Welldone BBQ Service : Tempat Makan Steak Baru di Bandung

Dari dulu (buat saya) Bandung memang ‘kering’ tempat makan Steak. Belakangan kebutuhan makan daging tertolong dengan munculnya resto-resto Korea yang berjualan Korean BBQ. Lumayan banget. Kalau lagi pengen banget makan steak, bisa juga ke Pepper Lunch yang ada di hampir semua mall di Bandung.

Kemudian Holyribs buka di Bandung, lengkap dengan menu Holycow Steak nya. Oh SurgaMakan jelas happy.

Eh kemudian ‘nemu’ yang namanya Welldone BBQ Service di Jl. Karang Sari. Kalau kamu sudah mengikuti SurgaMakan.com dari dulu, mungkin ngeh kalau Welldone BBQ Service ini sekarang menempati tempat yang dulu jualan Turkey alias Kalkun.

Continue reading

Advertisements

Mencari Makan(an) ke Negeri Seberang

Jadi ya, pertengahan Maret kemarin, saya melancong (duh bahasanya kok melancong sih) ke 3 negara yang deket-deket. Macau, Hongkong, dan China (Shenzen). Main ke tempat yang kita belum pernah, ya tentu saja berarti petualangan mencoba makanan-makanan yang unik dan aneh.

Tiba di Macau jam 2 dini hari, saya nemu satu restoran yang masih buka, selain McD tentunya ya. Dan disini saya mendapatkan ini;

Angsa !

Bukan bebek, ini daging Angsa katanya. Dimasak tanpa bumbu yang macam macam sih, cuma bumbu kecap aja keliatannya. Disajikan panas banget dan tulangnya lunak sekali. Dagingnya gurih banget, mungkin karena tulangnya banyak.

Sapinya

Menu kedua yang dipesan, Sapi bumbu apalah ini. Emang sih sapinya nggak aneh, tapi katanya ini spesial menu di restoran itu makanya kita coba pesan. Emang enak banget sih…

Bubur Kepiting

Ini baru bubur enak πŸ™‚ Bubur Kepiting! Jadi disajikan dalam mangkok besar yang cukup buat cuci muka. Cukup buat kita bersembilan waktu itu (sementara meja sebelah kita makan ini sendirian!). Buburnya panas banget, makanya si Kepiting nggak terasa anyirnya. Daging Kepitingnya juga kerasa maniiisss banget. Dan ini ga sekedar Kepiting dicemplungin ke Bubur sih. Kayaknya Buburnya dimasak bareng sama Kepiting, soalnya kerasa banget. Ah pokoknya enak deh.

Rice Pizza

Di Hongkong, saya makan ini, ceritanya ini Pizza tapi bahan dasarnya bukan Roti seperti Pizza biasa, tapi Nasi. Rasanya enak, lucu gitu karena ujung-ujung Nasinya kan kering-kering kriuk-kriuk gitu deh. Kalo di Bandung sih emang belum ada, tapi di Jakarta rasanya ada di Gedung Kamone Melawai, deket-deket Sanpachi situ. Boleh dicoba πŸ™‚

Okonomiyaki

Di tempat yang sama, saya pesan Beef Okonomiyaki. Rasanya enak tapi ya nggak terlalu aneh sih, kan disini juga udah banyak. Rasanya nggak jauh-jauh kok sama Kedai Ling Ling yang di Cihampelas dan Sultan Agung itu.

Mie Pake Sapi

Saya makan Mie Sapi ini di Macau, di satu sesi makan pagi. Mie nya sih biasa aja, kayaknya malah lebih enak Mie disini. Tapi daging Sapinya seriusan enak, empuk empuk lembut gitu, bikin kepengen lagi aja.

Daaan pasti pernah dengar, salah satu makanan khas Macau itu namanya Egg Taart. Jadi kue itu pinggirannya pastry kering-kering gitu, dan tengahnya seperti Vla. Saya pribadi bukan penggemar kue manis, jadi hanya coba satu potong aja, vla di tengahnya enak. Di jalan-jalan bisa dibeli dengan harga 5MOP atau sekitar 5000 rupiah per buah. Untuk bawa pulang oleh-oleh, Egg taart yang paling enak itu katanya ada di Venetian Mall, namanya Lord’s Stow, harganya 8MOP.

The Egg Taart

Di Hongkong saya nemu ini di pinggir jalan ;

Goreng2an

Macam-macam gorengan bermandikan minyak :D. Ini ada Paprika, Terong Ungu, Tahu dan macem-macem lagi. Belinya harus sekaligus 3 gitu, kalo ga salah kisaran 10 HKD alias ga jauh-jauh dari 10 ribu rupiah. Di Hongkong banyak sih beginian, biasanya jual bareng Susis dan lain-lain. Yang satu ini saya temuin di area Causeway Bay. Pas pindah ke area Mongkok, eh banyak juga di daerah sana. Dan mulai jualannya agak sore gitu, soalnya kan sampe malem.

Nah, kalo nanti ke Hongkong, saya suggest bener untuk mampir ke yang namanya Cafe De Coral. Yang saya liat, ada di area Causeway Bay, dan satu lagi lupa di area apa. Makanannya banyak banget macamnya, dan harganya ga terlalu mahal deh. Makanya selalu penuh. Saya pesan ini, Yakiniku yang dimasak langsung di tempat, jadi keluar dari dapur mereka masih mentah, berwujud seperti ini ;

Yakiniku

Bagusnya, pan untuk masaknya dilapisi Β kertas roti gitu. Jadi nggak lengket-lengket nempel dan pasti nanti cucinya gampang pula. Untuk menu full dari Daging Sapi Udang, Cumi, Aneka Jamur dan Sayur2 lain, harganya cuma 54 HKD alias sekitar 54.000 rupiah, sudah lengkap dengan Nasi dan semangkuk Tofu pula. Rasanya? enak banget!

Tempat terakhir yang saya kunjungi adalah Shenzen alias salah satu kota di China yang bisa dicapai dengan MRT dari Hongkong (lewat 13 stations, sekitar 30 menit saja).

Berbekal buta huruf karena daftar menunya pake aksara Cina semua, maka saya berujung pada pesan Ayam Saus Labu gitu deh. Pas dateng, seriusan ga bisa dimakan, hehehe…. Rasanya aneh bin ajaib, kayak asam manis yang gagal :D.

Ayam Saus Labu

Jadi gitu sih, jalannya menyenangkan, makannya juga menyenangkan. Memang agak sulit cari makanan halal di daerah sana, secara McD nya aja juga nggak halal. Kesulitan makan disana adalah nggak ada sambel yang enak, hehe… Kalo nanti pergi lagi mungkin saya mau bawa acar cengek Β (rawit) Β aja deh.

Golden Duck

Ini beneran kebetulan kalau 2 postingan terakhir masih soal Dimsum Dimsum juga. Eh ga juga deng, postingan kali ini ada variasi Chinese Food nya. Waktu itu saya lagi pikir-pikir cari tempat makan Dimsum yang bisa sambil duduk enak juga.

 

Golden Duck

 

Akhirnya saya mampir ke Golden Duck. Yang nggak cuma menyajikan Dimsum, tapi juga Chinese Food dan Aneka Mie (termasuk Mie Bebek kesukaan saya! – akan dicoba di kunjungan berikutnya)

Posisinya ada di Jalan kebon Kawung, sebelah kanan (karena jalan itu satu arah), tepatnya di Tone’s Square. Area parkirnya cukup luas, jangan khawatir. Tone’s Square sendiri memang ga berapa rame sih, sepi.

Lihat-lihat menunya, saya langsung bersepakat untuk tidak makan nasi, tapi coba beberapa menu termasuk menu Dimsumnya.

Menu sayuran ini memang yang paling saya suka, Kailan 2 Rasa, sebagian digoreng kering renyah, sebagian lagi ditumis asal sampai masih kriuk-kriuk batangnya. Golden Duck punya bisa dibilang enak, nggak kalah sama punya Pagoda Restaurant. Harganya 22 ribuan, pas untuk berdua atau bahkan bertiga.

 

Kailan 2 Rasa

 

Ada menu Bebek Panggang pula, satu porsi hanya Rp. 23 ribuan, mari kita coba.

 

Bebek Panggang

 

Nah kalo Bebek Panggang-nya, rasanya sih enak, tapi kayaknya terlalu kurus deh :). Jadi dagingnya kurang banyak gitu. tapi saos coklat khas Bebek Panggang nya enak bener.

Hari itu sebenernya masih ada beberapa pesanan menu Dimdum ; Lo Mai Kai alias Nasi Ketan bungkus Daun teratai tentu ada, Ca Sau Pau dan Siomay juga. Semuanya enak sih, dengan harga yang masuk akal, berkisar 12-17 ribuan.

Kalau lain kali saya kesitu, mau coba pesan aneka soupnya, ada Soup Pi Oh, alias Turtle Soup, saya belom pernah coba. Ada juga Soup Burung Dara yang disajikan di dalam bambu gitu. Ada juga Soup Ayam Obat, beneran harus dicoba satu-satu deh. Harganya semua ga berapa mahal, kisaran 15-24 ribu.

Jadi ini nih, satu lagi alternative tempat makan Chinese Food atau sekedar ngemil-ngemil Dim Dum πŸ™‚

See you there ?

TreeHouse

Pertamanya, TreeHouse ini adanya di jalan belakang Borromeus itu. Tempatnya cantik, super cantik. Pokoknya punya gaya sendiri lah, rasanya sih waktu itu pertama deh di Bandungm tempat makan dengan nuansa dekor seperti ini.

Belakangan, TreeHouse ada juga di Ciwalk Extension, itu lho yang di depan, jadi kalo dari Jalan Cihampelas, nengok dikit ke sebelah kiri aja udah keliatan. Lagi-lagi tempatnya cantik dan bikin betah duduk.

TreeHouse - Ciwalk

Di Ciwalk, saya makan Sop Buntut

Sop Buntut

Sop Buntutnya? hehe, ya gitu deh. Kuahnya sih enak. Tapi pas makan, mejanya sampe goyang-goyang saking susah potongnya πŸ™‚ Akhirnya dengan sedikit menebalkan muka dan bermodalkan cuek sekarung, saya gerogotin aja, hehe. rasanya sih lumayan kok, not bad. Cuma tekstur nya aja agak kurang bersahabat.

Kali lain saya makan di pusatnya, iya yang di belakang Borromeus itu. Karena tau makan beratnya kurang, ehm… jadi hari itu saya cemil cemil aja. Kalo ngga salah namanya Nachos apa gitu-lah. Eh cari fotonya lupa ngga tau ada dimana.

Tapi tempatnya nggak kalah cantik, malah lebih cantik πŸ™‚

TreeHouse

dan Biyan senang sekali disana πŸ™‚

Hello !

dan tempat duduknya bikin Biyan betah πŸ™‚

betah deh

Nah si area meja barbecue diatas itu unik, di mejanya ada panggangan yang bisa kita pakai secara gratis, asal makan barbecue minimal Rp 250.000. Boleh berapa orang aja kok, jadinya bisa banyakan, kayaknya asyik juga. Ada yang mau barbecue-an bareng? yuk ?

Oya, TreeHouse juga ada wi-fi lho, lumayan buat ngapdet status atau posting sekalian πŸ™‚

Oenpao

Β 

Suatu hari yang panas di daerah Radio Dalam, cie… hehehe… Lagi cari makan, tertarik sama tempat makan yang satu ini. Eksterior tempat makannya asyik banget, dominasi warna merah dengan judul tempat yang cukup eye catching, Oenpao namanya. Katanya sedia Dim Sum, Noodle, dan Barbecue. Sebagai penikmat ketiganya, saya langsung merasa ini tempat yang tepat buat makan siang.Β 
Mie Bebek Panggang

Mie Bebek Panggang

Pilihan makan siang saya hari itu, Mie Bebek Panggang, lengkap dengan sedikit sayur. Berhubung saya juga penggemar sayur, maka ini menjadi pilihan selanjutnya ;
Pakcoy Saus Tiram

Pakcoy Saus Tiram

Pakcoynya enak, fresh banget, pake saos tiram dan bawang putih yang digoreng kering. Enak, plus harum!
Wonton Soup

Wonton Soup

Ya karena bawaan gembul tea, saya juga pesen Wonton Soup, isinya 3 pangsit yang di dalemnya ada udang, enak juga. Kuahnya panas lumayan buat netralisir ruangan yang lumayan (terlalu) dingin.Β 
Pesenan minum saya, tentu Teh Tarik, dan kali ini tidak mengecewakan, enak juga.Β 
Teh Tarik

Teh Tarik

Makanannya terhitung nggak mahal kalo untuk makanan dan tempat seperti itu. Mie nya sekitar 20ribuan, pakcoynya sekitar 10ribuan, teh tariknya 10ribuan dan ya…. itung2 deh abis berapa πŸ™‚Β