Warkop Modjok yang Mirip Rumah di Buku Dongeng

Bandung memang nggak pernah kehabisan ide untuk bikin tempat-tempat cantik buat makan, ngopi dan nongkrong-nongkrong. Yang terbaru ada yang namanya Warkop Modjok. Tempatnya cantik banget dan kemudian beredar dengan riuh di Instagram.

Pas ngintip alamatnya, eh loh deket rumah! Bahkan nggak ngelewatin satu lampu merah pun. Ya karena jalannya dari kompleks ke kompleks. Posisi tepatnya di Jalan Pinus Raya no 73, Kompleks Pondok Hijau yang bisa masuk dari Jl. Gegerkalong, bisa juga dari Jl. Sersan Bajuri.

IMG_6868

Continue reading

Advertisements

Little Subway

Oh ini dia satu lagi postingan yang terlambat beberapa bulan buat diposting. Makan disananya sih udah lumayan lama, tapi baru sekarang sempat posting. Semoga ga banyak fakta terlupa dan ujung2nya malah ngarang ya.

Tau Little Subway dong? Yang di Jalan Maulana Yusuf itu lho. Posisinya lebih deket ke jalan deket Total Buah daripada ke Jalan Diponegoro. Sebelum Black Pepper Resto kalo dari arah bawah, adanya di sebelah kanan. Tempatnya lucu, ini yang membuat saya kepengen mampir.

Jujur saja, tadinya tidak berharap banyak dari resto yang interior dan eksteriornya lucu ini, jadi niatnya memang mengisi perut sambil ngobrol-ngobrol aja. Tapi ternyata menu makanannya cukup ngagetin in term of bikin happy.

Pesen apa aja kita? Mari intip.

Cemilan pertama, Tahu Pedas Cabe Garam. Saya memang penggemar menu ini, biasanya suka beli di Giani’s dan La Baraga, Udah cuma itu 2 aja, di tempat lain saya belum nemu yangΒ  enak. Surprisingly, di Little Subway Tahunya enak! apalagi buat penggemar pedas kayak saya karena cabe rawitnya serius banyak. Tahunya kering, pas banget. Berhubung saya penggemar Baby Potatoes, maka yang ini harus dipesan. Enak juga, ga terlalu empuk sampe berasa makan perkedel, Keju dan Ham nya datang dalam porsi yang pas juga.

Siskhia pesen Schaslick dan berbaik hati menawarkan saya untuk nyoba. Nyams juga kalau kamu mau makan berat. Terakhir Soupnya, yang dateng agak lama dan nyaris saya cancel. Untung ga dicancel karena rasanya enak! ada Crouton nya pula.

Tempatnya sendiri seperti saya bilang tad, menyenangkan, Terbagi ke beberapa ruangan jadi bisa pilih yang pas kalau mau duduk berduaan atau mau duduk banyakan. Waktu saya kesana sama Siskhia, batu jam 19.30 an udah ada yang seru-seruan berkeliling di meja DJ gitu. Tadinya sempet heran “isnt it too early?” Tapi trus nyadar di Bandung ga bole kongkow2 pake minum setelah jam 12 malem, jadi emang harus mulai earlier kali ya πŸ™‚

Jadi kapan kita mau kongkow2 lucu sambil makan Tahu pedas di Little Subway? Soon?

Little Subway

Kita ke La Baraga (lagi) yuk!

Belakangan saya lagi seneng ke La Baraga. 2 minggu belakangan ini kayaknya udah 2 kali kesana. Alasannya mudah, makanannya banyak yang enak, terutama makanan kecilnya. Bukan karena merasa harus mengurangi makan sih, tapi kalau sore ke malam, saya biasanya makannya ga banyak banyak amat (kebohongan publik). Nah, si La Baraga ini punya beberapa cemilan yang enyaks enyaks.

Yuk intip.

Spicy Tofu

Spicy Tofu

Yang ini namanya Spicy Tofu. Kenapa enak? Karena Tahu nya digoreng sampe kering banget luarnya tapi dalamnya tetep basah. Udahnya dikasih bubuk-bubuk pedes, dilengkapi dengan saus sambal yang bikin tambah enak. Kalau makan berdua temen, biasanya ga cukup satu porsi deh, suka rebutan πŸ™‚

Cemilan atau snack yang kedua, ini nih :

Belgium Spicy Fries

Belgium Spicy Fries

Jangan tanya saya kenapa namanya mesti pake Belgium segala. Apakah memang disana goreng kentangnya begini? Entahlah. Yang jelas, Kentang Goreng ini jelas bukan digoreng biasa, tapi pake Madu, Bawang Bombay, dan ada pedes-pedesnya pula. Enak? Yaiyalah enak. Ini bahkan favorit saya di La Baraga, seriusan.

Namanya beli cemilan, ya ga cukup dua macam kan, lanjut ke pesenan ketiga ;

Caesar Salad

Caesar Salad

Di luar dugaan, Caesar Saladnya juga enak. Walau dressingnya kurang banyak dikit, tapi kan bisa minta lagi kali ya. Saya sih sebetulnya kurang suka parutan keju (itu Parmesan atau apa ya?) di atas Saladnya. Tapi kan bisa minta ga pake juga kalau kamu ga suka juga. Yang jelas, dressingnya enak dan sayurnya fresh!

Cemilan keempat,

Chicken Wings

Chicken Wings

Ini kalau di daftar menu namanya bukan cuma Chicken Wings sih, kalo ga salah Diablo apalah itu. Ada 2 macam Chicken Wings di La Baraga, ada yang dipanggang, ada yang digoreng. Nah yang satu ini adalah yang dipanggang. Enak juga, kalo goreng kan bosen la ya, ini ok sih.

Makanan terakhir nggak sempat difoto karena pas dateng udah dicomotin saking enaknya. Haha, ngga deng, asli lupa kefoto aja. Menu terakhir yang dipesan hari itu, Batagor Mini. Ini di luar kebiasaan banget, ke cafe kok pesen Batagor. Padahal saya kalau makan Batagor sukanya di tempat yang memang jual Batagor, misalnya Batagor Riri. Atau Batagor Ihsan. Eh taunya enak lho Batagor nya. Namanya Batagor Mini karena pas dateng emang size nya mini mini alias kecil kecil. Malah jadi enak sih, makannya bisa langsung ga udah dipotong-potong dulu. Buat yang ga suka pedes juga aman karena bumbunya dipisah, dan emang nggak pedes juga bumbunya itu.

Harga makanan diatas semuanya 20 ribu sekian ya, lupa sih persisnya berapa.

Yang mau soal makanan lain La Baraga, mampir aja kesini

Oya, di bagian atas ada karaoke room siapa tau abis makan mau nyanyi-nyanyi. Yang mau browsing-browsingan juga seneng deh kesini, soalnya wifi nya lumayan kencengs.

Yuk ke La Baraga (lagi) yuk!

 

 

 

Roppan – CiWalk

Wa waaaa lama sekali nggak posting sih. Padahal makannya jalan terus lho. Inilah akibatnya kalo ngeblog makanan begini disambil sambil jadi ibu menteri *benerin sasakan*.

Ada restoran baru lho di CiWalk. Eh berhubung postingannya lama tertunda, jadi udah ga keitung baru lagi sih. Adalah beberapa bulan mulai operasionalnya. Namanya Roppan. Dari namanya, bisa diduga makanannya khas Jepang, tentu. Tapi ada apa aja sih, intip yuk.

Cara pesannya, langsung di kasir. Kayak pesan makanan ringan jadinya, padahal ada makanan berat juga sih :).

Malam itu saya makan ini, jujur aja ga tahan liat foto di menu yang kayaknya kok enak banget

Beef Burger + Rice

Ini ceritanya Beef Burger sih, tapi pake nasi. Hmm, saya suka bumbunya, suka juga tempura-tempuraannya, ada Paprika dan Wortel goreng yang disalut pake tepung jadi kering kering kriuk gitu deh. Harganya 30 ribu sekian, worth dengan rasa dan porsinya. Nasinya memang terlalu banyak, tapi seperti biasa, abis :D.

Makanan kedua yang dipesan, Chicken Katsu + Curry Rice. Yang ini juga lumayan enak. Curry nya terasa beneran, bukan cuma curry-curry yang encer gitu. Ga terlalu beda jauh sama Sushi Tei punya sih. Dan dengan harga 30 ribuan, potongan Chicken Katsunya cukup banyak, good deal buat yang suka porsi besar

Chicken Katsu + Curry Rice

Ketiga dan sumpah bikin kenyang banget, yang satu ini ni. Namanya Macha Honey Toast. Dari namanya kita tau bahwa ada Green Tea (berupa ice cream), Madu (disiram di atas ice cream dan roti) dan ada Roti Panggang. Nyam nyam !! Rotinya nggak terlalu banyak, tapi cukup bikin kenyang berhubung ini kan makanan penutup ya, keburu kenyang duluan. Harganya emang ga murah sih, sampe 40ribuan. Lebih enak makan bareng2, karena kalo sendiri belum tentu abis kecuali ke Roppan makan ini doang πŸ˜€

Matcha Honey Toast

Lain kali kalo ke Roppan lagi, saya mau coba ini ah, macam-macam sandwich yang menggoda banget.

Roppan

Jadi sandwichnya itu ada yang pake Keju, Susis, Chicken Strip, Sunny Side Egg, dan lain lain dan lain lain, banyak banget sih. Harganya sekitar 11-13 ribuan. Perlu dicoba. Ke Roppan yuks ! πŸ™‚

Origin

Jadi sebetulnya sering banget lewat-lewat jalan Sumatera dan lewatin Origin. Dan malah beberapa kali mau mampir kesitu tapi malah meleset ke sebelah-sebelahnya, ya Indieschtaffel, atau Sushi Tei.

Malam itu sih saya niatin banget mau kesana sama Pinonyuu. Untung jadi setelah beberapa kali batal mulu janjiannya.

Bagian depan Origin dipakai jualan makanan organik-organik gitu, ada pula deretan perabotan dapur khas Ikea, menarik deh. Berhubung laper, kita langsung menuju ke tempat makannya di bagian belakang.

Tempatnya cantik. Hanging gardennya khas. Semua area di Origin adalah non smoking area, jadi buat yang pengen makannya sambil ngerokok, ini jelas bukan pilihan tepat πŸ™‚

Origin

Saya pesan Salad, dari beberapa pilihan seperti Turkey Salad, Fruit Salad dl, saya pesan Indonesian Beef Salad (setelah memastikan dressingnya tidak seperti Gado2). Datengnya seperti ini,

Indonesian Beef Salad

Ini Saladnya seriusan enak. Dressingnya agak aneh, pedes-pedes gitu tapi saya suka. Ada campuran mangga dan tomat cherry yang bikin tambah enak. Harganya 25 ribuan, worth it mengingat enaknya πŸ™‚

Dan setiap saya lihat ada Pumpkin Soup ya, saya selalu pesan. Di Origin juga, dan sumpah ga nyesel, itu Pumpkin Soup 15 ribu terenak yang pernah saya makan πŸ™‚

Pumpkin Soup

Memang sih ukuran harga main course nya lumayan mahal, 90-150 ribuan. Berhubung udah kenyang sama Soup dan Saladnya, saya order kentang goreng yang harganya acuma 6 ribuan ajah. Lumayan jadi snack πŸ™‚

The Potatoes πŸ™‚

Baked Potato nya enak, Wedges Potato nya juga enak. Yah harga 6000 mah jangan banyak protes :).

Menunya memang belum banyak, katanya baru mau grand opening Juni mendatang dan bakal ditambah-tambah lagi menunya.

Oya, ini fotonya bagus2 begini bukan saya yang motret lho ya, ini Pinonyuu yang foto πŸ™‚

Sanade

Jadi di satu sore itu ceritanya saya mat-gay alias mati gaya. Kepengen makan tapi entah makan dimana. Β Tiba-tiba teringat satu tempat makan (lumayan) baru di Jalan Sulanjana, Sanade namanya. Namanya bagus, mungkin ada artinya ya.

Restoran ini nggak lebar tapi panjangggg ke dalam. Jadi kursi kursi juga berjejer ke belakang. Tempatnya bagus, cantik. Untuk makan formal ada kursi+meja makan biasa, untuk kongkow-kongkow ada sofa2 empuk, dan buat makan banyakan ada meja makan besar di bagian belakang.

Menunya cukup banyak. Emm, ralat, banyak banget. Dan cakupannya luas banget. Dari Steak yang lokal dan import, sampe Makanan Indonesia, Sop Buntut, Ayam Taliwang dll. Ada pula Makanan Jepang, Ramen, Bento, dll sampe aneka Pancake dan Waffles.

Hari itu berhubung makan sendiri, menu yang saya pesan nggak banyak,

Cocktail Salad

Ini Cocktail Salad, ada Jagung Manis, Bawang Bombay, Wortel, Apel, Nanas, dan dressingnya Thousand Island. Dibilang nggak enak juga engga, tapi rasanya terlalu tajem, saya rasa dressing nya kebanyakan, dan Wortel nya terlalu lembek, kelamaan rebusnya deh. Harganya ga jauh-jauh dari 20 ribu. Porsinya cukup banyak, bisa dimakan berdua atau bertiga.

Crispy Mushroom

Yang ini namanya Crispy Mushroom nya. Crispy nya juara banget deh, ga pake air atau minyak beleberan. Harganya 18 ribuan aja, dapet 1 mangkok besar. Disajikan bersama saus tartar.

Minuman di Sanade, lumayan beragam. Saya pesan ini,

Mojito Grande

Namanya Mojito Grande, rasanya enak segar, ada Lychee, Strawberry, Lemon dan Daun Mint. Harganya Rp. 22.500 an. Kalau saya kesana lagi, mau coba Beer Tea. Katanya campuran teh dengan secret ingredients, walaupun judulnya beer tapi katanya non alcohol. Pake Bintang Zero kali ya πŸ˜›

Well, melihat tempat dan variasi makanannya, Sanade ini bisa banget dipake kumpul-kumpul berbanyakan. Lokasinya juga bersahabat, gampang dicari. Di Jalan Sulanjana-Bandung, ga mungkin nyasar kan ? πŸ™‚

Jadi, ketemu disana kita ?

Prefere 72

Rasanya saya memang pernah posting soal Prefere 72 ya ? Lupa. Tapi postingan yang satu ini dibuat dari kunjungan saya baru-baru ini, setelah mereka renovasi (lumayan) besar.

Ada beberapa yang berubah, salah satunya playground yang tadinya ada di depan, yang ada tempat mandi bolanya itu lho. Β Sekarang Prefere ‘hanya’ menempati bagian belakang aja dari Jl. Dago 72 itu. Yang sebelumnya area playground, pantry, dan mini library nya sekarang jadi butik pakaian muslim dan toko kecil berisi perlengkapan accesories khas motor besar.

Saya malah lebih suka Prefere yang sekarang, lebih hangat dan ga terlalu besar kemana-mana tempatnya.

Makanannya juga ada perubahan walau ga terlalu drastis. Harga juga masih terjangkau mengingat posisi di Jalan Dago dan tempat yang nyaman.

Kesukaan saya tentu masih ada,

Thai Salad

Di menu baru, namanya Beef Salad. Di menu yang lama, namanya Thai Salad. Isinya sama aja, ada potongan Beef, Bawang Bombay, Paprika, Selada. Zucchini, dll. Harganya 20ribuan, saya suka banget.

Berhubung hari itu bukan acara maka berat, maka menu2 snack ini yang saya order

Fried Mushroom

Onion Ring

Fried Mushroom nya agak mengecewakan, terlalu besar potongan Jamur nya, jadi kurang kering malah terlanjur basah di dalamnya. Dan adonan tepungnya terlalu biasa, kurang crunchy gitu, Onion Ring nya lumayan, cukup kering, enak. Harganya kisaran 15 ribuan deh.

Yang ini, hampir selalu saya pesan setiap kesana, Broccoli Soup. Prefere punya alah lebih enak dibanding The Strudels punya, harganya 20 ribuan. Yang bikin enak adalah Brokoli nya pas, nggak terlalu hancur tapi nggak terlalu utuh juga, pas banget.

Broccoli Soup

Saya udah bilang kan ya, Prefere baru aja beres renovasi. Sekarang semuanya ada di belakang, tempat duduknya jadi satu sama mini library nya. Ga seluas dulu, tapi malah jadi hangat kok, enak. Dan kalo mau baca buku nggak harus bolak balik karena bukunya disitu semua. Bukunya umum juga kok, ada komik, majalah, dll. Diatas ini, ada 1 lantai lagi tapi tanpa rak buku, hanya kursi dan beberapa sofa aja.

Mini Library

Dari tempat kita duduk sambil baca buku, ini adalah kebun di sampingnya. Yang bawa anak kecil, bisa sambil main-main kalo pas nggak ujan. Dan kalau perlu panggung untuk live music gitu, di kebun ini ada panggung yang bisa dipakai, seru deh.

Sushi Tei

Saya nggak terlalu suka makan Sushi. Agak aneh memang, secara saya suka hampir segala jenis makanan. Bukannya ga bisa makan banget juga sih, tapi memang nggak terlalu bisa menikmati. Tapi saya suka makan ke Sushi Tei. Terutama duduk di Sushi Bar nya, suasananya menyenangkan meskipun menurut saya mereka terlalu banyak orangnya, jadi kadang berasa belibet gitu.

Jadi, kalau ke Sushi Tei biasanya saya makan ini ;

Wakame Salad

Namanya Wakame Salad, isinya sudah tentu Rumput Laut, meskipun bukan cuma itu sih isinya. Ada beberapa sayuran segar lain seperti Lettuce, Zucchini, dan lain-lain. Dressingnya enak, entah apa, tapi rasanya asem asem seger gitu deh.

Gyoza

Yang namanya Gyoza memang harus dicoba dimana-mana. Sebelumnya saya paling suka Gyoza di Ajisen Ramen – Mall Taman Anggrek, ada 2 pilihan disana, deep fried atau yang digoreng diatas pan panas dengan sedikit minyak. Di Sushi Tei, cuma ada 1 pilihan tapi kebetulan yang saya suka πŸ™‚

Toriyaki

Yang satu ini namanya Toriyaki. Intinya Daging Ayam yang dipanggang, ada selipan Bawang Daun. Kalo di warung steak kali namanya Schaslick ya πŸ™‚

Fried Salmon Skin

Ini menu yang cukup populer di Sushi Tei. Hampir di setiap meja kayaknya order ini deh. Kulit Ikan Salmon yang digoreng kering banget. Katanya enak, tapi saya sendiri nggak terlalu suka, karena memang ga terlalu suka Salmon. Tapi must try sih, siapa tau kamu suka πŸ™‚

Beef Curry

Selama di Bandung, Beef Curry-nya Sushi Tei deh yang paling ‘bener’. Rasanya pas banget, kekentalan Curry nya juga pas banget, ya sebanding sama harganya kali ya. Saya suka paduan rasa dengan bumbu Cabe Kering nya.

Nah, di Bandung sekarang ada 2 Sushi Tei. Selain di Jalan Sumatera yang sealu penuh sampe waiting list itu, Sushi Tei sekarang buka di Flamboyant jalan Sukajadi itu. Tempatnya lebih sederhana, tapi kelebihannya ada ruang-ruang private yang bisa dipake kalo kita mau kumpul-kumpul banyakan dan butuh suasana terpisah dengan tamu lain.

Jadi? Ketemu di Sushi Tei ?

Warung Talaga

Saya memang pernah posting perihal Tahu Talaga yang di Ciwalk itu ya. Itu lho, yang selalu penuh dan adalah keajaiban kalo bisa dapet tempat duduk disitu secara penuh melulu, malih. Nah ini ada kabar baik buat penggemar Tahu Talaga. Mereka baru buka di Paris Van Java. Tempatnya memang ga Β luas luas banget, tapi ya mendingan sih kalo dibanding di Ciwalk, minimal 20 orang sih masuk. Posisinya di area makanan bar PVJ, sekitaran The Taste, Bao Dimsum, Kopi Lay dan Sagoo. Gampang kok carinya.

In beberapa menu yang harus dicoba saat mampir kesana ;

Tahu Bletok

Namanya Tahu Bletok, ada juga yang bilang Tahu Pletok, suka-suka ajalah. Dasarnya tentu Tahu, atasnya adonan gurih yang pake bawang daun gitu. Disajikan pake Kecap Cengek alias Rawit. Rasanya, juara olimpiade deh.

Menu kedua yang haus dicoba adalah Kerupuk Banjur ;

Kerupuk Banjur

Kerupuk Banjur ini Β kalo nggak salah khas Cirebon (kalo salah ya jangan marah). Kerupuknya campur antara kerupuk Merah yang kayak buat Kupat Tahu dan Kerupuk Aci, lalu disiram Kuah Oncom. Enak sih, walaupun belum sampe taraf juara olimpade.

Suka Cireng ? Warung Talaga punya Cireng yang isi dalamnya bukan ccuma pedes, tapi ada Tahunya. Lumayan inovasi πŸ™‚

Cireng

Di Warung Talaga juga ada Samosa. Bukan Samosa biasa yang isi daging berbau kari itu ya, isinya tentu Tahu-Tahu juga.

Samosa Tahu

Itu sambelnya Asam Manis. Rasanya sih boleh juga, meskipun saya lebih pilih makan Samosa beneran πŸ™‚

Menu terakhir di postingan ini, Tahu Buntal

Tahu Buntal

Yang ini memang nggak terlalu istimewa, kulit pangsit di luarnya terlalu tebal sampe menghalangi rasa Tahu di dalamnya. Tapi sesekali boleh dicoba.

Harga di Warung Talaga bisa dibilang cukup bersahabat, 10-12 ribu per porsi. Di luar menu Tahu-Tahuan, mereka juga sedia Baso, Kangkung Cah, Cah Toge Ikan Asin, Nasi Bakar dan beberapa menu lain.

Silakan dicoba and tell me what you think πŸ™‚