarutung, dan Medan

Waktu baru denger rencana perjalanan weekend kemarin, saya sebagai tukang makan langsung mikir “wah makan seru nih kita”. Perjalanan darat yang akan ditempuh selama 10-11 jam itu kan harus diisi dengan makan enak ya. Walaupun sebenernya agak deg-degan juga karena saya kan ngga tau disana itu ada apa aja dan makan apaan yang enak.

Mendarat di Bandara Kualanamu jam 15.00, perut mulai deh keroncongan, padahal di pesawat udah ganjel pake Nasi Goreng Teri Medan yang rasanya ya so-so itulah. Menurut info dari teman, katanya ada Ayam Penyet enak di jalan menuju Tarutung, hanya 45 menit dari bandara. Sempet juga sih mikir, yaelah jauh jauh ke Sumatera kok makannnya Ayam-Ayam juga?. Rasanya ga sampe 45 menit kami parkir di Ayam Cindelaras. Berhubung laper berat, segeralah pesen Ayam Goreng utuh dan Kangkung Cah buat makan siang kesiangan hari itu. Pas dateng,

ImageOoooh ternyata bukan Ayam Penyet ya. Kalo Ayam Penyet kan sambelnya langsung diatas ayamnya gitu. Kalo ini sih Ayam Goreng biasa aja. Ayam Goreng biasa yang rasanya ga biasa, alias enak banget. Dan bikin happy pas bayar, karena satu ekor ayam ini harganya cuma 70ribu aja, dan bisa buat 4-5 orang, ada pula Tempe dan Tahunya. Yang menjadi highlight tentu saja Sambelnya. Enak banget.

Kalo suatu hari kamu mendarat di Kualanamu dan cari makan enak, mampirlah kemari 🙂

Image

Perjalanan kemudian dilanjutkan sampe akhirnya berenti di Siantar untuk makan malem. Udah dipesen sama @tanyapermato untuk makan Mie Pangsit yang enaknya dunia akhirat di Siantar. Nemu satu tempat makan, namanya Asean yang kelihatannya rame, maka mampirlah kami kesitu.

Duduk dan panggil waitress nya.

“Kak, Mie Pangsit ada kan ya?, Itu kering apa kuah?”

“Bisa kering bisa kuah”

“Kalo Pangsitnya Goreng apa Kuah?”

“Ada juga Pangsit Goreng Kak”

“Ok, Mie Pangsit Goreng 5 ya”

Dengan harapan akan datang Mie Yamin pisah kuah dengan Pangsit Goreng sepiring.

Yang dateng ternyata ini ;

Image

Jadi ternyataaaaaaa yang dimaksud dengan “pangsit” itu ya Mie. Pangsit Goreng yang diminta, datang dalam bentuk Mie Goreng. Sedikit kecewa apalagi bapak-bapak depan meja saya lagi asik makan Mie Yamien yang sudah didambakan sepanjang jalan itu. Eh tapi ternyata Mie Goreng nya enyaks banget, hihi mau ngomel pun batal. Mie Goreng enak ini, ditemani pula sama Sambel yang sedap, ga terlalu pedas tapi ada rasa-rasa manis dan asem dikit. Harganya 14 rebu aja, di Bandung, Mie beginian bisa 30rebu aja seporsi. Ipar saya yang tadinya panik ngajak-ngajak paroan malah langsung abis sendiri ga sampe 10 menit. Asli enak banget. Bisa minta halal pula, namanya Pangsit Goreng Telur.

Sebelum Mie ini dateng, saya sempet “survey” dikit ke tempat mereka masak, ngintip Mie nya ;

Image

Nah kan, gimana ga pengen ini liat Mie dan Pangsit kayak begini kan. Ternyata, Pangsit sendiri disana disebutnya Wonton/Wantan. Iya kayak di Singapore atau Malaysia ya. Alhamdulilah bener nih bisa nyoba Wontonnya akhirnya ; Image

Wonton Kuah ini memang juara lah enaknya, seporsi isi 5 cuma 10 ribu pula. Pas hangatnya dan Pangsitnya (atau Wonton kata orang di Siantar), is the best I’ve ever had. Ga bohong.

Kalo mau coba makan di tempat kami makan itu, ini ni namanya :

IMG_2979

Di Tarutung ga banyak tempat makan, ga kayak di Siantar. Nanya-nanya di twitter, katanya makanan enak adanya di Simpang Empat. Maka sekitar jam 21an kami jalan kesitu tapi ternyata udah banyak yang tutup, akhirnya mendapati satu tempat makan yang masih buka dan duduk pesen Kwetiau Goreng (disana disebut Mie Tiau) dan Ifu Mie.

Yang dateng, ini :

Image

Yang kiri itu si Mie Tiau, yang tengah Ifu Mie, dan yang kanan Sambel Balacan dan Sambel Rawit yang bikin makanan malem itu tambah enak. Ifu Mie dateng dalam bentuk Mie kuah. Saya sempet bete sih tadinya karena udah bayangin akan datang Mie kriuk kriuk yang disiram sayuran segar. Tapi pas dicoba, eh enak juga. Rasanya malah mirip Ramen. Cocok dengan udara dingin Tarutung malam itu.

Untuk ukuran kota kecil, sampe ke pelosok desanya yang kanan kiri depan belakang sawah itu, Tarutung punya cukup banyak tempat makan. Jadi kalo di sekitaran sawah-sawah agak susah cari makan, tinggal jalan dikit ke depan aja udah berjejeran tuh tukang makanan.

Dari Tarutung, saya sempet nyoba makan di tempat penyeberangan fery menuju Pulau Samosir lewat Danau Toba. Karena daerah wisata, tempat makannya bejibun banget, rata-rata sih jualan ikan Nila yang katanya diambil langsung dari Danau Toba. Sini intip makanan saya sebelum nyebrang ;

Image

Namanya Tombur. Alias Ikan Nila Bakar, alias lagi Ikan Bakar paling enak yang pernah saya makan. Ikannya dibakar sampe keriiing banget, durinya gede jadi ga perlu khawatir akan nyangkut-nyangkut di tenggorokan. Ikan sebesar ini saya habiskan sendiri.

Di jalan pulang menuju Medan, kami rencana makan di Siantar lagi. Padahal masih cukup jauh, 1,5 jam-an dan perut sebenernya udah halo-halo minta diisi. Tapi demi makanan enak di Siantar, sabar-sabarin deh.

Kita makan di sebrang Rumah Makan Asean, namanya Jumbo. Ini dia nih pesenan pas di Jumbo :

IMG_3125

Kangkung Cah bumbu Terasi, Gurame Asam Manis, dan Ayam Goreng Wijen. Sebenernya sih masih ada Cumi Goreng Tepung, Kwetiau Kuah dan Nasi Goreng yang nggak sempet kefoto. Ini semuanya enaklah udah ga usah diceritain satu-satu. Dan lebih  terasa enak lagi pas bayar. Makan ber9, dengan menu berlimpah ruah kayak gini, ga sampe 250 ribu. Kalo di Bandung ada yang begini, bahagialah udah ya.

Katanya sih kalo ke Siantar harus beli yang namanya Roti Ganda, sayang waktu nyampe Siantar udah kemaleman dan saya terpaksa melewatkannya. Catet deh buat kunjungan berikutnya.

Prinsip makan di Siantar ini kayaknya sih sama kayak kalo makan di Penang ya, makan dimana aja enak. Pilih aja tempat makan yang terlihat ‘hidup’ dengan banyak pengunjung. Di Jalan Gereja ini tempat makan beneran jejeran banget, tinggal pilih.

Perjalanan seru kemarin kami akhiri di Medan, dimana saya sempetin makan Mie Khe yang enak pake banget ini :

IMG_3126Makan Mie Medan di Medan! Ini Mie Yamien (mengobati kepengen makan Yamien di Siantar yang nggak terwujud), dan Mie Laksa. Dua-duanya enak, dua-duanya harganya cuma 13 ribu aja. Di Bandung, makan Baso pinggir jalan juga udah 12 ribu :).

Jalan-jalan memang harus pake makan enak biar happy kan ya.

Abis ini, jalan-jalan kemana kita? 🙂

 

Advertisements

Yang Manis-Manis di Papakam Cake

Seperti yang saya pernah bilang disini soal Cireng Mang Aup dan disini soal Stereo Dessert, saya emang seneng banget kalau nemu makanan enak, yang bisa dibeli online. Saya juga salah satu ‘korbannya’ @cekersetan yang enak dan bikin bolak balik beli. Asik kan, tinggal BBM/LINE/whatsapp, trus transfer, trus dikirim deh makanannya. Dan kebetulan, 3 makanan yang saya sebutkan di atas, enaknya ga malu-maluin. Asik dimakan sendiri, asik juga buat kirim-kirim ke teman. Praktis kan, nanti dikirim langsung dari yang jualannya.

Nah, minggu lalu, saya nemu ini ni. Namanya Papakam. Pertama kali denger saya langsung mikir, namanya lucu dan gampang diinget. Papakam bisa ditemui di Instagram dengan nama @papakamcake.

Saya nyoba kue soes, alias Choux nya ;

Choux!

Choux!

eh ini choux nya bukan cuma isi Vanilla aja, tapi ada juga yang rasa Coklat, GreenTea, dan Coffee. Waktu saya coba yang Vanilla dan Coklat. Duaduanya enak, duaduanya bikin ga bisa berenti makan. Harganya, 5000/pcs, kalau mau ngirim ke teman pakai dus, harganya 40.000 untuk 6pcs + dusnya.

Yang saya coba juga di hari itu, ini nih,

Cupcakes!

Cupcakes!

Iyah, Cupcakes!, cakep cakep pula tampangnya. Cupcakes ini juga dateng dalam box cantik yang bisa buat ngirim ngirim temen. Harganya lupa, ntar saya kasi nomer kontaknya Papakam Cake di bawah yah.

Kuenya Papakam ini tentu saja ga cuma berkisar di Choux dan Cupcakes saja. Coba intip kue kue lainnya yang sempet saya foto nih (ada yang ga sempet kefoto karena keburu abis masuk mulut, hap!)

Green Tea

Green Tea

Biscotti

Biscotti

Choc Meringue

Choc Meringue

PapakamCake!

PapakamCake!

Naaah, ini kan udah mau deket Valentine ya, si Papakam Cake bikin paket lucu yang bisa kamu kirim buat pacar, calon pacar yang lagi diprospek, buat temen yang selama ini kamu memendam rasa, buat temen deket, buat pacarnya temen kamu yang diem-diem kamu naksir, buat sapa aja deh pokoknya, ni intip :

Valentine Hampers

Valentine Hampers

Nah paket diatas itu segitu katanya cuma 85 ribu, udah lengkap sama kotaknya yang manis. Jadi katanya ga usah repot2 menghias dan bungkus-bungkus kado lagi, hore.

Trus kalo mau pesen kemana ? Kesini katanya

LINE : ovihalim

sms : 081809988833

BBM : 299728CE

Instagram : @papakamcake

Nyari makanan Thai & Peranakan di @MamakKitchen

Kalo selama ini kamu mampir ke FO Heritage yang di Jalan Riau itu cuma buat blanja blinji, ih salah banget.

Karena sekarang ada restoran asik yang perlu kamu kunjungi di Heritage, sambil belanja maupun nggak pake belanja.

Saya memang agak rajin ke Heritage karena pilihan baju anaknya lumayan ok. Tapi minggu lalu saya sengaja-sengaja menyambangi Heritage tanpa agenda belanja karena agenda saya hari itu adalah makan enak.

Ini nih, Mamak Kitchen namanya.

@MamakKitchen

@MamakKitchen

Tentu saja ga susah carinya. Bisa masuk lewat pintu depan sini, bisa juga masuk dari dalam Heritagenya.

Di luar dugaan, walau tempatnya ada di tengah-tengah FO, suasanya cukup menyenangkan. Interiornya cakep, ga terlalu bising, cocok buat duduk sendirian, berdua-duaan atau juga banyakan. Buat yang doyan cari wifi di tempat umum, Mamak Kitchen juga menyediakan wifi yang mayan kenceng.

Makanannya? tentu saja menyenangkan. Apalagi kalau kamu penggemar makanan ala Thai, Singapore dan Malaysia. Rasanya nyaris seperti jalan-jalan ke tiga negara sekaligus kalo liat menunya sih ; Nasi Lemak, Chicken Rice, Tom Yam beserta Salad Pepaya, Roti Canai, dan lain lain.

Malam itu ini dia pesanan saya ;

Papaya Salad

Papaya Salad

Iyaaaaaa, Papaya Salad kesukaan saya! Yang di Mamak Kitchen saya suka banget karena Pepayanya di kadar kematangan yang pas, rasanya enak, dan kalo doyan pedes bisa minta ditambahin pedesnya, ih sedap.

Ini pesanan makanan saya yang lebih serius (baca : lebih berat). Nasi pake Telor Setengah Mateng (saya suka banget saat kuning telor meleleh cantik ke nasinya, nyaaams). Di sampingnya itu Ayam dimasak dengan Basil dan pake Buncis pula. Buncisnya masih kriuk kriuk, suka.

Chicken Rice + Basil

Chicken Rice + Basil

Walaupun kenyang, saya penasaran nyoba Roti Canai nya. Abis si Mbak nya sibuk bikin Canai depan meja saya sih, jadi kan kepengen ya

Canai Kari Original

Canai Kari Original

Nah, ini dia Roti Canainya. Saya pesen yang original, ada juga yang manis manis. Kari originalnya enak, saya suka karena ga terlalu blenek. Bahkan kalo makan di KL langsung saya ngga pernah pesen pake Kari karena selalu terlalu tajam rasanya. Yang di Mamak Kitchen ini sudah diadaptasi lah sama selera kita. Oya, adonan Roti Canainya juga enak, lain kali saya mau coba yang manisnya.

Katanya sih minuman jagoannya aneka Bubble Tea, tapi hari itu saya lagi ga bisa minum dingin, makanya Teh Tarik hangat yang akhirnya jadi pilihan. Pas deh pas ujan rintik2.

Teh Tarik

Teh Tarik

Secara harga, Mamak Kitchen ini bersahabat kok. Bisa diintip di foto profle twitternya di @MamakKitchen. Sekalian follow deh jadi kalo ada info promo bisa langsung ketauan.

Jadi kapan kita ke Heritage? Bukan, bukan buat belanja, tapi buat makan enak 🙂