Origin

Jadi sebetulnya sering banget lewat-lewat jalan Sumatera dan lewatin Origin. Dan malah beberapa kali mau mampir kesitu tapi malah meleset ke sebelah-sebelahnya, ya Indieschtaffel, atau Sushi Tei.

Malam itu sih saya niatin banget mau kesana sama Pinonyuu. Untung jadi setelah beberapa kali batal mulu janjiannya.

Bagian depan Origin dipakai jualan makanan organik-organik gitu, ada pula deretan perabotan dapur khas Ikea, menarik deh. Berhubung laper, kita langsung menuju ke tempat makannya di bagian belakang.

Tempatnya cantik. Hanging gardennya khas. Semua area di Origin adalah non smoking area, jadi buat yang pengen makannya sambil ngerokok, ini jelas bukan pilihan tepat πŸ™‚

Origin

Saya pesan Salad, dari beberapa pilihan seperti Turkey Salad, Fruit Salad dl, saya pesan Indonesian Beef Salad (setelah memastikan dressingnya tidak seperti Gado2). Datengnya seperti ini,

Indonesian Beef Salad

Ini Saladnya seriusan enak. Dressingnya agak aneh, pedes-pedes gitu tapi saya suka. Ada campuran mangga dan tomat cherry yang bikin tambah enak. Harganya 25 ribuan, worth it mengingat enaknya πŸ™‚

Dan setiap saya lihat ada Pumpkin Soup ya, saya selalu pesan. Di Origin juga, dan sumpah ga nyesel, itu Pumpkin Soup 15 ribu terenak yang pernah saya makan πŸ™‚

Pumpkin Soup

Memang sih ukuran harga main course nya lumayan mahal, 90-150 ribuan. Berhubung udah kenyang sama Soup dan Saladnya, saya order kentang goreng yang harganya acuma 6 ribuan ajah. Lumayan jadi snack πŸ™‚

The Potatoes πŸ™‚

Baked Potato nya enak, Wedges Potato nya juga enak. Yah harga 6000 mah jangan banyak protes :).

Menunya memang belum banyak, katanya baru mau grand opening Juni mendatang dan bakal ditambah-tambah lagi menunya.

Oya, ini fotonya bagus2 begini bukan saya yang motret lho ya, ini Pinonyuu yang foto πŸ™‚

Advertisements

La Cucina

Kalo bosen dengan pilihan Steak yang ada di Bandung, boleh deh mampir ke tempat yang satu ini, La Cucina. Waktu pertama bukam posisinya di Jalan Sumatera, sebrang Sushi Tei itu. Belakangan pindah ke Jalan Riau, kalau ngga salah itu tepatnya Jalan ternate deh. Supaya gampang, cari aja Factory Outlet Sahara sebrang Rumah Sakit Bersalin Limijati, nah posisinya disitu. Tempatnya enak, susunan kursinya ada yang sampe ke trotoar. Saya jadi berpikir, kalo sepanjang jalan itu buka beberapa tempat makan atau cafe serupa, suasananya bisa seperti di Legian, Bali. well, minus the beach tentunya yaa. Ada 2 lantai, kursinya ada set meja makan, ada juga sofa buat nongkrong2 gitu. Saya suka corak sofa dan kursinya, garis-garis dinamis. Halah.

La Cucina

Waktu terima menu, agak kaget juga sih, karena kirain menunya cuma Pizza aja, ternyata menunya digarap cukup serius. Pilihan Pizza nya banyak, pilihan Steaknya juga banyak. Pasta-pasta-an juga lengkap dari Spaaghetti, sampe Lasagna. Bahkan ada menu khusus buat anak-anak dibawah 12 taun, kayak Sausage, French Fries, Nugget, dll.

Minumannya juga lumayan banyak pilihan, banyak banget tepatnya. Mereka juga sedia Wine Hatten yang dari Bali itu, harganya Rp. 49.500 per gelas. Pilihan Mocktail nya juga cukup banyak. Hari itu saya minum Lychee Boaster. Ini Soda, Sirup Lychee dan jeruk Nipis, fresh beneran πŸ™‚

Lychee Boaster

Karena udah niat mau makan Steak, maka pilihan pertama tentu Bali Wagyu. Satu kata yang tepat buat si Wagyu ini adalah : JUICY! Beneran enak banget. Kentangnya Mashed Potato. Ada 2 pilihan ukuran, 150 dan 200 gr. Yang 150 gr harganya Rp. 87.500. Berhubung ini Wagyu, jadi harga segitu termaafkan. Dan ini seriusan enak banget. Pilihan Steak yang kedua, Sirloin Steak. Disana namanya Lombotta apa labotta gitu deh, lupa. Yang satu ini , kentangnya Spicy Potato, dipotong dadu dan dikasih bubuk pedas, Enak, seenak-enaknya πŸ™‚

Bali Wagyu

Lambotta. Apa Lobotta ya πŸ™‚

Yang istimewa dari Steak-nya La Cucina, sajian sayurnya ga begitu-begituy aja kayak steak biasa, tapi ada Baby Carrot, Asparagus, dan Buncis yang diikat pake daun, renyah. Ada juga Salad Selada yang kayaknya disiram pake Italian Dressing sedikit. Oya, itu Steak nya nggak pake bumbu apa-apa ya, saya kemarin memang pilih yang naturale. Enak πŸ™‚ Waktu waiternya angkat piring, kita sampe sempetin bilang, β€œtolong kasih tau kokinya, ini enak banget”, hehehe. Jangan pas ga enak complain pas enak diem aja kan ? Lirik-lirik menu, udah pasti kunjungan selanjutnya makan Pizza deh. Pilihan Pizza nya banyak, disajikan memanjang, Rp. 57.500 per Β½ meter. i’ll definitely come back, La Cucina ! πŸ™‚

The Strudels – lagi :)

Rasanya memang belum pernah posting sengaja soal The Strudels kan? Waktu itu kita cerita soal The Strudels karena lagi ngomongin Baby Potatoes.

The Strudels, memang suka ngangenin. terutama Apple Ice Tea nya. Dibuat serius dengan potongan apel beneran (ya masa iya bohongan), disajikan dengan gelas gede, pokoknya pas banget! Sampe diniatin sengaja ke The Strudels cuma buat minum Apple Ice Tea nya aja.

Eh taunya pas sampe sana laper juga, jadi ya sekalian makan.

Apple Ice Tea

Broccoli Soup

Potato ala The Strudels

Sebeetulnya Sirloin Steak nya enak banget. Tapi tadi malem rasanya ngga mau berat-berat amat. jadi pesen Baby Potatoes kesukaan saya, dengan tartar dipisah. Enak banget. Lebih enak karena Tartarnya dipisah, kalo engga suka kebanyakan jadi rasanya bias. Smoked Beef nya kering banget sampe kriuk kriuk. Makanan pembukanya Broccoli Soup yang juga enak karena rasanya nggak standar dan ga biasa macam Chicken Cream Soup gitu.

Sempet pesen Sop BUntut tapi ternyata sold out. Malam itu emang agak rame sih disana. Jadi gantinya ini nih, Chicken Green Rice

Chicken Green Rice

Nah kalo Chicken Green Rice nya ini agak aneh rasanya, hehe. Jadi intinya sih Nasi Goreng, dimasak bareng sama sayur2 ijo yang udah dihancurkan gitu, terus atasnya disiram cream. tau gitu pesen sirloin πŸ™‚

Oya tapi harta karunnya The Strudels ternyata yang satu ini,

Rum Raisin Frappucino

Rum Raisin Frappucino, enaknya banget banget banget. a must try πŸ™‚

The Strudels yuk? Jl. Progo nomer berapa gitu, tinggal cari aja, gampang kok, sebrang Rumah Makan Manjabal.

The Baby Potatoes

Saya memang penggemar kentang yang kecil-kecil alias baby potato. kalo di rumah, kentang kecil ini biasanya suka dimasak pake rendang daging. Sebetulnya rasanya ga terlalu jauh beda sama kentang biasa. Yang istimewa adalah karena si kentang kecil biasanya ga pake dikupas dulu. Yap, dimakan langsung sama kulitnya, dan beneran enak amat.

Belakangan di Bandung ada tempat makan, Nanny’s Pavillion yang ada di Jl. Riau area Taman Pramuka itu. Begitu lihat di menu ada Baby Potatoes, saya langsung pesen.

Baby Potatoes-nya Nanny's Pavillion

Baby Potatoes nya dimasak pake bawang putih (makanya wangi bener), smoked beef dan oregano. Rasanya pol abis ! Harganya sekitar 27 ribuan seporsi. Oya, biasanya disajikan bersama saus tartar. Berhubung suka bikin eneg kalo kebanyakan, saya selalu minta saus tartarnya dipisah, cuma dicocol-cocol aja malah pas.

Waktu The Strudels buka di Bandung, tepatnya di Jl. Progo sekitaran Kopi Progo, saya yakin ini pasti ada Baby Potatoes ni. Eh bener aja.

Baby Potatoes-nya The Strudels

Ga terlalu beda jauh, dan saya lupa minta tartar nya dipisah. Rasanya lumayan enak, walaupun saya lebih suka taburan smoked beef di Nanny’s Pavillion. Yang menyenangkan, ternyata di The Strudels, kalo kita beli steak, sajian kentangnya juga Baby Potato, yeaaay ! Sampai 2-3 kali saya bolak balik pesen sirloin disana dan si Baby Potatoes nya itu selalu hadir dengan sayuran yang cantik!

Baby Potatoes & Veggie

Kalau sempet mampir ke The Strudels, please note bahwa Apple Tea nya enak banget. Banget. hampir menyamai Apple Tea di Marche lho.

Dan yang saya suka dari The Strudels adalah ada satu waiter yang mau banget dengerin pesenan kita sampe detil. Sirloinnya selalu datang persis seperti yang kita minta (nau-in bahwa kita banyak permintaan, hehe). Oh dan Soup Broccoli nya juga jagoan, 2 thumbs up!

Eh padahal lagi cerita Baby Potatoes ya ?

baby Potatoes bisa dimasak di rumah juga lho, keliatannya si kentang dikukus dulu setengah mateng, terus ditumis pake bawang putih, tabur oregano juga sedap. Apalagi kalo ada potongan smoked beef πŸ™‚

Pasta de Waraku

Pasta de Waraku

Masakan Jepang kan memang banyak banget variasi nya, selain sushi, sashimi dll yang memang asli dari Jepang, ada juga varian makanan yang sebetulnya bukan dari Jepang tapi diolah lagi dengan cara mereka. Misalnya Pepper Lunch kesukaan saya itu, atau aneka curry India yang diadaptasi cara Jepang. Yang satu ini, aneka Pasta ala Jepang.

Setelah beberapa kali gagal mampir, kemaren-kemaren saya mampir juga ke Pasta de Waraku yang di Grand Indonesia. Pandangan pertama tentu tertarik sama aneka replika yang terpasang dari luar dan dalam restoran, dibuat persis banget sampe saya aja harus menelan ludah. Glek

Glek.

Pilihan pertama, tentu edamame. Porsinya sedikit, jadi kerasanya enak banget πŸ™‚ harganya Rp. 8000. Bandingin sama kalo beli di supermarket yang seplastik gede Rp.10.000, tapi dengan resiko kukusnya kematengan, hehe.

Edamame

Makanan utamanya, saya bingung deh pilihnya. Tapi yang satu ini sungguh tidak dapat ditolak.Β  Soup Pasta with Broccoli with Potato and Asparagus. Jangan bayangin jadinya soup banget ya, cuma sedikit banget kok becek-beceknya. Kalo makannya di Mie Tek Tek Djawa yang beginian kali disebut Mie Nyemek, hehe…. Harganya Rp. 58.000

Soup Pasta Potato Broccoli Asparagus

Minumnya tentu ocha dingin. Bisa Refil pula, enak de, cuma Rp. 12.000 rasanya

Gitu deh, isinya Pasta de Waraku, I might be coming back for their Beef Curry πŸ™‚

de ‘Risol

IMG00022-20091018-1448

Broccoli Cheddar Cheese with Sausage

de ‘Risol sebetulnya bukan tempat makan favorit saya. Risolesnya seringkali abis, dan pelayanan waiter sungguh sangat tidak sekali. Tapi berhubung abis acara donor darah Blood For Life kemaren Senny ngajak kesana, ya okelah. Dengan ekspektasi yang disetel serendah mungkin. Kali ini saya pesan Broccoli Cheddar Cheese with Sausage. Dan di luar dugaan, rasanya enak banget! Pokoknya paduan broccoli dan keju nya oke banget. Meskipun sosisnya sungguh ga penting. Ga ada juga ga papa, mendingan banyakin broccolinya aja deh. Harganya juga oke banget, 12ribuan kalo ngga salah. Temen makannya yang satu ini,

IMG00021-20091018-1441

Potato Wedges

Potato wedges ya potato wedges ya, rasanya dimana2 oke aja. Ini juga enak, apalagi kalo saosnya ga cuma sambel dan tomat tapi pake tartar juga. Gapapa kalo harganya mahalan sedikit, kan istimewa tapinyaaa….

Seperti biasa, minta gelas buat coca cola Β ngomongnya sampe 3 kali baru dateng. Tempat dan makanan enak ngga diimbangi sama service yang oke, sayang banget. Padahal saya mau lho ditawarin untuk training waiter nya, hehehe…..