Link

Wild Grass Resto : Makan Enak & Foto-foto Sampe Kenyang!

Wild Grass Resto adalah tempat makan yang tergolong baru di Bandung tapi kemudian udah langsung dipenuhi sama pecinta makanan enak di Bandung, plus juga mereka yang suka foto-foto. Alasannya jelas, selain makanannya enak, Wild Grass ini juga asik buat foto-foto. Interiornya cakep dan barang-barang dekorasinya juga cantik-cantik.

Saya suka duduk di bagian depan Wild Grass Resto karena…..

Continue reading

Advertisements

Pizza Bar Baru di Bandung : @quarterpizzabar

Ada satu hal yang paling saya suka dari pizza bar ini (selain pizza nya yang sedap, tentu), yaitu tempatnya yang santai. Ibaratnya kalau kamu pergi dari rumah males dandan aja nggak papa banget nongkrong disini. Dengan kata lain, tempatnya ga pretensius, tempat kamu bisa santai duduk berlama-lama sambil ngemil Pizza yang baru aja keluar dari tungku kayu. Hoho, sedap banget.

Quarter Pizza Bar ini ada di Jl. H Hasan 19, tepat sebelah salon kesayangan. Ga nemu pas udah lewat situ? Dongak ke atas deh kepalanya, nah di situ lah si Quarter Pizza Bar berada. Duduk di balkonnya bikin kita asik sendiri ngelewatin orang-orang yang lalu lalang di Jl. H Hasan itu.

Mau intip dulu menunya sebelum kesana? Ini nih………

Continue reading

Mencari Makan(an) ke Negeri Seberang

Jadi ya, pertengahan Maret kemarin, saya melancong (duh bahasanya kok melancong sih) ke 3 negara yang deket-deket. Macau, Hongkong, dan China (Shenzen). Main ke tempat yang kita belum pernah, ya tentu saja berarti petualangan mencoba makanan-makanan yang unik dan aneh.

Tiba di Macau jam 2 dini hari, saya nemu satu restoran yang masih buka, selain McD tentunya ya. Dan disini saya mendapatkan ini;

Angsa !

Bukan bebek, ini daging Angsa katanya. Dimasak tanpa bumbu yang macam macam sih, cuma bumbu kecap aja keliatannya. Disajikan panas banget dan tulangnya lunak sekali. Dagingnya gurih banget, mungkin karena tulangnya banyak.

Sapinya

Menu kedua yang dipesan, Sapi bumbu apalah ini. Emang sih sapinya nggak aneh, tapi katanya ini spesial menu di restoran itu makanya kita coba pesan. Emang enak banget sih…

Bubur Kepiting

Ini baru bubur enak ๐Ÿ™‚ Bubur Kepiting! Jadi disajikan dalam mangkok besar yang cukup buat cuci muka. Cukup buat kita bersembilan waktu itu (sementara meja sebelah kita makan ini sendirian!). Buburnya panas banget, makanya si Kepiting nggak terasa anyirnya. Daging Kepitingnya juga kerasa maniiisss banget. Dan ini ga sekedar Kepiting dicemplungin ke Bubur sih. Kayaknya Buburnya dimasak bareng sama Kepiting, soalnya kerasa banget. Ah pokoknya enak deh.

Rice Pizza

Di Hongkong, saya makan ini, ceritanya ini Pizza tapi bahan dasarnya bukan Roti seperti Pizza biasa, tapi Nasi. Rasanya enak, lucu gitu karena ujung-ujung Nasinya kan kering-kering kriuk-kriuk gitu deh. Kalo di Bandung sih emang belum ada, tapi di Jakarta rasanya ada di Gedung Kamone Melawai, deket-deket Sanpachi situ. Boleh dicoba ๐Ÿ™‚

Okonomiyaki

Di tempat yang sama, saya pesan Beef Okonomiyaki. Rasanya enak tapi ya nggak terlalu aneh sih, kan disini juga udah banyak. Rasanya nggak jauh-jauh kok sama Kedai Ling Ling yang di Cihampelas dan Sultan Agung itu.

Mie Pake Sapi

Saya makan Mie Sapi ini di Macau, di satu sesi makan pagi. Mie nya sih biasa aja, kayaknya malah lebih enak Mie disini. Tapi daging Sapinya seriusan enak, empuk empuk lembut gitu, bikin kepengen lagi aja.

Daaan pasti pernah dengar, salah satu makanan khas Macau itu namanya Egg Taart. Jadi kue itu pinggirannya pastry kering-kering gitu, dan tengahnya seperti Vla. Saya pribadi bukan penggemar kue manis, jadi hanya coba satu potong aja, vla di tengahnya enak. Di jalan-jalan bisa dibeli dengan harga 5MOP atau sekitar 5000 rupiah per buah. Untuk bawa pulang oleh-oleh, Egg taart yang paling enak itu katanya ada di Venetian Mall, namanya Lord’s Stow, harganya 8MOP.

The Egg Taart

Di Hongkong saya nemu ini di pinggir jalan ;

Goreng2an

Macam-macam gorengan bermandikan minyak :D. Ini ada Paprika, Terong Ungu, Tahu dan macem-macem lagi. Belinya harus sekaligus 3 gitu, kalo ga salah kisaran 10 HKD alias ga jauh-jauh dari 10 ribu rupiah. Di Hongkong banyak sih beginian, biasanya jual bareng Susis dan lain-lain. Yang satu ini saya temuin di area Causeway Bay. Pas pindah ke area Mongkok, eh banyak juga di daerah sana. Dan mulai jualannya agak sore gitu, soalnya kan sampe malem.

Nah, kalo nanti ke Hongkong, saya suggest bener untuk mampir ke yang namanya Cafe De Coral. Yang saya liat, ada di area Causeway Bay, dan satu lagi lupa di area apa. Makanannya banyak banget macamnya, dan harganya ga terlalu mahal deh. Makanya selalu penuh. Saya pesan ini, Yakiniku yang dimasak langsung di tempat, jadi keluar dari dapur mereka masih mentah, berwujud seperti ini ;

Yakiniku

Bagusnya, pan untuk masaknya dilapisi ย kertas roti gitu. Jadi nggak lengket-lengket nempel dan pasti nanti cucinya gampang pula. Untuk menu full dari Daging Sapi Udang, Cumi, Aneka Jamur dan Sayur2 lain, harganya cuma 54 HKD alias sekitar 54.000 rupiah, sudah lengkap dengan Nasi dan semangkuk Tofu pula. Rasanya? enak banget!

Tempat terakhir yang saya kunjungi adalah Shenzen alias salah satu kota di China yang bisa dicapai dengan MRT dari Hongkong (lewat 13 stations, sekitar 30 menit saja).

Berbekal buta huruf karena daftar menunya pake aksara Cina semua, maka saya berujung pada pesan Ayam Saus Labu gitu deh. Pas dateng, seriusan ga bisa dimakan, hehehe…. Rasanya aneh bin ajaib, kayak asam manis yang gagal :D.

Ayam Saus Labu

Jadi gitu sih, jalannya menyenangkan, makannya juga menyenangkan. Memang agak sulit cari makanan halal di daerah sana, secara McD nya aja juga nggak halal. Kesulitan makan disana adalah nggak ada sambel yang enak, hehe… Kalo nanti pergi lagi mungkin saya mau bawa acar cengek ย (rawit) ย aja deh.

Pomodoro – Italian Cuisine

Sebelumnya minta maaf, beberapa hari kemaren sempet salah sebut, malah jadi Podomoro :).

Restoran Italia yang baru saya kunjungi ini namanya Pomodoro, ada di Jl. Bahureksa. Posisinya nggak jauh dari Pisetta, tiggal sebrang trus serong sedikit aja.

Makanannya jelas khas Italia, Pizza dan teman-temannya. Hari itu saya merasa harus mencoba Pasta Aglio Olio nya ;

Aglio Olio

Yang satu ini saya bisa bilang enak banget! Walaupun biasanya saya lebih suka pasta yang dipanggang seperti khasnya Warung Pasta. Tapi Aglio Olio ini eak banget, saya pilih pastanya Penne, pilihan lain tentu ada Fettucini, Spaghetti dan lain-lain. Potongan Paprika nya fresh, Keju Parmesan nya pas ga kurang sampe harus minta tambah, dan potongan Salami nya juga enak (banget).

Kalo ke Resto Italia ngga coba pizza kok rasanya salah ya, jadi mari order satu pan saja ;

Pizza-nya

Namanya susah, jadi lupa. Kalo di Pizza Hut, ini kali namanya Super Supreme, alias semua topping ada. Not really bad, kecuali ada Udang yang berkesan sedikit maksa. Untuk yang suka Pizza dengan roti yang super garing seperti punyanya Cafe Asix, Pizza Pomodoro pasti kurang sesuai selera, karena piniran roti cukup kering sementara bagian tengahnya masih agak tebal dan basah. Tapi secara garis besar sih enak kok, patut dicoba ๐Ÿ™‚

Satu lagi spesialisasi nya Pomodoro yang harus dicoba adalah Calzone. Kelihatannya lumayan enak (hasil ngintip meja sebelah), tentu ga berani numpang foto ntar diguyur ๐Ÿ™‚

Oh perihal harga, emang ngga terlalu murah sih. Pastanya 30 ribuan seporsi, Pizza nya 40 ribuan kalo nggak salah.

Tempatnya enak untuk ngumpul karea nggak terlalu rame. So, see you there, eh?

Kafe Asix

Udah lama banget sebetulnya denger-denger kalo Kafe Asix ini Pizza nya enak. Udah lama pula sering lewat-lewat ke Jalan Talaga Bodas ini. Baru kemaren-kemaren ini akhirnya mampir kesana.

Tempatnya enak, di daerah Bandung bawah gitu agak jarang bisa nemu tempat makan yang nyaman dan unik seperti Kafe Asix. Ada dua lantai, suasananya agak remang-remang, cocok buat yang mau pedekate makan Pizza sambil ngobrol.

Pizza nya Kafe Asix adalah jenis Pizza Itali yang tipis dan dipanggang langsung di Tungku, bisa diliat di bagian depan Kafe Asix.

Pizza pertama yang kita pesan,

Pizza Lupa Namanya

Maaf ya namanya lupa :(. Yang pasti Pizza ini pake Smoked Beef, Onion, dan Paprika. Rasanya enak, pas semua-muanya.

Pizza kedua yang kita pesan, isinya Jamur semua. Juga enak, walau ga seenak yang pertama,

Pizza Fungi

Di resto khusus makanan Itali begini, saya selalu penasaran coba Lasagna nya. Ternyata nggak terlalu enak, we should stick to The Pizza ๐Ÿ™‚

Es Peuyeum

Yang enak banget ini nih, Es Peuyeum. Ini beneran harus dicoba kalau mampir kesana. Es Peuyeum dipotong kecil-kecil, pake stroop merah, slurp!!

Kafe Asix ada di jalan Talaga Bodas, kalo ngga salah nomer 25. See you there ?

Magic Pizza

Awalnya sih hari ini mati gaya. Karena ngga bisa kemana2 secara mobil lagi dipake juragan. Terus kepikir mau nongkrong di Riau Junction aja. Tadinya mau makan jajan2 Lumpiah Basah, Sate dll. (Yaelah sate kok jajan).
Eh terus kepikir si Magic Pizza yang sempet dilirik2 tapi belum pernah dicoba ini. Prinsip nya memang creating pizza sendiri, pake topping apa aja sesuai selera.
Pilihan pizza nya sendiri ada 3 ; Pan, Thin dan Crispy. Saya pilih yang Thin. Harga 28rb udah termasuk bumbu Tomato/Barbeque/Carbonara. Udah termasuk pula Mozarella Cheese dan 3 kinds of Veggie. Saya pilih Paprika, Onion, dan Mushroom.

Tada! Pizza nya datang

The Pizza I Create

Pizza nya enak, meskipun ngga mungkin 1 pan alias 8 slices abis sendiri kan ๐Ÿ™‚ bawa pulang deh.
Buat minum, saya order Hot Green Tea. Enak banget, mana udahnya dikasih free Portuguese, mirip Klappertaart cuma ga pake Kelapa aja. Eh diskon pula 20%. Tambah enak deh.

The Green tea

Magic Pizza recommended banget. Tempatnya nyaman aja juga buat duduk sendirian. I’ll definitely come again some other time.

Magic Pizza - Riau Junction

Oya harganya masih oke lah. Pizza standar nya 28 ribuan, tambah Pepproni dan Smoked Beef jadi sekitar 35 ribuan.